Archive for 5 Februari 2008

Janggut

Februari 5, 2008

Janggut: Peringatan.. ……… …
Posted on Thursday, January 31 @ 08:30:42 MYT by SongkokPutih
Artikel Oleh asli

“Dalam kita menghadapi isu janggut,kita akan bertemu 2 golongan:

1) Golongan sekular yang terang2 menolak hukum jenayah Islam termasuk perterampilan Islam walalupun telah ditegakkan hujjah.

2) Golongan Islam beraqidah ASWJ dan mereka jahil tentang janggut,mereka dengan selamba mengkritik janggut seperti ‘tak kemas’ atau ‘berjanggut nanti tak kemas’,golongan ini juga jarang dilakukan oleh orang awam,ia selalunya yang berkerja dengan kerajaan seperti askar dan polis.

Siapakah yang paling kemas

Sejarah menunjuk Rasullullah saw adalah manusia paling kemas,baik akhlaknya,namun Rasulullah saw adalah manusia yang berjanggut,riwayat juga ada mengkisahkan bahawa Rasulullah saw pernah bermasam muka apabila melihat sahabat ra mencukur janggut,persoalan disini apakah releven janggut dikaitkan kepada kekemasan diri seseorang,sungguh tidak releven kerana janggut adalah sunnah Nabi saw dan banyak hikmah yang dikumpul oleh ulama.

Hikmah.

Hikmahnya antaranya ialah membezakan lelaki dan wanita,semangat kelakian dan wanita,membezakan orang kafir dan orang Islam (orang kafir seperti yahudi juga membela janggut tetapi tidak merapikannya) ,apakah patut janggut dikaitkan janggut dengan kekemasan dan keterampilan, melainkan ia dilontarkan oleh puak sekular yang ekstrem dan orang Islam beraqidah ASWJ tetapi jahil dalam bab janggut sehingga memperlekehkan janggut dengan melontarkan kata ‘tak kemas’ seolah-olah Nabi saw bukan seorang yang kemas dan tidak

berketerampilan. Disini juga kita dapat melihat betapa ‘hebatnya’ dakyah puak sekular sehinggga janggut yang melambangkan kelakian diperlekah dan dikondem sehingga sedemikian rupa,patutnya askar dan polis ‘dipasangkan’ janggut agar nampak kelakian,bukan seperti wanita yang sinonim dengan seorang yang lemah dan memerlukan pertolongan lelaki.

asli.”

Hari Terbaik

Februari 5, 2008

Hari Terbaik

Difailkan di bawah: renungan bersama — alhaddad @ 7:23 pm Sunting
“Apabila Allah menghendaki hamba-Nya menjadi baik, maka
dibuatnya paham terhadap agama, dibuatnya zuhud terhadap dunia,
dan dibuatnya menyadari aib-aibnya sendiri.
Ya Allah jadikan hari pertemuanku dengan Mu sebagai Hari terbaikku.”
– Kang Din Muhammad Salahuddin al-Bandungi al-Hafizh Qur’an
 
Bismillahir- Rahmaanir- Rahiim
 
Alhamdulillah, Allah Yang Maha Pemberi Petunjuk senantiasa memberi petunjuk kepada kita melalui tanda-tanda kelahiran, pergerakan, pertumbuhan, perkembangan dan kematian di alam semesta, melalui sejarah perjalanan hidup dan peradaban manusia, melalui lisan para nabi, melalui kitab-kitab suci, dan melalui hati kita dalam setiap waktu. Karena DIA lah Yang Maha Pemberi Petunjuk di setiap saat dan di mana pun kita berada.
 
Namun belum semua dari hamba-hamba- Nya yang beriman dan saleh/ah dapat ‘mendengar’ dan ‘membaca’ nasihat-nasihat hikmah dan peringatan-peringat an-Nya yang turun melalui kalbunya masing-masing. Shummun bukmun ‘umyun fahum laa yarji’uun {QS 2:118}
 
Bahkan ada sebagian yang tertutup hatinya, jangankan untuk mendengar dan membaca, untuk menerima nasihat-nasihat hikmah dan peringatan-peringat an-Nya saja hati mereka tidak dapat menerimanya. Hati mereka masih tertutup, belum terbuka. Waqaaluu quluubunaa ghulfun bal la’anahumullaahu bikufrihim faqaliilan maa yu’minuun {QS 2:88}
 
Nasihat-nasihat hikmah dan peringatan-peringat an-Nya yang turun melalui kalbu itu bukanlah wahyu seperti yang diterima para Nabi melainkan sebatas ilham-ilham baik dan suci. Ilham-ilham yang mencerahkan batin dan pikiran. Afalam yasiiruu fil-ardhi fatakuuna lahum quluubun ya’qiluuna bihaa aw aatsaanun yasma’uuna bihaa fa-innahaa laa ta’mal-abshaaru walaakin ta’malquluubullatii fishshuduur {QS 22:46}  
 
Ilham-ilham baik dan suci turun kepada hamba-hamba- Nya yang telah terbuka hatinya karena beriman dan terus berusaha untuk mendekatkan diri (qaraba) mereka kepada-Nya, melalui amal-amal saleh pribadi maupun sosial yang diamalkan dengan tulus dan terus menerus. Qul atuhaajjuunanaa fillaahi wahuwa rabbunaa warabbukum walanaa a’maalunaa walakum a’maalukum wanahnu lahu mukhlishuun {QS 2:139}
 
Semakin bersih hati seseorang dari niat tidak baik, dari keinginan-keinginan rendah hawa nafsu, dari rasa ujub, maupun dari perasaan merasa paling benar dan perasaan lebih baik dari orang lain maka semakin peka-lah ia secara spiritual untuk mendengar bisikan-bisikan halus dan melihat visi-visi ilham yang baik, suci dan mencerahkan itu. Wamaa anta bihaadil ‘umyi ‘an dhalaalatihim in tusmi’u illaa man yu’minu bi-aayaatinaa fahum muslimuun {QS 30:53} 
 
Saat turunnya bisikan-bisikan dan visi-visi ilham yang baik, suci dan mencerahkan itu kadang disertai hembusan hawa lembut sepoi-sepoi lega menyejukkan terasa dalam dada. Kilasan-kilasan visi hikmah baik dari ‘masa lalu’, ’sekarang’ maupun ‘masa datang’ dapat terlihat secara spiritual di ’sekitar’ depan dahi di tengah-tengah antara kedua alis mata para hamba-Nya yang saleh/ah sekaligus peka secara spiritual. Kepekaan spiritual mereka berkembang seiring dengan derajat ketulusan mereka dalam beramal saleh lillaahi ta’aalaa. Afara-ayta mani ittakhadza ilaahahu hawaahu wa-adhallahullaahu ‘alaa ‘ilmin wakhatama ‘alaa sam’ihi waqalbihi waja’ala ‘alaa basharihi ghisyaawatan faman yahdiihi min ba’dillaahi afalaa tadzakkaruun {QS 45:23} 
 
Bisikan-bisikan dan visi-visi ilham suci itu tidak membuat bagi yang menerima, mendengar dan melihatnya menjadi ujub tapi membuat diri mereka lebih tawakkal (berserah diri) dan tawadhu’ (rendah hati). Mengapa? Karena bisikan-bisikan dan visi-visi ilahiah tersebut membuat bagi mereka yang menerima, mendengar dan melihatnya itu lebih paham terhadap agama, lebih zuhud terhadap dunia, dan menyadari aib-aib mereka sendiri. Sehingga membuat mereka semakin ’insyaf dan semakin memacu mereka untuk terus memperbaiki diri dengan berkata-kata yang baik dan berbuat hal-hal yang bermanfaat dunya-akhirat untuk diri mereka dan orang lain. Alam tara ilaalladziina yuzakkuuna anfusahum balillaahu yuzakkii man yasyaau walaa yuzhlamuuna fatiilaa {QS 4:49}    
 
Benarlah apa yang disampaikan secara tersirat oleh Saudara sebayaku Kang DIN:
“Apabila Allah menghendaki hamba-Nya menjadi baik, maka dibuatnya paham terhadap agama, dibuatnya zuhud terhadap dunia, dan dibuatnya menyadari aib-aibnya sendiri.” Rabbanaa laa tuzigh quluubanaa ba’da idz hadaytanaa wahab lanaa min ladunka rahmatan innaka antal-wahhaab {QS 3:8}    
 
Ya Allah tambahkan Hidayah-Mu kepada kami, tambahkan Cinta Kasih Persaudaraan di antara kami dan jadikan pertemuan kami dengan Mu sebagai Hari Terbaik kami. Amien.
 
yos
 
(Terusan posting dari mas ‘Yos’ Wiyoso Hadi, Penulis Catatan Harian Membuka Hati)
 


 
PH PRO

Publikasi & EO

Sedekah jariah

Februari 5, 2008
Doa belajar oleh imam Alhaddad

Doa belajar oleh imam alhadad… MAKSUDNYE=

Aku niatkan untuk belajar dan mengajar,
mengambil dan memberi manfa’at,
mengambil dan memberi peringatan,
mengambil faedah dan memberi faedah,
berpegang teguh pada Kitab Allah
dan sunnah Rasulullah sallahu alayhi wassalam,
menyeru kepada petunjuk,
menunjuk ke arah kebaikan,
menuntut dan mencari keredhaan Allah,
mendekatkan diri dan mendapatkan balasan dari-Nya.
Amin.

Sedekah jariah kebajikan yang tak berahir

1. Berikan al-Quran pada seseorang, dan setiap dibaca, Anda mendapatkan
hasanah.2. Sumbangkan kerusi roda ke hospital dan setiap orang sakit
menggunakannya,
Anda dapat hasanah.3. Berkongsi bahan bacaan yang membangun dengan seseorang.

4. Bantu mendidik seorang anak.

5. Ajarkan seseorang sebuah do’a. Pada setiap bacaan do’a itu, anda
dapat
hasanah.

6. Berkongsi CD Quran atau Do’a.

7. Terlibat dalam pembangunan sebuah masjid.

8. Tempatkan pendingin air di tempat umum.

9. Tanam sebuah pohon. Setiap seseorang atau binatang berlindung
dibawahnya,
Anda dapat hasanah.

10. kongsilah pengetahuan ini dengan orang lain. Jika seseorang menjalankan
salah
satu dari hal diatas, Anda dapat hasanah sampai hari Qiamat.

Man vs Woman

Februari 5, 2008
imagin015zt4.jpg
Lunch time
Lelaki1. Waktu lunch, jalan ke tempat makan2. Sampai kedai makan, masuk

3. Ambik Pinggan

4. Letak nasi

5. Letak Lauk

6. Ke kaunter, Bayar nasi dan Air Sekali

7. Makan

8. Habis

9. Balik Opis or

10. G surau

Perempuan

1. Waktu lunch, jalan ke kedai makan

2. Perhatikan orang waktu jalan

3. Sempat mengumpat dulu

4. Sambil jalan betulkan tudung, tgk baju sendiri, tgk kaki

5. Tengok baju orang lain, especially yang cantik dr baju sendiri.

6. Sampai kedai makan, jenguk-jenguk dulu

7. Ramai orang, cari kedai lain.

8. Jalan lagi

9. Dah puas ati..masuk..

10. Survey lauk dulu 2, 3 minit.

11. Carik2 pinggan, ambik pinggan

12. Belek-belek pinggan, bersih ke??tak bersih?..eeeeiiii..

13. Dah puas ati, ambik nasi

14. Ambik nasi ceduk sikit-sikit

15. Tak sah kalau tak ceduk 2/3 kali

16. Buang balik nasi.banyak..

17. Tak puas ati, banyak lagi..buang lagi..(tinggal sejemput)

18. Godek2 sikit nasi dalam pinggan 2minit

19. Carik lauk. Survey dulu keliling meja. Tenguk sana, tenguk sini

20. Jengok dlm bekas lauk, ambik kuah sikit

21. Jengok bekas lauk lain, ceduk kuah sikit lagi

22. Jengok lagi?sambil tu tengok2 orang, jeling-jeling

23. Ambil lauk

24. Pusing lagi

25. Carik sayur pulak!

26. Ambik sayur selepas survey dan keliling 2 minit

27. Ke kaunter bayaran

28. Tgk2 nasi dlm pinggan

29. Berbisik ngan kawan “alaamak byk la aku ambik”

30. Sampai depan kaunter “berapa?”

31. Bukak dompet..belek2 celah kad2 bank, celah kad2 nama, celah gambar2..

32. Keluarkan duit

33. Buat isyarat mata ngan member (sbb nasi mahal)

34. Bayar.Berdiri masukkan duit baki

35. Tutup dompet. Ambik nasi

36. Tinjau-tinjau tempat duduk.

37. Jumpa tempat duduk..alamak kotorlah!!!

38. Cari tempat duduk lain

39. Jumpa.Duduk..

40. Alamak.Air tak order lagi

41. Tinjau2, carik org order air..sambil tangan betulkan0 tudung

42. Order air

43. Bangun

44. Ambik sudu

45. Duduk

46. Bangun

47. Ambik Tisu

48. Duduk

49. Air sampai

50. Belek dompet (Step tadi)

51. Bayar

52. Tutup

53. Minum air

54. Start makan

55. Tengok-tengok orang sambil makan

56. Makan separuh..kenyang

57. Sebab dah minum air

58. Letak sudu, letak garpu

59. Pinggan tolak tepi

60. Borak2 kater makanan tak sedap

61. Ngumpat2..tgk orang

62. Pukul 2, naik opis..

63. Ambik beg makeup, g surau!!!!!

No wonder women are more complex than men emotionally -)

Betul ke???

aik terasa yg teramat sgt ker????

Apa ada pada jari

Februari 5, 2008

tangan-tangankami1.jpg

“Apa ada pada jari anda…..apa rahsia jari anda…apa guna jari anda…?????????????”

1. Cuba tengok jari anda. Genggam kuat2 &
angkat ke atas sambil laung..”Allahu Akbar”. Itulah
Rukun Islam yang mesti dijunjung.2. Straight kan jari ke depan dlm keadaan terbuka
& Renung dalam-dalam. Itulah kewajipan solat
lima waktu jangan kita abaikan.3. Put ur hand on the table, perhatikan. Start dari
jari kelinking yg kecil & kerdil, macam manusia &
apa benda pun akan start dari kecil then
membesar & terus membesar. Itulah fitrah insan
dan alam seluruhnya. Whatever we do semua start
dari kecil. Kegagalan mendidik pada usia muda
akan beri impact/kesan yang besar pada masa
depan.4. Then tenggok jari kedua, jari manis. Macam tu
jugak la degan usia remaja..semuanya sweet..
manis macam jari manis. Masa remaja kita selalu
di duga degan cabaran & dugaan. Hanyan iman &
takwa akan tunjukkan jalan kebenaran.

5. Jari ketiga jari yang paling tinggi, jari hantu
ibarat alam dewasa kita. At 30’s kita dah punya
status & ekonomi & career yang stabil but kita
kena careful sebab masa ni la banyak “hantu-
hantu pengacau” yang datang menggoda. Hantu
dengki, hantu ego, hantu tamak, hantu jealous dan
macam2 hantu lagi. Kalau gagal kawal emosi
khuatir kita masuk ke perangkap nafsu dan
syaitan. So kita kena la lipat gandakan ibadat.

6. Jari telunjuk – Jari ni lah yg mengungkap satu
dan esanya Allah SWT ketika solat. Genggam
kesemua jari kecuali telunjuk see how Gagahnya
telunjuk sebagai penunjuk arah, jadi contoh &
tauladan pada jari2 sebelum
ni.
Macam tu jugak degan kita perlu jadi role model to
the new generation.. jadi pembimbing yg kaya
degan idea bernas & a great mind.

7. Lastly renung la ibu jari.. besar/gemuk &
pendek compare to the others but it shows
kematangan & kehebatan yg membanggakan.
Kalau ada ibu jari semua urusan lancar tapi
bayangkan kalau takde ibu jari… nak
gengam/pegang something cukup susah.. nak
pegang sudu pun susah. To young generation, nak
buat apa2 rujuk la kat org tua/berpengalaman.
Kalau kita mereka, then boleh la kita say “good”
or “yes” sambil thumbs up itulah rahsia kejayaan
kita.

Kata-kata untuk difikir bersama

Februari 5, 2008
450603421_5733179a2a.jpg
  • Andai cermin itu bayangan wajah, maka akhlak itu bayangan peribadi, andai pengetahuan itu bayangan ilmu, maka taqwa itu banyangan iman.
  • Teman yang baik susah dicari, lebih sukar ditinggalkan dan mustahil utk dilupakan.
  • Mungkin Tuhan sengaja mahu kita berjumpa dengan orang yang salah sebelum menemui insan yang betul supaya apabila kita akhirnya menemui insan yang betul, kita akan tahu bagaimana untuk bersyukur dengan nikmat pemberian dan hikmah di sebalik pemberian tersebut.
  • Apabila salah satu pintu kebahagiaan tertutup, yang lain akan terbuka tapi lazimnya kita akan memandang pintu yang tertutup itu terlalu lama hinggakan kita tidak nampak pintu lain yang telah pun dibukakan untuk kita.
  • Memang benar yang kita tidak akan tahu apa yang telah kita punyai sehinggalah kita kehilangannya dan juga benar bahawa kita tidak tahu apa yang kita rindukan sehingga ia pergi.
  • If ever day comes and u find a better friend than me, just remember that what i gave to u is the best of what i have and what i am to u is the best that i can only be.
  • Kawanlah selagi hati, bercintalah selagi ada yang sudi, gembiralah selagi ada teman di sisi, ingatlah kawan selagi terasa ia beerti.
  • Hearts could only love 4 a while, feet could only walk 4 somewhile, clothes won’t 4 ever be in style but having a friend like u is 4 ever worthwhile.
  • Semoga kita memiliki kebahagiaan yang cukup utk membuat kita rasa diri kita menarik, percubaan yang cukup utk membuatkan kita kuat, kesedihan yang cukup utk membuatkan kita bahagia.
  • Memberi sesorang seluruh cinta anda bukanlah satu kepastian yang mereka akan menyintai anda kembali. Jangan harapkan cinta sebagai balasan. Nantikan sahaja ia mekar di dalam hati mereka tapi sekiranya tidak, pastikan ia terus mekar di hati anda. Ia cuma mengambil masa seminit utk jatuh hati pada seseorang, satu jam utk menyukai seseorang, satu hari utk menyintai seseorang tetapi ia mengambil masa sepanjang hidup utk melupakan seseorang.
  • Semasa kita dilahirkan, kita menangis dan orang di sekeliling kita tersenyum. Teruskan hidup kita supaya apabila kita mati nanti kitalah yang akan tersenyum dan orang sekeliling kita pula yang akan menangis.
  • “Kalaulah anda tidak mampu menggembirakan orang lain, janganlah pula anda menambahkan dukanya….” “Hidup ini ibarat meniti seutas benang, kadangkala kita jatuh dan terluka…itulah yang aku rasai saat ini….”
  • Pandangan mata selalu menipu, Pandangan akal selalu tersalah, Pandangan nafsu selalu melulu, Pandangan hati itu yg hakiki, … kalau hati itu bersih
  • “Berfikir secara rasional tanpa dipengaruhi oleh naluri atau emosi merupakan satu cara menyelesaikan masalah yg paling berkesan”

Dosa zahir dan batin

Februari 5, 2008

doa-pembuka-barzanji.jpg

Dosa ada 2 kategori, dosa zahir dan dosa batinYang lahir nampak dan mudah disedarkan

Dosa yang lahir sebenarnya adalah buah dosa yang batin

Atau yang dalam yang tidak nampak oleh mata dan akal

Dosa yang batin terlalu banyak ramai orang tidak sedar

Dan payah disedarkan mereka

Kalau dosa yang zahir nampaknya sedikit sahaja

Yang dalam lebih banyak lagi

Cuma peluang untuk bertindak belum ada

Dosa yang lahir yang sedikit itu kerana ada peluang membuatnya

Yang banyak lagi yang di dalam itu belum keluar lagi

Kerana tidak ada peluang untuk bertindak

Kalau yang dalam itu ada peluang Masya-ALLAH

Yang lahir itu makin bercambah

Dan bercabang serta berkembang sangat banyaknyaOleh kerana dosa yang di dalam banyak peluang untuk membuat terhalang

Ramai yang menyangka dia tidak ada dosaKeranaitulah ramai yang berkata: ” Saya tidak bersalah”

”Saya tidak berdosa”

Dosa sombong, dosa riak, doa megah, dosa ujub

Dosa dengki, dosa hendak glamour, hendak puji

Dan lain lagi mana yang nampak

Apabila lahir buahnya baru nampak

Dosa yang terpendam dalam hatinya

Buahnya akan nampak apabila tercabar

Apabila dapat sesuatu, apabila dicaci, apabila dipuji

Dinasihati dan lain-lain barulah nyata

Di sinilah perlunya guru mursyid, kerana yang punya diri

Pun tidak begitu nampak dosa-dosa yang tersembunyi itu

Guru Mursyid sahaja yang dapat memberitahu dosa batin

Sama ada secara langsung mahu pun tidak secara langsung

Kerana itulah untuk menuju ALLAH Taala

Kenalah ada guru yang bertaqwaGuru yang bertaqwa sahaja yang boleh memberitahu

Perjalanan batin murid-muridnya

Hasil Nukilan Abuya ku

Tuan Guru Haji Ashaari bin Muhamad

Kisah Benar dari Penjara Sg Buloh.

Februari 5, 2008
Malam tadi bertempat di Surau Jenaris aku telah menghadiri satu forum perdana
sempena Maulidur Rasul. Ahli panel terdiri dari Uts Halim Din, Ust. Raihan &
Utszh Dr. Sharifah Noor Hayati. Memang menarik kupasan ketiga3 ahli panel yg
bijaksana tu. Ttg keperibadian rasulullah yg mulia itu yg menjadi ikutan kita
semua.Di penghujung rancangan tersebut salah seorang utz ka lau tak silap aku utz
halim din telah mencerita ka n sebuah kisah yg berlaku di penjara sg. buluh.
Sebuah kisah benar. Mengikut cerita beliau, semasa beliau habis memberi ceramah
agama pd banduan2 di sana, Pengarah Penjara telah berjumpa dgn beliau dan
mencerita ka n pd beliau ttg seorang banduan yg bernama AMIN iaitu ketua kumpulan
Al-Mau’una yg didapati bersalah kerana melancar ka n perang kepada Yg Dipertua
Agong. Amin dijatuhi hukuman gantung sampai mati.Apa yg manarik ialah peribadi si Amin ini. Beliau seorang yg berdisplin, kuat
beramal, mengaji quran, solat malam dan baik di ka langan sesama banduan lain.
Pendek ka ta banduan yg tiada bermasalah.
Seminggu sebelum dia digantung, pengarah penjara telah menziarahi sel beliau
dan terkejut kerana terdapat bau yg harum. Bau itu tak hilang walaupun beliau
telah pulang ke rumah bau harum itu masih mele ka t pd pa ka iannya.

Mengikut ceritanya lagi, pd mlm sebelum dia digantung, dia berpesan
supaya dikejut ka n pada jam 4.00 pagi. Dia digantung pada subuh pagi jumaat.
Pada mlm sebelum dia digantung, didapati Si Amin ini tidur begitu lena se ka li
seolah2 tiada apa2 a ka n berlaku pd pg esoknya sedang ka n dia a ka n dihukum
gantung pada pg esok. Bayang ka n ka lau org nak kena gantung pg esok, mesti
gelisah dan mesti tak boleh tidur punya.

Bila tepat jam 4.00 pg, Amin ini pun dikejut ka n, dia terus beramal, solat
taubat, tahajud, mengaji dan sujud syukur dan dia berpesan supaya dibawa ke
tali gantung keti ka dia sedang sujud syukur.

Keti ka Amin sedang sujud pd masa itulah dia dibawa ke tali gantung. Bila tiba
masa hendak digantung, tiba2 Amin ini pengsan dan tidak sedar ka n diri. Masa
semakin suntuk dan Amin harus digantung keti ka itu juga, ma ka kepala dia
ditutup dgn ka in hitam dan hukuman pun dijalan ka n.

Agak pelik keti ka itu kerana hukuman gantung tersebut seperti menggantung anak
patung yg tidak bernyawa, tiada pergera ka n, tiada jeritan. Didapati juga
selipar jepun yg dipa ka i oleh Amin masih mele ka t pd ka kinya, begitu juga tasbih
masih tidak terlepas dari tangan.

Apabila janazah Amin dibu ka penutup mu ka didapati lidah tidak terjelir keluar
spt kebiasaan mere ka yg digantung. Tangan spt org dlm solat dgn jari telunjuk
spt membaca tahiyat akhir. Subhanallah. ……… mungkin Allah sudah mengambil
nyawanya dulu sebelum digantung… …

Begitulah kebesaran Allah yg memberi Rahmat kepada hamba2 nya soleh dan
sentiasa bertaubat. Mungkin ini satu petunjuk dari ALLAH kpd kita semua.

Inilah kisah yg dicerita ka n semula oleh Ustaz tersebut.

HUWALLAH HUALAM,

Dipetik dari Asyraaf forum ( Khairudin )

Jangan cepat melatah

Februari 5, 2008
> > Ada satu cerita, nak dengar tak?
> >
> > Ceritanya cam ni,
> >
> > Ada seorang pompuan , masa tu dia sedang berhenti ditepi jalan sambil
> > melihat keadaan keretanya yang kemek. hari dah nak masuk magrib, dia
> > menjadi semakin resah. Dah lah jalan tu sempit, lampu jalan tak de
> > pulak.
> >
> > Tiba-tiba datang sebuah motosikal datang dari arah bertentangan. Dah
> > lah tak pasang lampu, tak pakai topi keledar.. laju pulak tu.. macam
> > pelesit. Perempuan tu apa lagi, dia terus menjerit ” Hoi..
> > Babiiiiiiiii. …… Slow sikit…..”
> >
> > Bila mendengar laungan perempuan tu, apa lagi, penunggang motosikal tu
>
> > pun menjerit balas .. “Celaka!!!!! F**k you!!!, Pu**mak kau!!!”..”
> > Bagerooo… sedap jer cakap babi….”
> >
> > Selang beberapa saat.. tiba-tiba terdengar satu dentuman yang kuat….
>
> > Perempuan tadi berlari kearah bunyi dentuman tersebut.. Apabila sampai
>
> > ke sana , kelihatan budak tu terpelanting dalam semak manakala
> > motosikal nya remuk sama sekali.
> >
> > Rupa-rupanya, dia dah langar babi yang telah dilanggar oleh perempuan
> > tadi.
> >
> > Moral of the Story : Hoi babi!!!!!!!! slow skit!!!! tu bukanya
> > marah… tapi nak bagi tau jer….yang ada babi tergolek kat
> > depan….heheheeheheeeee

karektor pemilik bantal..

Februari 5, 2008

Terdapat beberapa ketegori bantal dan perwatakan:

1) Memeluk Bantal

Mereka yg suka memeluk bantal biasanya berjiwa seni. Mereka mempunyai

penghargaan yg tinggi terhadap lukisan, muzik dan sastera. Perasaan

mereka

halus dan jiwa mereka romantik. Kadangkala ada yg boleh membaca

peristiwa

yg akan berlaku melalui mimpi. Mrk juga sgt prihatin terhadap

kesusilaan.

2) Menggunakan Banyak Bantal

Mereka biasanya kurang kenyakinan. Dalam kehidupan seharian mereka

memerlukan banyak pendamping. Mrk jarang membua! t keputusan sendiri,

sebaliknya mendapatkan pandangan orang lain.

3) Tidur Dengan Satu Bantal

Mrk bukan jenis mengada-ngada dan boleh menerima keadaan seadanya. Mrk

juga

membuat keputusan berdasarkan fikiran dan bukan nafsu semata-mata.

4) Meletakkan Bantal Di Bawah Kaki

Mrk mempunyai sifat kurang baik. Mrk jarang bergaul dgn org ramai,

malah

kaku dalam pergaulan. Ini menyebabkan mrk cenderung bersifat egois.

Mrk

juga

gemar menempuh jalan pintas utk mencapai cita2. Mrk tdk suka berusaha.

5) Tidur tanpa Bantal

Mrk memiliki sifat percaya diri yg sangat tinggi. Kadangkala sifat

percaya

diri ini akhirnya akan membawa kepada sifat ego.

6) Tidak punya bantal

Kasihan betul… pegi kedai belilah satu!!!!

Kasih Sayang atau Kerja

Februari 5, 2008
19047485_6d3c2bb7a2.jpg
Seorang bapa pulang ke rumah dalam keadaan letih disambut baik oleh
anaknya yang berusia 7 tahun. Sambil mengangkat briefcase ayahnya, si
anak itu bertanya kepada ayah…..
Anak: Ayah… ayah.. boleh Amin tanya satu soalan?
Ayah: Hmmm…. nak tanya apa?
Anak: Ayah… berapa pendapatan ayah sejam di pejabat?
Ayah: Itu bukan urusan kamu, buat apa sibuk-sibuk nak tanya?
Si ayah mula menengking.
Anak: Amin saja nak tahu ayah… Tolonglah beritahu berapa
pendapatan ayah sejam di pejabat?
Si anak mula merayu pada ayahnya.
Ayah: 20 ringgit sejam.. Kenapa nak tahu? Jerkah ayahnya lagi.
Anak: Oh..20 ringgit..
Amin menundukkan mukanya.
Anak: Ayah.. boleh tak bagi Amin pinjam 10 ringgit dari ayah?
Si ayah mula menjadi berang dan berkata, “Oh, itu ke sebabnya kamu
tanya pasal pendapatan ayah? Kamu nak buat apa dengan duit tu?
Mintak sampai 10 ringgit?
Nak beli mainan lagi?? Ayah penat-penat kerja cari duit, kamu
senang-senang nak membazir ya.. Sudah, pergi masuk bilik.. tidur!
Dah pukul berapa nih…!!”
Si anak itu terdiam dan perlahan-lahan dia kembali ke biliknya.
Si ayah duduk di sofa sambil memikirkan mengapa anaknya yang sekecil
itu meminta duit sampai 10 ringgit. Kira-kira 2 jam kemudian, ayah
kembali tenang dan terfikir kemungkinan besar anaknya benar-benar
memerlukan
duit untuk keperluan di sekolah kerana anaknya tak pernah meminta
wang sebegitu banyak sebelum ini.
Dengan perasaan bersalah, si ayah melangkah menuju ke bilik
anaknya. Didapati anaknya masih belum tidur. “Kamu benar-benar
perlukan 10 ringgit? Nah.. ambil ni” Si ayah mengeluarkan sekeping
duit kaler merah. Si anak itu segera bangun dan tersenyum girang.
“Terima kasih banyaklah ayah!”
Lalu dia mengangkat bantalnya dan mengeluarkan sekeping nota 10
ringgit yang sudah renyuk terhim pit oleh bantal.
Bila ternampak duit itu, si ayah kembali berang. “Kenapa kamu mintak
duit lagi sedangkan kamu
dah ada duit sebanyak itu?? Dan dari mana kamu dapat duit tu??”
Amin tunduk… tak berani dia merenung ayahnya.
Sambil menggenggam kemas duit itu, dia menerangkan. ….”Duit ni Amin
kumpul dari
belanja sekolah yang ayah bagi hari-hari. Amin minta lagi 10 ringgit
kat ayah sebab Amin tak cukup duit…”

“Tak cukup duit nak beli apa??”
Jerkah ayahnya lagi.

“Ayah…. sekarang Amin dah ada 20 ringgit..
Nah.. ayah ambil duit ni. Amin nak beli sejam dari masa ayah di
pejabat
tu. Amin nak ayah
balik kerja awal esok. Amin rindu nak makan malam dengan ayah..”
Jelas Amin tanpa memandang wajah ayahnya…

Moral:
Kongsilah cerite ni ngan sesape aje yg anda suka tapi.. yang penting
sekali, kongsilah masa sebanyak 20 ringgit itu bersama2 dgn insan
yang
anda sayangi. Ini hanyalah setitis peringatan kepada sesiapa yang
bekerja keras sepanjang hidupnya.. yang bakal kerja sok lusa… atau
sesiapa saja yang selalu sibuk…
Jangan biarkan masa berlalu begitu sahaja tanpa dinikmati bersama2
dengan mereka2 yang begitu rapat dengan kita.. yang sentiasa berada
di hati kita..

Bayangkan… bila dah kerja nanti… kalau kita mati.. pihak syarikat
akan senang2 cari orang lain.. gantikan kita.
Tapi.. keluarga, rakan2 yang kita tinggalkan kat dunia ni pasti akan
berasa suatu kehilangan
sepanjang hidup mereka… Fikirlah… selama ni… apa yang kita dah
buat untuk keluarga kita?.. untuk insan yang kita sayang??

Moral:
jangan gila kerja sgt…
berpada pada la….

Kasih MAMA…..

Februari 5, 2008
>Kasih MAMA…..
>Nurse, boleh saya tengok bayi saya?” ibu muda yang
>baru bersalin itu bersuara antara dengar dan tidak
>kepada seorang jururawat.
>Sambil tersenyum jururawat membawakan bayi yang masih
>merah itu.Si ibu menyambut dengan senyum meleret.
>Dibuka selimut
>yang menutup wajah comel itu, diciumnya berkali-kali
>sebaik bayi tersebut berada dipangkuan.Jururawat
>kemudian mengalihkan
>pandangannya ke luar tingkap. Tidak sanggup dia
>bertentang mata dengan si ibu yang terperanjat melihat
>bayinya dilahirkan tanpa kedua-dua cuping telinga.
>Namun gamamnya cuma seketika. Dakapan dan ciuman silih
>berganti sehingga bayi yang sedang lena itu merengek.
>Doktor bagaimanapun mengesahkan pendengaran bayi itu
>normal, sesuatu yang cukup mengembirakan si ibu. Masa
>terus berlalu…
>Pulang dari sekolah suatu tengahari, anak yang tiada
>cuping telinga itu yang kini telah memasuki alam
>persekolahan menangis memberitahu bagaimana dia diejek
>rakan-rakan. “Mereka kata saya cacat,” katanya kepada
>si ibu. Si ibu menahan sebak. Dipujuknya si anak
>dengan pelbagai kata semangat. Si anak menerimanya dan
>dia muncul pelajar cemerlang dengan menyandang
>pelbagai jawatan di sekolah. Bagaimanapun tanpa cuping
>telinga, si anak tetap merasa rendah diri walaupun si
>ibu terus memujuk Ayah kanak- kanak itu bertemu
>doktor. “Saya yakin dapat melakukannya jika ada
>penderma,” kata pakar bedah.
>Bermulalah suatu pencarian bagi mencari penderma yang
>sanggup berkorban. Setahun berlalu… “Anakku, kita
>akan menemui doktor hujung minggu ini. Ibu dan ayah
>telah mendapatkan seorang penderma, tapi dia mahu
>dirinya dirahsiakan,” kata si ayah. Pembedahan
>berjalan lancar dan akhirnya si anak muncul sebagai
>manusia baru, kacak serta bijak. Pelajarannya tambah
>cemerlang dan rasa rendah diri yang kerap dialaminya
>hilang.Rakan-rakan memuji kecantikan parasnya. Si anak
>cukup seronok, bagaimanapun dia tidak mengabaikan
>pelajaran. Pada usianya lewat 20-an, si anak menjawat
>jawatan tinggi dalam bidang diplomatik.
>”Sebelum saya berangkat keluar negara, saya ingin tahu
>siapakah penderma telinga ini, saya ingin membalas
>jasanya,” kata si anak berkali-kali.”Tak mungkin,”
>balas si ayah. “Perjanjian antara ayah dengan penderma
>itu masih berjalan. Tunggulah, masanya akan tiba.”
>”Bila?” tanya si anak. “Akan tiba masanya anakku,”
>balas si ayah sambil ibunya mengangguk-angguk.Keadaan
>terus kekal menjadi rahsia bertahun-tahun lamanya.
>Hari yang ditunggu tiba akhirnya.
>Ketika si anak berdiri di sisi keranda ibunya,
>perlahan-lahan si ayah menyelak rambut ibunya yang
>kaku. Gelap seketika pandangan si anak apabila melihat
>kedua-dua cuping telinga ibunya tiada. “Ibumu tidak
>pernah memotong pendek rambutnya,” si ayah berbisik ke
>telinga anaknya. “Tetapi tiada siapa pernah mengatakan
>ibumu cacat, dia tetap cantik, pada ayah dia
>satu-satunya wanita paling cantik yang pernah ayah
>temui. Tak percaya… tanyalah pada sesiapa pun
>kenalannya.”
>
>Ps : Kecantikan seseorang bukan terletak pada fizikal
>tetapi di hati. Cinta sejati bukan pada apa yang
>dilakukan dan dihebah-hebahkan tetapi pengorbanan
>tanpa diketahui. Selagi ibu kita ada didunia ini,
>ciumlah dia, cium tangannya, sentiasa minta ampun
>darinya, berikan senyuman kepadanya, bukannya dengan
>bermasam muka, kasih ibu tiada tandingannya, ingatlah
>SYURGA DI BAWAH TELAPAK KAKI IBU, penyesalan di
>kemudian hari tidak berguna, selagi hayatnya ada,
>curahkanlah sepenuh kasih sayang kepadanya, ‘ I love u
>mom’ .

Katakan

Februari 5, 2008

dn_02_big.jpg

>> Katalah kita ni polis, sedang duduk dalam kereta peronda kita sambil minum kopi.

Tiba-tiba radio kita berbunyi, mengatakan ada dua kes yang diminta kita menangani salah satu darinya. Dua-dua kes orang kena tangkap mencuri.

Kes pertama di kampung hulu, seorang lelaki ditangkap mencuri duit seringgit. Kes kedua di kampung hilir, seorang warga asing kena tangkap mencuri duit 20 ribu ringgit.

Kes mana yang kita kejarkan dulu? Agaknya tentulah kita segera berkejar ke kampung hilir, ye tak? I mean, apalah sangat duit seringgit,

itupun nak report polis ke? Tapi bagaimana kalau lepas tu kita tahu hakikatnya begini:

Dalam kes pertama, duit itu kepunyaan seorang anak yatim piatu peminta sedekah, dan duit itu sajalah yang ada padanya untuk digunakan membeli roti setelah beberapa hari tak makan? Sedangkan dalam kes kedua,duit itu kepunyaan orang kaya bakhil yang seumur hidupnya tak pernah keluar zakat?

Tiba-tiba, baru kita sedar perbezaannya, antara prinsip dan appearance.

Kalau ikut prinsip, tentulah kes pertama lebih berat, walaupun hanya melibatkan duit seringgit. Tapi sebab kita hidup ini dah biasa menghakimkan orang serta peristiwa dari segi luaran, maka selalu minda kita tertipu.

>> Stephen Covey, dalam bukunya “Seven Habits of Highly Effective People”

>menceritakan pula begini:

Kita sedang duduk di sebuah bangku dalam taman. Sedang kita enak menikmati sandwic dan Coke kita di tengah taman dengan udara bertiup lembut itu, tiba-tiba datang seorang lelaki bersama 2 orang anak kecilnya duduk di sebelah kita.

Lelaki itu hanya menung panjang melihat ke tasik dan mendiamkan diri sementara anak-anaknya berlarian macam setan menjerit-jerit sekuat hati.

Orang yang lalu lalang semuanya melihat dengan kening berkerut-kerut perangai budak-budak yang tak tahu hormat pada orang lain tu.

Kita pun lama-lama semakin bengang. Setan sungguh budak ni! Apahal mamat ni diammm je, tak nak tegur ke anak-anak dia ni? Lepas dah tak tahan sangat, kita pun tegur lelaki itu. Boleh tak encik suruh anak-anak encik tu dok diam-diam, saya tengah nak makan sandwic ni! Lelaki itu melihat pada kita seketika sebelum tersenyum sedikit.

“Maafkan saya,” kata lelaki itu. “Dan maafkan anak-anak saya tu.

Sebenarnya, isteri saya - ibu mereka - baru meninggal dunia sebab kanser di hospital, dan saya tak tahu macamana nak terangkan pada mereka hal ini.”

Kemudian dia sambung : “Biarlah saya bawa mereka ke tempat lain supaya tak menganggu anda makan.”

Apa rasa kita masa itu? Sebab itulah bila teringat ayat Qur’an mengatakan, beza antara manusia itu hanyalah iman dan taqwa, saya sering berasa menyesal. Sebab saya selalu menghukum orang melihat keadaan luarannya! Bagaimana dengan anda?

Wallahualam. “

Jangan Lupa Bapa Anda

Februari 5, 2008
Salam kepada semua,

System kat ofis aku down – 2.30am and aku still kat ofis. Sementara
tunggu system up balik, aku nak share something interesting happened to
me last nite kat ofis.

Semalam, aku stay back macam biasa utk habiskan keje. Tgh duk
lepak-lepak benti rehat sekejap, datang sorang pak gad nih. Indian age
dalam 50+ tapi still kuat coz dia dulu secret service utk kerajaan
Sarawak. Body guard aa kira. Dia pon maybe tgh boring coz kitorg dorang je
yg ada kat floor nih.
Dia dtg borak – and aku layan la macam biasa. Then suddenly dia tanya
gaji aku. (uikss.. apsal lak nih?) Then aku cakap la, adala sikit-sikit
lepas utk diri sendri and family. (takut gak dia nak pow ke or mintak
duit ker…)
Then dia tanya, ada bagi kat mak aku dak.. aku kata la
ada… bapak? (aku diam kejap coz aku mmg tak kasik kat bapak aku – aku
only kasik kat mak aku and assuming dia sbg finance minister akan
distribute la duit-duit tu ke mana-mana channel yg sepatutnya). Then dia
tanya lagik.
Aku pon slowwwwwwww jer jawab… tak. Dia pon cakap kenapa tak and aku pon
explain la why. Then dia cerita, “u tau ka, bila u kasik sama u
punya bapak, dia punya rasa lain u tau ka… Saya sbg bapak aaa, bila
anak kasik saya wang aaaa, saya rasa satu macam punya lain.” aku pon
dengar jer la… then mata dia berair… Dia kata bila anak dia kasik
duit dekat dia, “I felt like im flying in the sky!” Masa dia cerita tu,
siap dia cakap “sekarang saya cerita pon aaaa, bulu roma saya sudah
naik, rasa satu macam laaa…” Aku pon teros tingat kat bapak aku. Though
dia masih ada and still makan duit pencen, aku terpikir yg aku tak
penah kasik duit direk kat dia.
Dan tiba-tiba aku pon sebak rasa macam nak nangis bila teringat kat
bapak aku. Dulu masa dia kerja, dia selalu kasik duit kat aku masa aku
belajar. Skrg aku dah keje dan dia tak, kenapa laaaa aku tak hulur sikit
kat
dia.
Aku rasa yg aku dah bagi kat family cukup – tapi tidak! Gad tu tgk kat
mata aku and cakap “u kasik u punya mak, lain cerita. tapi kalau u
kasik u punya bapak wang aaa.. dia misti rasa happy. Saya mula dapat wang
dari anak aaa, walaupun saya ada gaji aaa.. saya nangis. Nangis gembira u
tau! Itu malam saya tableh tido. U ada wang, u kasik la sama u punya bapak
direk.
Nanti u tgk apa dia rasa. Tada-tada wang, 50 suda cukup.”

Malam tu aku sedih, dan gembira. Sedih sbb tingat kan kesilapan aku dan
gembira sbb aku dapat dua pengajaran dekat sinih. Yg pertama, walau siapa
pon kita, dengarlah nasihat org-org di “bawah” kita. Kadang-kala, nasihat
itu menjadi suatu yang amat berguna. Dan yang kedua, sayangilah bapa anda.
Hulurkan lah sedikit wang hasil penat lelah kita itu. Tak dapat banyak,
sedikit pon tidak mengapa.

Kepada yang masih mempunyai bapa, sayangilah mereka sepenohnya. Peluk erat
dan berikan satu senyuman istimewa buatnya. Kepada yang tiada, hadiahkanlah
bacaan al-fatihah serta panjatkanlah doa semoga arwah dicucuri rahmat dan
ditempatkan bersama para mukminin.

.::Faizah Razaly::.

Mihrab

Februari 5, 2008
IQAMAH dialunkan melalui pembesar suara. Saya lekas mengatur langkah menuju ke masjid. Apabila tiba, saya lihat jemaah sudah penuh dua saf. Saya berdiri di saf ketiga. Di kiri dan kanan sudah ada dua tiga orang lagi yang baru sampai dan sama-sama membentuk saf.Saya rapat-rapatkan tumit dan bahu, betulkan saf sungguh-sungguh. Meyakini bahawa saf bukan pada lurusnya sahaja, tapi juga pada rapat dan akrabnya tubuh. Apa yang mengecewakan saya, jemaah masjid walau di mana-mana tidak suka merapatkan tubuh dan bahu bila berdiri dalam saf. Maka saf pun jadi bengkang-bengkok macam ular kena palu dan pada hari ini, seperti hari-hari sebelumnya, saya masih kecewa. Apabila saya rapatkan tubuh kepada makmum di sebelah kanan, dia menjauh sedikit dan jangan diharap pada makmum di sebelah kiri yang memang tidak mahu akrab sejak tadi. Saya kira, jika jemaah saf pertama dan kedua membetulkan saf sungguh-sungguh, merapatkan bahu dan tubuh, sudah tentu tidak akan wujud saf yang ketiga ini. Aduhai!Saya ingin mengangkat takbir, tetapi terhenti apabila tersentak dengan makmum di sebelah kanan yang angkat takbir berulang-ulang dan tersekat-sekat pula.
“Allahhhh… Allahhhhhuuu… Akbar!!”Sekali lagi.“Allahhhh… Allahhhhhuuu… Akbar!”
Masih tak menjadi.“Allahhhh… Allahhhhhuuu… Akbar!”Saya jadi hangat. Lekas saya sabarkan hati kerana solat baru sahaja bermula. Namun, Allah mahu menguji sungguh-sungguh kesabaran saya apabila solat telah bermula dan dia membaca al-Fatihah dengan suara yang kuat. Malah siap berlagu pula dengan kepala tergeleng-geleng. Yang paling menjuakkan tidak puas hati, dia masih begitu, mengulang-ulang ayat beberapa kali. Saya seperti ingin berkata kepadanya waktu itu juga – was-was itu datangnya daripada syaitan!Semasa solat saya cuba hadirkan hati buat menggapai khusyuk. Tetapi acap kali konsentrasi saya terganggu oleh makmum di sebelah kanan.
Seusai memberi salam dan berzikir, saya bingkas dan menunaikan solat sunat selepas maghrib disusuli solat sunat hajat. Apabila selesai, saya bingkas dan ingin mencapai mashaf, tetapi benak pantas teringatkan pesanan Imam al-Ghazali tentang salah satu daripada hak solat berjemaah. Pesanan itu beragaman dan mengapung di benak.Saya membatalkan hasrat mengambil mashaf. Lantas tercari-cari makmum di sebelah kanan saya tadi.Dia kelihatan sedang duduk bersila di saf yang ketiga, menghadap mihrab. Saya menghampiri dan duduk di sebelahnya. Saya lihat wajahnya dari sisi, maka tahulah saya yang umurnya sudah renta. Saya rasa tak sedap hati. Bagaimana saya ingin menunaikan tanggungjawab dan hak ini?Saya tahu, saya perlu menunaikan hak untuk menegur dan memperingatkan jika melihat orang lain yang kurang betul atau melakukan kesalahan dalam solatnya. Berilah pengajaran dan pengetahuan. Imam al-Ghazali seperti berbisik rapat di telinga saya.Aduh, apakah tindakan saya ingin menegur sekarang ini, dalam waktu ini juga, adalah tindakan yang wajar? Apatah pula saya baru berpindah dua hari di kawasan ini dan mahu pula menegur seorang yang sudah agak renta, mungkin juga sudah bermastautin lama di sini. Apakah ini adalah tindakan yang waras? Apakah saya akan dituduh memandai-mandai dan tunjuk lagak?Pesanan Imam al-Ghazali mengapung lagi. Bergema dalam hati.Saya membulatkan nekad. Saya perlu mencegah. Saya tidak mahu bersubahat dan sama-sama menanggung dosa.Orang tua itu kelihatan sedang khusyuk berdoa. Saya menunggu beberapa detik. Setelah melihat dia meraup kedua tangannya ke muka, saya memberi salam dengan nada yang paling lembut.Dia memandang saya dengan kening berkerut seraya menjawab salam. Saya tersenyum kepadanya seraya bertanya, “Pakcik apa khabar?”Dia masih kerut kening dengan wajah diserkup pelik. “Alhamdulillah.” Suaranya mendatar.Saya tahu, waktu ini saya perlu berhati-hati mengeluarkan kata-kata. Saya perlu membeli kepercayaannya dahulu. Saya lantas memperkenalkan diri dan latar belakang, kemudian menghulurkan tangan.

Kami berjabat.

Dia saya kenali sebagai pakcik Muhsin. Setelah berbual dengannya beberapa minit, maka betullah telahan saya yang dia sudah lama tinggal di kawasan ini. Malah, rumahnya juga karib dengan masjid. Waktu ini, saya sudah mula merasakan keakraban, justeru saya kira kami sudah bersedia melanjutkan perbualan kepada mauduk utama.

“Apa pendapat pakcik tentang saf jemaah di masjid ini?” Senyuman masih tekal di bibir saya.

“Bagus.” Dia mengangguk kepala sedikit.

Saya tersenyum lagi. Kemudian memandang mihrab. Sebetulnya ingin memancing respons.

“Kenapa?” Suaranya kedengaran serak-serak.

“Saya kira kurang baik, pakcik. Walaupun baru dua hari di sini, saya lihat saf di sini masih bengkang-bengkok. Jemaah juga tidak mahu merapatkan bahu bila berdiri bersama.” Saya kembali memandangnya dengan senyuman. Saya tahu, senyuman ada kuasa memikat, selain pahala bersedekah.

“Itu tak jadi masalah.” Dia bersuara acuh tak acuh. Saya terkedu sedikit. Senyuman saya mati. Di situ, keegoannya sudah mula terserlah.

Saya memujuk hati dan membacakan sebuah hadis riwayat Muslim tentang saf, “Luruskan barisanmu, jangan bengkang-bengkok; kerana barisan yang bengkok nescaya akan menyebabkan hatimu berpecah belah.”

“Saf ni asas solat berjemaah pakcik, kesempurnaan solat berjemaah. Kalau kita sambil lewa, matlamat untuk mengakrabkan silaturrahim sesama Muslim itu tak akan tercapai. Hati kita akan bengkang-bengkok seperti saf itu. Penuh hasad, iri, takbur dan macam-macam lagi.” Saya bersuara lembut dan moga-moga akan menusuk ke kalbunya.

“Lagi?” Nada suaranya ditinggikan. Ya, kini saya sudah mula merasakan suatu gejolak.

“Cara solat pakcik. Saya nasihatkan sebelum solat, pakcik bacalah surah an-Nas dan berta’awuzlah, mohon perlindungan daripada syaitan yang direjam. Was-was itu datangnya daripada syaitan dan kejahilan.” Saya mengukir senyuman semanis madu.

Orang tua itu tiba-tiba mendengus. “Apa? Aku jahil?” Matanya terbeliak memandang saya.

Saya terkesiap. Sungguh, saya benar-benar tidak menjangka akan menerima reaksi sedemikian. Saya menarik nafas dalam-dalam. Pandangannya tidak saya balas dan kembali terlempar ke arah mihrab. Saya perlu mewujudkan jeda.

“Aku cuba untuk khusyuk.” Pakcik Muhsin tiba-tiba berkata perlahan setelah berlalu beberapa detik. Saya gesit memandangnya. Dia pula lekas mengalih pandang ke arah mihrab. Tidak mahu bertentang mata.

Hati saya dijentik kagum. Rasa kasihan juga bercampur baur. Ya, sekarang inilah waktu yang paling sesuai untuk saya menyampaikan dan memberikan pedoman.

“Izinkan saya memberikan formulanya, pakcik.” Saya memandang sisi wajahnya. Dia langsung tidak memandang saya. Geleng pun tidak, angguk pun tidak.

“Pakcik perlu hadirkan hati.” Saya perasan kening pakcik Muhsin yang berkerut.

“Maksudnya, hati itu mesti dikosongkan daripada segala sesuatu yang tidak ada sangkut paut dengan solat. Yang ada hanya Tuhan yang ingin kita sembah.” Dia kelihatan mengangguk sedikit. Riaknya itu sudah cukup sebagai pendorong semangat saya berbicara.

Saya senyum, kemudian membacakan firman Allah dalam surah Taha ayat 14, “…dan dirikanlah solat untuk mengingati Daku.” Kemudian saya iringkan dengan surah al-A’raf ayat 205, “Dan janganlah engkau menjadi orang-orang yang lalai.”

“Kelekaan dan kelalaian itu adalah lawan kepada mengingati. Jika lalai dalam solat, bagaimanakah ingin dikatakan seseorang itu ingat kepada Allah? Solat bukan pada zahir sahaja, tapi juga pada batinnya.”

Saya bacakan pula ayat 43 daripada Surah an-Nisa’, “…hingga kamu sedar dan mengetahui apa yang kamu katakan.”

“Walaupun ayat ini adalah sebagai dalil melarang orang-orang yang sedang mabuk mendirikan solat sebelum pengharaman arak secara mutlak, tetapi ayat ini juga boleh digunakan sebagai larangan bagi orang-orang yang leka, lalai dan orang-orang yang dihinggapi penyakit was-was.”

Masjid itu tiba-tiba berdengung dengan bunyi motosikal. Saya berhenti seketika. Budak-budak rempit ini memang tidak pernah kenal ketololan mereka.

Setelah bunyi itu reda, pakcik Muhsin memandang tunak wajah saya, saya tersenyum sepicing dan kembali menyambung.

“Pakcik lihat sekarang, ramai orang yang mengerjakan solat atau mengaku menunaikan solat, tapi aurat terbuka sana, terbuka sini, senang kata, maksiat atau dosa tetap mereka lakukan. Sedangkan kita maklum, solat itu mencegah perkara yang keji dan mungkar. Berdasarkan sebuah hadis riwayat Tabrani, “Barang siapa yang solatnya tidak dapat mencegah dirinya dari perbuatan keji dan mungkar, maka orang itu tidaklah ditambah oleh Allah melainkan jauh, yakni jauh dari kebenaran.” Bermakna, kalimah-kalimah dalam solat hanya meniti di bibir sahaja, tidak mengalir ke dalam hati. Atau mereka gagal menghadirkan hati.” Saya menerangkan bersungguh-sungguh.

“Orang yang gagal menghadirkan hati ni seperti orang yang mengigau, pakcik.” Saya sengaja tidak memandang kepada pakcik Muhsin. Pandangan saya jatuh ke arah mihrab yang terbentang sejadah imam itu, tapi minda dan hati jauh berkelintar.

“Mengigau?” Pakcik Muhsin yang baru saya kenali itu menyoal. Daripada bunyi nadanya saya tahu dia sedang kepelikan.

Pesanan Imam al-Ghazali beragaman dalam benak saya.

“Ya pakcik. Orang yang lalai ini seperti orang yang mengigau dalam tidur. Apakah orang yang berkata-kata dalam tidur dikira sebagai ucapannya sendiri atau igauan semata-mata? Adakah kata-kata ‘pakcik sudah pergi ke London’ semasa dalam tidur, orang akan percaya dan terima?” Pada perkataan London itu saya menyebutnya menggunakan ejaan Melayu seraya terkerisin.

Saya membetulkan sila. Pakcik Muhsin menunggu dengan mata terkejip-kejip.

“Jadi, solat kita semasa lalai, segala ayat-ayat dalam solat kita lafazkan sedangkan hati kita alpa, tidak jaga dan tidak hadirkan hati, adalah seperti orang yang mengigau, tidak tahu apa yang diucapkan, tidak sedar dan apakah solat kita akan diterima Tuhan?” Saya kembali memandangnya.

Namun, saya sangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Pakcik Muhsin bangun tiba-tiba dan memandang saya sepicing sebelum berlalu ke arah mihrab. Ada tiga orang jemaah di saf yang pertama menghadap mihrab, yang saya rasakan orang-orang kuat masjid. Hati saya diterpa bermacam rasa. Walang, bimbang dan gentar bercampur baur. Saya menghela nafas dan lekas beristighfar. Meyakinkan hati, bahawa kemenangan itu adalah untuk orang-orang yang benar.

Saya teringat firman Allah dalam surah al-A’raf ayat 165, “Maka tatkala mereka melupakan (tidak menghiraukan) apa yang diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang yang melarang daripada perbuatan jahat itu dan Kami timpakan orang-orang zalim dengan azab seksa yang amat berat, disebabkan mereka berlaku fasik.”

Hati saya hanya mampu mendoakan agar pakcik Muhsin tidak termasuk di kalangan golongan yang disebut Allah dalam ayat ini. Golongan yang tidak menghiraukan, tidak mempedulikan apabila datang peringatan kepada mereka.

Saya melihat jam, waktu masih awal. Masih ada masa lebih kurang tiga puluh minit sebelum masuk fardu Isyak. Saya lekas bingkas dan mengambil mashaf, kemudian beriktikaf semula di tempat yang sama.

Namun, belum pun sempat saya membuka mashaf, ada orang memegang tangan saya. Saya terkedu apabila melihat pakcik Muhsin berada di sisi saya dan meminta saya bangun.

“Bangunlah. Pakcik sudah cadangkan pada imam dan jawatankuasa untuk membenarkan anak memberikan tazkirah. Mereka setuju.” Saya bingkas dan menurutinya dalam pinga.

“Adalah tidak adil jika anak menyampaikan ilmu untuk pakcik seorang saja. Apa yang ingin anak sampaikan penting dan perlu juga disampaikan kepada jemaah.” Dia mengukir senyum. Senyuman yang julung-julung kalinya tentu!

Serentak itu saya terdengar suara imam meminta semua jemaah menumpukan perhatian di hadapan. Saya terkesima. Subhanallah! Hati saya diterpa kagum tak henti-henti. Zikir dalam hati bertemali.

Saya melangkah dan duduk di mihrab. Sebelum memulakan kuliah, saya memandang pakcik Muhsin yang duduk karib di sebelah kanan, kemudian ke arah jemaah di sekitar masjid.

Jiwa saya ketika itu beragaman dengan diksi – ayuh, kita hadirkan hati!

Lelaki dan kepompong kupu-kupu

Februari 5, 2008
Seorang lelaki telah menemui kepompong kupu-kupu di tengah jalan. Ada lubang kecil pada kepompong itu. .Dia duduk mengamati lubang itu dan melihat ada kupu-kupu cuba berjuang untuk membebaskan diri melalui lubang kecil itu. Kemudian kupu-kupu itu berhenti mencuba. Ia kelihatan telah berusaha sedaya upaya dan kini tidak mampu untuk melakukan lebih jauh lagi. Akhirnya lelaki tersebut mengambil keputusan untuk membantu kupu-kupu tersebut. Dia mengambil gunting dan memotong sisa kekangan dari kepompong itu.
Kupu-kupu tersebut keluar dengan mudahnya. Namun, dia mempunyai tubuh gembung dan kecil, sayap-sayapnya berkeriut. Lelaki tersebut terus mengamatinya sambil berharap sayap-sayap itu akan mekar dan melebar sehingga mampu menampung tubuh kupu-kupu itu, yang mungkin akan berkembang seiring dengan berjalannya waktu. Namun, harapannya hanya tinggal harapan.
Hakikatnya, kupu-kupu itu terpaksa menghabiskan sisa hidupnya merangkak di sekitarnya dengan tubuh gembung dan sayap-sayap berkeriut dan tidak sempurna. Dia tidak pernah mampu terbang.
Lelaki yang membantu kupu-kupu tersebut tidak mengerti bahawa kupu-kupu tersebut perlu berjuang dengan daya usahanya sendiri untuk membebaskan diri dari kepompongnya. Lubang kecil yang perlu dilalui kupu-kupu tersebut akan memaksa cairan dari tubuh kupu-kupu itu ke dalam sayap-sayapnya sehingga dia akan siap terbang dan memperoleh kebebasan dari kepompong tersebut.
Kadang-kadang perjuangan adalah suatu yang kita perlukan dalam hidup kita.Jika Tuhan membiarkan kita hidup tanpa ranjau dan perjuangan, kita mungkin akan jadi lemah dan tak tahan ujian. Kita mungkin tidak kuat untuk menghadapi rintangan bagi mencapai cita-cita dan harapan yang kita idamkan.
Kita mungkin tidak akan pernah dapat ‘terbang’ jauh. Sesungguhnya Tuhan itu Maha Pengasih dan Maha Penyayang.
Kita memohon kekuatan dan keteguhan hati…Dan Tuhan memberi kita dugaan dan ujian untuk membuat kita kuat dan cekal..
Kita memohon kebijaksanaan…Dan Tuhan memberi kita berbagai persoalan hidup untuk diselesaikan agar kita bertambah bijaksana dan matang.
Kita memohon kemakmuran…Dan Tuhan memberi kita akal dan tenaga untuk dipergunakan sepenuhnya bagi mencapai kemakmuran.
Kita memohon cinta…Dan Tuhan memberi kita orang-orang
bermasalah untuk
diselamatkan dan dicintai.
Kita memohon kemurahan rezeki dan kebaikan hati…Dan Tuhan memberi kita kesempatan-kesempatan yang silih berganti.
Begitulah cara Tuhan membimbing Kita…
Adakah jika saya tidak memperoleh apa yang saya idamkan, bererti bahawa saya tidak mendapatkan segala yang saya inginkan ?
Kadang-kadang Tuhan tidak memberikan apa yang kita minta, tapi dengan pasti Tuhan memberikan yang terbaik untuk kita, kebanyakan kita tidak dapat melihat hikmah disebaliknya, bahkan tidak mahu menerima rencana Tuhan, padahal itulah yang terbaik untuk kita.

Kita fikirkan

Februari 5, 2008

kita sering menuduh org itu tidak matang org ini tidak matang, adakah

kita
sudah mencapai tahap kematangan sebenar?
Kita cuma benci perkara yang kita tidak suka, adakah perkara yang kita
tidak
suka itu boleh menjadi sebaliknya, seandainya lifesyle kita berbeza?
Dalam memilih pasangan, kita tidak harus memilih org yg memiliki apa yg
kita
suka sahaja, kerana tidak mungkin org yg memiliki apa yg kita suka itu
tidak
mempunyai perkara2 yg dia tidak suka pada kita…
Kita tidaklah sempurna, dalam memilih pasangan, seandainya majoriti
kriteria
sudah mencukupi, redalah dengan kelemahan yg sedikit walau kita tidak
suka,
nanti org pun tidak suka pada kelemahan diri kita….
Bersyukurlah kalau org menyukai kita, tentu kita ada kelebihan
menyebabkan
org suka pada kita. Tapi tidak semestinya kita tidak punyai kekurangan.
Jangan pandang rendah pada org lain hanya kerana dia punyai perkara2 yg
kita
tidak suka. sebaliknya hapuskan perkara yg kita tidak suka dengan
kelebihan
yg ada pada diri kita, sebagainya dia akan menghapuskan kekurangan diri
kita
dengan kelebihan dirinya.

Kisah empat lilin

Februari 5, 2008
Ada 4 lilin yang menyala.

Sedikit demi sedikit habis meleleh.

Suasana begitu sunyi sehingga terdengarlah percakapan mereka.

Yang pertama berkata:
“Aku adalah Damai.”
“Namun manusia tak mampu menjagaku, maka lebih baik aku mematikan
diriku saja!”

Demikianlah sedikit demi sedikit sang lilin padam.
Yang kedua berkata:
“Aku adalah Iman.”
“Sayang aku tak berguna lagi.”
“Manusia tak mau mengenaliku, untuk itulah tak ada gunanya aku tetap
menyala.”Begitu selesai bicara, tiupan angin memadamkannya.

Dengan sedih giliran Lilin ketiga bicara:
“Aku adalah Cinta”
“Tak mampu lagi aku untuk tetap menyala.”
“Manusia tidak lagi memandang dan mengganggapku berguna.”
“Mereka saling membenci, malah membenci mereka yang mencintainya,
membenci keluarganya.”

Tanpa menunggu waktu lama, maka matilah Lilin ketiga.

Tanpa terduga…

Seorang anak saat itu masuk ke dalam kamar, dan melihat ketiga Lilin
telah padam.

Kerana takut akan kegelapan itu, si anak berkata:
“Eh apa yang terjadi?? Kalian harus tetap menyala, aku takut akan
kegelapan!”

Lalu si anak menangis tersedu-sedu.

Lalu dengan terharu Lilin keempat berkata:

“Jangan takut,
Janganlah menangis, selama aku masih ada dan menyala, kita tetap
dapat selalu menyalakan ketiga Lilin lainnya:

” Akulah H A R A P A N “

Dengan mata bersinar, si anak mengambil Lilin Harapan, lalu
menyalakan kembali ketiga Lilin lainnya.

Apa yang tidak pernah mati hanyalah H A R A P A N yang ada dalam
hati kita. Semoga ia dapat menjadi alat, seperti si anak tersebut
yang dalam situasi apapun mampu menghidupkan kembali Iman, Damai,
Cinta dengan HARAPAN-nya!

Mustafa Kamal Attartuk

Februari 5, 2008
mumiajpg.jpg
Buat renungan bersama : Teladan Dari Kisah Hidup Mustafa Kamal Attartuk.(tidak diniatkan untuk mengaibkan si mati… tetapi sebagai pengajaran kepada semua manusia termasuk diriku…)
1.Membolehkan perempuan memakai tudung dengan syarat pakai skirt.2.Membolehkan lelaki memakai seluar panjang dengan syarat pakai tali leher dan topi(sesuai dengan kehendak barat).3.Menyuruh wanita dan lelaki menari di khalayak ramai. Beliau sendiri pernah menari dengan seorang wanita di satu parti umum yang pertama di Ankara.4.Beliau pernah menegaskan bahawa “negara tidak akan maju kalau rakyatnya tidak cenderung kepada pakaian moden.”5.Menggalakkan minum arak secara terbuka.

6.Mengarahkan Al-Quran dicetak dalam bahasa Turki

7.Menukar azan ke dalam bahasa Turki. Bahasa Turki sendiri diubah dengan membuang unsur-unsur Arab dan Parsi.

8.Mengambil arkitek- arkitek dari luar negara untuk memodenkan Turki. Hakikatnya mereka diarah mengukir patung-patung dan tugu-tugunya di seluruh bandar Turki.

9.Satu ucapan beliau di bandar Belikesir di mana beliau dengan terang-terangannya mengatakan bahawa agama harus dipisahkan dengan urusan harian dan perlu dihapuskan untuk kemajuan.

10.Agama Islam juga di buang sebagai Agama Rasmi negara.

11.Menyerang Islam secara terbuka dan terang-terangan.

12.Menggubal undang-undang perkahwinan berdaftar berdasarkan undang-undang barat.

13.Menukar Masjid Ayasophia kepada muzium, ada sesetengah masjid dijadikan gereja.

14.Menutup masjid serta melarang dari bersembahyang berjemaah.

15.Menghapuskan Kementerian Wakaf dan membiarkan anak-anak yatim dan fakir miskin.

16.Membatalkan undang-undang waris, faraid secara islam.

17.Menghapus penggunaan kalendar Islam dan menukarkan huruf Arab kepada huruf Latin.

18.Mengganggap dirinya tuhan sama seperti firaun. Berlaku peristiwa apabila salah seorang askarnya ditanya “siapa tuhan dan di mana tuhan tinggal?” oleh kerana takut, askar tersebut menjawab “Kamal Atartuk adalah tuhan” beliau tersenyum dan bangga dengan jawapan yang diberikan oleh askar itu.

Kematian Kamal Atartuk Yang Menyeksakan

Di saat kematiannya, Allah telah datangkan beberapa penyakit kepada beliau sehingga beliau rasa terseksa dan tak dapat menanggung seksaan dan azab yang Allah berikan di dunia.

Antaranya ialah :

1.Didatangkan penyakit kulit hingga ke kaki dimana beliau merasa gatal-gatal seluruh badan.

2.Sakit jantung.

3.Penyakit darah tinggi.

4.Panas sepanjang masa, tidak pernah merasa sejuk sehingga terpaksa diarahkan kepada bomba untuk menyiram rumahnya 24 jam. Pembantu-pembantuny a juga diarahkan untuk meletak ketulan-ketulan ais di
dalam selimut untuk menyejukkan beliau.

Maha suci Allah, buat macam mana pun rasa panas tak hilang-hilang. Oleh kerana tidak tahan dengan kepanasan yang ditanggung, beliau menjerit sehingga seluruh istana mendengar jeritan itu. Oleh kerana tidak tahan mendengar jeritan, mereka-mereka yang bertanggung jawab telah menghantar beliau ke tengah lautan dan diletakkan dalam bot dengan harapan beliau akan merasa sejuk.

Allah itu Maha Besar, panasnya tak jugak hilang! Pada 26 september 1938, beliau pengsan selama 48 jam disebabkan terlalu panas dan sedar selepas itu tetapi beliau hilang ingatan.

Pada 9 November 1938, beliau pengsan sekali lagi selama 36 jam dan akhirnya meninggal dunia. sewaktu beliau meninggal, tidak seorang pun yang memandi, mengkafan dan menyembahyangkan mayat beliau.

Mayatnya diawetkan selama 9 hari 9 malam, sehingga adik perempuan beliau datang meminta ulama-ulama Turki memandikan, mengkafankan dan menyembahyangkannya . Tidak cukup dari itu, Allah tunjukkan lagi balasan azab ketika mayatnya di bawa ke tanah perkuburan. Bila mayatnya hendak ditanam, tanah tidak menerimanya (tak dapat nak bayangkan bagaimana tanah tidak menerimanya) .

Disebabkan putus asa, mayatnya diawetkan sekali lagi dan dimasukkan ke dalam muzium yang diberi nama EtnaGrafi (kalau tak silap dengar) selama 15 tahun sehingga tahun 1953). Selepas 15 tahun mayatnya hendak ditanam semula, tapi Allah Maha Agung, bumi sekali lagi tak menerimanya. Habis ikhtiar, mayatnya dibawa pula ke satu bukit ditanam dalam satu binaan marmar beratnya 44 tan. Mayatnya ditanam di celah-celah batu marmar. Apa yang MEGEMBIRAKAN (bukan menyedihkan) , ulama-ulama sezaman dengan Kamal Atartuk telah mengatakan bahawa “jangan kata bumi Turki, seluruh bumi Allah ini tidak menerima Kamal Atartuk!”

Dari Abdullah bin ‘Amr r.a, Rasulullah saw bersabda : “Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat.” Muhasabahlah diri sendiri (yakni diri saya) sebelum muhasabah diri orang lain. Apa yang baik dan benar itu datangnya dari Allah swt. Apa yang salah dan silap itu adalah dari kelemahan manusia itu sendiri.

Kepada semua banduan…menjadi mayat adalah tanda kita keluar dari “penjara dunia”, langkahan kaki kita adalah langkahan maut..menuju tempat menjadi mayat…