KASIH SAYANG ALLAH PADA YANG TAUBAT

by

Renungkanlah secebis kehidupan kisah benar seoranggadis bernama Anita (bukan nama sebenar) menceritakankisah hidupnya. Semoga kisah hidup gadis ini dapatkita mempelajari dan memahami bagaimana hendakmembimbing gadis-gadis atau remaja yang bermasalahataupun yang bergelumang seperti Anita. Jadikanlahkisah hidupnya sebagai pengajaran kepada kita semuauntuk membimbing orang-orang seperti Anita balikkepangkal jalan yang sebenar.

Semasa saya dan kawan-kawan bergelumang dengan sejarahhitam itu, ada di antara mereka merintih kepadakusambil menitiskan air mata, “Kalaulah boleh akutinggalkan alam yang sedang aku gelumangi ini denganmudah, ingin aku tinggalkan. Tapi bagaimana? Dahbegini jauh terlanjur. Ingin rasanya ada seorangmanusia yang dapat memimpin aku ke jalan yangbenar…….”

Aku tidak pernah menduga mengulangi sejarah hitam itu.Kalau aku ingatkan kembali, berderai air mataku danaku memohon pada Allah, semoga aku tidak labiterjerumus ke lembah itu. Cukuplah hanya sekali didalam hidupku. Tidak pula aku terniat untuk mencubalagi.

Pada waktu itu aku mengalami masalah hidup yangbenar-benar menekan jiwa. Untuk melupakan masalah itu,aku mendapatkan pil tidur agar aku dapat tidursepanjang hari. Memang dengan pil itu, aku boleh tidursepanjang hari. Tapi untuk apa? Sampai bila? Akhirnyaaku bosan dan benci. Walaupun rasa ketagih itu ada,tapi aku lawani juga.

Lama kelamaan, aku tidak dapat menahan nafsuku. Akumencari pil yang lebih berkesan. Entah apa petaka yangmenimpa aku hari itu, aku ternampak seorang rakankuyang memegang pil Rochee. Aku tahu, pil itu sejenisdadah yang termurah dan paling mudah diperolehi. Akumeminta dari rakanku itu dua biji. Malang sungguh,rakanku itu begitu bermurah hati. “Ambillah, akusedekah. Bagi percuma aje,” katanya.

“Terima kasih, hanya Allah sajalah yang membalasbudimu,” kataku bodoh. Aku terus menelannya tanpamembuang sarungnya. Aku terdampar di katil dalamkeadaan khayal. Kepalaku pening. Entah apa yang akulakukan dan aku cakapkan ketika itu aku pun tak tahu.Hinggalah akhirnya aku tertidur. Bila aku tersedar,aku tak tahu lagi dan tidak ingat tentang hari. Akumemandang jam di dinding; tepat pukul dua belas. Diluar gelap, menunjukkan hari telah malam. Danperistiwa Rochee tadi juga berlaku pukul dua belas.tapi dua belas tengahari.

Aku termangu. Fikiranku kusut. Tak tahu apa yang harusaku lakukan. Rakan-rakan juga terdampar di katilmasing- masing tanpa sedarkan diri.

Apabila pulang ke rumah, aku dicaci maki dan dimarahioleh ayahku, tapi aku pekakkan telinga.

Begitulah aku setiap malam dan setiap hari. Hiduptanpa pedoman dan haluan. Hidup seperti sampahterbuang, seperti dedaun kering yang tiada erti.Kepada siapa aku mahu mengadu? Aku tak tahu……

Suatu hari ayahku mendapat tahu aku menggunakan wangbelanjaku untuk membeli cocaine, sejenis dadah yanglebih berat daripada Rochee. Ayah semakin berang.

“Berambus kau dari sini, anak tak guna! Tak tahudiuntung! Kau menconteng arang di mukaku! Jangan baliklagi ke rumah ni. Hidup mati kau pun, aku tak mahuambil tahu. Biar kau mampus seperti katak! Makiayahku.

Aku tidak tahu ke mana untuk dituju. Ke rumah kawan?Sorrylah! Ada duit, boleh buat kawan. Tak ada duit,kawan pun buat tak kenal. Dengan langkah yang lemahaku berjalan tanpa haluan. Di belakang sebuah pasarayaaku meletakkan punggungku di atas beg pakaianku. Akutermenung, memikirkan nasib diri dan masa depanku yanghitam dan gelap. Jiwaku kosong dan sepi.

Aku teringat betapa pada satu ketika aku pernahbeberapa kali dibawa berjumpa pakar sakit jiwa. Setiapkali ke situ, pakar sakit jiwa itu menasihati akusupaya cuba melupakan segala masalah. Caranya, cubadisiplinkan diri. Buat jadual hidup. Aturkan untuktidur, selama lapan jam sehari. Aturkan juga waktuuntuk membaca, untuk rehat, untuk rehlah dansebagainya. Dinasihatkan juga agar selalu tenangkanfikiran ke pantai-pantai atau ke tempat-tempat yangtenang yang boleh membuka fikiran. Ah! Aku bencidengan nasihat seperti itu. Nasihat yang di luarkemampuanku untuk mempraktikannya. Aku inginkanrawatan intensif.

Tiba-tiba “Anak ni nak ke mana? Seperti orang susahhati aje?” Sapa satu suara. Aku terperanjat danseorang lelaki separuh umur kerketayap putih sedangmemandangku. Terkejut aku, dan dengan tiba-tiba akubangun. Aku mahu lari.

“Jangan takut, nak, saya bukan mahu buat apa,” Katalelaki seperuh umur itu lembut. Dalam kepalaku hanyaberfikir, apakah ini orang dari jabatan agama?

“Anak ada masalah ni, mari ikut pakcik.” Aku mengelengdan mula menangis. Aku terharu kerana sekian lama akududuk di belakang pasaraya ini, tak ada manusiaseorang pun yang memperdulikanku. Tiba-tiba lelaki inimuncul dan mengambil berat tentang diriku. Aku malu.

Lelaki itu menggamitkan tangannya ke arah sebuahkereta. Dari dalam kereta itu keluar seorang perempuanseperuh umur.

“Ajak dia ke kereta, dia ni ada masalah ni,” katalelaki itu. Dia dan pemuda bertetayap tadi kemudiannyabergegas ke kereta.

“Mari nak,” kata perempuan separuh umur itu sambilmenarik tanganku dan mengambil begku dan membawanya kekereta.

Aku akur. Sesampai di kereta, ketagihanku mula datang.Tubuhku menggiggil kesejukan. Tekakku mual. Akumenangis dan tak tahu apa yang aku cakapkan.

“Eh, bang! Tengoklah, bang. Dia muntah-muntah kuningni! Busuknya bang! Jerit perempuan separuh umur itu.

“Ye! Aku tahu! Sejak kau dan Mal shopping di atastadi, aku perhatikan dia. Dia ni bermasalah. Kitawajib menyelesaikan masalahnya. Berdosa kalau kitamembiarkannya.” Isterinya terdiam.

Sesampainya di rumah mereka, aku terus diberi minum.“Ini air Yasin, penawar bagi segala penyakit. Minum,baca Bismillah dan selawat dulu, ye nak! beritahuperempuan itu. Akhirnya aku terlena dalam keletihan.

Apabila aku tersedar, aku disuruh mandi dan diberiminum air Yasin lagi. Perutku mula terasa pedih.“Lapar, nak? Mari kita makan kerana entah berapa lamaperutku tak berisi.

Selepas makan aku tertidur lagi keletihan. Rasa gianmasih lagi terasa. Tapi aku tahankan. Apabila akutersedar lagi, wanita itu masih di sisiku. Diamengurut- ngurut belakangku. Dadaku terasa sebak. Akumenangis kerana teringatkan ibu.

“Bersabar nak, cuba ceritakan masalah anak!” pujuknya.Lalu aku bangun dan menceritakan apa yang terjadi.

Dengan lembut, wanita itu memberikan nasihat. “Nak!Jangan kita rasa dunia ini kosong. Sebenarnya, adalagi tempat untuk kita mengadu dan mencurah rasa. Diaialah Allah yang Maha Kuasa. Ceritakanlah masalah anakitu kepada Allah. Dialah penyelesai masalah yangpaling tepat, kerana Dia Maha Mengetahui. Dia sentiasamendengar rintihan hamba-hamba- Nya kerana Dia MahaPenyayang.”

“Walaupun saya jahat?” Tangisku.

“Orang yang rendah hati dan merasa dirinya jahatitulah yang dikasihi Allah, nak. Bukan orang yang kuatibadah tetapi tidak merasa rendah diri dan merasasudah selamat dengan ibadah yang banyak. Allah ituMaha Penyayang. Dia mendengar rintihan hamba-hamba- Nyayang berdosa sekalipun.”

Aku terharu mendengar pujukan itu.

“Kembalilah ke jalan Allah, nak. Sucikanlah hati kitadengan zikir, dan sentiasa mengingati Allah agar kitamenjadi tenang. Nah, sekarang pergi ambil airsembahyang. Pergilah sembahyang. Adukanlah segalamasalahmu itu kepada Allah. Minta ampun danbertaubatlah sungguh-sungguh kepada Allah,” pujuknyalagi. Aku akur.

Sebulan lamanya aku tinggal bersama keluarga itu. Akusudah mula pandai sembahyang, yang entah berapa lamaaku cuaikan selama ini. Banyak ilmu agama yang akupelajari, tentang kewajipan menutup aurat, taat kepadaibubapa, tentang bersuci, tentang sifat-sifat mahmudahseperti sabar, redha, pemaaf, dan seribu satu macamilmu yang amat bermanfaat bagiku, yang selama initidak pernah ku ketahui. Memang benar, apabila ilmuAllah dimasukkan ke dalam hati, fikiran menjaditenang, kerana hati meminta fitrahnya, Jika hati tidakdimasukkan perkara yang fitrah, itulah yangmenyebabkannya resah gelisah.

“Mak…..” kataku suatu hari. Aku menganggap dia sebagaiibuku sendiri, dan dia tidak keberatan akumemanggilnya ‘emak’.

“Ya, nak,” jawabnya lembut.

“Apa pendapat emak apabila seorang anak yangterjerumus seperti saya ni, tiba-tiba dihalau dandipulau oleh keluarganya sendiri mahupun masyarakat?”

“Ayah dan keluarga mahupun masyarakat itu tidak bijak.Sebenarnya, dengan menghalau atau memulau itumenimbulkan lagi masalah kepada masyarakat danmenimbulkan masalah lain kepada anak itu. Sepatutnyamereka mesti mencari jalan penyelesaian.”

Aku terdiam. “Bagaimana kalau saya pulang ke kampungsaya, mak. Adakah mereka mahu menerima saya?”

“InsyaAllah! Berharaplah pada Allah. Rumah ini jugasentiasa terbuka untuk kau Anita.”

Esoknya aku dihantar oleh keluarga angkatku kepangkuan keluargaku. Kesemua anggota keluargakuterkejut melihat perubahan diriku. Ayah bagaikan takpercaya apa yang berlaku padaku. Mereka terharumelihat perubahan diriku, lebih-lebih lagi apabilamendengar aku mengalunkan Al Quran dan tidakmeninggalkan sembahyang lagi. Manakala setiap kali akuke luar rumah, aku sentiasa bertudung. Tidak lamaselepas itu, aku dihantar oleh keluargaku ke suatutempat untuk mendalami pelajaran agama.

Tuhan! Terima kasih kepada-Mu, kerana aku yang masihjahat ini Kau pandang juga. Kau masih sudi memberikanrahmat dan hidayah-Mu kepadaku walaupun aku kotor danhina dina. Wahai Tuhan! Ampunilah aku dan janganlahKau tarik kembali nikmat petunjuk dan hidayah yangEngkau anugerahi ini. Aku tak sanggup lagi mengulangiperbuatan yang lalu kerana aku takutkan seksaan-MuTuhan! Sedangkan orang lain masih ramai yang dalamkesedaran, tapi aku yang Kau pilih. Betapa aku harusbersyukur!

Kepada keluarga angkatku, Ku ucapkan jutaan terimakasih, hanya Allah sahaja yang dapat membalas jasamu.Kepada Mal teruskan perjuanganmu sucimu, bantulahmereka yang memerlukan. Ku doakan dikau semoga berjayabaik di dunia mahupun di Akhirat.

Sekian, Wassalam

kiriman: ::Faizah Razaly::.

Label:

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: