Tips Mengekalkan Sebuah Persahabatan

Februari 28, 2008 by

Saling memberi kebebasan
Persahabatan memberi kita ruang untuk berkongsi suka duka bersama dan bukannya untuk saling menyakiti dan membenci di antara satu sama lain. Tetapi menjadi sahabat baik juga tidak bermakna kamu harus memiliki seluruh ruang hidupnya. Misalnya, melarang temanmu membuat itu dan ini. Malah kamu juga sibuk mengatur perjalanan hidupnya. Ini jelas menunjukkan kamu terlalu mementingkan perasaan sendiri tanpa mempedulikan perasaan orang lain. Apalah salahnya jika kamu saling menghormati hak kebebasan dirinya. Dan apa yang penting, si dia jujur pada persahabatannya.

Saling menahan rasa cemburu
Ramai yang berkata cemburu itu bunganya cinta. Tanpa cemburu persahabatan yang dibina tak adalah ‘thrill’nya. Tetapi cemburu yang membabi buta boleh menjejaskan hubungan. Ada baiknya sebelum api cemburumu memuncak, cuba selidiki dahulu kebenarannya. Jika ada yang tak kena, tanyalah temanmu itu dengan baik tanpa bersikap marah dan menuduh. Usahakan untuk berbicara dengan fikiran yang matang dan tenang. Sebenarnya perasaan cemburu ini tidak perlu terlalu ditonjolkan kerana ini boleh membuatkan temanmu itu naik tocang. Dia akan mempergunakan kelemahan kamu itu untuk membuat kamu berasa cemburu dengan berulang kali. Tentu menyakitkan…

Saling memahami
Untuk menjadi sahabat yang baik kamu harus berusaha memahami dan mengenali diri sendiri serta permasalahannya dengan lebih mendalam. Misalnya temanmu itu menolak ajakanmu untuk keluar menonton wayang bersama, kamu tidak boleh membuat tanggapan yang bukan-bukan tentang dirinya. Mungkin dia mempunyai urusan yang mesti diselesaikan terlebih dahulu. Adalah lebih baik kamu mencari hiburan sendiri lagipun esok masih ada masa untuk kamu bertemu dia.

Saling mengalah
Demi menyelamatkan hubungan, tidak ada ruginya sekali sekala kamu bersikap mengalah. Kamu dan si dia sering bercanggah pendapat. Seperti menonton wayang, kamu sukakan filem romantik tetapi dia pula suka filem aksi. Oleh kerana sayangkan tali persahabatan yang telah terbina sekian lama maka si dia sentiasa menuruti segala kemahuanmu semata-mata mahu menjaga hati dan perasaanmu. Tetapi bila difikirkan semula, apalah salahnya sekali sekala kamu pula yang beralah dan cuba belajar memahami minatnya. Situasi ini tentu akan membuat si dia berasa bahagia dan lebih menyayangi dirimu.

Saling memberi kemaafan
Memaafkan perlu tetapi tidak mudah selagi perasaan kesal dan kecewa menguasai diri. Tetapi sebagai insan biasa, kita tidak dapat lari daripada melakukan kesalahan dan kesilapan. Lagipun, sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula kita sesama sendiri. Belajar menjadi seorang teman yang sudi memberi kemaafan kepada orang lain biarpun kamu sendiri tahu perkara itu bukanlah berpunca dari kesalahan atau kesilapan dirimu.

Advertisements

SIFAT KASIH SAYANG!!!

Februari 25, 2008 by
Milikilah Sifat Kasih Sayang Terhadap Orang Lain Dan
Bersabarlah Atas Keburukannya.
Manusia laksana barang tambang ada yang berupa emas
dan ada pula yang berupa perak ada yang bernilai manfaat
dan ada pula yang membahayakan.
Namun secara umum manusia sentiasa menanti rasa kasih
dan sayang, lapang dada, pergaulan yang baik dan adanya
saling pengertian.Untuk itu janganlah kamu terlalu susah
untuk memberikan semua itu pada dirimu.
Sikap kamu menceminkan sikap kemanusian kamu, manis-
nya perilakumu, bersihnya hatimu dan mulianya akhlakmu.
Dikala kamu merasa bahawa hatimu telah diselamatkan dan
bersih dari berbagai penyakitnya: dari sifat iri hati dengki dan
penyakit hati lainnya, maka pada saat itu kamu akan merasa-
kan kebahagian dan kepuasan setiap saat.
Di samping itu kamu harus berakal yang cermat dan cerdas se-
hingga dapat mengambil sikap dan terjaga dari keburukkan
mereka. Jangan seperti orang yang tersengat ular yang menjadi-
kan tubuhmu meriang namun orang tersebut sibuk mencari dan
memburu ular itu, padahal yang semestinya ia lakukan adalah
bagaimana ia merawat sengatan ular itu bukan memburu ular.
Berapa ramai orang yang berboleh dan lebih mematikan
dibanding dengan boleh ular. Dalam sebuah kisah  diceritakan:
Ada sekelompok kaum yang keluar dari rumahnya untuk berburu
binatang. Setelah mereka sampai di tempat tujuan, mereka tidak
menemukan seekor binatang pun kecuali serigala.Mereka beru-
saha untuk memasukan serigala itu ke dalam khemah orang
Badui untuk kemudian membunuhnya, namun penghuni khemah
itu berteriak kepada mereka agar membiarkan binatang itu tidak
membunuhnya. Mereka pun akhirnya meninggalkan serigala itu.
Orang Badui itu dengan tekunnya merawat serigala dengan mem-
beri susu dan daging sampai badannya menjadi gemuk. Suatu
ketika orang Badui itu keluar dari rumahnya kerana ada sesuatu
yang harus ia kerjakan di luar, namun anehnya ia membiarkan
saudaranya tinggal bersama dengan serigala itu.
Pada saat ia kembali, ia dapati serigala itu sudah tidak ada di –
tempat sementara saudaranya terkapar dengan tubuh yang ter-
cabik-cabik. Melihat peristiwa itu ia merasa sedih dan berse-
nandung:
Siapakah yang melakukan kebaikan kepada orang yang tidak
berhak….
Ia akan mendapati seperti yang ditemui seorang pelindung dan
penghuni.
Dia melindunginya disaat dikejar pemburu.
Supaya susunya aman dari virus ia menjadikan tubuhnya gemuk
hingga sampai pada saatnya telah sempurna.
Ia membuatnya lari kerana taring dan kuku-kukunya.
Maka katakanlah kepada orang yang telah berbuat baik…
Inikah balasan.
Orang yang menginginkan kebaikan dengan tanpa adanya rasa
terima kasih.
Sabda Rasulullah s.a.w.
Maksudnya;
Amat menakjubkan sikap mukmin yang sentiasa memandang baik
terhadap segala sesuatu di sekelilingnya.Apabila seseorang mukmin
itu memperolehi kebaikan, dia terus memuji dan bersyukur kepada
ALLAH dan itu adaklah baik baginya. Jika dia ditimpa keburukan, maka
dia pun memiji ALLAH dan bersabar menghadapinya dan ini pun baik
baginya, seseorang mukmin akan tetap diberi pahala di atas setiap
amalan yang yang dilakukannya sehingga diberikan pahala terhadap
makanan yang disuapkan ke dalam mulut isterinya.
Riwayat Ahmad & Abu Daud.
Kiriman: Blackcrv Sha

MONOLOG SEEKOR LALAT

Februari 25, 2008 by

Tiba-tiba seekor lalat terbang dan masuk ke dalam buih Nescafe
tarik aku.

Menggelupur buat seketika sebelum terus senyap. Tak bergerak.
Mungkin sudah berakhirnya kehidupan seekor lalat.

‘Kakkk…masuk lalat lah, tolong buat yang lain ya…’ kata aku
‘Maaflah dik, kakak buat yang lain ya.’ Kata kakak itu.
dan aku meneruskan kehidupan seperti biasa.

Nama aku Mat. Nama betul aku tak payahlah korang tahu, cukuplah
kalian mengenali aku sebagai Mat sahaja sepertimana kebanyakan
rakyat Malaysia ini. Biasalah kan, korang pun selalu dengar ‘mamat
tu kurang ajar betul..tiba-tibanya masuk ke depan kereta aku, dah
lah tak bagi signal…’ atau ‘hari tu tayar kereta aku pancit tepi
highway, nasib baik ada Mamat sorang tu berhenti tolong, kalau
tidak tak tahulah aku…’ atau ‘ Ngko ingat aku tak kenal mamat tu
hah? Kalau aku nampak ngko dengan dia lagi, aku bagi kat situ
jugak..’. Nama Mamat dah menjadi sinonim dengan kehidupan kalian
sehari-hari.
Aku ? Aku adalah seekor lalat dari spesis Musca Domestica atau
Lalat Rumah dari keluarga Diptera iaitu serangga yang mempunyai
dua sayap. Aku adalah antara 1.5 juta spesis lalat yang
berterbangan di seluruh dunia. Aku berusia 8 hari dan pada usia
sebegini aku sudah menjadi dewasa. Aku sudah menghabiskan sekolah
rendah dalam masa 2 hari, sekolah menengah dalam masa 2 hari dan
melanjutkan pelajaran peringkat ijazah dalam masa 3 hari. Kelmarin
aku baru dianugerahkan dengan Ijazah Sarjana Muda Makanan dan
Sampah Sarap.
Tak ada konvokesyen macam Mat Jan, cuma ambil ijazah di tepi tong
sampah sahaja.

Malam tadi, semasa aku berterbangan mencari sesedut makanan, aku
singgah sebentar di lorong belakang sebuah bangunan. Aku nampak
seorang perempuan yang cantik. Bergaya dan seksi sekali. Aku
singgah sebentar di atas bahunya sebab aku nak survey kalau ada
sisa-sisa makanan yang ada sekitar kawasan itu. Malangnya aku
dihalau dengan libasan tangannya sambil mulutnya memaki hamun aku.
‘Celaka punya Lalat..!’ kata dia. Aku dihina sebegitu rupa
seolah-olah aku adalah seekor binatang. Aku bukan binatang, aku
adalah serangga. Walau aku dituduh sebagai pembawa penyakit dan
virus yang merbahaya bersama-sama Sang Nyamuk, sekurang-kurangnya
aku lebih baik dari dia. Seberapa ketika kemudian aku melihat dia
dipimpin oleh seorang lelaki masuk ke dalam bilik belakang
bangunan. Sekotor-kotor aku, engkau lebih kotor, lebih hina !.
Aku meninggalkan kawasan kotor itu dengan maki hamun di dalam
hati. Aku terbang lagi dan aku mengembara di atas bumi Tuhan ini.
Aku sekadar ingin mencari rezeki dari rezeki yang kamu buang dan
kamu humban di dalam tong sampah. Hinakah aku?. Rezeki yang Tuhan
bagi kepada kamu, kamu bazirkan dan kamu berikan pada aku.Siapa
yang lebih hina? Aku tak pernah sia-siakan sisa-sisa rezeki kamu.
Kalau banyak, aku panggil kawan-kawan aku. Kami berkenduri di
situ. Sekurang-kurangnya aku menyapu-nyapu tanganku sebelum
menjamah makananmu tidak seperti kebanyakan kalian yang langsung
tidak membasuh tangan.

Apabila hari dah pagi, aku terbang melata lagi. Itulah kerja aku
dan itulah kehidupan aku. Aku singgah sebentar di satu tong sampah
belakang sebuah rumah.Deria rasaku pada kaki-kakiku memberitahu
sesuatu. Ada banyak makanan. Ada yang masih elok untuk di makan
oleh kalian. Sudah rezeki aku.
Sambil makan, aku melihat pada sehelai surat khabar. Aku
membacanya sebaris dua dengan mata yang kabur sebab aku mempunyai
mata kumpuan yang mampu menyedarkan aku pada setiap kilas
pergerakan.(aku pandai membaca ketika usia aku satu hari di
sekolah rendah jenis kebangsaan lalat). Isi beritanya memualkan
aku. Berita dari prosiding Mahkamah, berita rogol, bunuh, culik,
rasuah dan sebagainya. Selera makan aku terpadam. Dalam masyarakat
aku tak ada berita-berita itu semua. Apa yang biasa aku dengar
dalam masyarakat aku hanya berita kematian lalat yang ditampar
dengan sadisnya oleh manusia, kematian lalat yang disembur dengan
Ridsect atau Sheltox,kematian lalat akibat sakit tua atau kematian
lalat akibat terkena renjatan elektrik pada perangkap ultra
violet. Berita-berita yang memualkan itu menyebabkan aku segera
meninggalkan tempat itu. Aku sudah tiada selera untuk makan.
Kalian memang memualkan aku.
Sehina-hina masyarakat aku, masyarakat kalian lebih hina
sebenarnya. Sambil terbang, aku terfikir. Kenapa aku dituduh
dengan bermacam-macam tomahan? Aku tidak pernah berak atas badan
kalian tapi kenapa titik-titik hitam ciptaan Tuhan itu dikatakan
sebagai tahi aku?. Ironinya, bila tahi aku berada di penjuru bibir
kalian, itu dikatakan manis? Kenapa bila kalian pening-pening
dikatakan sebagai pening-pening aku? Kenapa aku dijadikan
perumpamaan seperti lalat langau mengerumuni bangkai? Sedangkan
tahi aku dan kitaran hidup aku pada bangkai itu menjadi maklumat
penting kepada Pathologist untuk menganggarkan usia kematian
lada’ ?. Eh, itu burung, ngko jangan nak tipu aku. Aku Bahasa
Malaysia dapat ‘A’ tau. Begitulah buruk dan hodohnya aku pada mata
kalian.
Kadang-kadang aku pun ingin menjadi seperti burung. Terbang tinggi
menyapu awan tapi aku tetap bersyukur dengan anugerah Tuhan.
Dengan sayap-sayap ini aku belajar erti kehidupan kalian. Walau
aku cuma mampu hidup selama 40 hari dan sekiranya aku melangkaui
40 hari kemungkinan aku mampu hidup sehingga ke 100 hari. Itu
hakikat kehidupan aku yang mungkin kalian tidak tahu. Aku hanya
mampu berdoa agar aku mampu hidup sehingga 100 hari dan aku cuba
menghindari kawasan-kawasan berisiko tinggi. Tidak seperti kalian
yang mencari mati di atas jalan-jalan raya dengan
motosikal-motosikal dan kereta-kereta turbo bagaikan pelesit.
Matahari semakin tinggi dan cuaca menjadi semakin panas. Aku perlu
tempat yang terlalu sejuk dan membeku kerana di tempat sebegitu,
aku mampu pengsan selama berpuluh-puluh hari dan aku hanya akan
sedar sekiranya aku dipanaskan balik dengan sedikit haba. Aku
cantik. Aku masuk dengan menumpang seseorang yang membuka pintu.
Aku terbang dengan ceria sebab tubuhku menjadi sedikit dingin
terkena hembusan pendingin hawa. Aku terpandang sebuah komputer
yang terbuka dan seseorang sedang mangadapnya dengan penuh
konsentrasi. Aku singgah sebentar di atas kerusinya. Dia tidak
menyedarinya. Terlalu asyik dia. Aku cuba membaca apa yang
terpapar pada skrin komputer. ‘Ah !, sebuah Blog dengan nama Life
Is A Fairytale…terdapat sebuah catatan tentang seekor lalat, apa
ke jadahnya dia membaca cerita pasal lalat? Tak ada kerja ke dia ?
Boss dia tahu atau tidak yang dia! sedang berpura-pura berkerja?
Apa dia tak sedar yang majikannya membayar gaji dia untuk membuat
kerja dan bukannya membaca sebuah cerita tentang entah apa-apa..’
bisik hati kecil aku. Manusia, manusia…
Lalu aku terbang meninggalkan dia yang masih lagi membaca catatan
tentang seekor lalat. Mungkin dia ingin tahu tentang ending cerita
lalat. Menarik sangat kah cerita seekor lalat?. Entahlah….
dan aku masih dianggap kotor, jijik dan hodoh.

Epilog.

Lalat itu meninggal di dalam buih-buih air Nescafe tarik aku pada
usia 10 hari. Dia tidak sempat menatap terbitnya fajar ke 100
100 hari mungkin dia sudah menjadi presiden lalat-lalat dan dengan
daya fikirnya yang tinggi, dia mungkin mampu mengumpulkan
lalat-lalat seluruh dunia dan menyerang manusia. He he he. Jangan
marah lalat.
kajian menunjukkan bahawa 80 peratus manusia yang membaca cerita
ini akan memandang ke belakang kerusinya dan mencari kot-kot ada
lalat….)

kiriman: Blackcrv Sha

Jangan lah kamu bersedih

Februari 25, 2008 by
Semua manusia akan menghadapai pelbagai ujian dan dugaan.
Namun semua ini bukan penghalang untuk kita kelihatan senyum
dan ceria. Sebaliknya,dengan senyuman dan kecerian kita akan
mampu untuk menghadapi ujian hidup.Biasalah jika susah hati
atau ditimpa masalah dan musibah ada yg menanggis.Dalam situasi
anda tidak akan dapat berfikir dengan rasional dalam situasi yg tidak
tenang.
Paling penting,anda perlu menyediakan diri anda untuk menghadapi
dan menyelesaikannya, juga tidak akan selesai jika anda melarikan
diri.Masalah akan selesai jika kita berusaha.Memang susah! memang
payah! Ada tikanya perit dan mengeciwakan malah melukakan.Tapi
bila anda menerima setiap yg berlaku didalam hidup anda sebagai
ujian,anda akan tetap boleh kekal senyum menerima dengan redha.
Inilah panduan:
1-Kenapa aku diuji?
Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan,
“sedangkan mereka diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang2
yang sebelum mereka, maka sesungguhnya ALLAH mengetahui orang2
yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang yang dusta.
….Surah Al-Ankabut ayat 2-3
2-Kenapa aku tak dapat apa yang aku idam-idamkan?
” Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagi mu,dan
boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu.
ALLAH mengetahui sedang kamu tidak mengetahui,”
…..Surah Al-Baqarah ayat 216
3-Kenapa ujian seberat ini?
” ALLAH tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesan-
ggupannya,”
…..Surah Al-Baqarah ayat 286
4-Kenapa rasa keciwa?
” Jangan kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati,
padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjat-darjatnya, jika kamu
orang-orang yang beriman,”
…..Surah Al-Imran ayat 139
5-Bagaimana harus aku menghadapinya?
“Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu ( menghadapi segala
kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuat-
kan kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan ),
dan bersedialah ( dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan)
serta bertaqwalah kamu kepada ALLAH supaya, kamu berjaya ( mencapai
kemenangan).”
…..Surah Al-Imran ayat 200
6-Apa yang aku dapat daripada semua ini?
“Sesungguhnya ALLAH telah membeli daripada orang-orang mukmin,diri,harta
mereka dengan memberikan syurga untuk mereka……
….Surah At-Taubah ayat 111
7-Kepada siapa aku berharap?
“Cukuplah ALLAH bagiku, tidak ada Tuhan selain daripada-Nya.Hanya kepada-Nya
aku bertawakal.”
…..Surah At-Taubah ayat 129
8-Aku dah tak dapat bertahan lagi!!!
“…..dan janganlah kamu berputus asa daripada rahmat ALLAH. Sesungguhnya
tiada berputus asa daripada rahmat ALLAH melainkan kaum yang kafir.”
…..Surah Yusuf ayat 12
Kiriman: Blackcrv Sha

Mengelak diri dari mengumpat.

Februari 25, 2008 by
Kadangkala sedang asyik berbual tanpa disedari mereka melampaui
batas dan melakukan satu amalan mazmumah satu amalan ia itu
mengumpat.Sebenarnya mengumpat ini satu keinginan untuk mang-
hancurkan seseorang, menodai harga diri, kemulian dan kehormatan
orang lain. Sedangkan orang itu tiada dihadapannya.Perbuatan ini
samalah menikam seseorang dari belakang atau berlawan dengan
seseorang yang tidak berdaya.
Keburukan mengumpat ini amat jelas sehingga Al-Quran menyamakan
perbuatan mengumpat itu seperti memakan daging saudara sendiri
yang meninggal dunia.
ALLAH berfirman yang bermaksud “janganlah sesetengah kamu
mengumpat sesetengah yang lain,adakah seseorang dari kamu suka
memakan daging saudara yg mati (jika demikian keadaannya mengumpat)
maka sudah tentu kamu jijik kepadanya”
*Surah Al-Jujurat Ayat 12.
Menurut Imam Al-Ghazali banyak sebab mendorong seseorang itu suka
mengumpat antaranya:
1- Menghilangkan kemarahan, apabila seseorang itu marah pada seseorang,
maka disebut kejahatan dan kelemahan orang itu.Lebih teruk jika dicampur-
kan dengan hasat dan dengki.
2- Menjaga hati kawan yg mengumpat.Ketika seseorang kawan marah dan
mengumpat orang lain,orang yang mendengar itu turut serta menambahkan
cerita yg ia tahu mengenai kejahatan dan kelemahan orang yg diumpat.
3- Melepaskan diri apabila sesuatu kepincangan dlm mayarakat, lantas dia
mengumpat dan menyalahkan orang lain untuk melepaskan diri daripada ber-
tanggung jawap terhadap kemungkaran itu.
4- Menunjukan kebaikan diri sendiri yg ingin membuktikan kebaikannya dia
memuji diri sendiri dan membandingkan dengan orang lain.
5- Dengki apabila orang lain mendapat nikmat dan rahmat dari ALLAH,dia
berasa dengki lalu menceritakan keburukan orang lain.Kadang2 dia mendakwa,
dialah yg lebih berhak mendapat anugerah itu.
6- Menghina orang.Cara yang paling mudah untuk menjatuhkan orang lain ialah
dengan dengan menceritakan keaiban orang itu.
7- Tujuan bergurau,bagi membolehkan senda gurau lawak jenakanya diberi
perhatian oleh orang ramai, ia mengumpat orang lain agar ditertawakan oleh
pendengar.
Orang yang mengumpat akan mendapat kerugian besar pada hari akhirat. Pada
rekod amalan mereka akan dicatatkan sebagai perbuatan menghapuskan pahala.
Inilah dikatakan orang muflis diakhirat nanti.Semuga kita sentiasa menjaga iman
dan rahmat ALLAH adalah hampir kepada mereka  yang sentiasa berserah diri
kepada ALLAH…..Amin.

Luahkan Sebelum Terlambat

Februari 25, 2008 by

Kisah ini tentang seorang gadis yang jatuh hati pada teman baiknya
yang boleh berkongsi suka dan duka.

Kita gelarkan mereka sebagai Adam dan Farah. Bagaimanapun, Farah
tidak pernah meluahkan perasaannya itu, bimbang persahabatan mereka
yang sedia terjalin, akan tercalar dengan pengakuan itu.

Pada suatu hari, Adam mendatangi Farah dengan satu dilema. Adam
meminati seorang gadis dan meminta pendapat Farah, sama ada dia
harus menghantarnya satu kad ucapan. Hati Farah hancur berkecai
tetapi dia sembunyikannya. Baginya, kebahagiaan kawan adalah
kebahagiaannya jua.

“Adam rasa, dia suka Adam tak?” tanya Farah. “Adam tak pasti,
tetapi… mungkin juga,” jawab Adam. “Adakah Adam pasti dia belum
berpunya?” tanya Farah lagi sambil di dalam hatinya berdoa si gadis
pujaan Adam sudah mempunyai teman istimewa. Adam menjawab: “Belum.”

“Kalau macam tu, teruskan. Itu cara terbaik untuk mengetahui sama
ada dia juga sukakan Adam. Lagipun, siapalah yang mampu menolak
lelaki seperti Adam,” ujar Farah cuba bergurau dan menyembunyikan
perasaannya. Selepas itu, Farah cuba mengorek lebih lanjut daripada
teman-temannya dan Adam, siapakah gadis bertuah itu tetapi hampa.

Beberapa hari kemudian, Adam datang lagi. “Perlukah saya membelinya
sejambak bunga?” “Ya, Farah tidak pernah terjumpa mana-mana
perempuan yang tidak sukakan bunga!’ “Bunga apa yang patut Adam
berikan?” “Bergantung, kepada apa?” “Bergantung kepada apa jenis
bunga yang dia sukakan dan berapa banyak wang yang Adam ada.” “Adam
tak kisah tentang duit.”

“Kalau begitu, belikan dia bunga mawar merah, penjual bunga tentu
tahu apa maksudnya.” “Adakah penjual bunga boleh mengirimkannya
bersama kad ucapan?” “Ya.” “Kenapa Adam tidak memberikannya
sendiri.” “Tak boleh.” “Kenapa pula?” “Adam takut dia tidak sukakan
Adam.” Farah menjadi bertambah sedih.

Pada suatu hari, ketika sedang mengemas rumahnya, seseorang telah
mengetuk pintu. Sebaik pintu dibuka, seorang lelaki penghantar
berdiri bersama sejambak bunga mawar merah yang dikepilkan bersama
sebuah kad ucapan. Kad itu berbunyi:

“Sudah lama Adam tertarik pada Farah (lelaki mana yang tidak
tertarik pada Farah, bukan?) Namun, semakin kita menjadi akrab, Adam
dapat melihat kecantikan dalaman Farah sebagaimana kecantikan
luaran. Perasaan Adam menjadi lebih mendalam, melebihi seorang kawan
tetapi Adam bimbang untuk berterus terang.

“Adam menghargai persahabatan kita lebih dari segala-galanya tetapi
Adam mahu Farah tahu, apa yang Adam rasai di dalam. Sekiranya Farah
tidak merasakan apa yang Adam rasai, Adam sesungguhnya mengerti.
Adam harap, kita masih boleh terus menjadi teman karib dan Adam
berjanji, tidak akan membangkitkan perkara ini lagi. Seolah-olah,
ini semua tidak pernah berlaku dalam hidup kita, okey? Hubungi Adam.
Adam mahu tahu, apa pendapat Farah.”

Sudah tentu Farah terus menghubungi Adam dan sejak itu mereka
menjadi pasangan sahabat, kekasih dan suami isteri yang bahagia
sehingga kini. Jadi saudara, hidup ini terlalu singkat untuk kita
menerawang dan tertanya-tanya apa yang orang lain fikirkan tentang
kita. Pejam mata, tetapkan pendirian dan `go for it’.

Dikirim oleh: “syazie1979”

Alhamdulillah

Februari 18, 2008 by

Alhamdulilah
Posted on Monday, February 11 @ 20:58:19 MYT by SongkokPutih
Penulisan Kreatif Oleh osmaismail

“Aku hairan sungguh…
Melihat manusia berbangga dengan manusia,
Makhluk yang lemah dijadikan Allah.
Manusia yang paling hebat Rasullulah s.a.w.
Baginda ke langit dalam semalaman
Baginda melihat penghuni Syurga
Baginda melihat azabnya Neraka
Baginda memegang kuncinya Syurga

Hari ini..
Manusia baru ke angkasa
dengan bantuan manusia..
dengan kelengkapan siapan manusia
dengan sumbangan kesusahan manusia
dengan keringat rakyat jelata
berbangga dengan satu manusia
yang hidup matinya di tangan yang Esa
Bangganya Aku..
Punya nabi yang diMikrajkan
Punya nabi yang aku banggakan”

Bercakap dengan Jin

Februari 18, 2008 by

Bercakap dengan Jin – Pengalaman Hidup Saya
Posted on Tuesday, February 12 @ 09:00:18 MYT by SongkokPutih
Pelbagai Oleh jinhantu

“Dalam usia yang masih muda iaitu dalam lingkungan 12 tahun, Saya telah dapat mendengar suara yang bercakap dengan saya. Sebelum saya dapat bercakap dengan suara tersebut, mula2 saya sering mendengar orang memanggilkan nama saya berulang kali.

Perkara ini berlaku selama berberapa minggu. Saya telah memberitahu kepada ibubapa saya tentang perkara ini, tapi mereka menyatakan yang saya hanya berkhayal. Sehinggalah pada satu malam, saya memberanikan diri saya menjawab panggilan tersebut.

Pada mula nya saya bercakap dengan mengeluarkan suara dari mulut saya untuk bercakap dengan suara tersebut. Tapi saya telah dilarang untuk tidak bercakap dan hanya disuruh mendengar apa yang suara itu hendak kata kan pada saya. Saya pun megikut apa yang diajarkan oleh suara tersebut kepada saya. Banyak perkara yang diberitahu kepada saya seperti;

a) Mereka lah makluk jin
b) Tujuan mereka datang
c) Bagaimana mereka dapat berkomunikasi dengan saya
d) Perjanjian nenek moyang saya dengan mereka
e) Cara berkomunikasi
f) Kelebihan makluk jin
g) Tugas mereka dan banyak lagi

Selepas itu saya telah diberitahu oleh makluk tersebut supaya tidak memberitahu kepada sesiapa tentang perkara ini. Kejadian ini hendak lah menjadi rahsia.

Tapi pada masa yang sama, saya jua dapat mendengar suara yang menasihati saya. Saya sering diajar tentang agama terutama nya peringatan yang berulang2 kali tentang Kebesaran Allah S.W.T.

Walaubagaimanapun, makluk yang mengatakan mereka makluk jin tersebut tidak putus2 menunjukkan kelebihan yang ada pada mereka kepada saya.

Tapi pelik nya, pada usia yang begitu muda, saya sedikit pun tidak merasa takut tentang kehadiran makluk ini. Pernah mereka menjelma dihadapan saya pada satu malam dan malam2 yang seterusnya sehinggalah hari ini.

Mereka selalu nya datang ketika seisi rumah sedang tidor dan saya akan terjaga dari tidor saya. Kebiasaan nya mereka akan datang menjelma seperti manusia atau bebola api.

Tapi yang hairan nya, sehingga hari ini saya masih tidak yakin dengan kehadiran makluk ini. Walaupun saya masih didampangi oleh makluk ini kemana saja saya pergi. Untuk pengetahuan, sekarang saya berumur 45 tahun.

Saya tidak pernah menceritakan hal ini kepada sesiapa pun kerana dikhuatiri disalah anggap oleh orang saya ini gila.

Sebenar nya saya menceritakan hal ini untuk mereka yang lebih berpengalaman untuk memberi saya nasihat tentang perkara yang menimpa kepada saya ini. Saya akan menceritakan dengan lebih lanjut lagi tentang kejadian yang pernah saya alami dalam hidup saya. Tunjuk ajar dari sesiapa yang ingin membantu, saya dahului dengan ribuan Terima Kasih.

Beranak dalam tangki

Februari 17, 2008 by

GEORGETOWN: Seorang wanita selamat melahirkan anak lelaki dalam air
iaitu satu kaedah baru diperkenalkan dan yang pertama di Malaysia di
sebuah hospital swasta di sini, kelmarin.

Wang Chiew Kian, 40, melahirkan anak seberat 3.64 kilogram tanpa
sebarang komplikasi, dilahirkan pada jam 5.20 petang dalam sebuah
tangki air khas dengan bantuan sepasukan pakar perubatan Hospital
Island diketuai Perunding Pakar Sakit Puan, Dr Narinder Singh Shadan.

Wanita itu sebelum ini memiliki tiga cahaya mata iaitu dua perempuan
dan lelaki berusia antara sembilan hingga enam tahun.

Kaedah melahirkan anak dalam air masih baru di Malaysia walaupun
sudah lama diamalkan di Amerika Syarikat, United Kingdom dan
Australia.

Kaedah itu satu proses normal yang hanya memerlukan ibu berada di
dalam air beberapa jam sebelum waktu kelahiran.

Sementara itu, Wang ketika ditemui kira-kira setengah jam selepas
melahirkan anak yang masih belum diberi nama, berkata dia memilih
kaedah itu bagi mengurangkan kesakitan.

Dia yang keletihan selepas kira-kira sejam berada dalam tangki air,
tersenyum puas apabila melihat bayinya sihat dan comel.

“Sebelum ini, saya menanggung kesakitan ketika melahirkan anak tapi
dengan menggunakan kaedah ini, ia mengurangkan kesakitan yang pernah
saya alami,” katanya.

Turut memberi sokongan kepada Wang yang mula dimasukkan ke dalam tab
mandi kira-kira jam 4.30 petang ialah suaminya, Goh Beng Huat, 37,
seorang kontraktor.

Sementara itu, Dr Narinder berkata, pihaknya terpaksa menggunakan
tangki air kerana hospital belum mempunyai kemudahan lengkap bagi
mengendalikan kaedah kelahiran dalam air.

Tangki air itu pada mulanya diisi air sehingga paras perut pada suhu
37 darjah celcius iaitu suhu badan. Kedudukan pesakit dalam tangki
sebelum melahirkan anak bergantung kepada keselesaan individu itu
sendiri.

“Apa yang pasti, kaedah ini dapat mengekalkan emosi seorang ibu yang
cemas hingga menjadi begitu tenang,” katanya sambil menambah dalam
kes Wang pihaknya turut memasang lagu berentak sentimental.

Katanya, kaedah itu memerlukan tiga perkara penting iaitu pasangan
yang bermotivasi, sokongan daripada keluarga dan menggunakan khidmat
pakar.

“Kaedah ini sangat baik apabila pesakit langsung tidak diberikan
sebarang ubat dan tiada sebarang gangguan.

“Tugas saya hanya perlu memeriksa tekanan jantung dan melihat skrin
yang menunjukkan bila pesakit akan melahirkan anak. Itu saja dan saya
tidak perlu memegang pesakit kecuali jika keadaan memerlukan,”
katanya.

Kaedah itu akan mengurangkan kesakitan terutama ketika saat-saat
kelahiran dengan adanya air di dalam tangki air itu. Air juga mampu
menyokong berat seseorang dan memudahkan pergerakan.

“Cara ini mampu mengurangkan trauma kepada ibu pada saat melahirkan
bayi serta mampu memberi satu persekitaran yang baru kepada bayi
berkenaan,” katanya.

Zodiak dan pekerjaan

Februari 17, 2008 by
Adakalanya karektor seseorang individu berkait rapat dengan zodiaknya. Kali ini jom kita tinjau zodiak dan apa pula karektor kerja seseorang itu.

PEKERJA ARIES
Pekerja yang berzodiak Aries tidak sukakan pekerjaan yang memerlukan mereka melakukan pekerjaan yang sama sepanjang masa. Cepat jemu dan terasa seolah-olah kreativiti mereka terbatas. Selain itu, gaji bukan penarik minat utama mereka menceburi sesuatu kerjaya. Yang penting kepuasan kerja dan prospek kerja yang luas bagi membolehkan mereka meningkatkan keupayaan diri. Mereka juga sukakan pekerjaan yang boleh mencabar keupayaan mereka. Untuk membuatkan si aries ini gembira, berikan kepercayaan kepada mereka untuk membantu apa yang perlu terutamanya menunjuk ajar pekerja yang kurang mahir. Mereka memang suka bab macam tu!

PEKERJA TAURUS
Bukan nak mengampu, tapi sememangnya Taurus adalah seorang pekerja yang baik! Mereka sangat setia, kuat kerja dan tak suka ¡kipas mengipas¢ ni. Mereka bekerja ikut peraturan dan akan sedaya upaya melakukan kerja yang diberikan itu hingga selesai. Cuma mereka ni memang agak ¡lembab¢ sikit dan suka buat kerja ¡last minute¢! Pun begitu, mereka sentiasa inginkan bimbingan dan tunjuk ajar daripada orang lain untuk melakukan yang terbaik. Tapi usah cuba nak memperalatkan mereka, buruk padahnya nanti! Untuk menggembirakan Taurus, serahkan projek yang benar-benar menepati keupayaan mereka.

PEKERJA GEMINI
Mereka ini gemar berkongsi idea dengan teman setugas yang lain. Tak kedekut ilmu beb! Tapi dalam masa yang sama mereka tidak boleh menumpukan perhatian kepada satu kerja saja dalam tempoh yang lama. Selain itu, mereka ini suka benar mengambil tahu soal orang lain jadi tak hairanlah mereka ni boleh menjadi ¡ratu gosip¢.
Mood dan produktiviti mereka sering berubah ubah dan saling berkaitan. Pekerjaan yang sesuai adalah pekerjaan yang membolehkan mereka menjelajah ke banyak tempat.

PEKERJA CANCER
Bagi mereka, pekerjaan adalah untuk mendapatkan wang bagi menyara kehidupan.
Mereka ini juga boleh diharap dan sentiasa bersedia membantu di saat diperlukan. Usah bimbang mereka ini bukan termasuk di dalam orang-orang yang berlumba untuk mendapatkan kuasa. Bagi mereka, pekerjaan penting bagi menjamin kehidupan yang selesa.. Persekitaran kerja amat mempengaruhi mereka. Tentu kamu akan disukai jika bersikap peramah.

PEKERJA LEO
Wah! Si Leo rupanya ingin diri mereka menjadi perhatian utama di tempat kerja. Biarpun mereka tidak boleh memimpin tapi mereka akan cuba mencari jalan untuk meningkatkan status mereka di mata teman-teman sepejabat. Usah cuba nak komen, pasti tak diterima mereka! Namun mereka gemar memberi nasihat kepada orang lain. Untuk ¡mengawal¢ mereka ini, senang saja. Berikan mereka lebih tanggungjawab agar mereka rasakan diri mereka itu orang penting! Tapi berwaspadalah kamu. Silap haribulan, kerja kamu pula dirampasnya!

PEKERJA VIRGO
Jika kena gayanya, mereka mampu bekerja dengan rajin. Mereka tak kisah jika terpaksa bekerja malam semata-mata untuk memastikan segala kerja berjalan lancar. Sememangnya kejujuran kunci utama mereka dalam bekerja. Tapi mereka ini mudah sangat mengkritik jika ada yang silap pada pandangan mata mereka. Mereka sanggup melakukan pelbagai kajian sebelum memulakan sesuatu tugasan yang diberikan bagi melengkapkan diri mereka dengan pengetahuan yang diperlukan. Mereka tak perlu diampu, cukuplah jika mereka merasakan kerja mereka dihargai.

PEKERJA LIBRA
Ramai teman sekerja yang beranggapan bahawa mereka ini terlalu sensitif dan sukar bekerjasama. Keupayaan mereka juga berubah-ubah. Satu hari mereka kelihatan bertenaga dan mampu bekerja cemerlang dan di hari yang lain pula mereka bersikap sebaliknya. Namun sekiranya mereka mampu mengawal mood mereka yang tak seimbang itu, tak mustahil mereka boleh naik pangkat!
Walau bagaimanapun, jangan cuba nak memerintah mereka lebih-lebih pula!

PEKERJA SCORPIO
Ternyata mereka ini mampu berdikari dan tidak mengharapkan pertolongan daripada orang lain sangat. Segalanya boleh di uruskan sendiri! Yang bagusnya, mereka tak pernah campur adukkan soal kerja dan peribadi. Mereka tak takut untuk menyuarakan pendapat sekiranya merasakan ada yang tak kena. Berani kerana benar! Tak kira yang buat salah itu orang atasan atau teman sejawat! Mereka juga akan melayan orang lain seperti orang lain melayan mereka. Bermakna, kalau orang baik dengan mereka, begitu juga dengan mereka. Kalau tak, maaf sajalah!

PEKERJA SAGITARIUS
Mereka ini berkeyakinan, ceria dan bersedia membantu dalam pekerjaan. Apa jua yang diserahkan kepada mereka pasti akan dilakukan sebaik mungkin. Tak ada masalah! Pun begitu, usah perlekehkan mereka kerana itu adalah kepantangan bagi mereka!
Jangan cuba main-main!

PEKERJA AQUARIUS
Sukar untuk bertolak ansur dengan mereka.
Bukan apa,mereka asyik ingin lakukan yang terbaik. Mereka juga bercita-cita tinggi. Untuk mengembirakan mereka, beri peluang kepada mereka untuk meluaskan pengetahuan dan skil kerja mereka.

PEKERJA CAPRICORN
Mereka gembira bila merasakan diri mereka diperlukan untuk menjayakan sebarang kerja. Mereka juga akan sentiasa cuba untuk meningkatkan daya usaha mereka. Pun begitu, mereka bukanlah seorang yang suka memaksa. Apabila mengenalpasti
matlamat, pasti mereka akan berusaha untuk mencapai segala yang diimpikan itu. Namun mereka bukanlah bekerja secara sukarela saja. Jika dirasakan kerja yang dilakukan berbaloi, bermakna gaji yang diberikan juga harus berbaloi!

PEKERJA PISCES
Mereka boleh menjadi seorang pekerja yang taat dan kerja kuat. Sekiranya ada yang tak kena di dalam pejabat, pasti merekalah yang mula-mula mendapat tahu. Mungkin sebab terlalu prihatin kot!Mereka gemar melakukan sesuatu yang dianggap berbaloi untuk dilakukan!

ALLAH

Februari 17, 2008 by

ALLAH


Bacalah sehingga habis.

Saya hampir membuang email ini namun saya telah diberi keberkatan untuk membaca terus hingga ke penghujung.

ALLAH , bila saya membaca e-mail ini, saya fikir saya tidak ada masa untuk ini…. Lebih lebih lagi diwaktu kerja.

Kemudian saya tersedar bahawa pemikiran semacam inilah yang sebenarnya, menimbulkan pelbagai masaalah di dunia ini.

Kita cuba menyimpan ALLAH didalam MASJID pada hari Jumaat……

Muingkin malam JUMAAT?

Dan sewaktu solat MAGRIB SAJA?

Kita suka ALLAH pada masa kita sakit….

Dan sudah pasti waktu ada kematian…

Walaubagaimanapun kita tidak ada masa atau ruang untuk ALLAH waktu bekerja atau bermain…..

Kerana… Kita merasakan diwaktu itu kita mampu dan sewajarnya mengurus sendiri tanpa bergantung padaNYA.

Semoga ALLAH mengampuni aku kerana menyangka… …

Bahawa nun di sana masih ada tempat dan waktu dimana ALLAH bukan lah yang paling utama dalam hidup ku. (nauzubillah)

Kita sepatutnya senantiasa mengenang akan segala yang telah DIA berikan kepada kita.

DIA telah memberikan segala-galanya kepada kita sebelum kita meminta.

RENUNGKANLAH

Sebarkan lah seandaianya ANDA BENAR-BENAR MENGHAYATI!! !

Ya aku CINTA ALLAH .

Dia adalah sumber kewujudanku dan Penyelamatku

DIA lah yang menggerakkan ku setiap detik dan hari. TanpaNYA aku adalah

HAMPAS yang tak berguna.

Ini adalah ujian yang mudah.

Kalau anda benar meyintai ALLAH dan tidak berasa malu akan segala kebaikan yang telah diberi ALLAH kepada mu….

Kirimkan kepada 10 orang atau lebih kepada rakan anda.

Sekarang!!! Anda ada masa kah untuk berbuat demikian?

Pastikan anda scroll hingga ke penghabisan.

Susah vs.. Senang

Kenapa susah sangat nak sampaikan kebenaran?

Kenapa mengantuk dalam MASJID tetapi sebaik saja selesai ceramah kita segar kembali?

Kenapa mudah sekali membuang e-mail agama tetapi kita bangga mem”forward” kan email yang tak senonoh?

Hadiah yang paling istemewa yang pernah kita terima.

SOLAT adalah yang terbaik….

Tidak perlu bayaran , tetapi ganjaran lumayan.

Notes:

Tidakkah melucukan betapa mudahnya bagi manusia TIDAK Beriman PADA ALLAH setelah itu hairan kenapakah dunia ini menjadi neraka bagi mereka.

Tidakkah melucukan bila seseorang berkata “AKU BERIMAN PADA ALLAH” TETAPI SENTIASA MENGIKUT SYAITAN. (who, by the way, also “believes” in ALLAH ).

Tidakkah melucukan bagaimana anda mampu hantar ribuan email lawak yang akhirnya tersebar bagai api yang tidak terkawal., tetapi bila anda hantar e-mail mengenai IS LAM , ramai orang fikir 10 kali untuk berkongsi?

Tidakkah melucukan bagaimana bila anda mula menghantar mesej ini anda tidak akan menghantar kepada semua rakan anda kerana memikirkan apa tanggapan mereka terhadap anda atau anda tak pasti samaada mereka suka atau tidak?.

Tidakkah melucukan bagaimana anda merasa risau akan tanggapan orang kepada saya lebih dari tanggapan ALLAH terhadap anda.

Aku berDOA , untuk semua yang menghantar mesej ini kepada semua rakan agar mereka di rahmati ALLAH.

Thanks & regards,
@Sarah@
http://sara- norikominase. blogspot. com

Teliti itu penting!

Februari 17, 2008 by

Sekumpulan pelajar perubatan berkumpul untuk melihat seorang pensyarah
melakukan
pemeriksaan ke atas satu mayat..mereka berkumpul mengelilingi tempat
mayat itu
diletakkan..

“Dalam bidang perubatan, ada 2 kualiti yang sgt penting untuk menjadi
seorang
doktor”, kata pensyarah itu.

“Pertama.., kamu semua tidak boleh jijik melihat mayat”,
katanya…sebagai contoh,
pensyarah itu mencucuk satu jarinya ke dalam mulut mayat, menariknya
semula dan
menjilat jarinya itu.

“Sekarang, cuba kamu buat”, kata pensyarah itu.

Selepas beberapa ketika, barulah mereka mengikut apa yang mereka lihat.
Seorang
demi seorang memasukkan jari ke mulut mayat dan menjilatnya. Apabila
semua pelajar
selesai, pensyarah itu memandang ke arah mereka dan berkata….

“Kualiti kedua yang sangat penting adalah pemerhatian yang tajam.
Seperti
tadi….saya memasukkan jari hantu tetapi menjilat jaritelunjuk. ……

SEKARANG…. .TUMPUKAN PERHATIAN… .PAHAM!!! !!

Menjaga hati dari sifat sombong

Februari 17, 2008 by
Assalammu’alaikum waramatuhllahi wabarakahtuh

Menjaga hati dari sifat sombong

Ikhwani yang dirahmati oleh ALLAH, hati adalah penghulu seluruh
anggota. Di dalam hati itulah tersimpan semua asas akidah, akhlak,
niat baik dan niat yang tidak baik. Selagi hati itu belum dibersihkan
( disucikan ) dari sifat-sifat buruk dan tercela, serta menghiasinya
dengan sifat-sifat yang baik dan terpuji, maka kita tidak akan
merasakan kebahagiaan di dunia mahupun di akhirat.

Allah SWT berfirman dalam Surah Asy-Syams Ayat 7 hingga 10 :
” Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan
kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya);
Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya
kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertakwa;
Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia
bersih bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan),
Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya yang
sedia bersih itu susut dan terbenam kebersihannya ( dengan sebab
kekotoran maksiat ). ”

Banyak akhlak dan sifat-sifat yang tercela yang seharusnya kita
hindarkan dari hati. Diantara penyakit-penyakit hati yang berbahaya
ialah sifat sombong.

Sifat ini adalah sifat yang dimiliki oleh syaitan yang terkutuk.
Sebagaimana firman Allah dalam Surah Al-Baqarah Ayat 34 :
” Dan ( ingatlah ) ketika kami berfirman kepada malaikat : Tunduklah
( beri hormat ) kepada Nabi Adam. Lalu mereka sekaliannya tunduk
memberi hormat melainkan Iblis; dia enggan dan takbur dan
menjadilah dia dari golongan yang kafir. ”

Allah membenci hamba-hambaNya yang sombong sebagaimana
firmanNya dalam Surah Al-Nahl Ayat 23 :
” Sebenarnya, bahawa Allah mengetahui akan apa yang mereka
sembunyikan dan apa yang mereka zahirkan; sesungguhnya Dia tidak
suka kepada orang-orang yang sombong takbur. ”

Dalam surat Luqman 18, Allah juga berfirman :
” Dan janganlah engkau memalingkan mukamu ( kerana memandang
rendah ) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi
dengan berlagak sombong; sesungguhnya Allah tidak suka kepada
tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri. ”

Rasulullah SAW pun bersabda :
” Tidak akan masuk syurga orang yang di hatinya terdapat sebesar
atom dari sifat sombong. ”

Al-Imam Abdullah bin Alwi Al-Haddad mengatakan bahawa sifat
sombong itu senantiasa terpendam di dalam hati, tetapi ia memiliki
tanda-tanda yang dapat dikenali oleh orang, di antara tanda-

tandanya iaitu :

1. Merasa bangga melihat dirinya maju ( berjaya ) lebih dari orang
lain.
2. Suka menonjolkan diri terhadap orang lain.
3. Bila menghadiri majlis, minta dikedepankan.
4. Jika berjalan, bersikap angkuh.
5. Membantah bila ditegur orang lain, meskipun ia salah.
6. Tidak mengindahkan nasihat.
7. Suka menindas orang yang miskin dan lemah.
8. Selalu menganggap dirinya benar dan tidak pernah salah.
9. Suka memuji-muji diri sendiri.

Ikhwani, seandainya kita menjadi orang yang paling bertakwa kepada
ALLAH serta memiliki ilmu yang luas dan amat banyak amal
ibadahnya, kemudian kita menyombongkan diri terhadap orang lain
dan membanggakan diri atas kelebihan-kelebihan yang kita miliki,
nescaya ALLAH akan menghapus ketakwaan kita dan membatalkan
ibadah yang telah kita lakukan.

Apalagi kalau yang sombong itu orang yang jahil ( bodoh ). Lebih-
lebih orang yang menyombongkan diri dengan ketakwaan dan
kesholehan datuk-datuknya, sedangkan dia sendiri tidak beramal,
maka itu adalah kebodohan yang luar biasa.

Kawan, seluruh kebaikan berada dalam sifat rendah diri, khusyu’,
dan tunduk kepada Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda :
” Barangsiapa yang merendahkan diri, nescaya Allah akan
mengangkatnya, dan barangsiapa yang menyombongkan diri, nescaya
Allah akan merendahkannya. ”

Suka berdiam diri dan bersembunyi, serta tidak suka kemasyhuran /
” popular “, adalah sifat orang-orang mukmin yang sholeh.

Wallahu’alam bisshawab.

Kadang-kadang

Februari 16, 2008 by

(Apakah itu?, pertama: banyak, kedua: sedikit, ketiga: jarang-jarang, ke empat, kadang-kadang? )

I

Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan Nabi bersabda:

Janganlah kamu mencabut rambut putih, kerana akan menjadi nur pada hari kiamat, Barangsiapa yang bertambah tua dalam islam dan memiliki rambut yang putih, maka Allah akan mencatit untuknya satu kebaikkan untuk setiap rambut. Menghapuskan satu dosa untuknya dan menaikan baginya satu darjat. (Riwayat Ibnu Hiban)

Nota:
Aku ada seorang kawan yang banyak uban di kepala dan juga seorang yang sangat suka tersenyum, bila tersenyum hampir 70% giginya dapat dilihat. Tidak dapat dibezakan antara senyum dan tersengeh. Ala-ala Mr Oss gitu.

Satu petang pulang dari kerja, dia tumpang kereta aku.

Sebaik kereta bergerak, dari kerusi sebelah kiri pemandu, dia terus melepaskan nafas berbentuk keluhan yang panjang.

Tiada senyum di wajahnya..

Kepenatan barangkali.

Sambil membongkokkan badan lalu mengurut betis sendiri dia berkata:

“kita ni dah tua Hamka, aku macam tak sedar. Aku rasa macam umur 20an, masih asyik tengok DVD, tengok wayang, pergi memancing, main bowling… tapi pada hakikatnya aku dah tua . Dah beruban pun aku. Kau tak rasa tua ke Hamka?”

Ketika bertanya, senyuman tiada diwajahnya.

Aku benarkan kata-katanya. ..

“Jang…(nama glamor beliau), aku telah lama sedar yang diri aku ini semakin tua, maksud aku, aku sedar diri ini semakin tua dalam pertimbangan.”

Aku terus gelak! Dan ‘Senyuman 70%’ itu kembali lagi.

🙂

Nota kaki:
Kadang- kadang, aku boleh bantu jugak sikit sebanyak akan kawan-kawan aku, biarpun hanya untuk satu senyuman..

II

Dari Abdullah r.a meriwayatkan nabi bersabda:

“Orang yang terlebih dahulu memberi salam, akan terhindar dari sifat takabbur.”
(Riwayat Baihaki)


Nota:
Kawan aku ternampak kawan dia dari satu jarak yang agak jauh. Kawan aku ni tak berapa kenal sangat kawan dia kira macam baru kenal gitu,.. dia cuba bagi salam dan nak panggil kawan dia tapi dia sendiri tak ingat nama kawan dia tu., Aku pun cuba menolong kawan aku itu dengan meminta klu nama kawan dia yang dia ingat-ingat lupa..

Kawan aku: “Nama dia Wahyu aku rasa, tapi bukan wahyu… lebih kurang errr…”

Aku; “Hidayat kot?”.

Kawan aku: “Bukan!”

Aku: “habis tu? Taufik?”

Kawan aku: “Bukan taufik… tapi”

Aku: “petunjuk?”

Kawan aku: “Kau jangan nak bergurau, aku lupa nama dia, tapi rupa dia ada serupa dengan nama kawan aku kat terengganu..

Aku: “Idris Josoh!”

Kawan aku: “Woha!!!!”

Nota kaki:
Kadang-kadang, tak banyak yang aku boleh bantu manusia yang hidup di atas muka bumi ini…

😦

III

Dari Uqbah ibn Amir r.a berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:

Tuhanmu akan merasa takjub (dan berbangga) ke atas seorang pengembala kambing yang melaungkan azan di atas puncak bukit dan mengerjakan sembahyang.

Allah Taala menyeru para malaikat: Lihatlah hambaku ini, dia melaungkan azan dan bersembahyang semata-mata kerana takut kepadaKU, sesungguhnya Aku telah mengampuni dosanya dan akan memasukkannya ke dalam syurga. (riwayat Abu daud)

Nota:
Dekat kampung asal aku ada surau, yang hanya hidup pada waktu Magrib dan isyak..

Apabila kami adik beradik balik kampung, maka insyAllah surau itu akan hidup 5 waktu..

Maksud ‘hidup’ di sini, ada azan dan ada orang solat berjemaah, walaupun seorang diri!

Dekat tepi surau ada rumah Imam masjid, jika beliau tak kena giliran bertugas, maka confirm beliau akan jadi Imam magrib dan Isyak secara percuma..

Dan ini telah berlaku sejak aku kecik lagi…

Tapi yang muskilnya bila Zohor dan Asar, Imam tu lebih suka solat di rumah..

Begitu cerita adik aku…

Kau biar betul?

Sanggah aku.

“Betul bang, saya nampak motor dia, nampak dia duduk lepak depan pintu rumah sambil buat layang-layang, saya naik surau, saya azan, 15 minit tunggu, dia tak datangpun, last, saya solat sorang diri, berjemaah dengan jin…”

Oh, aku lupa nak kenalkan adik aku, seorang Ustaz, dan hafal Surah Al sejadah serta surah Al ihsan dengan baik, dan selalu jadi Iman solat subuh pada hari Jumaat. Bacaan Al Quran beliau juga sangat baik, apatah lagi bila beliau azan, suaranya sungguh merdu…

Tapi aku ada cerita lain tentang imam itu..

Satu hari waktu Zohor, aku pergi surau itu dan Azan, lepas Azan aku duduk tunggu orang kampung datang, dan terutamanya imam tu, sebab aku nampak motor dia dan nampak beliau sedang bagi makan ayam pagi tadi…

Tiba tiba Iman tu datang dan sergah..

“Siapa Azan tadi?!”

“Saya”

Aku menjawab dengan kool, sudah biasa di sergah, di caci dan di hina.. terutama dalam blog he he he..

“siapa ajar kau azan macam tu? Buat malu kampung sahaja”

Marah beliau..

Aku terus senyum dan mintak maaf lalu mintak tolong beliau ajarkan aku Azan yang betul…

Beliau betulkan Azan aku, katanya yang salah adalah Ha(di mulut) dan Hhahh(di tengkuk) tidak sama, lepas tu harakat tak stabil, dan Alif dengan Ain kena ada beza..

Lepas dan ajar aku Azan yang betul, kami solat Zohor berjemaah bersama-sama.

Hari tu ada dua orang Solat berjemaah beb…!

Nota kaki:
Kadang-kadang, melalui satu kesilapan yang kita tak tahu, pintu ilmu dan pintu ibadat terbuka untuk kita dan orang lain.

🙂

IV

Dari abu Hurairah r.a meriwayatkan Nabi bersabda;

Sekiranya manusia mengetahui ganjaran azan dan berada di saf yang pertama dan tidak ada cara lain untuk memperolehi azan dan saf pertama kecuali dengan mengundi, nescaya mereka mengundi. (Riwayat Bukhari)

Nota:
Mengundi 5 tahun sekali.

Nota kaki:
Kadang-kadang, kita lupa untuk ‘mengundi’ 5 kali sehari.

Oh!

Ps: Kadang-kadang, Kabhi Kushi Kabhi Gham…

.

Cerita-cerita

Februari 16, 2008 by
( Cerita lelaki dan wanita yang beriman akhir zaman, semoga Allah ampunkan dosa kita semua)

Cerita 1.

Satu hari lepas solat subuh, sementara tunggu matahari naik, aku masih lepak di masjid (akulah lelaki beriman akhir zaman kononnya).

Tiba-tiba aku bersin sambil tutup mata, bersin dan bersin dan bersin..

Lebih dari 5 kali.

Aku hemburkan segala hingus pada sapu tangan yang memang aku sedia bawa…

Minta maaf kepada semua ahli surau yang sedang beriktikaf sekalian di atas gangguan bunyi sebentar tadi. Aku mengalamai sindrom alahan pada perubahan suhu atau mungkin aku alami gajala Resdun.

Mana tahu?, tak lama kemudian seorang lelaki dalam lingkungan umur akhir 30-an tegur aku, rupa-rupanya beliau seorang doktor pakar yang bertugas di hospital Kerajaan.

Beliau terus menjalankan pemeriksan rawatan kepadaku secara langung dalam masjid dan setelah memeriksa nadi dan beberapa gejala di badanku beliau akhirnya bersetuju untuk bagi aku satu ubat yang mahal secara percuma bagi menyembuhkan alahanku itu.

Hari yang lain, di masjid juga, lepas solat isyak, beliau jumpa aku bagi aku satu ubat yang jenis sembur dalam hidung, Nasonex, mometasone furoate, Aqueous, Nasal Spray.. itulah yang tertera pada ubat tersebut.

Aku dengan manjanya suruh beliau demo macam mana nak guna ubat tu, doktor itupun dengan kasih sayang telah pegang dagu aku, dongakkan dan picit ubat itu ke dalam lubang hidung..

Aku rasa di sayangi.., heh!

Moral of the strory is, bila kita pergi masjid, bukan sahaja masalah akhirat boleh selesai, masalah dunia kita juga Allah boleh selesaikan dengan berbagai-bagai cara, Maha suci Allah..

Cerita 2.

Aku dan rakan-rakanku biasa pergi sarapan pagi selepas punch card, (check in guna internet-zaman dah maju). Dan untuk menjimatkan kos, kami gunakan sistem berkongsi kenderaan menuju sarapan.

Hari itu, tiba giliran kereta aku.

Alamak?!, kereta aku bersepah!, sungguh bersepah, kesan dari hidup bersama tiga orang anak yang baru nak kenal saiz dunia, mainan, sampah, dan beberapa aksosri bergelimpangan di sana sini.

Aku bukak pintu dan dalam masa rakan-rakan cuba masuk ke dalam kereta, aku segara kemas mana yang patut, botol susu aku campak dalam bekas bawah kerusi, sampah aku pungut mana yang sempat dan cuba buat itu ini.

Tapi aku gagal kerana seluruh kerusi kereta telah di duduki oleh rakan-rakan.

Dan mereka ‘kutuk’ aku.

Dan aku tahu kereta mereka adalah begitu bersih, dengan sport rim berkilat dan hidup bujang. Manalah sama nak banding kereta aku yang di kongsi bersama tiga anak kecil.

Mereka buat lawak dengan kereta aku yang di anggap macam sampah. Dan dalam lawak serta gelak terkeluar ungkapan bahawa sebagai orang yang selalu ke masjid ( sekali lagi- akulah lelaki beriman akhir zaman kononnya ) kena lah jaga kebersihan kerana kebersihan adalah sebahagian dari iman.

Betul kata mereka -lalu aku bergurau dengan menyatakan bahawa kereta aku telah di ‘patern’kan begini, siapa tiru aku akan saman, ha ha ha (cover line)..

Apa-apalah.

Kemudian aku teringat zaman aku muda dan bujang dulu, zaman aku baru beli Motor RXZ. Hari hari basuh motor dan lap sini sana, malam simpan motor dalam rumah dan tak sanggup sedikitpun lihat kekotoran pada motor RXZ kesayanganku itu. Jika boleh aku nak pasang ubat nyamuk bawah motor waktu malam sebab tak nak bagi nyamuk hinggap kat motor… apa-apalah.

Nak jadi cerita ada kawan yang lebih dahulu menjadi lelaki beriman akhir zaman dari aku, seorang ahli masjid, solat jemaah lima waktu dan ada motor EX5 yang selalu kotor.

Aku yang perasan bagus waktu tu sound mamat tu.., apa lah kau ni, hari-hari pergi masjid kononnya, tapi motor kotor, bukankah kebersihan adalah sebahagian dari iman?

Lalu mamat tu jawab dengan selamba, satu rangkap perkataan yang aku ingat, hafal dan faham sehingga ke hari ini. Dan lafaz itulah yang aku ungkap pulak kat kawan-kawan aku yang ‘kutuk’ kereta aku.

Lafaz itu berbunyi begini:-

“Alangkah baiknya jika kamu dapat membersihkan hati kamu sebagaimana kamu membersihkan kenderaan kesayangan kamu”

Woha!

Cerita 3.

Di kedai makan, di sebuah meja, terdapat dua gelas teh tarik yang masih berbuih dan sedikit berasap terhidang atas meja.

Kelihatan dua lelaki yang cuba menyelamatkan dunia sedang berada di sana.

Aku dan Mamat.

Mamat juga adalah termasuk dalam golonngan lelaki beriman akhir zaman…

Kata Mamat:-

“aku pelik bila kau cerita tentang berbeza pendapat itu rahmat nampak macam kau dah paham tentang pentingnya kewujudan parti XYX atau ABC, namun kat tempat lain kau sindir mereka dan menolak pendapat mereka. Kenapa jadi begitu?”

Aku kata:-

Kau kena paham hadith ni, yang di keluarkan oleh Bukhari dan Tirmizi, dan di riwayatkan oleh Nu’man bin Basyir r.a.

Menurut hadith ini, lebih kurang maksud Nabi bersabda, ummat ini di ibaratkan mereka yang sedang berlayar di atas sebuah kapal, maka ada yang suka duduk bahagian atas, dan ada yang suka duduk bahagian bawah.

Bagi aku (yang hina dan bukan ustaz), duduk atas dan duduk bawah adalah perbezaan pendapat., tiada masalah, masih di atas kapal yang sama. Masih belayar menuju tempat yang sama.

Namun tiba-tiba antara mereka ada yang berpendapat untuk buat lubang dapatkan air yang banyak dengan niat tak nak menyusahkan orang lain. Dan mungkin nak tolong orang lain.

Maka, sekiranya orang yang berada di atas kapal tidak memegang tangan tangan orang yang nak tebuk kapal itu, (maksudnya di sini berdakwah pada mereka atau mencegah kemungkaran mereka).

Maka, mereka semua akan karam. (demikan cerita hadtih itu lebih kurang)

Jadi, habiskan teh tarik ni cepat-cepat, mari kita selamatkan dunia dengan mencagah parti XYZ dan parti ABC daripada tebuk lubang di sini sana.

Woha!…

Cerita 4.

Aku baru nak bersiap untuk solat zohor, tiba tiba telefon berbunyi, ringtone “another you-Cromok:-

Ku angat ku dengar suara.

Suara wanita yang sedang tercungap kepenatan. Juga seorang wanita yang beriman di akhir zaman…

“Abang hamka, Abang tahu tak siapa yang bunuh Saidina Hamzah?”

Aku berfikir 2 saat dan menjawab;

“Kalau tak silap aku, Hindon nama dia, kenapa?, kau kat mana?”

“Aku sedang buat program khemah ibadat anjuran parti XXX, sedang explorace, berlari sambil cari jawapan tentang islam, jawapan dia bukan hindon, sebab klu dia lelaki…”

“Eh, lagi 2 minit nak Zohor, kau musafir ke?”

Tanya aku..

“Tak, kami kat pantai XXX sahaja, ustaz pun ada. Lepas program ni, ada makan tengahari, lepas tu baru solat kot..”

Aku garu kepala sebelah tangan,

“Kalau tak silap aku, yang lembing Saidina Hamzah r.a dalam perperangan Uhud adalah Washi.., eh tak baik kau melengah-lengahkan solat, nanti datang Haid ke apa?”

“tooot”…

Panggilan tamat,

Dunia dah nak kiamat…

Wahai adik perempuanku, walau di mana kamu berada, kenang aku dalam doamu..

Cerita 5

Kawan aku seorang penderma darah yang kerap, juga lelaki beriman akhir zaman dan sudah lebih 5 kali menderma darah telah mendapat tawaran percuma untuk suntikan imun Hepatatis B. Sebelum di suntik, darah beliau di ambil dan di analisa lalu di dapati imun yang di suntik ketika bayi dulu telah habis imunnya, maka beliau telah di suntik sebanyak 3 kali secara berperingkat untuk mengaktikan balik imun hepatatis B.

Jika Di Klinik Swasta, cas akan di kenakan RM 35 untuk setiap suntikan.

Di Malayasia, imun untuk orang dewasa tidak di wajibkan oleh Kerajaan kecuali jika gelaja penyakit ini tersebar, namun jika anda bercadang ke luar Negara, eloklah ambil langlah pencegah awal.

Semua datang dari Allah, Yakinlah Allah segala-galanya.

Orang yang tolak asbab adalah bodoh, dan orang yang yakin dengan asbab lagi-lagilah bodoh.(sebab syirik)

Selamat maju jaya.

Negara sihat, rakyat bersih.

Cerita 6

Apabila aku perkenalkan istilah “iman-imun”, maka ada yang pertikaikan perkatan ini, kerana iman tidak boleh di imunkan, hanya iman malaikat yang imun iman, kata mereka…

Lalu aku teringat tentang unta yang boleh hidup 2 bulan tanpa air, tahu mana aku ambik fakta ini?

Dari iklan ASTRO yang mengambarkan anak zaman sekarang jadi bijak kerana ibu-bapa mereka langgan ASTRO.

Jadi lepas ni, anak-anak anda akan jadi bijak hari ini kerana aku nak cerita sikit tentang imun.

Aku akui, aku memang bodoh dalam banyak hal.. lalu aku call doktor dalam cerita pertama di atas.

Berikut adalah fakta yang aku dapat tentang imun..

Banyak imun yang di beri, akan jadikan kita kebal seumur hidup untuk penyakit seperti campak, rubella dan BCG (yang biasa aku dengar) , serta Parotitis (tak pernah aku dengar) dan lain-lain..

Untuk penyakit tetanus (aku baru dengar) boleh bertahan hanya beberapa tahun, dan jika suasana kritikal, perlu suntikan ulangan dalam periode waktu tertentu yang di panggil ‘booster'(aku baru tahu istilah ini)

Ada lagi nama penyakit yang aku baru dengar seperti pertusis yang imun hanya sementara untuk kanak-kanak, tapi untuk orang dewasa imun sampai mati..

Dan kaedah suntikan imunasisi yang berulang di panggil ‘booster’, aku pun baru tahu, mungkin lepas dah belajar ‘imun-iman’ kena belajar pulak ‘booster iman’ he he he..

Oleh kerana terdapat kes pesakit yang telah di imunkan tetapi masih menghidapi penyakit, maka badan bertindak masih lagi mengkaji kaedah imun yang betul sesuai untuk sepanjang zaman…

Nama jabatan yang mengatur booster untuk vaksin adalah The National Institutes of Health (NIH) dan di Bantu oleh CDC (aku tak catat shortform yang ni)

Ok, Iman itu ada banyak cabangnya, paling tinggi adalah dakwah, dan paling rendah adalah alihkan kayu yang mengganggu di tengah jalan, dan malu itu cabang dari iman..

Kalau iman korang belum ‘imun’, macam iman aku, kena banyak buat ‘booster’ iman..

He he he, tapi itu istilah sahaja, yang aku guna pakai dalam blog ini, lantak korangler nak setuju ke tak, aku memang bodoh dalam banyak hal.., tak pandai macam korang.

Aku stop bab imun dengan persembahkan sebuah iklan:

Contoh Iklan baru,

“Ayah, tahukan siapa yang menjumpai keadah imun?”

“Siapa?”

Tanya ayah budak itu sambil bonceng anak perempuanya itu ke belakang bahunya… pelakon adalah orang yang sama dalam iklan ASTRO., dan memagang watak lelaki beriman akhir zaman.

“Edward Jenner ayah, pada tahun 1796, beliau telah memperkenalkan teknik vaksinasi iaitu dengan menyuntik bahan yang telah di ambil daripada jerawat cacar lembu dari tangan seorang pekerja ladang ternakan lalu di suntik ke dalam badan seorang budak yang bernama James Phipps, setelah mengalami gejala cacar lembu, kanak-kanak atau Jamer Phipps ini segera sembuh, kemudian sekali lagi badannya di suntik dengan cacar yang merbahaya dan di dapati bahawa Phipps tidak menujukkan sebarang tanda serangan penyakit tersebut..”

Wah pandainya anak ayah, belajar kat mana?.

(Versi asal:- Astro!)

Veris edit:-Blog keretamayat!

Delete scane: “Ayah, walaupun blog itu di anggap bodoh dan di benci orang ramai, tapi cukup ramai yang baca dan bagi komen, dari komen mereka saya dapat belajar banyak ilmu baru, ayah pun kena baca sama jika nak jadi bijak macam saya.. hihihi..

Woha!

Cerita 7

Kakak aku bekerja sebagai pegawai farmasi, juga termasuk seorang wanita beriman akhir zaman, aku juga luangkan masa bercakap tentang imun dengan beliau semalam..

Secara kesimpulannya, imun akan di berikan kepada setiap rakyat dan di wajibkan oleh kerajaan untuk mengelakkan penyakit berjangkit. Tapi sekiranya gelaja merebak yang terlalu kuat dan belum ada imun, maka kawasan yang terlibat akan di quarantine kan.

Aku rasa ada usaha parti XYZ untuk kuarantinkan Malaysia, supaya Rakyak kelak, dapat selamat dari penyakit iman. Tapi kenapa tak imunkan sahaja iman Rakyat Malaysia dengan cara renew iman dan seterusnya dunia ini tak perlu lagi di kuaratinkan? .

Tamsilnya begini:-

Jika korang duduk pantai timur, dan kemudian, anak korang dapat tawaran belajar di Kuala Lumpur, maka korang terus bimbang masa depan sebab kat KL yang korang faham banyak gejala maksiat, tempat hiburan banyak, kedai arak banyak, kedai jual nombor dan sebagainya.

Lalu kita buat usaha untuk tukar Kerajaan dan bila kita menang, kita tutup segala macam tempat hiburan yang banyak itu, kedai arak kita tutp, kedai jual nombor dan sebagainya semua kita tutup. (jika menang, if… )

Tapi kita terlupa yang anak kita ada penyakit iman dan belum di ‘imunisasikan’ lagi. Sampai Kuala Lumpur anak kita akan buat sendiri amalan orang –orang yang rosak imannya.

Seperti solat lengah-lengah, melancap dan sebagainya.

Maka moralnya di sini adalah. Kau nak tumbang Kerajaan ke, nak Kukuhkan Kerjaan ke, jangan lupa untuk buat usaha atas iman. Usaha jaga solat jemaah dan usaha hidupkan Sunnah Nabi, hudupkan Janggut Nabi dan akhlak Nabi..

Sebab bila anak kita dan di renew iman mereka, dan di imun iman mereka, jika dapat tawaran belajar kat USA pun masih solat jemaah, tak melancap dan sebagainya.

Mungkin kelak berkat fikir risau, semua orang negro masuk islam, tak mustahil bukan?

Dan akhirnya Amerika akan jadi negara islam.

Simple.

Cerita 8.

Aku pernah tulis begini:

Orang miskin selalu bercakap tentang harta orang kaya.

Orang bodoh selalu bercakap tentang kelemahan orang pandai..

Ada orang mintak tolong aku tafsirkan..

Senang begini, kau pergi jer baca kat komen kereta mayat, akan ada komen orang-orang yang bodoh bercakap tentang kelemahan orang pandai..

Mereka komen orang yang berdakwah akan kelemahan seperti janggut macam kambing, busuk macam najis, pakaian kotor macam pengemis, dan yang semakna dengannya, yang semua itu di tulis sebagai tujuan menghina..

Jadi kes aku pulak, aku tidak bercakap kelemahan orang pandai, perut bungcit ke, dagu licin macam babi ke, misai panjang macam singa laut ke, aku tak akan komen sebodoh itu, tapi aku tulis tentang ‘kesilapan’ orang pandai, cakap berapi-rapi tapi solat tak jaga, nak negara islam tapi tak nak ikut sunnah Nabi, nak kuasa nuklear tapi malas nak solat jemaah, boikot product orang kapir dan masa yang sama boikot janggut di dagu..

Aku tak kira sama ada mereka ustaz atau ulamak, dan sama ada mereka sengaja atau tak sengaja aku tulis, sebab aku nampak…, perbuatan mereka ada yang bercanggah dengan Al Quaran dan Hadith.., aku boleh hindarkan diri dari jadi seperti mereka..

Orang tabligh yang bercerita tentang dunia dan politik dalam masjid pun aku sound, biasa aku cakap kat orang tabligh yang tersasul lalu yang rancak cakap tentang politik dengan lafaz..

“six noble quality only, please…”

He he he..

Aku tak nak jadi orang yang taksub dan bodoh lalu telan semua statement walaupun terang lagi bersuluh semua itu bertetentangan dengan Sunnah hanya semata mata orang yang cakap itu bertaraf ustaz dan ulamak..

Allah dah bagi Akal dan Hati…

Lagipun ini latihan juga kerana bila nak jadi mayat kelak, syaitan akan menjelma jadi orang pandai untuk murtadkan kita.., cuba bayangkan syaitan jelma jadi Tuan guru ke, jadi ulamak besar ke masa nak mati, tak ke haru?, jika kita main sebat sajer semua lafaz mereka, tak ke hampeh? tak ke kita boleh mati dalam keadaan kafir?

Naduzibillah. .

Selamat berlatih. ; )

Tapi jika ada aku terkomen peribadi mereka pada entry yang lepas, sila bagitahu, aku nak delete, (kalau adalah)., mana tahu, sebab aku kadang kadang semborono menulis lalu terpengaruh dengan nafsu sendiri..oh!

Dan seperti biasa, ramai yang suka bercakap tentang kelamahan aku, paham-paham sudah.

Cerita 9

Aku hantar anak aku pergi tadika. Seorang anak yang akan menjadi lelaki beriman akhir zaman…, insyAllah.

Balik tadika aku tanya belajar apa dan ada perform solat tak..?

Jawab anak aku.

Ayah, cikgu bila dengar azan tak pergi solatpun..

Oh, dunia mereka lebih mencabar! , orang BN sedang besarkan anak dengan fahaman sekian-sekian, orang PAS sedang besarkan anak dengan fahaman sekian-sekian, orang Tabligh sedang besarkan anak dengan fahaman sekian-sekian, orang yahudi dan Nasrani juga sedang besarkan anak dengan fahaman sekian-sekian. Aku pula di sini sedang besarkan anak aku dengan fahaman sekian sekian..

Perang yang lebih besar dari sini sedang menanti mereka…

Oh!

SEKIAN.

Ps: syaitan tidak pernah berputus asa dalam usaha menyesatkan manusia, tapi manusia selalu berputus asa dalam usaha menyelamatkan manusia…

.

Luka yg paling menyakitkan……

Februari 16, 2008 by

Luka yang paling menyakitkan dalam hidup bukanlah kematian, namun menjadi orang yang diabaikan.

    • Kehilangan orang yang sangat kita cintai, yang berubah menjadi seseorang yang tidak peduli denganmu sama sekali.
      Ketika orang yang sangat kau sayangi mengadakan pesta …. dan tidak mengundangmu sama sekali.
      Ketika orang yang paling kau sayangi di dunia ….. dengan sengaja tidak mengundangmu menghadiri perayaannya, sehingga membuat orang berfikir kamu tidak peduli.

Luka yang paling menyakitkan dalam hidup bukanlah kematian, namun menjadi orang yang dilupakan.

    • Menjadi orang yang dilupakan setelah kita memberikan yang terbaik.
      Menjadi orang yang tidak mempunyai kawan, walau hanya sekadar untuk saling menyapa.
      Ketika kau melihat orang yang ada dilubuk hatimu yang paling dalam mentertawaimu didepan wajahmu.
      Ketika kau memerlukan seseorang untuk memacu semangatmu, tapi kau menyedari bahawa hanya seseorang yang masih peduli denganmu iaitu …….. kamu sendiri.

Hidup memang penuh penderitaan, tapi akan kah ini terbaik??? akankah semua orang saling peduli, dan menyediakan waktu untuk mereka yang memerlukan ?

    • Setiap orang mempunyai peranan untuk dimainkan di panggung yang besar yang kita sebut kehidupan.
      Setiap orang punya kewajipan terhadap lingkungan sekitarnya untuk mengatakan bahawa kita menyayangi mereka.

Kau tidak akan mendapat hukuman jika kau tidak mempedulikan kawan-kawanmu.
Kau hanya akan diabaikan…… diupakan….. seperti seperti yang telah kau perbuat terhadap mereka!!

Ingatlah, begitu kita memasuki kehidupan (seseorang), kita tidak dapat menilai kesedihan, kesepian atau keputus-asaan orang hanya dari ekspresi muka/fisikal. Kau perlu mengenalnya lebih dalam lagi, menghargai mereka, dan tunjukkan kepada mereka kau peduli.

tanguh

Februari 16, 2008 by

“Aduh……. ..malasnya aku hari ni.Esok jek la aku buat”
“Hari ni aku buat banyak ni dah la. Sambung lain kali pulak”.
“Susahnya benda ni…esok la aku siapkan….”

dan macam-macam lagi lah ayat-ayat yang sewaktu dengannya. Sikap bertangguh ni ada dalam diri hampir setiap orang. Cuma orang yang pandai merancang masa je dapat hindarkan diri dari penyakit ni.

Bertangguh ni amat bahaya sebenarnya. Lepas sehari, sehari lagi sesuatu perkara yang kita nak buat tu ditangguhkan, kemudian dalam sedar tak sedar, dah terlalu lama benda tu ditangguhkan. Kalau setakat tangguh saja takpe lagi. Kalau sampai terus tak buat macam mana?

Ambil satu contoh, solat isyak. Orang kita biasanya makan dalam pukul 8.30 ~ 9.00 malam. Lepas makan, perut kenyang pulak. Lepas tu nampak siaran menarik kat TV.
“aa…tengok tv jap la..lepas ni la semayang isyak.”
Dah asyik tengok TV, last-last, mengantuk.
“huah..mengantuk la pulak..tidur kejap la..nanti aku bangun semayang”..
Tangguh lagi. Kalau boleh bangun tak pe lah. Kalau bangun-bangun dah subuh macam mana?
Pernah ada pengalaman begini?

Itu bab solat. Kalau bab kerja pon sama juga. Bos kasi kerja, macam senang jek.
“Ala, kejap lagi la buat…”
lepas tu, dapat kerja lain..dapat lagi kerja..dapat lagi..ha..kalau kerja yang awal-awal tadi tak buat, macam mana nak buat kerja baru?

Banyak lagi contoh yang boleh dilihat.Bertangguh tak berfaedah. Kalau boleh diselesaikan sesuatu perkara tu, cepat-cepatlah selesaikan. Nanti boleh buat benda lain pulak.

“Tak pe la…esok-esok lah aku berubah”…. ……… ……..

Ingin Tahu Tarikh Lahir Anda Dalam Bulan Islam & Perilaku…

Februari 16, 2008 by
    Tarikh lahir Islam & Perilaku berdasarkan tarikh kelahiran Islam <http://ttuyup. wordpress. com/2006/ 09/13/tarikh- lahir-islam- perilaku- berdasarkan- tarikh-kelahiran -islam/>

    http://www.islam. com/islamicdates .asp <http://www.islam. %20com/islamicda tes%20.asp>  <http://www.islam. com/islamicdates .asp>
    klik kat link tu kalu korang nak tau korang lahir bulan aper dalam bulan islam….

    PERILAKU BERDASARKAN TARIKH LAHIR ISLAM…
    HIJRAH
    Sekiranya anda mengetahui pada bulan Hijrah anda dilahirkan, menurut pengetahuan tradisional bulan itu mempunyai pengaruh yang tersendiri terhadap perilaku. Dicatatkan bagi menambahkan pengetahuan

    MUHARRAM
    Bersifat pendiam, sihat fikirannya. Mungkin akan menjadi bodoh jika tidak mendapat didikan yang sempurna, walaupun begitu, jika dididik dengan baik, dia boleh menjadi cerdik kerana bakat fikiran yang pintar cerdas ada padanya. Dia mempunyai keinginan yang baik dan selalu berada dalam selamat.

    SAFAR
    Tabiatnya buruk. Dia tidak suka mengakui kesalahannya. lbubapanya perlu mendidiknya bagi menghilangkan tabiat buruk itu, jika tidak, kehidupannya akan menjadi susah di kemudian hari. Walaupun begitu, sekiranya dia melakukan sesuatu untuk kepentingan dirinya, selalunya ianya akan mendatangkan hasil.

    RABIULAWAL
    Perwatakannya baik. Mungkin dia akan mendapat pangkat besar, menjadi orang berpengaruh atau kaya tanpa diduga. Dalam pekerjaan ramai yang suka. Sifat negatif dirinya termasuklah kurang sabar, hatinya keras dan mudah marah.

    RABIULAKHIR
    Perwatakannya jahat. Hatinya tidak tetap. Fikiran dan kemahuannya lemah, buruk nafsunya, kasar wataknya, mudah mengangkat tangannya. Kehidupannya menjadi sukar kerana tabiat buruknya itu. Ibubapa menempuh kesukaran dalam mendidiknya.

    JAMADIL AWAL
    Dia mempunyai tingkat keyakinan yang tinggi. Dia berani dan nekad, kadangkala melakukan sesuatu yang bodoh atau bahaya. Walaupun begitu, keberanian dan tekadnya itu akan menunjukkan hasil usahanya, yang menemui kegagalan juga.

    JAMADIL AKHIR
    Wataknya berani, dia hormatkan orang lain. Berbagai kepandaian ada padanya. Apabila dia tahu bahawa dia salah atau keliru maka dia mudah mengakuinya, tapi bila dia tahu dia benar, pendiriannnya keras dan tidak mahu mengalah. Semasa kecilnya, ibubapanya perlu mendidiknya dengan baik agar terserlah sifat-sifatnya yang baik itu, kerana jika betul didikannya, masa dewasa ia akan menyenangkan kedua orang tuanya.

    REJAB
    Semasa kecilnya dia degil dan nakal. lbu bapanya patut mendidiknya dengan baik agar dia dapat menerapkan nilai-nilai yang baik. Ketika sudah dewasa, dia suka bersikap merendah diri dan bersikap tidak tahu menahu. Ini agak berlainan dari sikapnya semasa kecil. Walaubagaimanapun hidupnya selamat dan sentosa.

    SYA’ABAN
    Perwatakannya baik. Hidupnya selamat dan rezekinya tidak putus-putus. Sewaktu kecilnya dia mudah mengalah semasa bermain dengan kawan-kawan. Kelakuannya baik, berbudi bahasa hingga semua orang sayang padanya. Masa dewasanya dia akan berjaya dalam segala kerjayanya danmudah mendapat rezeki.

    RAMADHAN
    Dia baik, pendiam, suka merendah diri. Dia tidak angkuh kepada teman yang dikenalinya. Dia tidak suka menonjolkan diriya. Kehidupannya selalu selamat.

    SYAWAL
    Perwatakannya keras. Hatinya keras. Dia tidak suka dikalahkan oleh orang lain. Hal ini membahayakan hidupnya, oleh itu ibu bapanya perlulah mendidiknya dengan betul bagi menghilangkan tabiat buruknya itu. Jika tidak kehidupannya menjadi susah kerana perangai keras hatinya, dan dia selalu bergaduh terutamanya dalam hal mencari rezeki.

    ZULKAEDAH
    Perwatakannya pendiam. Banyak perkara baik pada dirinya berubah menjadi buruk. Dia banyak berfikir, kerana sifat ini, satu hari nanti dia akan mendapat hasil yang baik dalam kehidupannya. Tetapi oleh kerana banyak berfikir, perbuatannya kadang kala menjadi keliru. Dia seharusnya bertindak tanpa terlalu banyak berfikir untuk mendapat hasil yang yang memuaskan.

    ZULHIJJAH
    Jika dia jahat dia terlalu jahat, jika baik terlalu baik pula. Dia sering mendapat padah dari perbuatannya sendiri. Dia sukar mengawal perasaannya, kadangkala terlalu berlebih-lebihan atau sebaliknya. 0leh kerana dia tidak dapat memberikan garis pemisah, dia sukar mempertimbangkan baik buruk perbuatannya. Dia seringkali menyesal kerana kurang hati-hati dan kurang pertimbangan
    dangerous content by MailScanner <http://www.mailscan ner.info/>, and is
    believed to be clean. <<TarikhLahirAnda. xls>>

TUDUNG DAN IMAM…

Februari 13, 2008 by

TUDUNG DAN IMAM…

Semalam dalam YM seseorang telah bertanya kepada saya… penting sangat ke memilih pemimpin yang bertudung… Terkedu juga dibuatnya sekejap hehe. Bukankah bukan semua yang bertudung itu baik dan bukan semua yang tak bertudung itu jahat… Terus tersentak!!!

Terus ana tanyakan dia sesuatu… Sekarang saudari ingin bersolat di surau KLCC ( kenapa surau KLCC… sebab di situ tgk ramai juga yg berseluar jeans dan dan tak bertudung tapi tetap solat. Syukur bagus. ) Saudari tidak mahu menjadi imam dan pilihan di hadapan saudari 2 orang, seorang berpakaian baju kurung lengkap bertudung dan seorang berseluar jeans ketat dan tidak memakai tudung??? Apa pilihan saudari!!!

Mestilah yang memakai tudung. Saudara ni takkan itupun nak ditanya!!! Ana terus bertanya kenapa memilih yang memakai tudung??? Dijawabnya.. . Kan itu perkara ibadat kita pilihlah yang terbaikkkkk. ..

Terus ana menyampuk… Dah memilih pemimpin tu bukan ibadat ke??? Solat je ibadat??? Kalau begitulah pahaman saudari, itu bahaya boleh membawa kepada syirik… ana direct je hehehe. Lalu ditanya lagi oleh saudari ni… Kenapa plak syirik??? Kan ke Agama kita ni lengkap… Merangkumi semua di dalamnya. Tak kira apa, semuanya diajar dalam Al-Quran… ekonominya, nikah kawinnya… politik kepimpinannya. Bila kita mengatakan ibadat hanya perkara pokok, seperti solat dan haji tak secara langsung kita telahpun menafikan kesempurnaan Islam sebagai petunjuk jalan kehidupan lantas menafikan kesyumulan Islam. Tak ke syirik tu???

Oh camtu… jadi semua ada diterangkan dalam Al-Quran yer!!!. Ya Ana jawab. Cuma kita je semakin hari semakin menjauhkan diri dari Al-Quran.

Satu yang ana hairan hari ni, kita berebut2 untuk beramal Islam dalam masalah Muamalat… maka timbulah pelbagai istilah… Bank Islam, Takaful… Bahkan adanya Konsert Islam… Rock Islam… Ada ke Rock Islam ye??? Macam-macam! !! Kita juga kekal dalam masalah Munakahat… nikah kawin. Semua memilih cara Islam… rujuk cerai nikah semua tetap mengikut Islam… tapi kita lupa dengan Jinayat dalam Islam… Jinayat tu apa plak yer??? Terus dia tanya ana… Jinayat tu berkaitan hukum hakam jenayah… Hududnya, Qisasnya Takzirnya… Mulalah kita mencemik… dengan hukum hakam seperti ini… Konon hukum ketinggalan zaman??? Ketinggalan zamankah hukum ketetapan Ilahi yang mengetahui segalanya tentang kehidupan kita di bumi ini!!!

Kita hanya akur dengan Nikah kawin dalam Islam dan Muamalat sahaja… Tapi kita sukar menerima Jinayat Islam. Kenapa???

Pilihan di tangan saudari….. ……. Maybe pahaman ana salah. Sila perbetulkan! !! Thank kerana sudi berYM.


SUMBER : http://ustazmuda. blogspot. com

MAAFKAN ANDAK SAYANG…

Februari 13, 2008 by

MAAFKAN ANDAK SAYANG…

Hari ini, ustazmuda nak tukar sikit nama yang biasa ustazmuda gunakan ketika menulis. Ustamuda. Ustazmuda nak gunakan gelaran atau pangkat dalam keluarga ustazmuda iaitu andak. Gelaran bagi anak ke 6 dalam susur galur keluarga khususnya bagi orang Pahang. Maaf!!! andak tak pasti kalau-kalau negeri lainpun seumpamanya. Coretan andak hari ni sebenarnya terlalu istimewa, coretan khusus untuk anak-anak saudara andak. Maafkan andak andai warkah ini terlalu terbuka membicarakan kita.

Maafkan andak sayang…
Andak sesekali tidak bermaksud untuk membuka aib keluarga kita sayang. Andak terlalu menyayangi kalian. Sukar untuk andak menggambarkan rasa cinta itu. Sungguh. Biarlah andak berterus terang. Sekali lagi andak memohon maaf kerana warkah ini terlau terbuka membicarakan kita.

Di Ramadhan dan Aidilfitri yang lalu, andak sangat gembira dan tak tahu nak gambarkan betapa girangnya hati kerana kita dapat berkumpul sama-sama, riuh rendah rumah wan dibuatnya. Wan apa lagi senyum memanjang melihat anak cucunya berkumpul. Saat itu hanya datang setahun sekali.

Maafkan andak sayang…
Andak juga gembira, kalian telah bejaya dalam hidup. Kepulangan dengan pelbagai cara dan gaya. Dengan cita-cita yang besar dengan gaya hidup yang tak kurang besar… Hati terdetik Alhamdulillah syukur padaNya anak-anak sedara andak telah berjaya semuanya. Impian dan cita-cita itu sebenarnya tidak pernah bersalahan dengan agama kita.

Cuma satu yang andak agak rungsingkan. Sebenarnya dah lamapun untuk andak sampaikan dari hati kehati tapi terlalu berat, mulut ni tidak mampu mengungkap kata bicara, lidah bagaikan kelu tatkala berhadapan dengan kalian. Sudah bertahun juga hati ini sekadar menyimpan dan terkadang melepaskannya melalui kata gurauan. Dan hari ini, andak tidak mampu lagi untuk menyimpan dalam diri ini. Ya!!! Tidak mampu lagi, dan bagi andak inilah cara terbaik… andak melepaskannya. Sesungguhnya selagi tidak dilepaskan, hati andak bagaikan memikul satu bebanan yang maha berat, walaupun mungkin saluran ini menunjukkan betapa lemahnya iman andak dalam dalam memberi teguran… Namun inilah kemampuan yang ada. Andak juga takut dipersoalkan oleh Allah akan tanggungjawab andak pada kalian…

Maafkan Andak Sayang…
Ya, kepulangan kalian hampir saban tahun dengan pelbagai cara dan gaya sikit sebanyak merobekkan hati ini. Bukan hati andak seorang… sebenarnya hati hampir keseluruhan ahli keluarga… Wan, Aki, Ayah Tam, Ayah Teh kalian. Kepulangan di Ramadhan ini juga, dengan cara yang tidak jauh beza dengan tahun-tahun lepas… jeans yang sungguh ketat dan berbaju lengan pendek walaupun masih terlekat sehelai tudung di kepala bagaikan menghiris hati kami. Hancur luluh sebenarnya. Luluh seluluhnya. Andak tahu, siapalah andak untuk mengatur duduk pemakaian kalian. Kalian sudah terlalu besar panjang, sudah dewasa… amat dewasa untuk mengatur hidup sendiri.

… Maafkan andak kerana mencampuri urusan hidup kalian. Sayang… apa yang andak perkatakan tak lain hanyalah kerana rasa sayang andak dan kami sekeluarga kepada kalian. Tiada yang lain di sebaliknya.. . Patutkah andak menyentuh pemakaian kalian??? Terserah. Andai kalian menerima Alhamdulillah. Andai ini akan mengeruhkan keadaan andak serahkan pada Allah. Sesungguhnya Allah tuhan yang kita sama-sama sembah mengatur segala hidup kita selagi kita mengaku beriman padaNya. Dialah penentu segalaNya. Ya!!! Kita bebas… tetapi kita bebas dalam rasa kehambaan kepadanya. Buatlah apapun di maya ini selagi tidak menyalahi hukum Allah. Tunduk dan patuhlah akan apa yang telah digariskan olehNya. Patuhlah. Sesungguhnya kita berpijak dibumiNya… .

Maafkan Andak Sayang…
Andak faham… sangat-sangat fahami yang kalian semua masih diusia ramaja. Dan itulah sebenarnya trend remaja kini. Remaja yang berjeans ketat, berbaju sendat sms dan bimbit setia ditangan… sesekali ke padang bermain futsal berbicara soal pasangan hidup… hidup penuh kebebasan. Andak tidak salahkan kalian. Tidak… mungkin andak juga begitu andai andak masih di usia kalian… dan itulah sebenarnya yang dimomokkan oleh pemerintah kita… Itulah keinginan meraka, membiarkan kita lalai dan leka dari Islam lantas berjauh hati denganNya.


Ya!!! semua saluran dipergunakan untuk memomokkan idea ini, sehingga kita yang bertudung seolah diangap salah. Pandangan diserongkan persepsi diterbalikan. .. Lihat sahaja apa yang dihidangkan kepada kita di media massa mahupun elektronik. Kemana kita di bawa… satu persatu bermula dengan 3R, Gol dan Gincu, Ilyana dan kini Dunia Baru…

Arghh!!! pasti tidak akan berakhir di situ sahaja. Tentu kalian masih ingat dengan ucapan si gadis genit tika menjulang tropinya ‘ mari kita perbanyakkan lagi cerita seperti ini…’ hari ni racun yang ditanam berpuluh tahun dahulu telah benar-benar memakan diri kita. Sedikit demi sedikit kita lari dari akar umbi bahasa, budaya… dan akhirnya mencabut Islam itu sendiri. Rupanya racun Yahudi dan Nasara itu telah benar-benar meresap dalam hidup kita. Benar. Kita tidak memerlukan lagi si Yahudi dan Nasara datang menyesatkan kita. Cukup… cukup dengan agen-agen mereka di kalangan kita. Cukup!!!… kita kalah dalam peperangan ini.

Maafkan andak sayang…
… sayang mungkin andak dah terlalu jauh menyimpang. Biarlah kita kembali kepada perbincangan asal. Andak berbangga dengan kejayaan kalian dalam hidup. Sungguh andak amat berbangga. Kalian berjaya dalam hidup… tapi kejayaan itu dapatkah menjamin kejayaan kita ketika menemui Allah di sana nanti. Dapatkah??? Dapatkah kejayaaan, kekayaan kita untuk membeli syurga Allah di sana nanti??? Maaf kalau ini terlalu kasar bicaranya. Renung sedalamnya, jawapan ada pada kalian sayang.

Ya!!! kadangkala kita lalai dan leka di pertengahan jalan. Leka yang panjang. Terlena sebentar dengan keasyikan dunia yang fantasi dan terlupa akan realiti kehidupan di sana nanti. Kehidupan yang tidak pernah ada penghujung.. . kehidupan yang tidak mungkin dapat diperbandingkan oleh sesiapapun tempohnya dengan kehidupan ini. Ya!!! terlalu lama tiada berpenghujung. Andai bahagia… bahagialah milik kita abadi di sana nanti dan andai derita deritalah untuk selamanya… Sanggupkah kita???

Maafkan andak sayang…
… Masihkan kalian ingat pada ayat Allah ini :

وما خلقت الجن والاءنس الا ليعبدون
“Dan tidak aku jadikan Jin dan Manusia itu melainkan untuk memperhambakan diri kepadaNya” Az Zarriyat : 56


Ya!!! kita adalah hambaNya…inilah sebenarnya tujuan asal kita dijadikan olehNya. Lupakah kita pada ayat Allah ini. Kita adalah hambaNya… yang tidak punya apa-apa hak untuk mengatakan TIDAK kepada kehendaknya. .. kepada perintahNya. .. kepada hukum hakamNya… tunduk dan patuhlah selagimana hati berkata ‘ aku masih seorang MUSLIM MUKMIN’…


Mungkin kalian akan menunding jari pada andak??? Ya!!! andak sedar kadangkala andak sendiripun bukanlah contoh yang terbaik pada keluarga. Andak sedar itu… amat sedar, andak sedang berusaha sedaya upaya memperbaiki diri ini. Doakan untuk andak kalian ini.

Untuk akhirnya andak sekali lagi memohon ampun maaf andai warkah ini bisa menjauhkan kita… fahamilah dengan hati yang tunduk, dengan rasa cinta padaNya. Moga tittipan coretan dan luahan ini memberikan suatu sinar baru dalam hidup keluarga kita. Amin.

Andak. Bera. 12/11/2006


SUMBER : http://ustazmuda. blogspot. com

Mengapa Harus Aku?

Februari 13, 2008 by

Dalam fikiran saya ketika menerima suatu musibah, kita selalu mempertanyakan “Mengapa harus Aku” hal itu pun pernah saya alami, ketika mendapat kecelakaan tertabrak mobil, ketika Gagal dalam Meraih sesuatu yang saya inginkan, Gagal dalam Percintaan dll,

Mengapa harus AKu? Pertanyaan ini timbul muncul bila kondisi tidak menyenangkan,  bangkrut, atau malapetaka. Namun bila dapat untung maka pertanyaannya berubah, mengapa bukan aku? Manusia itu egois, waktu susah berharap perhatian, namun waktu senang lupa segalanya. Gempa dan gelombang besar tsunami sangat menemplak kita. Kekayaan, jabatan, kekuasaan, kecantikan tidak menjamin kita. Saya bisa merasakan kepedihan dari mereka yang kehilangan sanak keluarga dan harta.  Kenapa kau KEJAM  tsunami?

Hidup ini, bukan penderitaan, karena ada sisi lain yang menyenangkan. Namun di dalam hidup, kadang ada perasaan menderita. Harta lenyap, keluarga tidak utuh,  tertawa menjadi tangisan. Kalau kita sepakat hidup itu sulit, berarti kita perlu mencari taktik untuk menghadapinya. Ketika C.S. Lewis ditanya: Mengapa orang benar yang taat bersembahyang juga menderita? Jawabannya mengagetkan! , Mengapa tidak? Sebab mereka adalah satu-satunya orang yang dapat memenangkan masalah ini.

Burung Rajawali hidup di atas bukit terjal, ia membuat sarang di sana. Sang induk mengerami telurnya, sesudah itu ia menghangatkan anak-anaknya. Namun tiba-tiba ia mengepak-ngepak sayap, ia menghancurkan sarang itu. Anak-anak burung tidak mengerti; sangkanya induk itu  jahat. Kemudian ia mengapit anak-anaknya dan dibawa terbang tinggi, mendadak dilepaskan. Berulang kali dilakukan sampai anaknya terbang sendiri. Waktu itu baru anak-anak mengerti.

Ketika anaknya tewas terjatuh dari gedung pencakar langit di  New York, gitaris Eric Clapton merasa seperti mimpi Baginya kematian Conor itu merupakan sautu kejadian yang sangat terpukul sekali. Clapton mengatakan : “Kematian anak saya, mengajari saya bahwa hidup sebenarnya sangat riskan. Apabila kamu masih diberi hidup 24 jam, itu namanya sudah merupakan rahmat.”

Jadi ketika kita mendapat musibah, sebaiknya kita bisa lebih bersabar, dan lihatlah dengan keyakinan, setelah terkena musibah, akan terdapat suatu Anugrah akan kita terima.  ketika terkena masalah atau musibah bisa menjadi alat intropeksi untuk memacu diri, bukan menyebabkan kita terpuruk.

Pernah seorang sahabat yang terkena PHK, “berkata kenapa harus aku yang di PHK”, tetapi dengan proses PHK tersebut, sahabat saya mendapatkan dana untuk memulai suatu bisnis, dan Alhamdullilah bisnis tersbut lancar, dan penghasilan yang diterima lebih besar di banding saat dia Bekerja.

Ada kisah lain, seorang sahabat sMU saya , dia adalah seorang pekerja tangguh di kantornya, dengan prestasi yang baik, di kantor pertama dia bekerja dia disia-siakan hasil kerja tidak dianggap,atasannya kurang menyukainya, karena dia adalah karyawan kontrak, dan ketika kontrak habis, maka atasanya tidak memperpanjang kontrak kerjanya. dan saat itu dia hampir tidak percaya, dan sedikit putus asa,dia bercerita kepada saua, “Mengapa harus aku Diputus kontrak”, tetapi dia mencoba melamar ke perusahaan lain, dan diperusahaan kedua tersebut dia berhasil membangun karir, dengan prestasi yang luar biasa melebihi karir di perusahaan pertama, hingga suatu saat bos dari perusahaan pertamanya melamar keperusahaan dia bekerja, dan diterima, tetapi posisinya saat itu terbalik bosnya menjadi anak buahnya.

Atau ketika sahabat saya yang sedang mengalami putus cinta saat itu dia terpuruk sekali, dan saat putus asa dia bercerita kepada saya, saya sudah mencintai dia dengan sangat, saya sudah memberi yang saya bisa lakukan, “mengapa harus saya berpisah dengan dia”, tetapi berjalan dengan waktu yang mengalir dia mendapat kan kekasih baru, yang lebih dari kekasihnya yang lama, dan mereka pun melanjutkan ke jenjang yag pernikahan.

Dari tiga kisah tersebut, saya menyimpulkan saat pertama kita terkena musibah, kita akan berkata “mengapa Harus Aku”, dengan ketidak tahuan akan kisah hidup kita  yang terjadi selanjutnya, mungkin sesuatu yang kita anggap ke gagalan, musibah, adalah awal dari keberhasilan kita. Ayo tetap semangat, dan jangan katakan “kenapa Harus Aku”, tetapi katakan “Terimaksih Aku telah terpilih”.

“Tahukah anda kalau orang yang kelihatan begitu tegar hatinya, adalah orang yang sangat lemah dan butuh pertolongan”

Depok, 9 February 2008
Erwin Arianto

Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-
SINCERITY, SPEED,  INOVATION & INDEPENDENCY

Kisah sebuah kebenaran

Februari 13, 2008 by
Pada zaman dahulu, ada seorang pedagang yang mempunyai seorang istri jelita dan seorang anak
laki-laki yang sangat dicintainya. Suatu hari istrinya jatuh sakit dan tak berapa lama meninggal. Betapa pedihnya hati pria tersebut. Sepeninggal istrinya, dia mencurahkan segenap perhatian dan kasih sayangnya kepada anak laki-laki semata wayangnya. Suatu ketika pedagang tersebut pergi ke luar kota untuk berdagang; anaknya ditinggal di rumah.
Sekawanan bandit datang merampok desa tempat tinggal mereka. Para penjarah ini merampok habis harta benda, membakar rumah-rumah, dan bahkan menghabisi hidup penduduk yang mencoba melawan; rumah sang pedagang pun tak luput dari sasaran. Mereka bahkan menculik anak laki-laki sang pedagang untuk dijadikan budak.

Betapa terperanjatnya sang pedagang ketika ia pulang dan mendapati rumahnya sudah jadi tumpukan arang. Dengan gundah hati, ia mencari-cari anak tunggalnya yang hilang. Ia menjadi frustrasi ketika mendapati banyak tetangganya yang terbantai dan mati terbakar. Di tengah kepedihan dan keputusasaan, ia menemukan seonggok belulang dan abu di sekitar rumahnya, di dekat tumpukan abu itu tergolek boneka kayu kesayangan anaknya. Yakinlah sudah ia bahwa itu adalah abu jasad anaknya. Meledaklah raung tangisnya. ia menggelepar- gelepar di tanah sembari meraupi abu jasad itu ke wajahnya. Satu-satunya sumber kebahagiaan hidupnya telah terenggut..

Semenjak itu, pria tersebut selalu membawa-bawa abu anaknya dalam sebuah tas. Sampai setahun setelah itu ia suka mengucilkan diri, tenggelam dalam tangis sampai berjam-jam lamanya; kadang orang melihat ia tertawa sendiri, mungkin kala itu ia teringat masa-masa bahagia bersama keluarganya. Ia terus larut dalam kesedihan tak terperikan..

Musim berlalu. sang anak akhirnya berhasil meloloskan diri dari cengkeraman para penculiknya. Ia bergegas pulang ke kampung halamannya. Sesampai di kediaman ayahnya, ia mengetuk pintu rumah sembari berteriak senang, “Ayah, ini aku pulang!”

Sang ayah yang waktu itu lagi tertidur di ranjangnya, terbangun mendengar suara itu. Ia berpikir, “Ini pasti ulah anak-anak nakal yang suka meledekku itu! Pergi! Jangan main-main!”

Mendengar sahutan itu, sang anak kembali berteriak, “Ayah! Ini aku, anakmu!”

Dari dalam rumah terdengar lagi, “Jangan ganggu aku terus! Pergi kamu!”

Sang anak menggedor pintu dan berteriak lebih lantang, “Buka pintu ayah! Ini betul anakmu!”

Mereka saling bersahutan. sang ayah terus bersikeras tidak membuka pintu. Sang anak pun akhirnya putus asa dan berlalu dari rumah itu..

Sebagian orang begitu erat memegang apa yang mereka ANGGAP sebagai kebenaran. Ketika Kebenaran Sejati betul-betul datang, belum tentu mereka membuka pintu hati mereka.

Sumber: Internet

Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-
SINCERITY, SPEED,  INOVATION & INDEPENDENCY

Usah tertipu bisikan syaitan, syahwat

Februari 13, 2008 by

Bersama Dr Juanda Jaya
juanda@kutpm.edu.my

Orang beriman perlu takut, bimbang jika terpedaya dengan amalan sendiri

TIDAK dapat dibayangkan betapa sedihnya jika cinta ditolak, ketaatan dipersoalkan, kesetiaan diragui. Seseorang akan merana dan mungkin boleh menjadi gila apabila kekasih hati tidak menerima ketulusan cintanya.

Bagaimana pula keadaan seorang yang menghadap Allah SWT dengan keyakinan bahawa Allah menerima cinta dan ketaatannya, tetapi rupanya ia ditolak? Dia membawa banyak amalan yang berat timbangannya di akhirat dan ketika tiba masa perhitungan, semua kebaikan itu lenyap tidak berbekas sedikit pun.
Lalu hamba itu menangis sambil menyesali diri: “Wahai Tuhanku, beginikah balasan mempermain-mainkan cinta-Mu. Di mana pahala sembahyangku, puasa dan hajiku, sedekah dan zakatku? Semuanya sirna belaka, adakah aku tertipu oleh amalanku sendiri?”

Perkara yang semestinya ditakuti dan dibimbangi orang beriman ialah jika Allah tidak menerima amal kebaikannya. Hal itu pernah dicetuskan Saidatina Aisyah ketika bertanya mengenai ayat yang bermaksud: “Dan mereka yang mengerjakan perbuatan dengan hati yang takut.” (Surah Al-Mukminun, ayat 60).

Aisyah bertanya kepada Rasulullah SAW: “Apakah mereka yang suka minum khamar atau mencuri?” Sabda Baginda SAW: “Bukan itu wahai puteri Al-Shiddiq, melainkan mereka adalah orang-orang yang berpuasa, solat dan menunaikan zakat tetapi mereka merasa takut jika amal mereka tidak diterima.” (Hadis Riwayat Al-Tirmizi)

Ada beberapa sebab manusia tertipu oleh amalannya sendiri, antaranya:

l Senang melupakan dosa yang dilakukan dan suka menyebut amal kebaikan. Kita susah sungguh untuk mengakui jika kita berdosa kepada Allah, apatah lagi kepada sesama manusia, ayah dan ibu, suami atau isteri, anak dan sesiapa yang berada di sekeliling kita. Biasanya ada banyak alasan untuk menutupi dosa supaya terlihat seolah-olah perbuatan itu bukan suatu dosa.

Ada yang beranggapan wajar dia beralasan bahawa dia tidak ada masa untuk menyembah Allah kerana kekayaannya dan tanggungjawabnya terhadap pekerjaan yang diamanahkan. Tetapi mengapa Nabi Sulaiman yang amat jauh lebih kaya dan tinggi pangkatnya hingga menjadi Pengurus dan Pentadbir seluruh bangsa manusia, jin dan haiwan boleh mendekatkan diri kepada Allah dan ada masa untuk ibadat?

Yang lebih teruk lagi ialah orang sengaja melakukan kejahatan dengan alasan, tak apalah, bukankah Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang? Apakah dia pasti bahawa dirinya layak dikasihani oleh Allah?

Bukankah Allah juga Maha Adil lagi Maha Perkasa membalas segala perbuatan hamba-Nya secara yang setimpal? Jawapan yang senang bagi insan yang bodoh dan tertipu oleh kehendak tipu hawa nafsunya sendiri.

Biasanya, orang yang tidak dapat menghidu kebusukan dosa dan keburukan hatinya tidak merasai kesakitan menelan jarum kejahatan. Ini berpunca daripada diri yang terlalu yakin dengan kehebatan ibadat yang dilakukan.

Dengan beralasan, tak apa, malam tadi sebelas rakaat sembahyang sunat sudah dibuat, maka pagi ini berubah menjadi samseng jalan raya kerana bangun kesiangan dan terlambat pergi ke pejabat. Sepanjang jalan dia disumpah dan dimaki orang ramai kerana sikap membuta tuli ketika memandu.

Padahal Rasulullah SAW sudah berwasiat supaya kita menjaga hak orang lain di jalan raya. Sabda baginda SAW yang bermaksud: “Sesiapa yang berjalan di masjid atau pasar, sedang dia membawa anak panah, hendaklah dia memegang hujung anak panah itu, supaya ia tidak mengganggu seorang Muslim lain kerananya.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Cubalah hidu dosa yang kecil jika kita sudah menjaga diri daripada dosa besar. Bukankah yang besar bermula daripada yang kecil? Saat mengumpat seseorang, kita tidak perasan bahawa umpatan itu boleh menyebabkan kezaliman yang besar atau mungkin penganiayaan terhadap imej diri bahkan jiwa orang diumpat. Telah banyak pertumpahan darah berlaku berpunca daripada umpatan dan fitnah lidah yang dilakukan segelintir manusia di tepi jalan atau di kedai kopi, hinggalah kini merebak di alam siber.

Meremehkan dosa kecil ini juga boleh merosakkan kebahagiaan sebuah keluarga hingga masyarakat dan negara boleh punah kerananya. Disebabkan suami yang kasar dan kedekut, isteri pula kurang bersyukur dan akhirnya memberontak, mengakibatkan perkembangan emosi anak terganggu, dan natijahnya keluarga berpecah belah. Anak terabai dan rosak oleh pergaulan di luar rumah.

Perumpamaan dosa kecil itu bagaikan kayu api yang bertimbun, akhirnya ia membakar diri. Seorang alim pernah berkata: “Sesungguhnya dosa-dosaku meninggalkan bekas negatif kepada binatang tungganganku dan ahli keluargaku.”

l Yang paling menakutkan bagi orang mukmin selain dosanya ialah berbangga dengan amal kebaikan hingga menimbulkan perasaan riak. Sungguh ramai tertipu kerana penyakit riak yang menyusup masuk ke dalam hati.

Tanda riak menurut al-Imam al-Nawawi ialah kamu melakukan amal soleh kerana manusia dan tanda ujub ialah kamu meninggalkan amal kerana manusia, sedangkan ikhlas itu ialah jangan kamu melakukan kedua-duanya.

Sesungguhnya Rasulullah SAW pernah mengingatkan bahawa manusia yang akan dihumbankan ke dalam neraka adalah tiga jenis yang melakukan amal soleh iaitu: “Seorang alim, seorang yang suka bersedekah dan orang yang mati syahid ketika berperang.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Punca amal mereka ditolak dan mereka masuk neraka ialah kerana angkara penyakit riak yang menghapuskan segala kebaikan dalam kitab catatan amalan mereka. Disebabkan ada maksud lain selain keredaan Allah, apa yang diusahakan untuk ibadat akan berakhir dengan penolakan.

Kemudian, sebab tertipu manusia ialah memandang kepada orang yang di atas dalam hal dunia dan memandang kepada orang yang di bawah dalam hal akhirat. Menjadi suatu keseronokan bagi dirinya apabila boleh mengatasi orang lain dalam hal keduniaan tetapi untuk akhirat dia pula berbangga dengan amalan yang sedikit kerana duduk bersama orang lebih teruk imannya berbanding dirinya.

Amalannya bergantung kepada keadaan sekeliling. Jika teman duduknya penipu yang tamakkan harta orang dia pula terikut-ikut mahu cepat kaya dengan jalan yang haram. Dalam hal akhirat pula banyak alasan diberi untuk menjimatkan amal. Tengok kawan tak solat rasa bangga sebab diri sudah melakukan solat, tetapi lupa sudahkah dia mencapai tingkat khusyuk yang sempurna? Dia sama sekali tidak mempertingkatkan ilmu solatnya kerana berasa diri lebih baik daripada kawannya itu.

Dalam hal dunia, kita boleh menemukan beberapa sifat orang kaya. Ada yang dalam kategori orang kaya baru, mungkin belum mampu bersabar menerima ujian hartanya sehingga ada sisa ujub dan takbur yang melekat pada peribadinya. Entahlah sampai bila orang ini boleh dimasukkan dalam kumpulan orang kaya lama yang lebih matang dan boleh mengawal nafsunya untuk bermegah.

Hakikatnya tidak salah apabila semangat untuk menjadi kaya raya itu berkobar-kobar dalam hati, bukankah Othman bin ‘Affan menyerahkan beratus unta dengan muatannya sekali yang berupa makanan asasi kepada rakyat miskin ketika berlaku musim kemarau di Madinah. Dunia itu syurga bagi orang mukmin jika diperoleh dengan iman dan dibelanjakan dengan takwa.

Kaya atau miskin, yang paling mustahak adalah jangan pernah tertipu oleh syahwat dan syaitan kerana kesilapan lalu adalah pengajaran berharga untuk tidak diulangi kembali. Tetaplah teguh dan istiqamah pada jalan-Nya serta sentiasa waspada terhadap amal soleh yang dikerjakan.

Penulis ialah pendakwah dari Sarawak dan boleh dihubungi melalui juanda@kutpm.edu.my

Orang Gila Jadi Bisu

Februari 12, 2008 by
“Allah telah menciptakanmu dalam bentuk yang paling bagus”
(Surah At-Taghabun : 3)
artikel dari sebuah laman web, menarik kisah ni :
………… ……… ……… …..
Kira-kira tiga tahun lalu, anak buah saya sedang duduk di kedai saya bersama saya. Sebagaimana biasa, anak buah saya itu berbincang dengan saya banyak perkara mengenai Islam, dan dia selalu menemani saya berceramah ke serata negara. Satu perkara yang perlu saya catat di sini, dia juga selalu membawa Tafsir ke mana-mana, dan selalu membaca Tafsir Al-Qur’an bila saja ada kesempatan. Itu adalah satu perkara yang amat bagus untuk dia lakukan. Beruntunglah kerana ketika itu dia pun masih muda dan masih bujang.

Semasa duduk itu, dia telah membuka Tafsir secara spontan, kemudian dia bacakan ayat-ayat itu pada saya:

“Nabi Zakaria berkata: Wahai Tuhanku! Bagaimanakah aku akan beroleh seorang anak, padahal sebenarnya aku telah tua dan isteriku pula mandul?, Allah berfirman: Demikianlah keadaannya, Allah melakukan apa yang dikehendakiNya. ” (Surah Ali-‘Imran 003:40).

“Nabi Zakaria berkata lagi: Wahai Tuhanku! Jadikanlah bagiku satu tanda (yang menunjukkan isteriku mengandung). Allah berfirman: Tandamu itu ialah engkau tidak akan dapat berkata-kata dengan orang ramai selama tiga hari (tiga malam) melainkan dengan isyarat sahaja dan ingatlah kepada Tuhanmu (dengan berzikir) banyak-banyak dan bertasbihlah memuji Allah (dengan mengerjakan sembahyang), pada waktu malam dan pada waktu pagi.” (Surah Ali-‘Imran 003:41).

Saya dan dia pun berbincang mengenai kekuasaan Allah, bahawa Allah berkuasa melakukan apa-apa yang pada adatnya dianggap mustahil oleh manusia. Hinggakan Nabi Zakaria a.s. (seorang nabi) pun bertanya kepada Allah sama ada dia boleh mendapat zuriat atau tidak. Tapi Allah Maha Berkuasa atas segala sesuatu. Sedangkan Nabi Adam a.s. dijadikanNya tanpa ibu tanpa bapa. Sedangkan Nabi Isa a.s. dijadikanNya tanpa bapa, hanya ada Maryam, seorang gadis suci yang tidak pernah ternoda. Inikan pula jika masih ada ibu dan bapa, ianya amat mudah bagi Allah.

Tidak lama selepas itu, datanglah sepupu saya, Mansur (bukan nama sebenar, dia ini sakit jiwa, sejak berpuluh tahun lampau). Dia datang dari mana tidaklah saya perasan. Dia berdiri di pintu kedai, hampir dengan saya. Kemudian dia pun menggerakkan tangan-tangannya memberi isyarat yang berbagai-bagai. Saya pun tidak faham apa yang dia mahu sampaikan. Sebenarnya Mansur bukan bisu. Setiap kali dia datang jumpa saya, dia akan berkata “Nak duit RM10, aku nak makan.” Perkataan itu sudah jadi ‘trademark’ dia bila saja berjumpa saya. Hinggakan pada satu hari, saya cuba berjenaka padanya. Bila saya nampak saja dia datang, saya pun terus berkata “Ha, eloklah kau datang, beri aku duit RM10, aku nak makan.” Dia tergamam, dan pada hari itu dia tidak minta duit pada saya.

Berbalik pada Mansur yang tiba-tiba jadi bisu itu. Saya dan anak buah saya yang memperhatikannya sejak tadi hanya tercengang. Saya pun tidak bercakap sepatah pun, entah kenapa saya pun sukar untuk jelaskan. Kemudian saya pula beri isyarat tangan kepadanya, isyarat bahawa saya tidak faham apa yang dia mahu sampaikan. Dia beri beberapa isyarat lagi, kemudian dia berlalu dari situ. Saya masih tidak faham. Pada hari itu dia langsung tidak berkata “Nak duit RM10, aku nak makan.” Malah sekelumit suara pun tidak keluar dari mulutnya.

Setelah dia pergi, saya senyum sambil memperhatikan anak buah saya. Dia terbeliak dan tangannya memberi isyarat tanda dia tidak faham apa yang sedang berlaku. Di masa itu barulah saya berkata kepadanya “Bacalah semula ayat tadi itu. Sebenarnya Allah nak tunjukkan kepada kita bagaimanakah keadaan Nabi Zakaria ketika dia tidak boleh berkata-kata. ” Anak buah saya pun senyum kembali. Mungkin dia sudah faham.

Benarkah Mansur yang datang tadi? Wallahua’lam. Saya pun tidak periksa atau tanya pada Mansur adakah benar dia yang datang sebagai orang bisu itu sebab bila saja dia jumpa saya, dia akan berkata “Nak duit RM10, aku nak makan.” Ini membuatkan saya fikir eloklah saya tidak bertanya. Tapi saya jadikan kisah itu sebagai kisah yang tidak akan saya lupakan sepanjang hayat saya. InsyaAllah.

BUKTI DARI SEGALA UFUK-UFUK

Bersyukurlah kita jika kita lahir dalam keluarga Islam dan terus hidup sebagai Muslim sejati hingga ke akhir hayat kita. Kalau kita lahir dalam keluarga bukan Islam, mungkin Islam ini agak jauh sedikit dari kita, dan hidayahNya lah yang akan membawa kita kepada Islam. Namun, kalau kita lahir dalam keluarga Islam, janganlah pula kita menjauhkan diri dari Islam itu sendiri, atau menjauhkan diri dari Al-Qur’an. Setiap masa kita perlu ingat pada Allah, setiap masa kita perlu fikir tentang kebesaran Allah dan mengakui kebesaranNya.



Real people. Real questions. Real answers. Share what you know.

Hanya sebuah Renungan hidup

Februari 12, 2008 by

Tuhan yang Mahabaik memberi kita ikan, tetapi kita harus mengail untuk mendapatkannya.

Demikian juga Jika kamu terus menunggu waktu yang tepat, mungkin kamu tidak akan pernah mulai.

Mulailah sekarang…
mulailah di mana kamu berada sekarang dengan apa adanya.

Jangan pernah pikirkan kenapa kita memilih seseorang untuk dicintai, tapi sadarilah bahwa cintalah yang memilih kita untuk mencintainya.

Perkawinan memang memiliki banyak kesusahan, tetapi kehidupan lajang tidak memiliki kesenangan.

Buka mata kamu lebar-lebar sebelum menikah, dan biarkan mata kamu setengah terpejam sesudahnya.

Menikahi wanita atau pria karena kecantikannya atau ketampanannya sama seperti membeli rumah karena lapisan catnya.

Harta milik yang paling berharga bagi seorang pria di dunia ini adalah….hati seorang wanita .

Begitu juga Persahabatan, persahabatan adalah 1 jiwa dalam 2 raga

Persahabatan sejati layaknya kesehatan, nilainya baru kita sadari setelah kita kehilangannya.

Seorang sahabat adalah yang dapat mendengarkan lagu didalam hatimu dan akan menyanyikan kembali tatkala kau lupa akan bait-baitnya.

Sahabat adalah tangan Tuhan untuk menjaga Kita.

Rasa hormat tidak selalu membawa kepada persahabatan, tapi Jangan pernah menyesal untuk bertemu dengan orang lain… tapi menyesallah jika orang itu menyesal bertemu dengan kamu.

Bertemanlah dengan orang yang suka membela kebenaran. Dialah hiasan dikala kamu senang dan perisai diwaktu kamu susah.

Namun kamu tidak akan pernah memiliki seorang teman, jika kamu mengharapkan seseorang tanpa kesalahan.

Karena semua manusia itu baik kalau kamu bisa melihat kebaikannya dan menyenangkan kalau kamu bisa melihat keunikannya tapi semua manusia itu akan buruk dan membosankan kalau kamu tidak bisa melihat keduanya.

Begitu juga Kebijakan, Kebijakan itu seperti cairan , kegunaannya terletak pada penerapan yang benar, orang pintar bisa gagal karena ia memikirkan terlalu banyak hal, sedangkan orang bodoh sering kali berhasil dengan melakukan tindakan tepat.

Dan Kebijakan sejati tidak datang dari pikiran kita saja, tetapi juga berdasarkan pada perasaan dan fakta.

Tak seorang pun sempurna.
Mereka yang mau belajar dari kesalahan adalah bijak.

Menyedihkan melihat orang berkeras bahwa mereka benar meskipun terbukti salah.

Apa yang berada di belakang kita dan apa yang berada di depan kita adalah perkara kecil berbanding dengan apa yang berada di dalam kita.

Kamu tak bisa mengubah masa lalu….
tetapi dapat menghancurkan masa kini dengan mengkhawatirkan masa depan.

Bila Kamu mengisi hati kamu …..
dengan penyesalan untuk masa lalu dan kekhawatiran untuk masa depan, Kamu tak memiliki hari ini untuk kamu syukuri.

Jika kamu berpikir tentang hari kemarin tanpa rasa penyesalan dan hari esok tanpa rasa takut, berarti kamu sudah berada dijalan yang benar menuju sukses.(EA)

Depok, Wed Oct 18, 2006


Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-
SINCERITY, SPEED,  INOVATION & INDEPENDENCY

Taktik Rompakan Di Lebuhraya Guna Telur Ayam!

Februari 12, 2008 by

Taktik Rompakan Di Lebuhraya Guna Telur Ayam!

Posted: 10 Jan 2008 05:56 PM CST

Ni aku ada dengar satu cerita. Nak kata baru tu tak jugak lah. Cuma
sekadar peringatan buat kita semua, supaya sentiasa berhati-hati walau
di mana kita berada.

Kisah ni terjadi sewaktu member kepada member aku ni, Mat Hassan (bukan
nama sebenar) sedang memandu di Lebuhraya Kesas dekat Plaza Tol Puchong
menuju ke Kajang 23 Disember 2007 lalu lebih kurang jam 11 malam.

Dia bersama isterinya Tipah (juga bukan nama sebenar), pulang dari makan
malam di rumah adiknya di Bandar Sunway.

Kemudian, sebuah motosikal memotongnya. Si pembonceng tiba-tiba melempar
dua biji telur ayam ke arah cermin hadapan (windscreen) kereta Mat
Hassan. Habis kotor cermin tu, sampai susah nak tengok depan.

Mat Hassan yang terus ter-refleks, tariklah spray wiper. Apalagi terus
hilang pandangan hadapan! Langsung tak nampak apa-apa. Mana taknya,
telur tu bila diratakan dengan bilah wiper, makin memutih la kat atas
cermin tu dengan sebati dan sekata lagi…

Terus Mat Hassan berhenti mengejut di lorong kecemasan. Dia pun keluar
dari kereta, lap kesan telur tadi. Tipah pulak cemas je dalam kereta.

Tiba-tiba sebuah Proton Satria berhenti belakang kereta Mat Hassan. 3
orang lelaki sasa keluar dari kereta terus meluru ke arah Mat Hassan
dengan pedang Samurai sebilah seorang sambil menempik menyuruh diorang
serah diri – bagi kunci kereta, wallet, dan handset.

Nasib baik laa, nak dijadikan cerita, Mat Hassan ni polis. Polis apa,
aku pun tak tau (member aku tak citer pun). Terus dia keluarkan revolver
dia dan melepaskan 2 das tembakan kecemasan amaran ke udara.

3 lelaki tadi terus lari lintang pukang, melompat masuk macam orang
gila, ke dalam kereta dan terus blah, dengan lajunya, dengan tak bagi
isyaratnya…

Mat Hassan pun terus call bantuan, dan mereka akhirnya selamat. Kesan
telur pecah jer tak sempat nak lap lagi.

Modus operandi sebegini sebenarnya dah banyak digunapakai di lebuhraya.
Mangsa yang dituju biasanya golongan perempuan – lebih lagi yang bawak
anak kecil kat belakang.

Jadi, tolonglah kita sama-sama kena ingat. Bila perkara sebegini berlaku
kepada anda, pastikan:

1. Jangan sesekali tarik spray wiper;
2. Teruskan memandu dengan apa jua keadaan pun, ke mana-mana stesen
minyak, balai polis, 7-Eleven, atau mana sahaja tempat tumpuan
orang ramai.

Tolong pesan sekali kepada semua ahli keluarga, sedara mara dan rakan-rakan
Pandulah dengan selamat, wallahu a’lam.

P/s: Kadang-kadang bila kita dengar banyak cerita macam ni, kita akan
jadi lebih berhati-hati. . Bila perkara yang seumpama ini berlaku pada
kita, kita akan jadi lebih alert dan tindakan kita akan jadi lebih
proaktif dan berkesan.

Kisah Kopi Masin

Februari 12, 2008 by

Dia bertemu dengan gadis itu di sebuah pesta, gadis yang
menakjubkan. Banyak jejaka berusaha mendekatinya. Sedangkan dia
sendiri hanya seorang laki-laki biasa. Tiada seorang gadis pun yang
begitu mempedulikannya. Apabila pesta telah selesai, dia mengundang
gadis itu untuk minum kopi bersamanya. Walaupun terkejut dengan
undangan yang mendadak, si gadis tidak mahu mengecewakannya. Mereka
berdua duduk di sebuah kedai kopi yang begitu nyaman. Si lelaki
begitu gugup untuk mengatakan sesuatu, sedangkan si gadis merasa
sangat tidak selesa.

“Cepat katakan sesuatu. Aku ingin segera pulang”, kata si gadis
dalam hatinya.

Tiba-tiba si laki-laki berkata pada pelayan, “Tolong ambilkan saya
garam. Saya ingin membubuhkan dalam kopi saya.”

Semua orang memandang dan melihat aneh padanya. Mukanya mendadak
menjadi merah, tapi dia tetap mengambil dan membubuhkan garam dalam
kopi serta meminum kopinya.

Sang gadis bertanya dengan penuh rasa ingin tahu
kepadanya, “Kebiasaanmu sangat aneh?”.

“Saat aku masih kecil, aku tinggal dekat laut. Aku sangat suka
bermain-main di laut, di mana aku dapat merasakan laut… masin dan
pahit. Sama seperti rasa kopi ini”,jawab si laki-laki.

“Sekarang, tiap kali aku minum kopi masin, aku jadi teringat akan
masa kecilku, tanah kelahiranku. Aku sangat merindukan kampung
halamanku, rindu kedua orang tuaku yang masih tinggal di sana”,
lanjutnya dengan mata berlinang.

Sang gadis begitu terharu. Itu adalah hal sangat menyentuh hati.
Perasaan yang begitu dalam dari seorang laki-laki yang mengungkapkan
kerinduan akan kampung halamannya. Ia pasti seorang yang mencintai
dan begitu mengambil berat akan rumah dan keluarganya. Ia pasti
mempunyai rasa tanggungjawab akan tempat tinggal dan orang tuanya.
Kemudian sang gadis memulakan perbualan, mulai bercerita tentang
tempat tinggalnya yang jauh, masa kecilnya, keluarganya…Perbualan
yang sangat menarik bagi mereka berdua. Dan itu juga merupakan
permulaan yang indah dari kisah cinta mereka. Mereka terus menjalin
hubungan. Sang gadis menyedari bahawa dia adalah lelaki idamannya.
Dia begitu toleran, baik hati, hangat, penuh perhatian…kesimpulannya
dia adalah lelaki baik yang hampir saja diabaikan begitu saja.

Untung saja ada kopi masin !

Seperti setiap kisah cinta yang indah: sang puteri menikah dengan
sang putera, dan mereka hidup bahagia… Begitulah lelaki dan gadis
itu akhirnya bernikah. Dan, setiap kali dia membuatkan suaminya
secangkir kopi, dia membubuhkan sedikit garam di dalamnya, kerana
dia tahu itulah kesukaan suaminya. Setelah 40 tahun berlalu, si laki-
laki meninggal dunia. Dia meninggalkan sepucuk surat bagi isterinya:

“Sayangku, maafkanlah aku. Maafkan kebohongan yang telah aku buat
sepanjang hidupku. Ini adalah satu-satunya kebohonganku padamu—
tentang kopi masin. Kamu ingatkan saat kita pertama kali berkenalan?
Aku sangat gugup waktu itu. Sebenarnya aku menginginkan sedikit
gula. Tapi aku telah mengatakan garam. Waktu itu aku ingin
membatalkannya, tapi aku tak sanggup, maka aku biarkan saja
semuanya. Aku tak pernah sangka hal itu akan menjadi awal perbualan
kita. Aku telah mencuba untuk mengatakan hal yang sebenarnya
kepadamu. Aku telah mencubanya beberapa kali dalam hidupku, tapi aku
begitu takut untuk melakukannya, kerana aku telah berjanji untuk
tidak menyembunyikan apapun darimu… Sekarang saat kau membaca surat
ini, aku sudah tiada. Tidak ada lagi yang perlu aku bimbangkan, maka
aku akan mengatakan ini padamu: Aku tidak menyukai kopi yang masin.
Tapi sejak aku mengenalimu, aku selalu minum kopi yang rasanya masin
sepanjang hidupku. Aku tidak pernah menyesal atas semua yang telah
aku lakukan padamu. Aku tidak pernah menyesali semuanya. Dapat
berada disampingmu adalah kebahagiaan terbesar dalam hidupku. Jika
aku punya kesempatan untuk menjalani hidup sekali lagi, aku tetap
akan berusaha mengenalimu dan menjadikanmu isteriku walaupun aku
harus minum kopi masin sekali lagi.”

Sambil membaca, airmatanya membasahi surat itu.

Suatu hari seseorang telah bertanyanya, “Bagaimana rasa kopi masin?”

Si gadis pasti menjawab, “Rasanya begitu manis.”

Moral:
Kadang-kadang anda merasakan anda mengenali seseorang lebih baik
dari orang lain, tapi hanya untuk menyedari bahawa pendapat anda
tentang seseorang itu bukan seperti yang anda gambarkan. Sama
seperti kejadian kopi masin tadi…

by: “chipmunk_malaysia”

HIKMAH SUJUD

Februari 12, 2008 by

MUNGKIN ramai di kalangan umat Islam tidak sedar mengenai pelbagai
hikmah yang tersembunyi ketika sujud.

Pada hal, kita perlu sedar bahawa tiada suatu pun ciptaan dan suruhan
Allah s.w.t. yang sia-sia, malahan setiap ciptaan itu mempunyai
kelebihan yang selalunya tidak terjangkau akal manusia.

Manusia melakukan sujud dalam dua bentuk, iaitu sujud fizikal seperti
ketika bersolat dan sujud spiritual berbentuk ketaatan k epada
perintah Allah s.w.t.dan menjauhi larangannya.

Ulama mengatakan sujud ketika solat adalah waktu manusia paling hampir
dengan Allah s.w.t . dan mereka menggalakkan kita bersujud
lebih lama.

Antara hikmah lain sujud adalah melegakan sistem pernafasan dan
mengembalikan kedudukan organ ke tempat asalnya. Bernafas ketika
sujud pula boleh:
membetulkan kedudukan buah pinggang yang terkeluar sedikit dari tempat asalnya.
membetulkan pundi peranakan y ang jatuh.
melegakan sakit hernia. (burut)
mengurangkan sakit senggugut ketika haid.
melegakan paru-paru daripada ketegangan.
mengurangkan kesakitan bagi pesakit apendiks atau limpa.
kedudukan sujud adalah paling baik untuk berehat dan mengimbangkan
lingkungan bahagian belakang tubuh.
meringankan bahagian pelvis.
memberi dorongan supaya mudah tidur.
menggerakkan otot bahu, dada, leher, perut serta punggung ketika akan
sujud dan bangun daripada sujud.
pergerakan otot itu menjadikan ototnya lebih kuat dan elastik, secara
automatik memastikan kelicinan perjalanan darah yang baik.
bagi wanita, pergerakan otot itu menjadikan buah dadanya lebih baik,
mudah berfungsi untuk menyusukan bayi dan terhindar daripada sakit
buah dada.
mengurangkan kegemukan.
pergerakan bahagian otot memudahkan wanita bersalin, organ peranakan
mudah kembali ke ! tempat asal serta terhindar daripada sakit
gelombang perut (convulsions) .
organ terpenting iaitu otak manusia menerima banyak bekalan darah dan oksigen.
mengelakkan pendarahan otak jika tiba-tiba menerima pengepaman darah
ke otak secara kuat dan mengejut serta terhindar penyakit salur darah
dan sebagainya..
Dari segi psikologi pula, sujud membuatkan kita merasa rendah diri di
hadapan Yang Maha Pencipta sekali gus mengikis sifat sombong, riak,
takbur dan sebagainya.
Dari segi perubatan, kesan sujud yang lama akan menambahkan kekuatan
aliran darah ke otak yang boleh mengelakkan pening kepala dan migrain,
menyegarkan otak serta menajamkan akal fikiran sekali gus menguatkan
mentaliti seseorang.
Menurut kajian, terdapat beberapa urat saraf di dalam otak manusia
yang tidak dimasuki darah sedangkan setiap inci otak manusia
memerlukan darah yang cukup untuk berfungsi secara normal dan
sempurna.

KISAH POKOK EPAL

Februari 12, 2008 by

Subject: KISAH POKOK EPAL – (Untuk renungan bersama)

Suatu masa dahulu, terdapat sebatang pokok epal yang amat besar.
Seorang kanak-kanak lelaki begitu gemar bermain-main di sekitar pokok
epal ini setiap hari. Dia memanjat pokok tersebut, memetik serta
memakan epal sepuas-puas hatinya, dan adakalanya dia berehat lalu
terlelap di perdu pokok epal tersebut. Budak lelaki tersebut begitu
menyayangi tempat permainannya. Pokok epal itu juga menyukai budak tersebut.

Masa berlalu… budak lelaki itu sudah besar dan menjadi seorang remaja.
Dia tidak lagi menghabiskan masanya setiap hari bermain di sekitar
pokok epal tersebut. Namun begitu, suatu hari dia datang kepada pokok
epal tersebut dengan wajah yang sedih.

“Marilah bermain-mainlah di sekitarku,” ajak pokok epal itu.

“Aku bukan lagi kanak-kanak, aku tidak lagi gemar bermain dengan engkau,”
jawab budak remaja itu.
>
> “Aku mahukan permainan. Aku perlukan wang untuk membelinya,” tambah
budak
> remaja itu dengan nada yang sedih.
>
> Lalu pokok epal itu berkata, “Kalau begitu, petiklah epal-epal yang
> ada padaku. Jualkannya untuk mendapatkan wang. Dengan itu, kau dapat
> membeli permainan yang kau inginkan.”
>
> Budak remaja itu dengan gembiranya memetik semua epal di pokok itu dan
> pergi dari situ. Dia tidak kembali lagi selepas itu. Pokok epal itu
merasa
> sedih.
>
> Masa berlalu…
>
> Suatu hari, budak remaja itu kembali. Dia semakin dewasa. Pokok epal
> itu merasa gembira.
>
> “Marilah bermain-mainlah di sekitarku,” ajak pokok epal itu.
>
> “Aku tiada masa untuk bermain. Aku terpaksa bekerja untuk mendapatkan
wang.
> Aku ingin membina rumah sebagai tempat perlindungan untuk keluargaku.
> Bolehkah kau menolongku?” Tanya budak itu.
>
> “Maafkan aku. Aku tidak mempunyai rumah. Tetapi kau boleh memotong
> dahan-dahanku yang besar ini dan kau buatlah rumah daripadanya.” Pokok
epal
> itu memberikan cadangan.
>
> Lalu, budak yang semakin dewasa itu memotong kesemua dahan pokok epal
> itu dan pergi dengan gembiranya. Pokok epal itu pun tumpang gembira
> tetapi kemudiannya merasa sedih kerana budak itu tidak kembali lagi selepas itu.
>
> Suatu hari yang panas, seorang lelaki datang menemui pokok epal itu.
> Dia sebenarnya adalah budak lelaki yang pernah bermain-main dengan
> pokok epal itu. Dia telah matang dan dewasa.
>
> “Marilah bermain-mainlah di sekitarku,” ajak pokok epal itu.
>
> “Maafkan aku, tetapi aku bukan lagi budak lelaki yang suka
> bermain-main
di
> sekitarmu. Aku sudah dewasa. Aku mempunyai cita-cita untuk belayar.
> Malangnya, aku tidak mempunyai bot. Bolehkah kau menolongku?” tanya
lelaki
> itu.
>
> “Aku tidak mempunyai bot untuk diberikan kepada kau. Tetapi kau boleh
> memotong batang pokok ini untuk dijadikan bot. Kau akan dapat belayar
> dengan gembira,” cadang pokok epal itu.
>
> Lelaki itu merasa amat gembira dan menebang batang pokok epal itu.
> Dia kemudiannya pergi dari situ dengan gembiranya dan tidak kembali
> lagi selepas itu.
>
> Namun begitu, pada suatu hari, seorang lelaki yang semakin dimamah
> usia, datang menuju pokok epal itu. Dia adalah budak lelaki yang
> pernah bermain di sekitar pokok epal itu.
>
> “Maafkan aku. Aku tidak ada apa-apa lagi nak diberikan kepada kau. Aku
> sudah memberikan buahku untuk kau jual, dahanku untuk kau buat rumah,
> batangku untuk kau buat bot. Aku hanya ada tunggul dengan akar yang
hampir
> mati…” kata pokok epal itu dengan nada pilu.
>
> “Aku tidak mahu epalmu kerana aku sudah tiada bergigi untuk
> memakannya,
aku
> tidak mahu dahanmu kerana aku sudah tua untuk memotongnya, aku tidak
> mahu batang pokokmu kerana aku berupaya untuk belayar lagi, aku merasa
> penat
dan
> ingin berehat,” jawab lelaki tua itu.
>
> “Jika begitu, berehatlah di perduku,” cadang pokok epal itu.
>
> Lalu lelaki tua itu duduk berehat di perdu pokok epal itu dan berehat.
> Mereka berdua menangis kegembiraan.
>
>
>
> CERITA INI SENGAJA DIPAPARKAN UNTUK MENGAJAK KITA BERFIKIR TENTANG
> PENGAJARAN DI SEBALIK CERITA TERSEBUT. SEBENARNYA, POKOK EPAL YANG
> DIMAKSUDKAN DI DALAM CERITA ITU ADALAH KEDUA-DUA IBU BAPA KITA. BILA
> KITA MASIH MUDA, KITA SUKA BERMAIN DENGAN MEREKA. KETIKA KITA
> MENINGKAT
REMAJA,
> KITA PERLUKAN BANTUAN MEREKA UNTUK MENERUSKAN HIDUP. KITA TINGGALKAN
> MEREKA, DAN HANYA KEMBALI MEMINTA PERTOLONGAN APABILA KITA DI DALAM
> KESUSAHAN. NAMUN BEGITU, MEREKA TETAP MENOLONG KITA DAN MELAKUKAN APA
> SAHAJA ASALKAN KITA BAHAGIA DAN GEMBIRA DALAM HIDUP.
>
> ANDA MUNGKIN TERFIKIR BAHAWA BUDAK LELAKI ITU BERSIKAP KEJAM TERHADAP
POKOK
> EPAL ITU, TETAPI FIKIRKANLAH, ITU HAKIKATNYA BAGAIMANA KEBANYAKAN
ANAK-ANAK
> MASA KINI MELAYAN IBU BAPA MEREKA. HARGAILAH JASA IBU BAPA KEPADA KITA.
> JANGAN HANYA KITA MENGHARGAI MEREKA SEMASA MENYAMBUT HARI IBU DAN HARI
BAPA
> SETIAP TAHUN.
>
> SEMOGA MEMBERIKAN KEINSAFAN DAN KESEDARAN KEPADA REMAJA KITA.

Kotak Berisi Kasih

Februari 12, 2008 by

Kotak Berisi Kasih
Satu hari ketika seorang ayah membeli beberapa gulung kertas bungkusan hadiah, anak perempuannya yang masih kecil dan manja sekali, meminta satu gulung.
“Untuk apa?” tanya si ayah.
“Nak bungkus hadiah” jawab si kecil.
“Jangan dibuang-buang ya.” pesan si ayah, sambil memberikan satu gulungan kecil.
Keesokan harinya, pagi-pagi lagi si kecil sudah bangun dan membangunkan ayahnya, “Yah, Ayah…….. ada hadiah untuk Ayah.”
Si ayah yang masih menggeliat, matanya pun belum lagi terbuka sepenuhnya menjawab, “Sudahlah…. nanti nanti saja.”
Tetapi si kecil pantang menyerah, “Ayah, Ayah, bangun Ayah, dah pagi.”
“Eh… kenapa ganggu ayah… masih terlalu awal lagi untuk ayah bangun.”
Ayah terpandang sebuah bungkusan yang telah dibalut dengan kertas pembungkus yang diberikan semalam.
“Hadiah apa ni?”
Hadiah hari jadi untuk Ayah. Bukalah Yah, buka sekarang.”
Dan si ayah pun membuka bungkusan itu.
Ternyata di dalamnya hanya sebuah kotak kosong. Tidak berisi apa pun juga.
“Eh.. kenapa kosong?? Tak ada isi di dalamnya. Kan Ayah dah kata jangan buang-buang kertas bungkusan Ayah. Membazir tu”
Si kecil menjawab, “Tak Ayah….., ada isi tu… Tadi kan, Puteri masukkan banyak sekali ciuman untuk Ayah.”
Si ayah merasa terharu, dia mengangkat anaknya. Dipeluk dan diciumnya.
“Puteri, Ayah belum pernah menerima hadiah seindah ini. Ayah akan selalu menyimpan hadiah ini. Ayah akan bawa ke pejabat dan sekali-sekala kalau perlu ciuman Puteri, Ayah akan mengambil satu. Nanti kalau kosong diisi lagi ya!”
Kotak kosong yang sesaat sebelumnya dianggap tidak berisi, tidak memiliki nilai apa-apa pun, tiba-tiba terisi, tiba-tiba memiliki nilai yang begitu tinggi. Apa yang terjadi?
Lalu, walaupun kotak itu memiliki nilai yang sangat tinggi di mata si ayah, namun di mata orang lain tetap juga tidak memiliki nilai apa pun. Orang lain akan tetap menganggapnya sebuah kotak kosong.

Moral:
Kosong bagi seseorang boleh dianggap penuh oleh orang lain.
Sebaliknya, penuh bagi seseorang boleh dianggap kosong oleh orang lain.

KOSONG dan PENUH – kedua-duanya merupakan produk dari “fikiran” anda sendiri. Sebagaimana anda memandangi hidup demikianlah kehidupan anda. Hidup menjadi bererti, bermakna, kerana anda memberikan erti kepadanya,
memberikan makna kepadanya.
Bagi mereka yang tidak memberikan makna, tidak memberikan erti, hidup ini ibarat lembaran kertas yang kosong…

Ibu vs kekasih

Februari 12, 2008 by
Orang kata aku lahir dari perut ibu..
Bila dahaga, yang susukan aku.. ibu
Bila lapar, yang suapkan aku..ibu
Bila keseorangan, yang sentiasa di sampingku.. ibu
Kata ibu, perkataan pertama yang aku sebut.. Bu!
Bila bangun tidur, aku cari.. ibu
Bila nangis, orang pertama yang datang ..ibu
Bila nak bermanja… aku dekati ibu
Bila nak bergesel… aku duduk sebelah ibu
Bila sedih, yang boleh memujukku hanya ibu
Bila nakal, yang memarahi aku… ibu
Bila merajuk… yang memujukku cuma..ibu
Bila melakukan kesalahan… yang paling cepat
marah..ibu
Bila takut… yang tenangkan aku.. ibu
Bila nak peluk… yang aku suka peluk..ibu

Aku selalu teringatkan ..Ibu
Bila sedih, aku mesti talipon… Ibu
Bila seronok… orang pertama aku nak beritahu… Ibu
Bila bengang.. aku suka luah pada ..Ibu
Bila takut, aku selalu panggil.. “ibuuuuuuuuuuuuu! “
Bila sakit, orang paling risau adalah ..Ibu
Bila nak exam, orang palin g sibuk juga Ibu
Bila buat hal, yang marah aku dulu..Ibu
Bila ada masalah, yang paling risau.. Ibu
Yang masih peluk dan cium aku sampai hari ni.. Ibu
Yang selalu masak makanan kegemaranku. . Ibu
Yang selalu simpan dan kemaskan barang-barang aku, Ibu
Yang selalu berleter kat aku.. Ibu
Yang selalu puji aku.. Ibu
Yang selalu nasihat aku.. Ibu
Bila nak kahwin..
Orang pertama aku tunjuk dan rujuk… Ibu

Aku ada pasangan hidup sendiri
Bila seronok… aku cari pasanganku
Bila sedih… aku cari Ibu
Bila berjaya… aku ceritakan pada pasanganku
Bila gagal… aku ceritakan pada Ibu
Bila bahagia, aku peluk erat pasanganku
Bila berduka, aku peluk erat Ibuku
Bila nak bercuti… aku bawa pasanganku
Bila sibuk… aku hantar anak ke rumah Ibu
Bila sambut valentine… Aku hadiahi bunga pada
pasanganku
Bila sambut hari ibu… aku cuma dapat ucapkan Selamat
Hari Ibu
Selalu… aku ingat pasanganku
Selalu… Ibu ingat kat aku
Bila..bila… aku akan talipon pasanganku
Entah bila.. aku nak talipon Ibu
Selalu… aku belikan hadiah untuk pasanganku
Entah bila…. aku nak belikan hadiah untuk Ibuku

Renungkan:

Dulu Ibu kata: “Kalau kamu sudah habis belajar dan
berkerja… bolehkah kamu kirim wang untuk Ibu? Ibu
bukan nak banyak… lima puluh ringgit sebulan pun
cukuplah”.

Berderai air mata. Hari ini kalau Ibu mahu lima ratus
sebulan pun aku mampu. Aku boleh kirimkan. Tapi Ibu
sudah tiada.

ingatlah pengorbanan ibuuuuu….maaflah kerana saya tidak tahu siapa empunya yang menciptakan sajak yang menyentuh hati ini, saya copy dari grup penawarku menarik rasa insaf terutama sekali bila mengenangkan diri ini berjauhan dengan emak dan ayah yang sudah bergelar warga emas, kalau boleh mahu bersama mereka setiap saat tetapi apakan daya keadaan yang tidak mengizinkan aku berbuat demikian. Doaku semoga mereka di panjangkan umur dan di limpahi rahmat dan kasih sayang Allah……

saya ambil  dari blog nuriman . maaf ya.

Pesanan terbaik dari seorang rakan….

Februari 12, 2008 by
[Syed, Muhammad] sekadar menyampaikan

 Pesanan terbaik dari seorang rakan….

Assalamualaikum,
Just wanna share with everyone kisah benar yang saya lalui.
Baru- baru ni ketika saya nak ke Surau berdekatan dgn rumah saya
untuk sembahyang Isyak, seorang pak cik berjanggut putih dan berjubah
putih dari jauh melemparkan senyum kepada saya. Kerana masih ada banyak waktu,
saya tunggu pak cik berjanggut putih tu dan bertongkat yang tidak
saya kenali itu. Timbul di hati saya untuk jalan seiringan ke surau.
Bila beliau hampir pada saya, kami saling memberi salam.
Orangnya sudah berumur. Tiba-tiba, pak cik itu memulakan perbualan.
Beliau cakap dalam bahasa Melayu dan Inggeris yang agak baik.
Beliau cakap semua ayat Quran baik dan penting, tapi ada tiga surah
yang beliau ‘pegang’ betul-betul, dan beliau nasihatkan saya supaya
pegang betul-betul juga. Beliau juga nasihatkan saya supaya pesan
pada anak-anak supaya pegangnya betul-betul.
Pertama, kata beliau, surah Al-Fatihah. Selain penting untuk sah
sembahyang, ia juga ada doa minta bantuan Tuhan dan mintak tunjukkan jalan yang
betul.
Mudah-mudahan dengan ‘menjaga’ bersungguh-sungguh surah Al-Fatihah,
akan terbuka pintu bantuan dan jalan yang betul untuk kita, kata pakcik.
Kedua, Surah Al-Ikhlas. Surah ini, katanya, surah tauhid.
Kita mesti ingat Tuhan itu Esa dan semua amalan mesti untuk-Nya. Tak
guna buat baik tapi tak ikhlas.
Ketiga, surah Al-Kafirun, kata pak cik. Bahagian ini, menarik sikit.
Pak cik tu cakap surah Al-Kafirun ada kena mengena dengan zaman
sekarang, zaman globalisasi. Dalam zaman globalisasi, katanya, anak-anak saya
mesti diajar supaya pegang betul-betul surah itu. Sebab, dalam zaman
globalisasi, anak saya mungkin kena kerja atau belajar sampai ke Amerika atau ke
mana-mana.
Kalau dia pegang pada surah Al-Kafirun, insya-Allah, dia akan selamat,
kata pak cik. Dia akan bergaul dengan orang beragama lain, tapi dia
sedar ‘untukmu agamamu, untukku agamaku’.
Betul juga, fikir saya. Kemudian, pak cik cakap ada satu lagi perkara
yang saya mesti pegang. Orang Islam, katanya, mesti ada tiga kekuatan.
Pertama, kekuatan minda
Minda, kata pak cik, ialah ilmu. Orang Islam mesti ada ilmu, termasuk
ilmu moden, ilmu teknologi, ilmu teknologi maklumat (IT) dan > sebagainya
kerana ilmu-ilmu itu perlu untuk hidup.
Kedua, kekuatan hati
Hati ialah iman, kata pak cik. Hati orang Islam mesti kuat supaya betapa
banyak sekali pun ilmunya, dia sedar siapa yang lebih berkuasa. Bila
ilmu ada iman, barulah ilmu dan hidup jadi betul. Kalau minda kuat tapi
hati tak kuat, maknanya kekuatan tak seimbang dan ilmu boleh rosakkan
iman, kata pak cik.
Ketiga, kuat fizikal
Pertama-pertama, kalau tubuh badan lemah, susah ilmu nak masuk dalam
minda, kata pak cik. Kalau pun ada ilmu dan ada iman, jika tubuh badan tak
kuat, susah nak beramal. Maknanya, kekuatan masih tak seimbang, katanya.
Habis saja pak cik cakap pasal tiga surah dan tiga kekuatan, beliau
minta diri dan hilang dari pandangan saya setiba nya di surau tersebut.
Terima kasih kepada pak cik berjanggut tu. Sebelum itu beliau berpesan
agar saya sebarkan kepada yang lain. Pesanannya memang baik untuk saya
sampaikan.
 
Salam perdamaian Satria ESQ165SYED

Umat Islam Perlu Betulkan Cara Berfikir

Februari 12, 2008 by

Umat Islam Perlu Betulkan Cara Berfikir

Kemajuan memang diperlukan,

Tapi bukan mengejar kemajuan korbankan iman,

Iman tidak boleh ditukar dengan kemajuan,

Membangun tidak salah

Membangunlah! Membangunlah!

Tapi jangan mengabaikan perintah Allah,

Perintah Allah itu keselamatan kita dunia Akhirat,

Hendak maju, majulah, tidak salah,

Tetapi bukan mengejar kemajuan

Korbankan maruah bangsa, maruah negara,

Lebih-lebih lagi maruah agama,

Maruah agama ada hubungan dengan Tuhan,

Tuhan adalah segala-galanya,

Maruah bangsa dan negara, lebih-lebih lagi agama,

Mesti dipertahankan,

Kalau perlu dipertahankan dengan nyawa,

Nyawa itu adalah murah,

Maruah bangsa, negara dan agama,

Tidak ada tukarannya,

Jadi umat Islam samada pemimpin ataupun rakyatnya,

Jangan kerana mengejar kemajuan

Macam orang kafir mengejar kemajuan,

Tidak fikir halal haram

Dan tidak fikir Tuhan,

Umat Islam ada caranya yang tersendiri,

Tak sama orang kafir,

Orang kafir hanya memikirkan hidup di dunia semata-mata,

Orang Islam hidup Akhirat lebih utama,

Sebab di Akhirat destinasi akhir kita,

Di sana kita berlama-lama,

Tidak diukur dengan masa,

Hidup di dunia ini,

Walau seindah manapun adalah murah,

Dibandingkan hidup di Akhirat,

Jangan kita tertipu dengan kehidupan orang kafir,

Sebab itu Tuhan nak mengingat orang Islam

Di dalam Al Quran yang maksudnya:

“Janganlah memperdayakan kamu

serba adanya orang kafir di dalam negara”

Setengah negara umat Islam mengejar kemajuan,

Kemajuan tidak dapat dicapai,

Tapi iman sudah dikorbankan,

Kemajuan tidak sampai ke mana,

Tetapi syariat Tuhan sudah diabaikan,

Jadi umat Islam samada pemimpin atau rakyat jelata

Kena betulkan cara berfikir,

Kalau salah berfikir kita akan menjadi hamba orang,

Seperti yang berlaku kepada dunia Islam hari ini.

Pesanan Cikgu Ku

by:”Chemical Romance”

~~~”Jangan terlalu mencari KESEMPURNAAN”~~~

Februari 12, 2008 by

*Setelah kamu memberi banyak PENGHARAPAN
kepada seseorang… *
*Setelah ia mulai MENYAYANGIMU hendaklah kamu MENJAGA hatinya…. *
*Janganlah sesekali kamu meninggalkannya begitu saja…. *
**
*Kerana dia akan TERLUKA oleh kenangan bersamamu *
*dan mungkin TIDAK dapat MELUPAKAN segalanya selagi dia mengingatmu. … *

*Jika kamu menadah air biarlah berpada, *
*jangan terlalu mengharap pada takungannya dan janganlah menganggap ia **begitu
teguh…. *
*cukuplah sekadar KEPERLUANmu. .. *
*Apabila sekali ia retak…. tentu sukar untuk kamu menampalnya semula….
Akhirnya ia dibuang…. *

*Sedangkan jika kamu **cuba** memperbaikinya mungkin ia masih dapat
dipergunakan lagi…. *
*Begitu juga jika kamu memiliki seseorang, *
*TERIMALAH seadanya…. *
*Janganlah kamu terlalu mengaguminya dan janganlah kamu menganggapnya begitu
ISTIMEWA…. *
**
*Anggaplah dia manusia biasa. Apabila sekali dia melakukan KESILAPAN bukan
mudah bagi kamu untuk menerimanya. … *
*akhirnya kamu KECEWA dan meninggalkannya. *

*Sedangkan jika kamu MEMAAFKANNYA boleh jadi hubungan kamu akan TERUS hingga
ke akhirnya…. *

*Jika kamu telah memiliki sepinggan nasi… *
*yang kamu pasti baik untuk dirimu. *
*Mengenyangkan. Berkhasiat. *
*Mengapa kamu berlengah, *
***cuba **mencari makanan yang lain.. *
*Terlalu ingin mengejar kelazatan. *
*Kelak, nasi itu akan basi dan kamu tidak boleh memakannya. Kamu akan MENYESAL.
*

*Begitu juga jika kamu telah bertemu dengan seorang insan…..yang pasti
membawa KEBAIKAN kepada dirimu.*
*MENYAYANGIMU. .. MENGASIHIMU. .. *
*Mengapa kamu berlengah, *
***cuba **MEMBANDINGKANNYA dengan yang lain. *
*Terlalu mengejar KESEMPURNAAN. *
*Kelak, kamu akan KEHILANGANNYA apabila dia menjadi milik orang lain.. *
*Kamu juga yang akan MENYESAL…*
**
**

———— ——— ———


“WAHAI JIWA-JIWA YANG TENANG JANGAN SEKALI-KALI KAMU MENCUBA JADI TUHAN
DENGAN MENGADILI DAN MENGHAKIMI.BAHWASAN YA KAMU MEMANG TAK PUNYA DAYA DAN
UPAYA,SERTA KEKUATAN UNTUK MENENTUKAN KEBENARAN YANG SEJATI.BUKANKAH KITA
MEMANG TERCIPTA LAKI-LAKI DAN WANITA,SERTA SUKU-SUKU DAN BANGSA-BANGSA YANG
PASTI BERBEZA.BUKANKAH KITA MEMANG HARUS SALING MENGENAL DAN
MENGHORMATI, BUKAN UNTUK SALING BERCERAI-BERAI DAN BERPERANG ANGKAT SENJATA!”

“Wahai orang-orang yang beriman!Jika datang kepada kamu sesuatu berita,maka
selidikilah kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan
perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu ( mengenainya )
sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu lakukan.” (
al-Qur’an,al- Hujurat ( 49 ):6 ).

Jangan lupa bapa anda

Februari 10, 2008 by

Salam kepada semua,

System kat ofis aku down – 2.30am and aku still kat ofis. Sementara
tunggu system up balik, aku nak share something interesting happened to
me last nite kat ofis.

Semalam, aku stay back macam biasa utk habiskan keje. Tgh duk
lepak-lepak benti rehat sekejap, datang sorang pak gad nih. Indian age
dalam 50+ tapi still kuat coz dia dulu secret service utk kerajaan
Sarawak. Body guard aa kira. Dia pon maybe tgh boring coz kitorg dorang je
yg ada kat floor nih.
Dia dtg borak – and aku layan la macam biasa. Then suddenly dia tanya
gaji aku. (uikss.. apsal lak nih?) Then aku cakap la, adala sikit-sikit
lepas utk diri sendri and family. (takut gak dia nak pow ke or mintak
duit ker…)
Then dia tanya, ada bagi kat mak aku dak.. aku kata la
ada… bapak? (aku diam kejap coz aku mmg tak kasik kat bapak aku – aku
only kasik kat mak aku and assuming dia sbg finance minister akan
distribute la duit-duit tu ke mana-mana channel yg sepatutnya). Then dia
tanya lagik.
Aku pon slowwwwwwww jer jawab… tak. Dia pon cakap kenapa tak and aku pon
explain la why. Then dia cerita, “u tau ka, bila u kasik sama u
punya bapak, dia punya rasa lain u tau ka… Saya sbg bapak aaa, bila
anak kasik saya wang aaaa, saya rasa satu macam punya lain.” aku pon
dengar jer la… then mata dia berair… Dia kata bila anak dia kasik
duit dekat dia, “I felt like im flying in the sky!” Masa dia cerita tu,
siap dia cakap “sekarang saya cerita pon aaaa, bulu roma saya sudah
naik, rasa satu macam laaa…” Aku pon teros tingat kat bapak aku. Though
dia masih ada and still makan duit pencen, aku terpikir yg aku tak
penah kasik duit direk kat dia.
Dan tiba-tiba aku pon sebak rasa macam nak nangis bila teringat kat
bapak aku. Dulu masa dia kerja, dia selalu kasik duit kat aku masa aku
belajar. Skrg aku dah keje dan dia tak, kenapa laaaa aku tak hulur sikit
kat
dia.
Aku rasa yg aku dah bagi kat family cukup – tapi tidak! Gad tu tgk kat
mata aku and cakap “u kasik u punya mak, lain cerita. tapi kalau u
kasik u punya bapak wang aaa.. dia misti rasa happy. Saya mula dapat wang
dari anak aaa, walaupun saya ada gaji aaa.. saya nangis. Nangis gembira u
tau! Itu malam saya tableh tido. U ada wang, u kasik la sama u punya bapak
direk.
Nanti u tgk apa dia rasa. Tada-tada wang, 50 suda cukup.”

Malam tu aku sedih, dan gembira. Sedih sbb tingat kan kesilapan aku dan
gembira sbb aku dapat dua pengajaran dekat sinih. Yg pertama, walau siapa
pon kita, dengarlah nasihat org-org di “bawah” kita. Kadang-kala, nasihat
itu menjadi suatu yang amat berguna. Dan yang kedua, sayangilah bapa anda.
Hulurkan lah sedikit wang hasil penat lelah kita itu. Tak dapat banyak,
sedikit pon tidak mengapa.

Kepada yang masih mempunyai bapa, sayangilah mereka sepenohnya. Peluk erat
dan berikan satu senyuman istimewa buatnya. Kepada yang tiada, hadiahkanlah
bacaan al-fatihah serta panjatkanlah doa semoga arwah dicucuri rahmat dan
ditempatkan bersama para mukminin.

.::Faizah Razaly::.

Hubungan antara manusia & buah-buahan

Februari 8, 2008 by

Jangan suka mendedah tubuh
Jadilah seperti jagung, jangan seperti gajus.
Jagung membungkus bijinya yang banyak, sedangkan gajus mempamerkan bijinya yang cuma satu.

Setia terhadap pasangan
Jadilah seperti pohon pisang.
Pohon pisang kalau berbuah hanya sekali seumur hidupnya.

Kecantikan dalaman
Jadilah seperti durian, jangan seperti kedondong.
Durian walaupun di luarnya penuh kulit yang tajam, tetapi di dalamnya lembut dan manis.
Berbeza dengan kedondong, di luarnya mulus dan berkilat, tetapi di dalamnya ada biji yang berduri.

Jaga kesucian dalam bergaul
Jadilah seperti sengkuang, walaupun hidup dalam tanah dan selut, tetapi umbinya tetap putih bersih.

Selalu bertindak adil
Jadilah seperti tandan petai, bukan tandan rambutan.
Tandan petai membahagi makanan sama rata ke biji2nya, semua seimbang, tidak seperti rambutan, ada yang kecil ada yang besar.

Semakin tua semakin bijaksana
Jadilah seperti cili. Semakin tua,semakin pedas.

Jangan bermuka-muka
Jadilah seperti buah manggis.
Buah manggis bisa diteka isinya dari bahagian bawah buahnya.
 

.

bekerja keras

Februari 6, 2008 by

Seorang Sahabat bertanya, apa sih resep untuk dapat sukses di dunia ini, dan saya mengatakan resep utama adalah bekerja keras. Ketika kita tau apa yang kita ingin lakukan, hal yang perlu kita lakukan adalah bekerja keras dan percaya pada kemampuan diri kita. Bekerja keras membuat mimpi kita menjadi nyata. kadang-kadang memang memerlukan waktu. Kita harus paham mimpi kita  ketika kita memutuskan untuk bermimpi, setelah itu kita harus bekerja keras untuk mencapai mimpi yang kita inginkan.

Hidup di dunia hanya sekali. Karenanya, kita harus menjadikan hidup yang sekali itu bermakna di dunia dan bisa menjadi bekal di akhirat kelak. Hidup akan bermakna dengan kita isi untuk kerja keras. Tanpa kerja keras tak mungkin kita sukses dan mampu mengemban amanat yang Allah bebankan kepada kita. Tidak ada kesuksesan dan kemuliaan bagi orang yang malas.

Jangankan manusia, binatang pun harus bekerja keras untuk bisa eksis. Apa jadinya bila seekor singa malas berlari untuk memburu mangsanya, ia akan mati kelaparan. Apa jadinya pula bila seekor rusa malas berlari, tentu ia akan dimakan singa. Bahkan seekor nyamuk pun harus bertaruh nyawa untuk mendapatkan makanan. Betapa ranjau manusia siap menghancurkan tubuhnya ketika ia hendak menghisap darah.

Cukupkah hanya dengan kerja keras? Ternyata tidak. Manusia tidak bisa mengKitalkan otot dan fisiknya belaka. Ia harus memanfaatkan pula potensi pikirannya. Semakin cerdas dalam bekerja, maka akan maksimal pula hasil yang diraih

Memang banyak hal yang dapat kita lakukan dengan bekerja keras, bukan hanya ingin tetapi juga MAU KeMAUan bekerja keras akan membuahkan benih-benih hasil yang luar biasa Jadilah orang yang berkeMAUan untuk bekerja keras. tujuan kita bekerja keras untuk :

Kerja keras melawan kemalasan
Kerja keras melawan keegoisan
Kerja keras melawan hawa nafsu
Kerja keras melawan kesombongan
Kerja keras melawan kemiskinan
Kerja keras melawan Kebodohan

Dalam era globalisasi ini, hanya orang yang mau bekerja keras dan tekun yang akan mampu bersaing dan bisa menjadi pemenang. Sebaliknya jika Kita tidak mau bekerja keras dan tekun, siap-siaplah Kita jadi pecundang dalam hidup ini. Lubang penderitaan sudah tersedia di depan Kita, jika Kita yang tidak mau bekerja keras dan tekun. Jembatan sudah tersedia didepan sana, yang akan mengantarkan Kita menuju pulau kesuksesan jika Kita mau bekerja keras dan tekun.

Cara yang baik agar Kita mau bekerja keras dan tekun adalah membuang virus yang menggampangkan hidup, membuang virus kemalasan, membuang virus putus asa dan membuang virus hura-hura. Jangan lagi Kita bermalas-malasan sambil menunggu durian runtuh atau hanya berharap dari undian lotre untuk menjadi jutawan. Jangan lagi Kita bermalass-malasan sambil berjudi contoh sabung ayam.

Sikap putus asa dalam hidup ini juga harus dikubur. Cobaan dan rintangan dalam hidup ini mesti Kita harus lalui. Janganlah Kita berhenti disebuah pohon besar yang bernama:putus asa. Jangan lagi Kita membayangkan berapa hektar tanah warisan yang Kita miliki. Warisan tersebut akan sangat cepat habis jika Kita menjalaninya cukup dengan berhura-hura. Anak- cucu Kita hanya akan mendapat warisan penderitaan.

Vitamin yang perlu Kita minum agar bisa bekerja keras dan tekun adalah vitamin disiplin diri dan semangat hidup. Kita harus membedakan disiplin mana yang Kita jalani. Disiplin alami adalah disiplin yang digali dari dalam diri. Disiplin palsu adalah disiplin jika ada orang lain yang menggerakkan. Jadilah Kita disiplin alami agar tetap mekar sepanjang hari. Disiplin palsu hanya bisa mekar jika ada orang yang menyiraminya. Semangat hidup perlu Kita dukung dengan kesehatan yang prima. Kesehatan yang kurang, akan menyebabkan Kita loyo seperti mobil yang tidak bertenaga karena kampas koplingnya sudah habis. Oleh karenanya Kita harus tetap menjaga kesehatan agar bisa tetap bersemangat dalam menjalani hidup ini.

Jadi, jangan pernah nyerah, selalu kobarkan semangat kita, en terapkan kerja keras, but, it doesn’t mean you don’t care bout your body. Make it balance.


Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-

Pelajar perempuan yang mencarut?

Februari 6, 2008 by

Pelajar perempuan yang mencarut?
Posted on Saturday, February 02 @ 16:45:46 MYT by SongkokPutih
Oleh gadisberbisa

“Pelajar Perempuan Yang Mencarut ? Rasanya sudah lama isu sebegini dipaparkan dan hangat diperkatakan. Namun siapa yang harus dipersalahkan diatas sikap setengah pelajar kita yang sudah pandai mencarut ? Mereka juga adalah anak-anak warisan bangsa kita dan kemungkinan akan menjadi Pemimpin.Sama- samalah kita memikirkan isu ini dan berusaha menanganinya.

P…mak? B..TU?Pergi Mamp..lah?B. .rit M.K E..kau? dan banyak lagi bahasa yang menyakitkan gegendang telinga setiap kita yang mungkin pernah masuk ke pusat it,taman dan sebagainya.

Apa sudah jadi pada anak-anak bangsa kita? Malah yang teramat menyakitkan ialah sebilangan mereka ini adalah pelajar perempuan dan ada juga yang mungkin bertopengkan tudung hingga mencemarkan imej bangsa kita.JANGAN ROSAKKAN WANITA SOLEHAH YANG LAIN.

Meluat dengan kata-kata carut mereka,penulis semakin sedih apabila anak-anak perempuan ini yang masih belasan tahun sudah pandai menghisap rokok,berpelukan dan bermacam-macam lagi adegan yang sudah membosankan kita.

Pernah seorang pak cik menegur pelajar ini dengan rasa simpati,namun kata-kata kesat dilontarkan. Pak cikni siapa nak ajar kami ? Inikah budaya bahasa kita yang sudah lama menjadi warisan.Alahai anak-anak perempuan kita ?

Peranan Ibubapa adalah penting dalam menangani masalah ini.Bagi penulis sendiri,jika hal ini tidak dibendung kemungkinan besar akan menjadi amalan berterusan hingga terus diwarisi oleh anak-anak yang akan datang.Inikah yang kita mahu ?

Bagi mereka yang sudah bosan dan muak dengan perkara ini,mungkin masuk kanan keluar kiri dan pandang sahaja.Peduli apa dengan mereka.Bukan nak dengar nasihat,malah kita pula ditengking semula.Ini mungkin ada benarnya?

Nampaknya budi bahasa warisan kita sudah semakin dilupakan ? Siapakah yang harus dipersalahkan ? Kita sudah bosan pada perangai dan gaya hidup mereka.Namun mahukah kita MELIHAT mereka ini terus hanyut ? Atau dengar,pandang dan biarkan sahaja.Biarlah. …lama-lama mereka sedar…
atau negara kita akan kehilangan warisan bangsa yang berbudi bahasa dan bermaruah.Fikir- fikirkanlah bangsaku ?

TOLONGLAH PANTAU ANAK ANDA…

Februari 6, 2008 by
Salam…
Saya ingin berkongsi pengalaman.. .
Semalam… saya di kejutkan dengan berita bila bertandang ke rumah rakan bahawa di kawasan perumahan dia di bandar baru sungai buloh… ada kejadian cuba mencolek budak pompuan yang sedang berada dlm kawasan halaman rumah!!! Nasiblah budak tu sempat menjerit sewaktu dia nak dimasukkan dalam bonet keter… dan kabarnya pencolek tu tak sempat nak kidnep budak tu.. allahualam
TAPI ini pengalaman yang saya alami sendiri tengarai tadi…
Tgahhari tadi (ahad) saya ke kenduri kawin di damansara…
On the way nak balik dari rumah kenduri ke parking keter.. saya lihat ada sorang budak lelaki menangis teresak2 sambil berjalan kaki di tepi jalan seorang diri..  Lantas saya tegur dia… kenapa ‘abg’ nangis? dia jawab.. sambil sedu sedan.. “nak balik rumah”…
saya tanya.. mak mana? dia jawab: dah balik.. saya tanya lagi: ayah mana? dia jawab: pun dah balik…
Menggeleng saya tengok.. camna lah setelah ssekian banyak kejadian curi budak.. masih ada lagi ibu bapa yang lalai..
Rasa bersalah pulak untuk saya biarkan dia nangis sengosrang kat tepi jalan tu.. saya tanya.. rumah kat mana: dia kata jauh tu..
saya tanya: “abg tau ker camne cara nak balik rumah?” dia kata: tau tapi TAKUT!
Setelah berbincang dengan kawan saya.. kami bermuafakat antar budak ni balik ker rumah.. and guess what… dia dengan senang hati ikut naik keter kami..!!! Bayangkan jika ada yang berniat jahat?? Satu malaysia lagi dikejutkan kes budak hilang lagi!!!
On the way.. kami interview dia.. and pujuk berenti nangis.. nama dia amir, baru darjah satu…
Dia pun tunjukkan jalan.. patutlah takut nak balik coz rumah dia kena ikut jalan besar!!
Sampai jer rumah dia (flat) terus dia buka kereta, and meluru keluar tanpa toleh pada kami..
Hmmm……. ibu dah bapa yang di hormati.. pantaulah anak anda….

Janggut

Februari 5, 2008 by

Janggut: Peringatan.. ……… …
Posted on Thursday, January 31 @ 08:30:42 MYT by SongkokPutih
Artikel Oleh asli

“Dalam kita menghadapi isu janggut,kita akan bertemu 2 golongan:

1) Golongan sekular yang terang2 menolak hukum jenayah Islam termasuk perterampilan Islam walalupun telah ditegakkan hujjah.

2) Golongan Islam beraqidah ASWJ dan mereka jahil tentang janggut,mereka dengan selamba mengkritik janggut seperti ‘tak kemas’ atau ‘berjanggut nanti tak kemas’,golongan ini juga jarang dilakukan oleh orang awam,ia selalunya yang berkerja dengan kerajaan seperti askar dan polis.

Siapakah yang paling kemas

Sejarah menunjuk Rasullullah saw adalah manusia paling kemas,baik akhlaknya,namun Rasulullah saw adalah manusia yang berjanggut,riwayat juga ada mengkisahkan bahawa Rasulullah saw pernah bermasam muka apabila melihat sahabat ra mencukur janggut,persoalan disini apakah releven janggut dikaitkan kepada kekemasan diri seseorang,sungguh tidak releven kerana janggut adalah sunnah Nabi saw dan banyak hikmah yang dikumpul oleh ulama.

Hikmah.

Hikmahnya antaranya ialah membezakan lelaki dan wanita,semangat kelakian dan wanita,membezakan orang kafir dan orang Islam (orang kafir seperti yahudi juga membela janggut tetapi tidak merapikannya) ,apakah patut janggut dikaitkan janggut dengan kekemasan dan keterampilan, melainkan ia dilontarkan oleh puak sekular yang ekstrem dan orang Islam beraqidah ASWJ tetapi jahil dalam bab janggut sehingga memperlekehkan janggut dengan melontarkan kata ‘tak kemas’ seolah-olah Nabi saw bukan seorang yang kemas dan tidak

berketerampilan. Disini juga kita dapat melihat betapa ‘hebatnya’ dakyah puak sekular sehinggga janggut yang melambangkan kelakian diperlekah dan dikondem sehingga sedemikian rupa,patutnya askar dan polis ‘dipasangkan’ janggut agar nampak kelakian,bukan seperti wanita yang sinonim dengan seorang yang lemah dan memerlukan pertolongan lelaki.

asli.”

Hari Terbaik

Februari 5, 2008 by

Hari Terbaik

Difailkan di bawah: renungan bersama — alhaddad @ 7:23 pm Sunting
“Apabila Allah menghendaki hamba-Nya menjadi baik, maka
dibuatnya paham terhadap agama, dibuatnya zuhud terhadap dunia,
dan dibuatnya menyadari aib-aibnya sendiri.
Ya Allah jadikan hari pertemuanku dengan Mu sebagai Hari terbaikku.”
– Kang Din Muhammad Salahuddin al-Bandungi al-Hafizh Qur’an
 
Bismillahir- Rahmaanir- Rahiim
 
Alhamdulillah, Allah Yang Maha Pemberi Petunjuk senantiasa memberi petunjuk kepada kita melalui tanda-tanda kelahiran, pergerakan, pertumbuhan, perkembangan dan kematian di alam semesta, melalui sejarah perjalanan hidup dan peradaban manusia, melalui lisan para nabi, melalui kitab-kitab suci, dan melalui hati kita dalam setiap waktu. Karena DIA lah Yang Maha Pemberi Petunjuk di setiap saat dan di mana pun kita berada.
 
Namun belum semua dari hamba-hamba- Nya yang beriman dan saleh/ah dapat ‘mendengar’ dan ‘membaca’ nasihat-nasihat hikmah dan peringatan-peringat an-Nya yang turun melalui kalbunya masing-masing. Shummun bukmun ‘umyun fahum laa yarji’uun {QS 2:118}
 
Bahkan ada sebagian yang tertutup hatinya, jangankan untuk mendengar dan membaca, untuk menerima nasihat-nasihat hikmah dan peringatan-peringat an-Nya saja hati mereka tidak dapat menerimanya. Hati mereka masih tertutup, belum terbuka. Waqaaluu quluubunaa ghulfun bal la’anahumullaahu bikufrihim faqaliilan maa yu’minuun {QS 2:88}
 
Nasihat-nasihat hikmah dan peringatan-peringat an-Nya yang turun melalui kalbu itu bukanlah wahyu seperti yang diterima para Nabi melainkan sebatas ilham-ilham baik dan suci. Ilham-ilham yang mencerahkan batin dan pikiran. Afalam yasiiruu fil-ardhi fatakuuna lahum quluubun ya’qiluuna bihaa aw aatsaanun yasma’uuna bihaa fa-innahaa laa ta’mal-abshaaru walaakin ta’malquluubullatii fishshuduur {QS 22:46}  
 
Ilham-ilham baik dan suci turun kepada hamba-hamba- Nya yang telah terbuka hatinya karena beriman dan terus berusaha untuk mendekatkan diri (qaraba) mereka kepada-Nya, melalui amal-amal saleh pribadi maupun sosial yang diamalkan dengan tulus dan terus menerus. Qul atuhaajjuunanaa fillaahi wahuwa rabbunaa warabbukum walanaa a’maalunaa walakum a’maalukum wanahnu lahu mukhlishuun {QS 2:139}
 
Semakin bersih hati seseorang dari niat tidak baik, dari keinginan-keinginan rendah hawa nafsu, dari rasa ujub, maupun dari perasaan merasa paling benar dan perasaan lebih baik dari orang lain maka semakin peka-lah ia secara spiritual untuk mendengar bisikan-bisikan halus dan melihat visi-visi ilham yang baik, suci dan mencerahkan itu. Wamaa anta bihaadil ‘umyi ‘an dhalaalatihim in tusmi’u illaa man yu’minu bi-aayaatinaa fahum muslimuun {QS 30:53} 
 
Saat turunnya bisikan-bisikan dan visi-visi ilham yang baik, suci dan mencerahkan itu kadang disertai hembusan hawa lembut sepoi-sepoi lega menyejukkan terasa dalam dada. Kilasan-kilasan visi hikmah baik dari ‘masa lalu’, ’sekarang’ maupun ‘masa datang’ dapat terlihat secara spiritual di ’sekitar’ depan dahi di tengah-tengah antara kedua alis mata para hamba-Nya yang saleh/ah sekaligus peka secara spiritual. Kepekaan spiritual mereka berkembang seiring dengan derajat ketulusan mereka dalam beramal saleh lillaahi ta’aalaa. Afara-ayta mani ittakhadza ilaahahu hawaahu wa-adhallahullaahu ‘alaa ‘ilmin wakhatama ‘alaa sam’ihi waqalbihi waja’ala ‘alaa basharihi ghisyaawatan faman yahdiihi min ba’dillaahi afalaa tadzakkaruun {QS 45:23} 
 
Bisikan-bisikan dan visi-visi ilham suci itu tidak membuat bagi yang menerima, mendengar dan melihatnya menjadi ujub tapi membuat diri mereka lebih tawakkal (berserah diri) dan tawadhu’ (rendah hati). Mengapa? Karena bisikan-bisikan dan visi-visi ilahiah tersebut membuat bagi mereka yang menerima, mendengar dan melihatnya itu lebih paham terhadap agama, lebih zuhud terhadap dunia, dan menyadari aib-aib mereka sendiri. Sehingga membuat mereka semakin ’insyaf dan semakin memacu mereka untuk terus memperbaiki diri dengan berkata-kata yang baik dan berbuat hal-hal yang bermanfaat dunya-akhirat untuk diri mereka dan orang lain. Alam tara ilaalladziina yuzakkuuna anfusahum balillaahu yuzakkii man yasyaau walaa yuzhlamuuna fatiilaa {QS 4:49}    
 
Benarlah apa yang disampaikan secara tersirat oleh Saudara sebayaku Kang DIN:
“Apabila Allah menghendaki hamba-Nya menjadi baik, maka dibuatnya paham terhadap agama, dibuatnya zuhud terhadap dunia, dan dibuatnya menyadari aib-aibnya sendiri.” Rabbanaa laa tuzigh quluubanaa ba’da idz hadaytanaa wahab lanaa min ladunka rahmatan innaka antal-wahhaab {QS 3:8}    
 
Ya Allah tambahkan Hidayah-Mu kepada kami, tambahkan Cinta Kasih Persaudaraan di antara kami dan jadikan pertemuan kami dengan Mu sebagai Hari Terbaik kami. Amien.
 
yos
 
(Terusan posting dari mas ‘Yos’ Wiyoso Hadi, Penulis Catatan Harian Membuka Hati)
 


 
PH PRO

Publikasi & EO

Sedekah jariah

Februari 5, 2008 by
Doa belajar oleh imam Alhaddad

Doa belajar oleh imam alhadad… MAKSUDNYE=

Aku niatkan untuk belajar dan mengajar,
mengambil dan memberi manfa’at,
mengambil dan memberi peringatan,
mengambil faedah dan memberi faedah,
berpegang teguh pada Kitab Allah
dan sunnah Rasulullah sallahu alayhi wassalam,
menyeru kepada petunjuk,
menunjuk ke arah kebaikan,
menuntut dan mencari keredhaan Allah,
mendekatkan diri dan mendapatkan balasan dari-Nya.
Amin.

Sedekah jariah kebajikan yang tak berahir

1. Berikan al-Quran pada seseorang, dan setiap dibaca, Anda mendapatkan
hasanah.2. Sumbangkan kerusi roda ke hospital dan setiap orang sakit
menggunakannya,
Anda dapat hasanah.3. Berkongsi bahan bacaan yang membangun dengan seseorang.

4. Bantu mendidik seorang anak.

5. Ajarkan seseorang sebuah do’a. Pada setiap bacaan do’a itu, anda
dapat
hasanah.

6. Berkongsi CD Quran atau Do’a.

7. Terlibat dalam pembangunan sebuah masjid.

8. Tempatkan pendingin air di tempat umum.

9. Tanam sebuah pohon. Setiap seseorang atau binatang berlindung
dibawahnya,
Anda dapat hasanah.

10. kongsilah pengetahuan ini dengan orang lain. Jika seseorang menjalankan
salah
satu dari hal diatas, Anda dapat hasanah sampai hari Qiamat.

Man vs Woman

Februari 5, 2008 by
imagin015zt4.jpg
Lunch time
Lelaki1. Waktu lunch, jalan ke tempat makan2. Sampai kedai makan, masuk

3. Ambik Pinggan

4. Letak nasi

5. Letak Lauk

6. Ke kaunter, Bayar nasi dan Air Sekali

7. Makan

8. Habis

9. Balik Opis or

10. G surau

Perempuan

1. Waktu lunch, jalan ke kedai makan

2. Perhatikan orang waktu jalan

3. Sempat mengumpat dulu

4. Sambil jalan betulkan tudung, tgk baju sendiri, tgk kaki

5. Tengok baju orang lain, especially yang cantik dr baju sendiri.

6. Sampai kedai makan, jenguk-jenguk dulu

7. Ramai orang, cari kedai lain.

8. Jalan lagi

9. Dah puas ati..masuk..

10. Survey lauk dulu 2, 3 minit.

11. Carik2 pinggan, ambik pinggan

12. Belek-belek pinggan, bersih ke??tak bersih?..eeeeiiii..

13. Dah puas ati, ambik nasi

14. Ambik nasi ceduk sikit-sikit

15. Tak sah kalau tak ceduk 2/3 kali

16. Buang balik nasi.banyak..

17. Tak puas ati, banyak lagi..buang lagi..(tinggal sejemput)

18. Godek2 sikit nasi dalam pinggan 2minit

19. Carik lauk. Survey dulu keliling meja. Tenguk sana, tenguk sini

20. Jengok dlm bekas lauk, ambik kuah sikit

21. Jengok bekas lauk lain, ceduk kuah sikit lagi

22. Jengok lagi?sambil tu tengok2 orang, jeling-jeling

23. Ambil lauk

24. Pusing lagi

25. Carik sayur pulak!

26. Ambik sayur selepas survey dan keliling 2 minit

27. Ke kaunter bayaran

28. Tgk2 nasi dlm pinggan

29. Berbisik ngan kawan “alaamak byk la aku ambik”

30. Sampai depan kaunter “berapa?”

31. Bukak dompet..belek2 celah kad2 bank, celah kad2 nama, celah gambar2..

32. Keluarkan duit

33. Buat isyarat mata ngan member (sbb nasi mahal)

34. Bayar.Berdiri masukkan duit baki

35. Tutup dompet. Ambik nasi

36. Tinjau-tinjau tempat duduk.

37. Jumpa tempat duduk..alamak kotorlah!!!

38. Cari tempat duduk lain

39. Jumpa.Duduk..

40. Alamak.Air tak order lagi

41. Tinjau2, carik org order air..sambil tangan betulkan0 tudung

42. Order air

43. Bangun

44. Ambik sudu

45. Duduk

46. Bangun

47. Ambik Tisu

48. Duduk

49. Air sampai

50. Belek dompet (Step tadi)

51. Bayar

52. Tutup

53. Minum air

54. Start makan

55. Tengok-tengok orang sambil makan

56. Makan separuh..kenyang

57. Sebab dah minum air

58. Letak sudu, letak garpu

59. Pinggan tolak tepi

60. Borak2 kater makanan tak sedap

61. Ngumpat2..tgk orang

62. Pukul 2, naik opis..

63. Ambik beg makeup, g surau!!!!!

No wonder women are more complex than men emotionally -)

Betul ke???

aik terasa yg teramat sgt ker????

Apa ada pada jari

Februari 5, 2008 by

tangan-tangankami1.jpg

“Apa ada pada jari anda…..apa rahsia jari anda…apa guna jari anda…?????????????”

1. Cuba tengok jari anda. Genggam kuat2 &
angkat ke atas sambil laung..”Allahu Akbar”. Itulah
Rukun Islam yang mesti dijunjung.2. Straight kan jari ke depan dlm keadaan terbuka
& Renung dalam-dalam. Itulah kewajipan solat
lima waktu jangan kita abaikan.3. Put ur hand on the table, perhatikan. Start dari
jari kelinking yg kecil & kerdil, macam manusia &
apa benda pun akan start dari kecil then
membesar & terus membesar. Itulah fitrah insan
dan alam seluruhnya. Whatever we do semua start
dari kecil. Kegagalan mendidik pada usia muda
akan beri impact/kesan yang besar pada masa
depan.4. Then tenggok jari kedua, jari manis. Macam tu
jugak la degan usia remaja..semuanya sweet..
manis macam jari manis. Masa remaja kita selalu
di duga degan cabaran & dugaan. Hanyan iman &
takwa akan tunjukkan jalan kebenaran.

5. Jari ketiga jari yang paling tinggi, jari hantu
ibarat alam dewasa kita. At 30’s kita dah punya
status & ekonomi & career yang stabil but kita
kena careful sebab masa ni la banyak “hantu-
hantu pengacau” yang datang menggoda. Hantu
dengki, hantu ego, hantu tamak, hantu jealous dan
macam2 hantu lagi. Kalau gagal kawal emosi
khuatir kita masuk ke perangkap nafsu dan
syaitan. So kita kena la lipat gandakan ibadat.

6. Jari telunjuk – Jari ni lah yg mengungkap satu
dan esanya Allah SWT ketika solat. Genggam
kesemua jari kecuali telunjuk see how Gagahnya
telunjuk sebagai penunjuk arah, jadi contoh &
tauladan pada jari2 sebelum
ni.
Macam tu jugak degan kita perlu jadi role model to
the new generation.. jadi pembimbing yg kaya
degan idea bernas & a great mind.

7. Lastly renung la ibu jari.. besar/gemuk &
pendek compare to the others but it shows
kematangan & kehebatan yg membanggakan.
Kalau ada ibu jari semua urusan lancar tapi
bayangkan kalau takde ibu jari… nak
gengam/pegang something cukup susah.. nak
pegang sudu pun susah. To young generation, nak
buat apa2 rujuk la kat org tua/berpengalaman.
Kalau kita mereka, then boleh la kita say “good”
or “yes” sambil thumbs up itulah rahsia kejayaan
kita.

Kata-kata untuk difikir bersama

Februari 5, 2008 by
450603421_5733179a2a.jpg
  • Andai cermin itu bayangan wajah, maka akhlak itu bayangan peribadi, andai pengetahuan itu bayangan ilmu, maka taqwa itu banyangan iman.
  • Teman yang baik susah dicari, lebih sukar ditinggalkan dan mustahil utk dilupakan.
  • Mungkin Tuhan sengaja mahu kita berjumpa dengan orang yang salah sebelum menemui insan yang betul supaya apabila kita akhirnya menemui insan yang betul, kita akan tahu bagaimana untuk bersyukur dengan nikmat pemberian dan hikmah di sebalik pemberian tersebut.
  • Apabila salah satu pintu kebahagiaan tertutup, yang lain akan terbuka tapi lazimnya kita akan memandang pintu yang tertutup itu terlalu lama hinggakan kita tidak nampak pintu lain yang telah pun dibukakan untuk kita.
  • Memang benar yang kita tidak akan tahu apa yang telah kita punyai sehinggalah kita kehilangannya dan juga benar bahawa kita tidak tahu apa yang kita rindukan sehingga ia pergi.
  • If ever day comes and u find a better friend than me, just remember that what i gave to u is the best of what i have and what i am to u is the best that i can only be.
  • Kawanlah selagi hati, bercintalah selagi ada yang sudi, gembiralah selagi ada teman di sisi, ingatlah kawan selagi terasa ia beerti.
  • Hearts could only love 4 a while, feet could only walk 4 somewhile, clothes won’t 4 ever be in style but having a friend like u is 4 ever worthwhile.
  • Semoga kita memiliki kebahagiaan yang cukup utk membuat kita rasa diri kita menarik, percubaan yang cukup utk membuatkan kita kuat, kesedihan yang cukup utk membuatkan kita bahagia.
  • Memberi sesorang seluruh cinta anda bukanlah satu kepastian yang mereka akan menyintai anda kembali. Jangan harapkan cinta sebagai balasan. Nantikan sahaja ia mekar di dalam hati mereka tapi sekiranya tidak, pastikan ia terus mekar di hati anda. Ia cuma mengambil masa seminit utk jatuh hati pada seseorang, satu jam utk menyukai seseorang, satu hari utk menyintai seseorang tetapi ia mengambil masa sepanjang hidup utk melupakan seseorang.
  • Semasa kita dilahirkan, kita menangis dan orang di sekeliling kita tersenyum. Teruskan hidup kita supaya apabila kita mati nanti kitalah yang akan tersenyum dan orang sekeliling kita pula yang akan menangis.
  • “Kalaulah anda tidak mampu menggembirakan orang lain, janganlah pula anda menambahkan dukanya….” “Hidup ini ibarat meniti seutas benang, kadangkala kita jatuh dan terluka…itulah yang aku rasai saat ini….”
  • Pandangan mata selalu menipu, Pandangan akal selalu tersalah, Pandangan nafsu selalu melulu, Pandangan hati itu yg hakiki, … kalau hati itu bersih
  • “Berfikir secara rasional tanpa dipengaruhi oleh naluri atau emosi merupakan satu cara menyelesaikan masalah yg paling berkesan”

Dosa zahir dan batin

Februari 5, 2008 by

doa-pembuka-barzanji.jpg

Dosa ada 2 kategori, dosa zahir dan dosa batinYang lahir nampak dan mudah disedarkan

Dosa yang lahir sebenarnya adalah buah dosa yang batin

Atau yang dalam yang tidak nampak oleh mata dan akal

Dosa yang batin terlalu banyak ramai orang tidak sedar

Dan payah disedarkan mereka

Kalau dosa yang zahir nampaknya sedikit sahaja

Yang dalam lebih banyak lagi

Cuma peluang untuk bertindak belum ada

Dosa yang lahir yang sedikit itu kerana ada peluang membuatnya

Yang banyak lagi yang di dalam itu belum keluar lagi

Kerana tidak ada peluang untuk bertindak

Kalau yang dalam itu ada peluang Masya-ALLAH

Yang lahir itu makin bercambah

Dan bercabang serta berkembang sangat banyaknyaOleh kerana dosa yang di dalam banyak peluang untuk membuat terhalang

Ramai yang menyangka dia tidak ada dosaKeranaitulah ramai yang berkata: ” Saya tidak bersalah”

”Saya tidak berdosa”

Dosa sombong, dosa riak, doa megah, dosa ujub

Dosa dengki, dosa hendak glamour, hendak puji

Dan lain lagi mana yang nampak

Apabila lahir buahnya baru nampak

Dosa yang terpendam dalam hatinya

Buahnya akan nampak apabila tercabar

Apabila dapat sesuatu, apabila dicaci, apabila dipuji

Dinasihati dan lain-lain barulah nyata

Di sinilah perlunya guru mursyid, kerana yang punya diri

Pun tidak begitu nampak dosa-dosa yang tersembunyi itu

Guru Mursyid sahaja yang dapat memberitahu dosa batin

Sama ada secara langsung mahu pun tidak secara langsung

Kerana itulah untuk menuju ALLAH Taala

Kenalah ada guru yang bertaqwaGuru yang bertaqwa sahaja yang boleh memberitahu

Perjalanan batin murid-muridnya

Hasil Nukilan Abuya ku

Tuan Guru Haji Ashaari bin Muhamad

Kisah Benar dari Penjara Sg Buloh.

Februari 5, 2008 by
Malam tadi bertempat di Surau Jenaris aku telah menghadiri satu forum perdana
sempena Maulidur Rasul. Ahli panel terdiri dari Uts Halim Din, Ust. Raihan &
Utszh Dr. Sharifah Noor Hayati. Memang menarik kupasan ketiga3 ahli panel yg
bijaksana tu. Ttg keperibadian rasulullah yg mulia itu yg menjadi ikutan kita
semua.Di penghujung rancangan tersebut salah seorang utz ka lau tak silap aku utz
halim din telah mencerita ka n sebuah kisah yg berlaku di penjara sg. buluh.
Sebuah kisah benar. Mengikut cerita beliau, semasa beliau habis memberi ceramah
agama pd banduan2 di sana, Pengarah Penjara telah berjumpa dgn beliau dan
mencerita ka n pd beliau ttg seorang banduan yg bernama AMIN iaitu ketua kumpulan
Al-Mau’una yg didapati bersalah kerana melancar ka n perang kepada Yg Dipertua
Agong. Amin dijatuhi hukuman gantung sampai mati.Apa yg manarik ialah peribadi si Amin ini. Beliau seorang yg berdisplin, kuat
beramal, mengaji quran, solat malam dan baik di ka langan sesama banduan lain.
Pendek ka ta banduan yg tiada bermasalah.
Seminggu sebelum dia digantung, pengarah penjara telah menziarahi sel beliau
dan terkejut kerana terdapat bau yg harum. Bau itu tak hilang walaupun beliau
telah pulang ke rumah bau harum itu masih mele ka t pd pa ka iannya.

Mengikut ceritanya lagi, pd mlm sebelum dia digantung, dia berpesan
supaya dikejut ka n pada jam 4.00 pagi. Dia digantung pada subuh pagi jumaat.
Pada mlm sebelum dia digantung, didapati Si Amin ini tidur begitu lena se ka li
seolah2 tiada apa2 a ka n berlaku pd pg esoknya sedang ka n dia a ka n dihukum
gantung pada pg esok. Bayang ka n ka lau org nak kena gantung pg esok, mesti
gelisah dan mesti tak boleh tidur punya.

Bila tepat jam 4.00 pg, Amin ini pun dikejut ka n, dia terus beramal, solat
taubat, tahajud, mengaji dan sujud syukur dan dia berpesan supaya dibawa ke
tali gantung keti ka dia sedang sujud syukur.

Keti ka Amin sedang sujud pd masa itulah dia dibawa ke tali gantung. Bila tiba
masa hendak digantung, tiba2 Amin ini pengsan dan tidak sedar ka n diri. Masa
semakin suntuk dan Amin harus digantung keti ka itu juga, ma ka kepala dia
ditutup dgn ka in hitam dan hukuman pun dijalan ka n.

Agak pelik keti ka itu kerana hukuman gantung tersebut seperti menggantung anak
patung yg tidak bernyawa, tiada pergera ka n, tiada jeritan. Didapati juga
selipar jepun yg dipa ka i oleh Amin masih mele ka t pd ka kinya, begitu juga tasbih
masih tidak terlepas dari tangan.

Apabila janazah Amin dibu ka penutup mu ka didapati lidah tidak terjelir keluar
spt kebiasaan mere ka yg digantung. Tangan spt org dlm solat dgn jari telunjuk
spt membaca tahiyat akhir. Subhanallah. ……… mungkin Allah sudah mengambil
nyawanya dulu sebelum digantung… …

Begitulah kebesaran Allah yg memberi Rahmat kepada hamba2 nya soleh dan
sentiasa bertaubat. Mungkin ini satu petunjuk dari ALLAH kpd kita semua.

Inilah kisah yg dicerita ka n semula oleh Ustaz tersebut.

HUWALLAH HUALAM,

Dipetik dari Asyraaf forum ( Khairudin )

Jangan cepat melatah

Februari 5, 2008 by
> > Ada satu cerita, nak dengar tak?
> >
> > Ceritanya cam ni,
> >
> > Ada seorang pompuan , masa tu dia sedang berhenti ditepi jalan sambil
> > melihat keadaan keretanya yang kemek. hari dah nak masuk magrib, dia
> > menjadi semakin resah. Dah lah jalan tu sempit, lampu jalan tak de
> > pulak.
> >
> > Tiba-tiba datang sebuah motosikal datang dari arah bertentangan. Dah
> > lah tak pasang lampu, tak pakai topi keledar.. laju pulak tu.. macam
> > pelesit. Perempuan tu apa lagi, dia terus menjerit ” Hoi..
> > Babiiiiiiiii. …… Slow sikit…..”
> >
> > Bila mendengar laungan perempuan tu, apa lagi, penunggang motosikal tu
>
> > pun menjerit balas .. “Celaka!!!!! F**k you!!!, Pu**mak kau!!!”..”
> > Bagerooo… sedap jer cakap babi….”
> >
> > Selang beberapa saat.. tiba-tiba terdengar satu dentuman yang kuat….
>
> > Perempuan tadi berlari kearah bunyi dentuman tersebut.. Apabila sampai
>
> > ke sana , kelihatan budak tu terpelanting dalam semak manakala
> > motosikal nya remuk sama sekali.
> >
> > Rupa-rupanya, dia dah langar babi yang telah dilanggar oleh perempuan
> > tadi.
> >
> > Moral of the Story : Hoi babi!!!!!!!! slow skit!!!! tu bukanya
> > marah… tapi nak bagi tau jer….yang ada babi tergolek kat
> > depan….heheheeheheeeee

karektor pemilik bantal..

Februari 5, 2008 by

Terdapat beberapa ketegori bantal dan perwatakan:

1) Memeluk Bantal

Mereka yg suka memeluk bantal biasanya berjiwa seni. Mereka mempunyai

penghargaan yg tinggi terhadap lukisan, muzik dan sastera. Perasaan

mereka

halus dan jiwa mereka romantik. Kadangkala ada yg boleh membaca

peristiwa

yg akan berlaku melalui mimpi. Mrk juga sgt prihatin terhadap

kesusilaan.

2) Menggunakan Banyak Bantal

Mereka biasanya kurang kenyakinan. Dalam kehidupan seharian mereka

memerlukan banyak pendamping. Mrk jarang membua! t keputusan sendiri,

sebaliknya mendapatkan pandangan orang lain.

3) Tidur Dengan Satu Bantal

Mrk bukan jenis mengada-ngada dan boleh menerima keadaan seadanya. Mrk

juga

membuat keputusan berdasarkan fikiran dan bukan nafsu semata-mata.

4) Meletakkan Bantal Di Bawah Kaki

Mrk mempunyai sifat kurang baik. Mrk jarang bergaul dgn org ramai,

malah

kaku dalam pergaulan. Ini menyebabkan mrk cenderung bersifat egois.

Mrk

juga

gemar menempuh jalan pintas utk mencapai cita2. Mrk tdk suka berusaha.

5) Tidur tanpa Bantal

Mrk memiliki sifat percaya diri yg sangat tinggi. Kadangkala sifat

percaya

diri ini akhirnya akan membawa kepada sifat ego.

6) Tidak punya bantal

Kasihan betul… pegi kedai belilah satu!!!!

Kasih Sayang atau Kerja

Februari 5, 2008 by
19047485_6d3c2bb7a2.jpg
Seorang bapa pulang ke rumah dalam keadaan letih disambut baik oleh
anaknya yang berusia 7 tahun. Sambil mengangkat briefcase ayahnya, si
anak itu bertanya kepada ayah…..
Anak: Ayah… ayah.. boleh Amin tanya satu soalan?
Ayah: Hmmm…. nak tanya apa?
Anak: Ayah… berapa pendapatan ayah sejam di pejabat?
Ayah: Itu bukan urusan kamu, buat apa sibuk-sibuk nak tanya?
Si ayah mula menengking.
Anak: Amin saja nak tahu ayah… Tolonglah beritahu berapa
pendapatan ayah sejam di pejabat?
Si anak mula merayu pada ayahnya.
Ayah: 20 ringgit sejam.. Kenapa nak tahu? Jerkah ayahnya lagi.
Anak: Oh..20 ringgit..
Amin menundukkan mukanya.
Anak: Ayah.. boleh tak bagi Amin pinjam 10 ringgit dari ayah?
Si ayah mula menjadi berang dan berkata, “Oh, itu ke sebabnya kamu
tanya pasal pendapatan ayah? Kamu nak buat apa dengan duit tu?
Mintak sampai 10 ringgit?
Nak beli mainan lagi?? Ayah penat-penat kerja cari duit, kamu
senang-senang nak membazir ya.. Sudah, pergi masuk bilik.. tidur!
Dah pukul berapa nih…!!”
Si anak itu terdiam dan perlahan-lahan dia kembali ke biliknya.
Si ayah duduk di sofa sambil memikirkan mengapa anaknya yang sekecil
itu meminta duit sampai 10 ringgit. Kira-kira 2 jam kemudian, ayah
kembali tenang dan terfikir kemungkinan besar anaknya benar-benar
memerlukan
duit untuk keperluan di sekolah kerana anaknya tak pernah meminta
wang sebegitu banyak sebelum ini.
Dengan perasaan bersalah, si ayah melangkah menuju ke bilik
anaknya. Didapati anaknya masih belum tidur. “Kamu benar-benar
perlukan 10 ringgit? Nah.. ambil ni” Si ayah mengeluarkan sekeping
duit kaler merah. Si anak itu segera bangun dan tersenyum girang.
“Terima kasih banyaklah ayah!”
Lalu dia mengangkat bantalnya dan mengeluarkan sekeping nota 10
ringgit yang sudah renyuk terhim pit oleh bantal.
Bila ternampak duit itu, si ayah kembali berang. “Kenapa kamu mintak
duit lagi sedangkan kamu
dah ada duit sebanyak itu?? Dan dari mana kamu dapat duit tu??”
Amin tunduk… tak berani dia merenung ayahnya.
Sambil menggenggam kemas duit itu, dia menerangkan. ….”Duit ni Amin
kumpul dari
belanja sekolah yang ayah bagi hari-hari. Amin minta lagi 10 ringgit
kat ayah sebab Amin tak cukup duit…”

“Tak cukup duit nak beli apa??”
Jerkah ayahnya lagi.

“Ayah…. sekarang Amin dah ada 20 ringgit..
Nah.. ayah ambil duit ni. Amin nak beli sejam dari masa ayah di
pejabat
tu. Amin nak ayah
balik kerja awal esok. Amin rindu nak makan malam dengan ayah..”
Jelas Amin tanpa memandang wajah ayahnya…

Moral:
Kongsilah cerite ni ngan sesape aje yg anda suka tapi.. yang penting
sekali, kongsilah masa sebanyak 20 ringgit itu bersama2 dgn insan
yang
anda sayangi. Ini hanyalah setitis peringatan kepada sesiapa yang
bekerja keras sepanjang hidupnya.. yang bakal kerja sok lusa… atau
sesiapa saja yang selalu sibuk…
Jangan biarkan masa berlalu begitu sahaja tanpa dinikmati bersama2
dengan mereka2 yang begitu rapat dengan kita.. yang sentiasa berada
di hati kita..

Bayangkan… bila dah kerja nanti… kalau kita mati.. pihak syarikat
akan senang2 cari orang lain.. gantikan kita.
Tapi.. keluarga, rakan2 yang kita tinggalkan kat dunia ni pasti akan
berasa suatu kehilangan
sepanjang hidup mereka… Fikirlah… selama ni… apa yang kita dah
buat untuk keluarga kita?.. untuk insan yang kita sayang??

Moral:
jangan gila kerja sgt…
berpada pada la….

Kasih MAMA…..

Februari 5, 2008 by
>Kasih MAMA…..
>Nurse, boleh saya tengok bayi saya?” ibu muda yang
>baru bersalin itu bersuara antara dengar dan tidak
>kepada seorang jururawat.
>Sambil tersenyum jururawat membawakan bayi yang masih
>merah itu.Si ibu menyambut dengan senyum meleret.
>Dibuka selimut
>yang menutup wajah comel itu, diciumnya berkali-kali
>sebaik bayi tersebut berada dipangkuan.Jururawat
>kemudian mengalihkan
>pandangannya ke luar tingkap. Tidak sanggup dia
>bertentang mata dengan si ibu yang terperanjat melihat
>bayinya dilahirkan tanpa kedua-dua cuping telinga.
>Namun gamamnya cuma seketika. Dakapan dan ciuman silih
>berganti sehingga bayi yang sedang lena itu merengek.
>Doktor bagaimanapun mengesahkan pendengaran bayi itu
>normal, sesuatu yang cukup mengembirakan si ibu. Masa
>terus berlalu…
>Pulang dari sekolah suatu tengahari, anak yang tiada
>cuping telinga itu yang kini telah memasuki alam
>persekolahan menangis memberitahu bagaimana dia diejek
>rakan-rakan. “Mereka kata saya cacat,” katanya kepada
>si ibu. Si ibu menahan sebak. Dipujuknya si anak
>dengan pelbagai kata semangat. Si anak menerimanya dan
>dia muncul pelajar cemerlang dengan menyandang
>pelbagai jawatan di sekolah. Bagaimanapun tanpa cuping
>telinga, si anak tetap merasa rendah diri walaupun si
>ibu terus memujuk Ayah kanak- kanak itu bertemu
>doktor. “Saya yakin dapat melakukannya jika ada
>penderma,” kata pakar bedah.
>Bermulalah suatu pencarian bagi mencari penderma yang
>sanggup berkorban. Setahun berlalu… “Anakku, kita
>akan menemui doktor hujung minggu ini. Ibu dan ayah
>telah mendapatkan seorang penderma, tapi dia mahu
>dirinya dirahsiakan,” kata si ayah. Pembedahan
>berjalan lancar dan akhirnya si anak muncul sebagai
>manusia baru, kacak serta bijak. Pelajarannya tambah
>cemerlang dan rasa rendah diri yang kerap dialaminya
>hilang.Rakan-rakan memuji kecantikan parasnya. Si anak
>cukup seronok, bagaimanapun dia tidak mengabaikan
>pelajaran. Pada usianya lewat 20-an, si anak menjawat
>jawatan tinggi dalam bidang diplomatik.
>”Sebelum saya berangkat keluar negara, saya ingin tahu
>siapakah penderma telinga ini, saya ingin membalas
>jasanya,” kata si anak berkali-kali.”Tak mungkin,”
>balas si ayah. “Perjanjian antara ayah dengan penderma
>itu masih berjalan. Tunggulah, masanya akan tiba.”
>”Bila?” tanya si anak. “Akan tiba masanya anakku,”
>balas si ayah sambil ibunya mengangguk-angguk.Keadaan
>terus kekal menjadi rahsia bertahun-tahun lamanya.
>Hari yang ditunggu tiba akhirnya.
>Ketika si anak berdiri di sisi keranda ibunya,
>perlahan-lahan si ayah menyelak rambut ibunya yang
>kaku. Gelap seketika pandangan si anak apabila melihat
>kedua-dua cuping telinga ibunya tiada. “Ibumu tidak
>pernah memotong pendek rambutnya,” si ayah berbisik ke
>telinga anaknya. “Tetapi tiada siapa pernah mengatakan
>ibumu cacat, dia tetap cantik, pada ayah dia
>satu-satunya wanita paling cantik yang pernah ayah
>temui. Tak percaya… tanyalah pada sesiapa pun
>kenalannya.”
>
>Ps : Kecantikan seseorang bukan terletak pada fizikal
>tetapi di hati. Cinta sejati bukan pada apa yang
>dilakukan dan dihebah-hebahkan tetapi pengorbanan
>tanpa diketahui. Selagi ibu kita ada didunia ini,
>ciumlah dia, cium tangannya, sentiasa minta ampun
>darinya, berikan senyuman kepadanya, bukannya dengan
>bermasam muka, kasih ibu tiada tandingannya, ingatlah
>SYURGA DI BAWAH TELAPAK KAKI IBU, penyesalan di
>kemudian hari tidak berguna, selagi hayatnya ada,
>curahkanlah sepenuh kasih sayang kepadanya, ‘ I love u
>mom’ .

Katakan

Februari 5, 2008 by

dn_02_big.jpg

>> Katalah kita ni polis, sedang duduk dalam kereta peronda kita sambil minum kopi.

Tiba-tiba radio kita berbunyi, mengatakan ada dua kes yang diminta kita menangani salah satu darinya. Dua-dua kes orang kena tangkap mencuri.

Kes pertama di kampung hulu, seorang lelaki ditangkap mencuri duit seringgit. Kes kedua di kampung hilir, seorang warga asing kena tangkap mencuri duit 20 ribu ringgit.

Kes mana yang kita kejarkan dulu? Agaknya tentulah kita segera berkejar ke kampung hilir, ye tak? I mean, apalah sangat duit seringgit,

itupun nak report polis ke? Tapi bagaimana kalau lepas tu kita tahu hakikatnya begini:

Dalam kes pertama, duit itu kepunyaan seorang anak yatim piatu peminta sedekah, dan duit itu sajalah yang ada padanya untuk digunakan membeli roti setelah beberapa hari tak makan? Sedangkan dalam kes kedua,duit itu kepunyaan orang kaya bakhil yang seumur hidupnya tak pernah keluar zakat?

Tiba-tiba, baru kita sedar perbezaannya, antara prinsip dan appearance.

Kalau ikut prinsip, tentulah kes pertama lebih berat, walaupun hanya melibatkan duit seringgit. Tapi sebab kita hidup ini dah biasa menghakimkan orang serta peristiwa dari segi luaran, maka selalu minda kita tertipu.

>> Stephen Covey, dalam bukunya “Seven Habits of Highly Effective People”

>menceritakan pula begini:

Kita sedang duduk di sebuah bangku dalam taman. Sedang kita enak menikmati sandwic dan Coke kita di tengah taman dengan udara bertiup lembut itu, tiba-tiba datang seorang lelaki bersama 2 orang anak kecilnya duduk di sebelah kita.

Lelaki itu hanya menung panjang melihat ke tasik dan mendiamkan diri sementara anak-anaknya berlarian macam setan menjerit-jerit sekuat hati.

Orang yang lalu lalang semuanya melihat dengan kening berkerut-kerut perangai budak-budak yang tak tahu hormat pada orang lain tu.

Kita pun lama-lama semakin bengang. Setan sungguh budak ni! Apahal mamat ni diammm je, tak nak tegur ke anak-anak dia ni? Lepas dah tak tahan sangat, kita pun tegur lelaki itu. Boleh tak encik suruh anak-anak encik tu dok diam-diam, saya tengah nak makan sandwic ni! Lelaki itu melihat pada kita seketika sebelum tersenyum sedikit.

“Maafkan saya,” kata lelaki itu. “Dan maafkan anak-anak saya tu.

Sebenarnya, isteri saya - ibu mereka - baru meninggal dunia sebab kanser di hospital, dan saya tak tahu macamana nak terangkan pada mereka hal ini.”

Kemudian dia sambung : “Biarlah saya bawa mereka ke tempat lain supaya tak menganggu anda makan.”

Apa rasa kita masa itu? Sebab itulah bila teringat ayat Qur’an mengatakan, beza antara manusia itu hanyalah iman dan taqwa, saya sering berasa menyesal. Sebab saya selalu menghukum orang melihat keadaan luarannya! Bagaimana dengan anda?

Wallahualam. “

Jangan Lupa Bapa Anda

Februari 5, 2008 by
Salam kepada semua,

System kat ofis aku down – 2.30am and aku still kat ofis. Sementara
tunggu system up balik, aku nak share something interesting happened to
me last nite kat ofis.

Semalam, aku stay back macam biasa utk habiskan keje. Tgh duk
lepak-lepak benti rehat sekejap, datang sorang pak gad nih. Indian age
dalam 50+ tapi still kuat coz dia dulu secret service utk kerajaan
Sarawak. Body guard aa kira. Dia pon maybe tgh boring coz kitorg dorang je
yg ada kat floor nih.
Dia dtg borak – and aku layan la macam biasa. Then suddenly dia tanya
gaji aku. (uikss.. apsal lak nih?) Then aku cakap la, adala sikit-sikit
lepas utk diri sendri and family. (takut gak dia nak pow ke or mintak
duit ker…)
Then dia tanya, ada bagi kat mak aku dak.. aku kata la
ada… bapak? (aku diam kejap coz aku mmg tak kasik kat bapak aku – aku
only kasik kat mak aku and assuming dia sbg finance minister akan
distribute la duit-duit tu ke mana-mana channel yg sepatutnya). Then dia
tanya lagik.
Aku pon slowwwwwwww jer jawab… tak. Dia pon cakap kenapa tak and aku pon
explain la why. Then dia cerita, “u tau ka, bila u kasik sama u
punya bapak, dia punya rasa lain u tau ka… Saya sbg bapak aaa, bila
anak kasik saya wang aaaa, saya rasa satu macam punya lain.” aku pon
dengar jer la… then mata dia berair… Dia kata bila anak dia kasik
duit dekat dia, “I felt like im flying in the sky!” Masa dia cerita tu,
siap dia cakap “sekarang saya cerita pon aaaa, bulu roma saya sudah
naik, rasa satu macam laaa…” Aku pon teros tingat kat bapak aku. Though
dia masih ada and still makan duit pencen, aku terpikir yg aku tak
penah kasik duit direk kat dia.
Dan tiba-tiba aku pon sebak rasa macam nak nangis bila teringat kat
bapak aku. Dulu masa dia kerja, dia selalu kasik duit kat aku masa aku
belajar. Skrg aku dah keje dan dia tak, kenapa laaaa aku tak hulur sikit
kat
dia.
Aku rasa yg aku dah bagi kat family cukup – tapi tidak! Gad tu tgk kat
mata aku and cakap “u kasik u punya mak, lain cerita. tapi kalau u
kasik u punya bapak wang aaa.. dia misti rasa happy. Saya mula dapat wang
dari anak aaa, walaupun saya ada gaji aaa.. saya nangis. Nangis gembira u
tau! Itu malam saya tableh tido. U ada wang, u kasik la sama u punya bapak
direk.
Nanti u tgk apa dia rasa. Tada-tada wang, 50 suda cukup.”

Malam tu aku sedih, dan gembira. Sedih sbb tingat kan kesilapan aku dan
gembira sbb aku dapat dua pengajaran dekat sinih. Yg pertama, walau siapa
pon kita, dengarlah nasihat org-org di “bawah” kita. Kadang-kala, nasihat
itu menjadi suatu yang amat berguna. Dan yang kedua, sayangilah bapa anda.
Hulurkan lah sedikit wang hasil penat lelah kita itu. Tak dapat banyak,
sedikit pon tidak mengapa.

Kepada yang masih mempunyai bapa, sayangilah mereka sepenohnya. Peluk erat
dan berikan satu senyuman istimewa buatnya. Kepada yang tiada, hadiahkanlah
bacaan al-fatihah serta panjatkanlah doa semoga arwah dicucuri rahmat dan
ditempatkan bersama para mukminin.

.::Faizah Razaly::.

Mihrab

Februari 5, 2008 by
IQAMAH dialunkan melalui pembesar suara. Saya lekas mengatur langkah menuju ke masjid. Apabila tiba, saya lihat jemaah sudah penuh dua saf. Saya berdiri di saf ketiga. Di kiri dan kanan sudah ada dua tiga orang lagi yang baru sampai dan sama-sama membentuk saf.Saya rapat-rapatkan tumit dan bahu, betulkan saf sungguh-sungguh. Meyakini bahawa saf bukan pada lurusnya sahaja, tapi juga pada rapat dan akrabnya tubuh. Apa yang mengecewakan saya, jemaah masjid walau di mana-mana tidak suka merapatkan tubuh dan bahu bila berdiri dalam saf. Maka saf pun jadi bengkang-bengkok macam ular kena palu dan pada hari ini, seperti hari-hari sebelumnya, saya masih kecewa. Apabila saya rapatkan tubuh kepada makmum di sebelah kanan, dia menjauh sedikit dan jangan diharap pada makmum di sebelah kiri yang memang tidak mahu akrab sejak tadi. Saya kira, jika jemaah saf pertama dan kedua membetulkan saf sungguh-sungguh, merapatkan bahu dan tubuh, sudah tentu tidak akan wujud saf yang ketiga ini. Aduhai!Saya ingin mengangkat takbir, tetapi terhenti apabila tersentak dengan makmum di sebelah kanan yang angkat takbir berulang-ulang dan tersekat-sekat pula.
“Allahhhh… Allahhhhhuuu… Akbar!!”Sekali lagi.“Allahhhh… Allahhhhhuuu… Akbar!”
Masih tak menjadi.“Allahhhh… Allahhhhhuuu… Akbar!”Saya jadi hangat. Lekas saya sabarkan hati kerana solat baru sahaja bermula. Namun, Allah mahu menguji sungguh-sungguh kesabaran saya apabila solat telah bermula dan dia membaca al-Fatihah dengan suara yang kuat. Malah siap berlagu pula dengan kepala tergeleng-geleng. Yang paling menjuakkan tidak puas hati, dia masih begitu, mengulang-ulang ayat beberapa kali. Saya seperti ingin berkata kepadanya waktu itu juga – was-was itu datangnya daripada syaitan!Semasa solat saya cuba hadirkan hati buat menggapai khusyuk. Tetapi acap kali konsentrasi saya terganggu oleh makmum di sebelah kanan.
Seusai memberi salam dan berzikir, saya bingkas dan menunaikan solat sunat selepas maghrib disusuli solat sunat hajat. Apabila selesai, saya bingkas dan ingin mencapai mashaf, tetapi benak pantas teringatkan pesanan Imam al-Ghazali tentang salah satu daripada hak solat berjemaah. Pesanan itu beragaman dan mengapung di benak.Saya membatalkan hasrat mengambil mashaf. Lantas tercari-cari makmum di sebelah kanan saya tadi.Dia kelihatan sedang duduk bersila di saf yang ketiga, menghadap mihrab. Saya menghampiri dan duduk di sebelahnya. Saya lihat wajahnya dari sisi, maka tahulah saya yang umurnya sudah renta. Saya rasa tak sedap hati. Bagaimana saya ingin menunaikan tanggungjawab dan hak ini?Saya tahu, saya perlu menunaikan hak untuk menegur dan memperingatkan jika melihat orang lain yang kurang betul atau melakukan kesalahan dalam solatnya. Berilah pengajaran dan pengetahuan. Imam al-Ghazali seperti berbisik rapat di telinga saya.Aduh, apakah tindakan saya ingin menegur sekarang ini, dalam waktu ini juga, adalah tindakan yang wajar? Apatah pula saya baru berpindah dua hari di kawasan ini dan mahu pula menegur seorang yang sudah agak renta, mungkin juga sudah bermastautin lama di sini. Apakah ini adalah tindakan yang waras? Apakah saya akan dituduh memandai-mandai dan tunjuk lagak?Pesanan Imam al-Ghazali mengapung lagi. Bergema dalam hati.Saya membulatkan nekad. Saya perlu mencegah. Saya tidak mahu bersubahat dan sama-sama menanggung dosa.Orang tua itu kelihatan sedang khusyuk berdoa. Saya menunggu beberapa detik. Setelah melihat dia meraup kedua tangannya ke muka, saya memberi salam dengan nada yang paling lembut.Dia memandang saya dengan kening berkerut seraya menjawab salam. Saya tersenyum kepadanya seraya bertanya, “Pakcik apa khabar?”Dia masih kerut kening dengan wajah diserkup pelik. “Alhamdulillah.” Suaranya mendatar.Saya tahu, waktu ini saya perlu berhati-hati mengeluarkan kata-kata. Saya perlu membeli kepercayaannya dahulu. Saya lantas memperkenalkan diri dan latar belakang, kemudian menghulurkan tangan.

Kami berjabat.

Dia saya kenali sebagai pakcik Muhsin. Setelah berbual dengannya beberapa minit, maka betullah telahan saya yang dia sudah lama tinggal di kawasan ini. Malah, rumahnya juga karib dengan masjid. Waktu ini, saya sudah mula merasakan keakraban, justeru saya kira kami sudah bersedia melanjutkan perbualan kepada mauduk utama.

“Apa pendapat pakcik tentang saf jemaah di masjid ini?” Senyuman masih tekal di bibir saya.

“Bagus.” Dia mengangguk kepala sedikit.

Saya tersenyum lagi. Kemudian memandang mihrab. Sebetulnya ingin memancing respons.

“Kenapa?” Suaranya kedengaran serak-serak.

“Saya kira kurang baik, pakcik. Walaupun baru dua hari di sini, saya lihat saf di sini masih bengkang-bengkok. Jemaah juga tidak mahu merapatkan bahu bila berdiri bersama.” Saya kembali memandangnya dengan senyuman. Saya tahu, senyuman ada kuasa memikat, selain pahala bersedekah.

“Itu tak jadi masalah.” Dia bersuara acuh tak acuh. Saya terkedu sedikit. Senyuman saya mati. Di situ, keegoannya sudah mula terserlah.

Saya memujuk hati dan membacakan sebuah hadis riwayat Muslim tentang saf, “Luruskan barisanmu, jangan bengkang-bengkok; kerana barisan yang bengkok nescaya akan menyebabkan hatimu berpecah belah.”

“Saf ni asas solat berjemaah pakcik, kesempurnaan solat berjemaah. Kalau kita sambil lewa, matlamat untuk mengakrabkan silaturrahim sesama Muslim itu tak akan tercapai. Hati kita akan bengkang-bengkok seperti saf itu. Penuh hasad, iri, takbur dan macam-macam lagi.” Saya bersuara lembut dan moga-moga akan menusuk ke kalbunya.

“Lagi?” Nada suaranya ditinggikan. Ya, kini saya sudah mula merasakan suatu gejolak.

“Cara solat pakcik. Saya nasihatkan sebelum solat, pakcik bacalah surah an-Nas dan berta’awuzlah, mohon perlindungan daripada syaitan yang direjam. Was-was itu datangnya daripada syaitan dan kejahilan.” Saya mengukir senyuman semanis madu.

Orang tua itu tiba-tiba mendengus. “Apa? Aku jahil?” Matanya terbeliak memandang saya.

Saya terkesiap. Sungguh, saya benar-benar tidak menjangka akan menerima reaksi sedemikian. Saya menarik nafas dalam-dalam. Pandangannya tidak saya balas dan kembali terlempar ke arah mihrab. Saya perlu mewujudkan jeda.

“Aku cuba untuk khusyuk.” Pakcik Muhsin tiba-tiba berkata perlahan setelah berlalu beberapa detik. Saya gesit memandangnya. Dia pula lekas mengalih pandang ke arah mihrab. Tidak mahu bertentang mata.

Hati saya dijentik kagum. Rasa kasihan juga bercampur baur. Ya, sekarang inilah waktu yang paling sesuai untuk saya menyampaikan dan memberikan pedoman.

“Izinkan saya memberikan formulanya, pakcik.” Saya memandang sisi wajahnya. Dia langsung tidak memandang saya. Geleng pun tidak, angguk pun tidak.

“Pakcik perlu hadirkan hati.” Saya perasan kening pakcik Muhsin yang berkerut.

“Maksudnya, hati itu mesti dikosongkan daripada segala sesuatu yang tidak ada sangkut paut dengan solat. Yang ada hanya Tuhan yang ingin kita sembah.” Dia kelihatan mengangguk sedikit. Riaknya itu sudah cukup sebagai pendorong semangat saya berbicara.

Saya senyum, kemudian membacakan firman Allah dalam surah Taha ayat 14, “…dan dirikanlah solat untuk mengingati Daku.” Kemudian saya iringkan dengan surah al-A’raf ayat 205, “Dan janganlah engkau menjadi orang-orang yang lalai.”

“Kelekaan dan kelalaian itu adalah lawan kepada mengingati. Jika lalai dalam solat, bagaimanakah ingin dikatakan seseorang itu ingat kepada Allah? Solat bukan pada zahir sahaja, tapi juga pada batinnya.”

Saya bacakan pula ayat 43 daripada Surah an-Nisa’, “…hingga kamu sedar dan mengetahui apa yang kamu katakan.”

“Walaupun ayat ini adalah sebagai dalil melarang orang-orang yang sedang mabuk mendirikan solat sebelum pengharaman arak secara mutlak, tetapi ayat ini juga boleh digunakan sebagai larangan bagi orang-orang yang leka, lalai dan orang-orang yang dihinggapi penyakit was-was.”

Masjid itu tiba-tiba berdengung dengan bunyi motosikal. Saya berhenti seketika. Budak-budak rempit ini memang tidak pernah kenal ketololan mereka.

Setelah bunyi itu reda, pakcik Muhsin memandang tunak wajah saya, saya tersenyum sepicing dan kembali menyambung.

“Pakcik lihat sekarang, ramai orang yang mengerjakan solat atau mengaku menunaikan solat, tapi aurat terbuka sana, terbuka sini, senang kata, maksiat atau dosa tetap mereka lakukan. Sedangkan kita maklum, solat itu mencegah perkara yang keji dan mungkar. Berdasarkan sebuah hadis riwayat Tabrani, “Barang siapa yang solatnya tidak dapat mencegah dirinya dari perbuatan keji dan mungkar, maka orang itu tidaklah ditambah oleh Allah melainkan jauh, yakni jauh dari kebenaran.” Bermakna, kalimah-kalimah dalam solat hanya meniti di bibir sahaja, tidak mengalir ke dalam hati. Atau mereka gagal menghadirkan hati.” Saya menerangkan bersungguh-sungguh.

“Orang yang gagal menghadirkan hati ni seperti orang yang mengigau, pakcik.” Saya sengaja tidak memandang kepada pakcik Muhsin. Pandangan saya jatuh ke arah mihrab yang terbentang sejadah imam itu, tapi minda dan hati jauh berkelintar.

“Mengigau?” Pakcik Muhsin yang baru saya kenali itu menyoal. Daripada bunyi nadanya saya tahu dia sedang kepelikan.

Pesanan Imam al-Ghazali beragaman dalam benak saya.

“Ya pakcik. Orang yang lalai ini seperti orang yang mengigau dalam tidur. Apakah orang yang berkata-kata dalam tidur dikira sebagai ucapannya sendiri atau igauan semata-mata? Adakah kata-kata ‘pakcik sudah pergi ke London’ semasa dalam tidur, orang akan percaya dan terima?” Pada perkataan London itu saya menyebutnya menggunakan ejaan Melayu seraya terkerisin.

Saya membetulkan sila. Pakcik Muhsin menunggu dengan mata terkejip-kejip.

“Jadi, solat kita semasa lalai, segala ayat-ayat dalam solat kita lafazkan sedangkan hati kita alpa, tidak jaga dan tidak hadirkan hati, adalah seperti orang yang mengigau, tidak tahu apa yang diucapkan, tidak sedar dan apakah solat kita akan diterima Tuhan?” Saya kembali memandangnya.

Namun, saya sangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Pakcik Muhsin bangun tiba-tiba dan memandang saya sepicing sebelum berlalu ke arah mihrab. Ada tiga orang jemaah di saf yang pertama menghadap mihrab, yang saya rasakan orang-orang kuat masjid. Hati saya diterpa bermacam rasa. Walang, bimbang dan gentar bercampur baur. Saya menghela nafas dan lekas beristighfar. Meyakinkan hati, bahawa kemenangan itu adalah untuk orang-orang yang benar.

Saya teringat firman Allah dalam surah al-A’raf ayat 165, “Maka tatkala mereka melupakan (tidak menghiraukan) apa yang diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang yang melarang daripada perbuatan jahat itu dan Kami timpakan orang-orang zalim dengan azab seksa yang amat berat, disebabkan mereka berlaku fasik.”

Hati saya hanya mampu mendoakan agar pakcik Muhsin tidak termasuk di kalangan golongan yang disebut Allah dalam ayat ini. Golongan yang tidak menghiraukan, tidak mempedulikan apabila datang peringatan kepada mereka.

Saya melihat jam, waktu masih awal. Masih ada masa lebih kurang tiga puluh minit sebelum masuk fardu Isyak. Saya lekas bingkas dan mengambil mashaf, kemudian beriktikaf semula di tempat yang sama.

Namun, belum pun sempat saya membuka mashaf, ada orang memegang tangan saya. Saya terkedu apabila melihat pakcik Muhsin berada di sisi saya dan meminta saya bangun.

“Bangunlah. Pakcik sudah cadangkan pada imam dan jawatankuasa untuk membenarkan anak memberikan tazkirah. Mereka setuju.” Saya bingkas dan menurutinya dalam pinga.

“Adalah tidak adil jika anak menyampaikan ilmu untuk pakcik seorang saja. Apa yang ingin anak sampaikan penting dan perlu juga disampaikan kepada jemaah.” Dia mengukir senyum. Senyuman yang julung-julung kalinya tentu!

Serentak itu saya terdengar suara imam meminta semua jemaah menumpukan perhatian di hadapan. Saya terkesima. Subhanallah! Hati saya diterpa kagum tak henti-henti. Zikir dalam hati bertemali.

Saya melangkah dan duduk di mihrab. Sebelum memulakan kuliah, saya memandang pakcik Muhsin yang duduk karib di sebelah kanan, kemudian ke arah jemaah di sekitar masjid.

Jiwa saya ketika itu beragaman dengan diksi – ayuh, kita hadirkan hati!

Lelaki dan kepompong kupu-kupu

Februari 5, 2008 by
Seorang lelaki telah menemui kepompong kupu-kupu di tengah jalan. Ada lubang kecil pada kepompong itu. .Dia duduk mengamati lubang itu dan melihat ada kupu-kupu cuba berjuang untuk membebaskan diri melalui lubang kecil itu. Kemudian kupu-kupu itu berhenti mencuba. Ia kelihatan telah berusaha sedaya upaya dan kini tidak mampu untuk melakukan lebih jauh lagi. Akhirnya lelaki tersebut mengambil keputusan untuk membantu kupu-kupu tersebut. Dia mengambil gunting dan memotong sisa kekangan dari kepompong itu.
Kupu-kupu tersebut keluar dengan mudahnya. Namun, dia mempunyai tubuh gembung dan kecil, sayap-sayapnya berkeriut. Lelaki tersebut terus mengamatinya sambil berharap sayap-sayap itu akan mekar dan melebar sehingga mampu menampung tubuh kupu-kupu itu, yang mungkin akan berkembang seiring dengan berjalannya waktu. Namun, harapannya hanya tinggal harapan.
Hakikatnya, kupu-kupu itu terpaksa menghabiskan sisa hidupnya merangkak di sekitarnya dengan tubuh gembung dan sayap-sayap berkeriut dan tidak sempurna. Dia tidak pernah mampu terbang.
Lelaki yang membantu kupu-kupu tersebut tidak mengerti bahawa kupu-kupu tersebut perlu berjuang dengan daya usahanya sendiri untuk membebaskan diri dari kepompongnya. Lubang kecil yang perlu dilalui kupu-kupu tersebut akan memaksa cairan dari tubuh kupu-kupu itu ke dalam sayap-sayapnya sehingga dia akan siap terbang dan memperoleh kebebasan dari kepompong tersebut.
Kadang-kadang perjuangan adalah suatu yang kita perlukan dalam hidup kita.Jika Tuhan membiarkan kita hidup tanpa ranjau dan perjuangan, kita mungkin akan jadi lemah dan tak tahan ujian. Kita mungkin tidak kuat untuk menghadapi rintangan bagi mencapai cita-cita dan harapan yang kita idamkan.
Kita mungkin tidak akan pernah dapat ‘terbang’ jauh. Sesungguhnya Tuhan itu Maha Pengasih dan Maha Penyayang.
Kita memohon kekuatan dan keteguhan hati…Dan Tuhan memberi kita dugaan dan ujian untuk membuat kita kuat dan cekal..
Kita memohon kebijaksanaan…Dan Tuhan memberi kita berbagai persoalan hidup untuk diselesaikan agar kita bertambah bijaksana dan matang.
Kita memohon kemakmuran…Dan Tuhan memberi kita akal dan tenaga untuk dipergunakan sepenuhnya bagi mencapai kemakmuran.
Kita memohon cinta…Dan Tuhan memberi kita orang-orang
bermasalah untuk
diselamatkan dan dicintai.
Kita memohon kemurahan rezeki dan kebaikan hati…Dan Tuhan memberi kita kesempatan-kesempatan yang silih berganti.
Begitulah cara Tuhan membimbing Kita…
Adakah jika saya tidak memperoleh apa yang saya idamkan, bererti bahawa saya tidak mendapatkan segala yang saya inginkan ?
Kadang-kadang Tuhan tidak memberikan apa yang kita minta, tapi dengan pasti Tuhan memberikan yang terbaik untuk kita, kebanyakan kita tidak dapat melihat hikmah disebaliknya, bahkan tidak mahu menerima rencana Tuhan, padahal itulah yang terbaik untuk kita.

Kita fikirkan

Februari 5, 2008 by

kita sering menuduh org itu tidak matang org ini tidak matang, adakah

kita
sudah mencapai tahap kematangan sebenar?
Kita cuma benci perkara yang kita tidak suka, adakah perkara yang kita
tidak
suka itu boleh menjadi sebaliknya, seandainya lifesyle kita berbeza?
Dalam memilih pasangan, kita tidak harus memilih org yg memiliki apa yg
kita
suka sahaja, kerana tidak mungkin org yg memiliki apa yg kita suka itu
tidak
mempunyai perkara2 yg dia tidak suka pada kita…
Kita tidaklah sempurna, dalam memilih pasangan, seandainya majoriti
kriteria
sudah mencukupi, redalah dengan kelemahan yg sedikit walau kita tidak
suka,
nanti org pun tidak suka pada kelemahan diri kita….
Bersyukurlah kalau org menyukai kita, tentu kita ada kelebihan
menyebabkan
org suka pada kita. Tapi tidak semestinya kita tidak punyai kekurangan.
Jangan pandang rendah pada org lain hanya kerana dia punyai perkara2 yg
kita
tidak suka. sebaliknya hapuskan perkara yg kita tidak suka dengan
kelebihan
yg ada pada diri kita, sebagainya dia akan menghapuskan kekurangan diri
kita
dengan kelebihan dirinya.

Kisah empat lilin

Februari 5, 2008 by
Ada 4 lilin yang menyala.

Sedikit demi sedikit habis meleleh.

Suasana begitu sunyi sehingga terdengarlah percakapan mereka.

Yang pertama berkata:
“Aku adalah Damai.”
“Namun manusia tak mampu menjagaku, maka lebih baik aku mematikan
diriku saja!”

Demikianlah sedikit demi sedikit sang lilin padam.
Yang kedua berkata:
“Aku adalah Iman.”
“Sayang aku tak berguna lagi.”
“Manusia tak mau mengenaliku, untuk itulah tak ada gunanya aku tetap
menyala.”Begitu selesai bicara, tiupan angin memadamkannya.

Dengan sedih giliran Lilin ketiga bicara:
“Aku adalah Cinta”
“Tak mampu lagi aku untuk tetap menyala.”
“Manusia tidak lagi memandang dan mengganggapku berguna.”
“Mereka saling membenci, malah membenci mereka yang mencintainya,
membenci keluarganya.”

Tanpa menunggu waktu lama, maka matilah Lilin ketiga.

Tanpa terduga…

Seorang anak saat itu masuk ke dalam kamar, dan melihat ketiga Lilin
telah padam.

Kerana takut akan kegelapan itu, si anak berkata:
“Eh apa yang terjadi?? Kalian harus tetap menyala, aku takut akan
kegelapan!”

Lalu si anak menangis tersedu-sedu.

Lalu dengan terharu Lilin keempat berkata:

“Jangan takut,
Janganlah menangis, selama aku masih ada dan menyala, kita tetap
dapat selalu menyalakan ketiga Lilin lainnya:

” Akulah H A R A P A N “

Dengan mata bersinar, si anak mengambil Lilin Harapan, lalu
menyalakan kembali ketiga Lilin lainnya.

Apa yang tidak pernah mati hanyalah H A R A P A N yang ada dalam
hati kita. Semoga ia dapat menjadi alat, seperti si anak tersebut
yang dalam situasi apapun mampu menghidupkan kembali Iman, Damai,
Cinta dengan HARAPAN-nya!

Mustafa Kamal Attartuk

Februari 5, 2008 by
mumiajpg.jpg
Buat renungan bersama : Teladan Dari Kisah Hidup Mustafa Kamal Attartuk.(tidak diniatkan untuk mengaibkan si mati… tetapi sebagai pengajaran kepada semua manusia termasuk diriku…)
1.Membolehkan perempuan memakai tudung dengan syarat pakai skirt.2.Membolehkan lelaki memakai seluar panjang dengan syarat pakai tali leher dan topi(sesuai dengan kehendak barat).3.Menyuruh wanita dan lelaki menari di khalayak ramai. Beliau sendiri pernah menari dengan seorang wanita di satu parti umum yang pertama di Ankara.4.Beliau pernah menegaskan bahawa “negara tidak akan maju kalau rakyatnya tidak cenderung kepada pakaian moden.”5.Menggalakkan minum arak secara terbuka.

6.Mengarahkan Al-Quran dicetak dalam bahasa Turki

7.Menukar azan ke dalam bahasa Turki. Bahasa Turki sendiri diubah dengan membuang unsur-unsur Arab dan Parsi.

8.Mengambil arkitek- arkitek dari luar negara untuk memodenkan Turki. Hakikatnya mereka diarah mengukir patung-patung dan tugu-tugunya di seluruh bandar Turki.

9.Satu ucapan beliau di bandar Belikesir di mana beliau dengan terang-terangannya mengatakan bahawa agama harus dipisahkan dengan urusan harian dan perlu dihapuskan untuk kemajuan.

10.Agama Islam juga di buang sebagai Agama Rasmi negara.

11.Menyerang Islam secara terbuka dan terang-terangan.

12.Menggubal undang-undang perkahwinan berdaftar berdasarkan undang-undang barat.

13.Menukar Masjid Ayasophia kepada muzium, ada sesetengah masjid dijadikan gereja.

14.Menutup masjid serta melarang dari bersembahyang berjemaah.

15.Menghapuskan Kementerian Wakaf dan membiarkan anak-anak yatim dan fakir miskin.

16.Membatalkan undang-undang waris, faraid secara islam.

17.Menghapus penggunaan kalendar Islam dan menukarkan huruf Arab kepada huruf Latin.

18.Mengganggap dirinya tuhan sama seperti firaun. Berlaku peristiwa apabila salah seorang askarnya ditanya “siapa tuhan dan di mana tuhan tinggal?” oleh kerana takut, askar tersebut menjawab “Kamal Atartuk adalah tuhan” beliau tersenyum dan bangga dengan jawapan yang diberikan oleh askar itu.

Kematian Kamal Atartuk Yang Menyeksakan

Di saat kematiannya, Allah telah datangkan beberapa penyakit kepada beliau sehingga beliau rasa terseksa dan tak dapat menanggung seksaan dan azab yang Allah berikan di dunia.

Antaranya ialah :

1.Didatangkan penyakit kulit hingga ke kaki dimana beliau merasa gatal-gatal seluruh badan.

2.Sakit jantung.

3.Penyakit darah tinggi.

4.Panas sepanjang masa, tidak pernah merasa sejuk sehingga terpaksa diarahkan kepada bomba untuk menyiram rumahnya 24 jam. Pembantu-pembantuny a juga diarahkan untuk meletak ketulan-ketulan ais di
dalam selimut untuk menyejukkan beliau.

Maha suci Allah, buat macam mana pun rasa panas tak hilang-hilang. Oleh kerana tidak tahan dengan kepanasan yang ditanggung, beliau menjerit sehingga seluruh istana mendengar jeritan itu. Oleh kerana tidak tahan mendengar jeritan, mereka-mereka yang bertanggung jawab telah menghantar beliau ke tengah lautan dan diletakkan dalam bot dengan harapan beliau akan merasa sejuk.

Allah itu Maha Besar, panasnya tak jugak hilang! Pada 26 september 1938, beliau pengsan selama 48 jam disebabkan terlalu panas dan sedar selepas itu tetapi beliau hilang ingatan.

Pada 9 November 1938, beliau pengsan sekali lagi selama 36 jam dan akhirnya meninggal dunia. sewaktu beliau meninggal, tidak seorang pun yang memandi, mengkafan dan menyembahyangkan mayat beliau.

Mayatnya diawetkan selama 9 hari 9 malam, sehingga adik perempuan beliau datang meminta ulama-ulama Turki memandikan, mengkafankan dan menyembahyangkannya . Tidak cukup dari itu, Allah tunjukkan lagi balasan azab ketika mayatnya di bawa ke tanah perkuburan. Bila mayatnya hendak ditanam, tanah tidak menerimanya (tak dapat nak bayangkan bagaimana tanah tidak menerimanya) .

Disebabkan putus asa, mayatnya diawetkan sekali lagi dan dimasukkan ke dalam muzium yang diberi nama EtnaGrafi (kalau tak silap dengar) selama 15 tahun sehingga tahun 1953). Selepas 15 tahun mayatnya hendak ditanam semula, tapi Allah Maha Agung, bumi sekali lagi tak menerimanya. Habis ikhtiar, mayatnya dibawa pula ke satu bukit ditanam dalam satu binaan marmar beratnya 44 tan. Mayatnya ditanam di celah-celah batu marmar. Apa yang MEGEMBIRAKAN (bukan menyedihkan) , ulama-ulama sezaman dengan Kamal Atartuk telah mengatakan bahawa “jangan kata bumi Turki, seluruh bumi Allah ini tidak menerima Kamal Atartuk!”

Dari Abdullah bin ‘Amr r.a, Rasulullah saw bersabda : “Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat.” Muhasabahlah diri sendiri (yakni diri saya) sebelum muhasabah diri orang lain. Apa yang baik dan benar itu datangnya dari Allah swt. Apa yang salah dan silap itu adalah dari kelemahan manusia itu sendiri.

Kepada semua banduan…menjadi mayat adalah tanda kita keluar dari “penjara dunia”, langkahan kaki kita adalah langkahan maut..menuju tempat menjadi mayat…

Pelik

Februari 3, 2008 by

Pelik….
Posted on Thursday, January 31 @ 00:25:09 MYT by SongkokPutih
Artikel Oleh zley

Memang sudah menjadi tabiat manusia, memuji, mengeji, menghina,menipu dan sebagainya dan ia akan belarutan bahkan akan menjadi tabiat dan kebiasaan. Kekadang perkara yang menjadi kelebihan kepada seseorang cuba pula dinafikan tetapi kalau dapat pada dirinya cuba pula dihebahkan.


Kita semua sebenarnya adalah hamba Allah dan berbagai keistimewaan pada setiap hambanya tanpa disedari. Sebenarnya beberapa perkara pelik sudah mudah dilihat mutakhir ini dan samaada boleh terima atau juga boleh dinafikan. Terserahlah pada kita.

Sebenarnya perkara-perkara pelik yang berlaku tidak semestinya dapat dilihat oleh orang kuat pada perjuangan Pas pun, kekadang ia berlaku pada orang yang paling kuat dalam menghentam perjuangan islam atau yang masih lemah dalam iman di dalam kekuatan perjuangan islam.

Dalam perkara ini, kita perlu tanya perkara di sebalik tabir mengapa seseorang yang sebelum ini kita lihat berpegang kepada pegangan sekular tetiba secara mudah beralih arah kepada perjuangan Islam sepenuhnya. Bukan kerana fanatik! atau angau! Mungkin mereka mendapat hidayah dengan cara tersendiri… macam mana kita nak menafikannya? Kalau benarlah ia berlaku sudah tentulah untuk dirinya sendiri samada untuk kekuatan iman ataupun untuk perubahan.

Tidak semestinya juga orang yang menghantar apa-apa artikel di dalam ruangan pembaca didalam ahkbar-akhbar mirip perjuangan pembangkang itu adalah pro pembangkang, mungkin ia adalah orang yang selama ini adalah kuat dengan menghentam pembangkang… tetapi fikirlah….

Sekurang-kurangnya kita sama-sama berkongsi pengalaman, meluahkan rasa, bahkan cuba memberi pendapat.Ingatlah! Perkara-perkara pelik yang boleh memberi hidayah kepada manusia tu adalah contoh kecil sahaja….

Bukan setelah melihat ombak thunami, Khalimah di langit, pokok, jatuh sakit atau sebagainya baru hendak kita beriman sedangkan terserah kepada kita untuk menilai kebenaran itu semua.Untuk makluman, Pemimpin yang tetiba buat perangai pelik seperti menggunakan kuasa sesenang hati, tidak amanah dan yang sama waktu dengannya pun boleh juga manusia beralih arah, lebih kurang dapat hidayah juge le kepada orang yang melihatnya….. (Bukankah perkara pelik juga tu?)

kiriman:”umar faruqi”

Cintailah Dia Hanya Kerana Allah..

Februari 3, 2008 by
Cintailah Dia Hanya Kerana Allah..Mencintai seseorang atau suatu kadang bisa membuat kita lupa makna hakikat dari apa yang kita cintai, siapa yang pernah menciptakannya, menjadikannya hadir di dunia ini, membuatnya ada tampil seperti sekarang ini.Adalah Allah yang telah menjadikannya Tampan dan manis, imut-imut dan lugu, penuh kharisma dan wibawa, inilah yang bisa meruntuhkan dinding-dinding keangkuhan kita pada makhluk yang namanya laki-laki.

Tapi ketahuilah kita tak akan pernah rugi kalo mencintainya karena Allah, karena sampai kapanpun, apapun cuma Allah yang kelak akan membukakan hatinya untuk kita, menyayangi kita, dan peduli tentang kita.

Maka dari itu, cintai dia karena Allah. Maka kita tak akan kecewa sampai kapanpun.

kiriman: farhana

Rahsia t-shirt

Februari 3, 2008 by

Rahsia di sebalik Baju T

Tahukah kamu bahawa lukisan pada baju T yang kamu pakai sehari-hari mengandungi pelbagai rahsia di sebaliknya? Pada kamu biasa atau untuk suka-suka. Tetapi bagi yang melihatnya, ia secara tidak langsung menterjemahkan imej atau peribadi sebenar kamu. Namun ini semua tidaklah seratus peratus betul. Kalau betul pun, anggaplah ia sebagai kebetulan sahaja.Gambar Tempat-tempat Yang Menarik Dan Unik
Kamu gemar memakai baju T yang mengambarkan tempat-tempat yang menarik seperti menara KLCC, jambatan Pulau Pinang, Kuala Terengganu. Ini menunjukkan kamu sukakan kegiatan pengembaraan yang adventure. Di samping itu kamu juga diterjemahkan mempunyai peribadi yang berani dan tegas. Bersesuaian dengan kegemaran yang suka mengembara, kamu memang tidak suka mendiami sesuatu tempat dalam masa yang lama. Kamu juga seorang yang sangat aktif dan tidak boleh duduk diam.Gambar Personaliti Yang Disanjungi Atau Kumpulan Rock
Sudah menjad perkara biasa bagi remaja memakai baju T dengan gambar personality atau artis popular sama ada dari dalam atau luar negara seperti Limp Bizkit,Nsync, XPDC dan sebagainya. Kamu digambarkan sebagai seorang yang suka bergaul bersama dengan golongan-golongan yang tertentu sahaja. Kamu juga tidak pernah gentar atau peduli apa orang lain fikir mengenai kamu. Kalau kamu gemar memakai baju T dengan gambar heavymetal, kamu merupakan seorang yang nakal dan degil. Kamu megah dengan sikap demikian. Kalau kamu suka gambar kumpulan baru yang popular, ia menggambarkan kamu sukakan sesuatu yang baru. Lain pula kalau kamu suka gambar personaliti yang terkenal menunjukkan kamu seorang yang sombong dan adakalanya bangga tidak menentu.Gambar Iklan
Ini menggambarkan kamu seorang yang mudah mesra dan peramah. Dalam kehidupan seharian pula, kamu seorang yang terlalu cerewet dan behati-hati terutama dalam soal kewangan dan perbelanjaan. Tidak keterlaluan jika dikatakan bahawa kamu seorang yang kedekut. Dalam soal berfesyen, kamu merupakan seorang yang simple dan tidak suka warna-warna kilat yang gemerlapan. Jangan kecewa jika ada yang menterjemahkan kamu sebagai seorang yang ketinggalan zaman.Gambar Logo Dan Lambang Perniagaan
Seseorang yang memakai baju yang mengandungi logo atau lambing perniagaan, kamu dianggap seorang yang angkuh atau suka menunjuk-nunjuk kepada orang lain dalam pelbagai hal. Kamu juga sangat mementingkan status dan sangat pemilih terutama dalam memilih rakan untuk bergaul. Namun tertanam juga sifat positif iaitu kamu juga sebenarnya sangat berbudi bahasa dan suka tolong menolong, tetapi sesama lingkungan kamu sahaja.Gambar Kolej Atau Universiti
Jika kamu seorang pelajar di kolej tersebut, menunjukkan kamu benar-benar menghargai kolej kamu. Sesuailah sekiranya kamu menjadi pelajar kolej tersebut kerana ia menandakan kamu seorang yang sangat menghargai ilmu pengetahuan. Kamu juga sangat menghargai status dan taraf sosial.Lukisan Tangan
Kamu digambarkan sebagai tergolong dalam masyarakat yang sangat mementingkan rumah dan keluarga. Kamu juga seorang yang sangat artistik, peramah dan suka mendapat perhatian. Malah kamu mempunyai citarasa yang tinggi dan tidak suka berahsia.Gambar Dengan Warna Neon
Kamu sebenarnya ingin menjadi tumpuan. Kamu mahu masyarakat di sekeliling sentiasa mengambil berat tentang diri kamu. Individu yang gemar memakai baju T seperti ini digambarkan seorang yang banyak bercakap, periang, popular dan sentiasa mahu menjadi tumpuan. Rakan-rakan sekeliling kamu juga begitu memerlukan kamu. Tapi berhati-hati. Jangan sampai ada yang cuba mengambil kesempatan dari kamuTertulis Dengan Kata-kata Jenama Atau Kartun
Kamu digambarkan sebagai seorang yang murah hati dan sentiasa bersedia menolong mereka yang amat memerlukan. Kamu tidak pandai menyimpan rahsia dan sering bersikap terbuka. Kamu juga sangat menggemari dunia hiburan, sentiasa berusaha memberi kesenangan pada orang lain dan suka mengkaji kehidupan yang penuh kegembiraan. Dari segi pergaulan, kamu senang diajak bergurau dan berjenaka. Tak mudah ambil hati atau merajuk.Kemeja T Yang Ketat ((gelenya!! Hehehe))
Jika kamu suka memakai kemeja T jenis ini, kamu digambarkan sebagai seorang yang sentiasa dahagakan pujian dari orang lain, seorang yang out-going dan sukakan kehidupan yang happy go lucky. Kamu jarang menunjukkan imej kamu yang sebenarnya. Walaupun demikian, dalam urusan kerja kamu lebih suka untuk melakukan dengan sempurna.Kemeja T Kamu Longgar Dan Koyak
Kamu benci sikap hipokrit. Kamu seorang yang emosional tetapi tidak terpengaruh pada sesiapa pun. Apa yang dilihat itu yang sebenarnya mementingkan keselesaan dan kesejahteraan dalam hidup kamu.Baju T Kosong
Jika kamu sukakan kemeja T kosong tanpa sebarang gambar hiasan atau berwarna lembut, ia menunjukkan kamu suka bersendiri dan berahsia. Apa sahaja rahsia yang kamu terima, hanya kamu sahaja yang mengetahuinya. Walaupun demikian, sikap kamu sangat terbuka dan sentiasa menerima teguran dari sesiapa sahaja. Kamu bersikap agak ketinggalan dan lebih suka memerap di rumah
kiriman: “Shahful Aisham”

Mujahadah

Februari 3, 2008 by

Saudara-saudaraku, semoga dada anda dilapangkan oleh Allah. Ketahuilah bahawa jalan menuju Allah bukanlah satu jalan yang dipenuhi dengan wangi-wangian atau bunga-bungaan, sebaliknya ia diselubungi oleh ranjau dan duri. Rasulullah saw pernah bersabda:

“Neraka tertutup dengan berbagai syahwat hawa nafsu sedangkan syurga tertutup dengan kesukaran keberatan.” (Bukhari, Muslim)

Fahamilah saudara-saudaraku, lantaran kesukaran jalan inilah maka jarang sekali orang yang melaluinya. Di antara yang menjalaninya pula jarang sekali yang benar-benar menempuhnya. Di antara yang menempuhinya juga jarang pula yang sampai kepada tujuannya dan berhasil mencapai apa yang dikejarnya. Mereka yang berjaya itulah orang yang mulia pilihan Allah untuk makrifat (mengenal) dan mahabbab (cinta) kepadaNya. Kita bermohon agar Allah swt memasukkan kita ke dalam golongan yang beruntung dengan memperolehi rahmatNya. Tanamkanlah ke dalam hati sanubarimu keazaman untuk menjalani jalan ini. Renungilah firman Allah:

“Dan barangsiapa yang menghendaki kehidupan akhirat dan berusaha ke arah itu dengan bersungguh-sungguh, sedang ia seorang mukmin, maka mereka itu adalah orang-orang yang usahanya dibalasi dengan baik.” (Al Israa’ : 19)

Ketahuilah, sesungguhnya kesukaran untuk menempuh jalan ini adalah tampak dari segi lahirnya sahaja. Umpamanya anda terpaksa sembahyang lima waktu, berpuasa sebulan Ramadan dan melakukan lain-lain peribadatan kepada Allah. Sememangnya permulaan jalan ini ialah kesukaran tetapi kesudahannya ialah kemudahan, atau permulaannya sabar dan kesudahannya syukur ataupun permulaannya ialah kepahitan sedangkan kesudahannya ialah ketenangan jiwa, ketenteraman fikiran dan kemurniaan hati.

Dari itu jadikanlah kemahuan yang bersungguh-sungguh sebagai mahkota roh, kekalahan menjadi belenggu nafsu dan mati menjadi pakaian badan kerana yang akan menjadi tempat diammu adalah kubur. Seandainya saudara-saudara tidak mampu mengalahkan kehendak hawa nafsu yang menyeru kepada kejahatan, tanpa anda bermujahadah dan meletakkannya di bawah hukum-hukum agama, nescaya hati anda tidak akan hidup dengan sinaran makrifat.

Kesungguhanmu untuk mendekati Allah akan segera disambut olehNya sebagaimana sabda Rasulullah saw:

“Firman Allah: ‘Jika seorang hamba mendekat kepadaKu sejengkal, maka Aku mendekat kepadaNya sehasta, dan jika mendekat kepadaKu sehasta, Aku mendekat kepadanya sedepa. Jika ia datang kepadaKu berjalan, Aku datang kepadanya berjalan cepat.'” (Bukhari)

Firman Allah:

“Dan orang-orang yang bermujahadah untuk (mencari keredhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (Al-Ankabuut : 69)

Allahua’lam.

kiriman: myelina

Impian

Februari 3, 2008 by

Impian adalah keinginan dan kemahuan dari dalam diri manusia yang menjadi penggerak untuk maju. Impian merupakan hasrat yang akan menggerakkan manusia untuk mewujudkannya.

Kita yang tidak mempunyai impian akan meninggalkan banyak perkara yang dianugerahkan oleh sebuah kehidupan. Hasrat atau kegigihan kita mudah sekali pudar, sehingga kita mengubah impian kita menjadi sederhana. Impian yang besar mempunyai kekuatan yang besar.

Impian adalah merupakan sumber motivasi. Impian akan mempengaruhi fikiran di bawah sedar. Impian dapat menjamin kejayaan, kerana sentiasa menjadi sumber motivasi hingga mencapai tujuan atau menggapai tujuan seterusnya. Dorongan motivasi itulah yang akan menggerakkan tubuh dan mengatur strategi yang harus ditempuhi, misalnya bagaimana mencari informasi dan menjalin perhubungan ataupun bekerjasama dengan orang lain.

Sebenarnya, kita juga dapat memperbaiki nilai dan menyempurnakan jati diri dengan kekuatan impian. Jadi jangan takut untuk bermimpi, kerana impian akan menimbulkan keinginan yang kuat untuk mencapainya. Impian mampu berperanan sebagai sumber motivasi, yang akan membangkitkan kemahuan dan harapan, sehingga kita mampu mengharungi semua rintangan dan kesusahan. Impian menjadikan kita bersemangat dalam apa saja yang kita lakukan. Impian itu sebenarnya merupakan sumber kekuatan untuk menghadapi dugaan atau cabaran.

Rasa percaya menjadikan seseorang pantang kalah atau menyerah, walaupun mungkin orang lain mengkritik atau menghalang. Kepercayaan itu juga membentuk kesedaran bahawa kita diciptakan di dunia ini sebagai pemenang. Fokuskan untuk merealisasikan impian. Impian menjadikan seseorang bekerja lebih gigih dan lebih tekun. Seseorang yang mempunyai impian memahami bahawa kejayaan memerlukan pengorbanan, usaha, komitmen, masa serta dorongan dari orang lain. Oleh sebab itu, kita akan selalu bersemangat mengembangkan kemampuan tanpa berhenti dan mencapai kemajuan terus menerus hingga tanpa batas. Impian adalah merupakan daya dorong yang tersendiri dan luar biasa.

Impian menjadikan kehidupan kita lebih mudah dilalui. Impian menjadikan manusia lebih kuat menghadapi segala rintangan dan cabaran. Kerana impian dapat menimbulkan kemahuan yang kuat untuk merealisasikannya. Kunci kebahagiaan adalah mempunyai impian. “Dreams are extremely important. You can’t do it unless you imagine it.” Jangan takut untuk mengimpikan sesuatu, jadikan impian itu sebagai nafas-nafas kehidupan kita.

by,
Myelina Tashiro.

Maksud Nama – Huruf Pertama

Februari 1, 2008 by
Pemilihan huruf pertama pada nama juga adalah penting. Berikut sebagai sedikit panduan.
A Ramah dan murah senyuman. Mereka juga pandai menyesuaikan diri dalam pergaulan selain bijaksana dan cerdas. Kelemahannya, sangat mudah berasa hati, dan mudah mengeluarkan kata-kata pedas ketika meluahkan perasaan marah. Meskipun begitu marahnya mudah reda.
B Selalu tenang dalam menghadapi masalah yang rumit dan membahayakan dirinya adalah ciri penampilannya. Mereka juga sangat setia dan penyabar, yang menjadikannya amat disenangi dalam pergaulan. Kelemahannya, sangat mudah tersinggung.
C Ramah dan pandai berbicara. Ini yang menjadikannya popular di kalangan rakan-rakan. Mereka tidak bersungguh dalam bertindak dan selalu menganggap masalah yang dihadapi adalah remeh.
D Pendiam, bercakap hanya bila perlu. Sopan, berdisiplin dan kuat bekerja. Kelebihannya itulah yang menghasilkan kejayaan dalam mencapai cita-cita. Kelemahannya adalah selalu bimbang dan sukar mempercayai orang lain.
E Pandai dan penuh pertimbangan dalam menjalankan tanggung jawab. Sikapnya periang bila hatinya senang, tetapi suka berdiam diri apabila hatinya gundah dan boleh membuatkan hati orang lain terluka.
F Punya pendirian yang teguh, tidak mudah goyah dan keras kepala. Mereka juga sukar memaafkan. Tidak setia dan amat berhati-hati bila berbelanja.
G Kerap murung dan bersedih hati. Pendiriannya mudah dipengaruhi. Tekun belajar ketika rakannya bermalas-malasan dan sebaliknya suka bermalas-malasan ketika rakannya sedang tekun.
H Mudah simpati, bahasanya lemah-lembut. Tidak pernah melukai perasaan orang lain. Selalu tergesa-gesa dalam melakukan pekerjaan, suka berkhayal dan bercita-cita terlalu tinggi.
I Suka memendam perasaan dan permasalahan. Mereka juga mudah merasa curiga dan cemburu terhadap orang lain. Suka menangis.
J Ramah dan murah senyuman. Mereka juga pandai menyesuaikan diri dalam pergaulan. Mudah merasa ragu dalam membuat keputusan dan tidak tegas.
K Pandai berjenaka. Hari-harinya sentiasa ceria walaupun perasaannya gundah. Kelemahannya suka bercerita rahsia sendiri.
L Ramah dan pandai bergaul dan mempunyai ramai kawan. Tidak suka bergosip dan mencampuri urusan orang lain. Amat berhati-hati bila berbelanja. Kelemahannya, tidak menepati masa.
M Pandai dan kreatif, suka kelembutan dan jika dikongkong, mereka akan berontak. Senang dijadikan sahabat, kerana mereka tidak berkira. Kelemahannya, boros dan keras kepala.
N Baik hati dan rapi dalam berpakaian. Mereka suka menghulurkan tangan menolong orang lain tanpa memikirkan balasan. Kelemahannya, mudah bersedih hati dan kurang percaya diri.
O Serba boleh. Suka memendam perasaan dan permasalahan serta sukar mempercayai orang lain. Akibatnya ramai yang menggapnya sombong dan suka memilih teman.
P Pandai berjenaka dan selalu ceria. Punya banyak idea dan sangat kretif. Sering melakukan sesuatu yang belum dilakukan orang lain. Agak pendendam dan boros.
Q Setia dan mudah memaafkan orang lain. Suka meluangkan waktunya untuk kawan-kawan. Keras kepala, sukar diatur dan mudah emosi.
R Pendiam dan bercakap hanya bila perlu. Tekun dengan kerja yang disukai dan bersungguh-sungguh dalam mengejar cita-cita. Suka mengkritik. Dan sukar mengawal bicara ketika marah.
S Pandai dan tekun dalam mengejar cita-cita. Tidak suka pada orang yang suka memungkiri janji. Kelemahannya mudah tersinggung selain sukar menahan emosi. Jika sudah emosi marahnya meledak-ledak.
T Sangat berdisiplin. Selalu mengerjakan sesuatu menurut aturan buku. Tidak suka mengelamun atau bermalas-malasan. Suka menonjolkan diri selain senang gugup, terutama bila bersalah.
U Suka berterus-terang dan menyendiri. Naif baginya merugikan orang lain. Tidak tahan dengan kritikan dan kurang pandai menyusun kata-kata jika berbicara didepan orang ramai.
V Tutur katanya lembut dan pemalu. Pandai meyesuiakan diri. Selain itu, mereka juga pandai menguasai orang disekitarnya dengan cerita-cerita yang memikat. Tidak suka berterus terang.
W Ramah dan mudah simpati. Sikapnya amat menawan. Punya toleransi yang tinggi dan ringan tangan. Keras kepala dan sukar diatur, tetapi hatinya boleh dilembutkan dengan kesabaran dan kelembutan.
X Budi pekertinya halus. Suka melakukan pekerjaan sosial. Mudah tersinggung dan tidak akan berbaik dengan mereka yang menyinggungnya.
Y Pendiam dan tidak suka menonjolkan diri. Ramai menganggapnya sombong walaupun sebenarnya mereka adalah sahabat yang baik. Tidak berani mengemukakan pendapat.
Z Pandai berjenaka dan menyesuaikan diri dalam pergaulan. Suka disapa terlebih dulu dan gemar menonjolkan diri.

kiriman: “Noraini Zakaria”

10 Jenis Makanan Antikolesterol

Februari 1, 2008 by

1. SOYA

Kacang soya merupakan makanan popular yg diproses untk mendapatkan Kacang
soya mengandungi 48% protein, lesitin, vitamin & zat galian.Ia juga Dpt
menghidarkan penyakit jantung & kencing manis. Kaya kalsium & Mineral yg
membantu memecah lemak. Ia membantu menyusutkan kadar Lemak jahat (LDL) dan
meningkatkan kadar lemak baik (HDL)

2. KUACI

Kuaci mempunyai kandunan zat besi. Pola pemakanan yg rendah dgn zat besi
boleh menaikkan kadar kolestrol LDL sekali gus menghadkan kolestrol HDL.
Mulakan pengambilan kuaci jenis tawar seperti dari jenis labu atau bunga
matahari untuk menambah zat besi serta mengurangkan kolestrol.

3. BUAH KERING

Antar pelbagai jenis buah kering, limau kering adalah yg paling banyak
mengandungi flavanoid. Pengambilannya mampu menyingkirkan lebihan lemak LDL
sehingga dapat mengurangkan risiko sserangan jantung. Flavanoid juga boleh
diperolehi dalam the, brokoli, tomato, bawang serta delima.

4. EPAL

Memakan sebiji epal @ meminum jusnya setiap hari cukup untuk membekalkan
khasiat bagi mengurangkan kandungan kolestrol dalam badan. Kanak-kanak yg
memakan makanan segera dankemudian memakan epal @ minum jusnya, sebenarnya
menyimbangkan kandungan zat dan mencegah berlaku kemak dlm badan.

5. IKAN TUNA

termasuk sumber asid lemak omega-3 yg popular, selain salmon dan makarel.
Omega-3 secara khusus melindungi tubuh daripada peningkatan kadar kolestrol
LDL.

6. KACANG TANAH

Kacang tanah yg dipanggang mengandungi lemak sihat dan kaya dengan vitamin
E. Ia boleh menghalang radikal bebas agar tidak merosakkan kolesterol LDL
dan dapat menghindari tubuh daripada serangan jantung.

7. MANGGA

Vitamin C banyak terdapat dalam mangga. Sumber lain : belimbing, kedodong,
betik, rambutan, strawberi dan kiwi. Vitamin C berupaya mencegah kolestrol
LDL dlm tubuh.

8. KISMIS

Mengandungi sebatian yg mampu menurunkan kolestrol. Sesiap yg mengamalkan
diet dgn 400 kalori kismis setiap hari boleh menurunkan kadar kolestrol dlm
darah sebanyak 8%.

9. OAT

Lebih daripada kajian saintifik yg dijalankan telah menunjukkan bahawa
pengambilan oat setiap pagi boleh menurunkan kolestrol dalam darah. Serat
mudah larut dalam oat boleh mengurankan risiko penyakit jantung sekiranya
dijadikan sebahagian diet rendah lemak & kolestrol anda.

10. JAMBU BATU

Ia mampu menurunkan paras kolestrol dalam badan sebanyak 18.8%. Disyorkan
mengambilnya setiap hari dalam jumlah mencukupi bagi memastikan khasiatnya
bertindak balas kepada tubuh. Jumlah yg disyorkan ialah 400gm sehari, iaitu
sebiji setengah selama empat minggu. Bagi mereka yang ingin menurunkan
berat badan tanpa melupakan diet seimbang, jambu batu adalah pilihan yg
sesuai

kiriman: nana

14 fakta menarik

Februari 1, 2008 by
***kalau ade yg dah dpt..ignore aje k…
14 Fakta menarik yang agak mencuit hati sebagai tatapan pengunjung yang dikasihi. Allah SWt tidak menjadikan sesuatu dengan sia-sia, setiap kejadian baik mahupun buruk ada hikmah di sebaliknya.
“Orang yang mengingati Allah ketika berdiri dan duduk ketika berbaring dan mereka memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (mereka mengatakan): Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, peliharalah kami daripada seksa neraka.”(Surah Al-Imram, ayat 191).
1. Rama-rama merasa makanannya dengan kaki.
2. Bunyi itik tidak menghasilkan talun (echo).
3. Dalam tempoh 10 minit, taufan membebaskan lebih banyak tenaga berbanding
keseluruhan tenaga yang boleh dibebaskan dari senjata nuklear yang terdapat
di bumi.
4. Secara purata, ramai manusia lebih takut labab-labah daripada takut mati.
5. Gajah adalah satu-satu mamalia yang tidak boleh melompat.
6. Satu dari dua billion manusia akan dapat hidup sehingga 116 tahun atau
lebih.
7. Tidak mustahil bagi lembu menaiki tangga, tetapi ia tidak boleh menuruni
tangga.
8. Wanita berkelip mata dua kali lebih banyak dari lelaki.
9. Secara fizikal semulajadi, adalah mustahil untuk anda menjilat siku
sendiri.
10. Siput boleh tidur sehingga tiga tahun.
11. Saiz mata manusia tetap sama sejak dilahirkan, tetapi tumbesaran hidung
dan telinga tidak pernah berhenti sewaktu hidup.
12. Semua beruang kutub adalah kidal.
13. Mata burung unta adalah lebih besar dari saiz otaknya.
14. TYPEWRITER adalah perkataan terpanjang yang boleh dibina dari huruf-huruf yang terdapat dalam satu barisan yang sama pada papan kekunci.
*Marilah sama-sama kita sentiasa memuji kebesaran Allah SWT dengan selalu berzikir kepadaNYA..
Subhanallah. ..Walhamdulillah … wallahuakbar.
kiriman: “smart gurl”

Kisah kasih sayang

Februari 1, 2008 by

Subject : kisah kasih sayang

Aku cuma ada seorang adik. Usianya tiga tahun lebih muda daripada aku. Suatu hari, untuk mendapatkan sehelai sapu tangan yang menjadi keperluan anak gadis ketika itu, aku ambil 50 sen dari poket seluar ayah.

Petang itu, pulang saja dari sekolah – ayah memanggil kami berdua. Dia meminta aku dan adik berdiri di tepi dinding. Aku menggeletar melihat rotan panjang sedepa di tangan ayah.

“Siapa ambil duit ayah?” tanya ayah bagai singa lapar.

Aku langsung tidak berdaya menentang renungan tajam mata ayah. Kedua-dua kami membisu,cuma tunduk memandang lantai.

“Baik,kalau tak mengaku,dua- dua ayah rotan!” sambung ayah sambil mengangkat tangan untuk melepaskan pukulan sulungnya ke belakang aku.

Tiba-tiba, adik menangkap tangan ayah dengan kedua-dua belah tangannya sambil berkata, “Saya yang ambil!”

Belum sempat adik menarik nafas selepas mengungkapkan kata-kata itu, hayunan dan balunan silih berganti menghentam tubuh adik. Aku gamam,lidah kelu untuk bersuara. Walau perit menahan sakit, setitis pun airmata adik tak tumpah.

Setelah puas melihat adik terjelepok di lantai, ayah merungut:

“Kamu sudah mula belajar mencuri di rumah sendiri. Apakah lagi perbuatan kamu yang akan memalukan ayah di luar kelak?”

Malam itu, emak dan aku tak lepas-lepas mendakap adik. Belakangnya yang berbirat dipenuhi calar-balar cuba kami ubati. Namun adik cukup tabah. Setitis pun air matanya tidak mengiringi kesakitan yang mencucuk-cucuk. Melihat keadaan itu, aku meraung sekuat hati, kesal dengan sikap aku yang takut berkata benar.

Adik segera menutup mulutku dengan kedua-dua belah tangannya lalu berkata,”Jangan menangis kak,semuanya dah berlalu!”
Aku mengutuk diri sendiri kerana tidak mampu membela adik.

Tahun bersilih ganti, peristiwa adik dibelasah kerana mempertahankan aku bagaikan baru semalam berlaku. Adik mendapat tawaran belajar ke sekolah berasrama penuh dan aku pula ditawarkan menyambung pelajaran ke peringkat pra-universiti.

Malam itu ayah duduk di bawah cahaya lampu minyak tanah bersama ibu di ruang tamu. Aku terdengar ayah berkata, “Zah, kedua-dua anak kita cemerlang dalam pelajaran. Abang bangga sekali!”

“Tapi apalah maknanya bang…!” aku terdengar ibu teresak-esak.
“Dimana kita nak cari duit membiayai mereka?”

Ketika itulah adik keluar dari biliknya. Dia berdiri di depan ayah dan ibu.
“Ayah,saya tak mahu ke sekolah lagi!”
Perlahan-lahan ayah bangun, membetulkan ikatan kain pelekatnya dan merenung wajah emak,kemudian wajah adik dalam-dalam.

Panggggg…. sebuah penampar singgah di pipi adik. Seperti biasa yang mampu aku lakukan ialah menutup muka dan menangis.

“Kenapa kamu ni?Tahu tak,kalau ayah terpaksa mengemis kerana persekolahan kamu, ayah akan lakukan!”

“Orang lelaki kena bersekolah. Kalau tak, dia takkan dapat membawa keluarganya keluar daripada kemiskinan,” aku memujuk adik tatkala menyapu minyak pada pipinya yang bengkak.

“Kakak perempuan… biarlah kakak yang berhenti.”
Tiada siapa yang menyangka, dinihari itu adik tiada dibiliknya.
Dia membawa bersamanya beberapa helai baju lusuh yang dia ada. Di atas pangkin tempat dia lelapkan mata, terdapat sehelai kertas yang tercatat…. .

“Kak…untuk dapat peluang ke universiti bukannya mudah. Saya cari kerja dan akan kirim wang buat akak.”

Apa lagi yang saya tahu selain meraung. Ayah termenung, jelas dia cukup kecewa. Begitu juga emak yang menggunakan air matanya memujuk ayah.

Suatu petang ketika berehat di asrama, teman sebilik menerpa:
“Ada pemuda kampung tunggu kau kat luar!”

“Pemuda kampung?” bisikku. “Siapa?”

Tergesa-gesa aku keluar bilik. Dari jauh aku nampak adik berdiri dengan pakaian comotnya yang dipenuhi lumpur dan simen.
“Kenapa sebut orang kampung, sebutlah adik yang datang!”

Sambil tersenyum dia menjawab, “Akak lihatlah pakaian adik ni. Apa yang akan kawan-kawan akak kata kalau mereka tahu saya adik kakak?”

Jantungku terasa berhenti berdenyut mendengarkan jawapannya. Aku cukup tersentuh. Tanpa sedar, air jernih mengalir di pipi. Aku kibas-kibas bebutir pasir dan tompokan simen pada pakaian adik.

Dalam suara antara dengar dan tidak, aku bersuara, “Akak tak peduli apa orang lain kata.”

Dari kocek seluarnya, adik keluarkan sepit rambut berbentuk kupu-kupu.Dia mengenakan pada rambutku sambil berkata, “Kak, saya tengok ramai gadis pakai sepit macam ni, saya beli satu untuk akak.”

Aku kaku. Sepatah kata pun tak terucap. Aku rangkul adik dan dadanya dibasahi air mataku yang tak dapat ditahan-tahan.

Tamat semester, aku pulang ke kampung sementara menunggu konvokesyen.
Aku lihat tingkap dan dinding rumah bersih, tak seperti selalu.

“Emak,tak payahlah kerja teruk-teruk bersihkan rumah sambut saya balik.”

“Adik kamu yang bersihkan. Dia pulang kelmarin. Habis tangannya luka-luka.” Aku menerpa ke biliknya. Cantik senyum adik. Kami berdakapan.

“Sakit ke?” aku bertanya tatkala memeriksa luka pada tangannya.

“Tak….Kak tahu, semasa bekerja sebagai buruh kontrak, kerikil dan serpihan simen jatuh seperti hujan menimpa tubuh saya sepanjang masa.

Kesakitan yang dirasa tidak dapat menghentikan usaha saya untuk bekerja keras.”

Apalagi…aku menangis seperti selalu.

Aku berkahwin pada usia menginjak 27 tahun. Suamiku seorang usahawan menawarkan jawatan pengurus kepada adik.

“Kalau adik terima jawatan tu, apa kata orang lain?” kata adik.

“Adik takde pelajaran. Biarlah adik bekerja dengan kelulusan yang adik ada.”

“Adik tak ke sekolah pun kerana akak.” kata ku memujuk.

“Kenapa sebut kisah lama, kak?” katanya ringkas, cuba menyembunyikan kesedihannya.

Adik terus tinggal di kampung dan bekerja sebagai petani setelah ayah tiada. Pada majlis perkahwinannya dengan seorang gadis sekampung, juruacara majlis bertanya, “Siapakah orang yang paling anda sayangi?”

Spontan adik menjawab, “Selain emak, kakak saya….”katanya lantas menceritakan suatu kisah yang langsung tidak ku ingati.

“Semasa sama-sama bersekolah rendah, setiap hari kami berjalan kaki ke sekolah. Suatu hari tapak kasut saya tertanggal. Melihat saya hanya memakai kasut sebelah, kakak membuka kasutnya dan memberikannya pada saya. Dia berjalan dengan sebelah kasut. Sampai di rumah saya lihat kakinya berdarah sebab tertikam tunggul dan calar-balar. “

“Sejak itulah saya berjanji pada diri sendiri. Saya akan lakukan apa saja demi kebahagiaan kakak saya itu. Saya berjanji akan menjaganya sampai bila-bila.”

Sebaik adik tamat bercerita, aku meluru ke pelamin, mendakap adik sungguh-sungguh sambil meraung bagaikan diserang histeria.

kiriman:”Khu-Z”

Melangkah dan berjalan

Januari 31, 2008 by

Melangkah dan berjalan
berjalan dan terus Berjalan
Dan kini telah kutapaku jejak-jejak kehidupan
semakin banyak pahit, manis yang membangkitkan

Telah terjelajahi
Suka, Duka, Hitam dan putih
yg membuat hidupku kian bermakna
membawa warna dalam hidup menjadi dewasa

Terkadang ku terhempas di dalam duka
namun aku tetap untuk kembali tegar
Terkadang ku terbawa dalam suka
itu membawa pesona yang tak teringkar

Terus ku lewati jejak jejak hidup
memberi warna dalam berbagai lukisan redup
mencoba memahami peran hidup ku didunia
Mencoba berarti bagi semua

aku bersyukur
dengan duka, nestapa, dan ceria yang kualami
walau kadang semua sering tak terpahami
membuatku mencoba lebih mengerti akan takdir ilahi

mencoba memahami takdir hidup dipilih atau memilih, seperti kata bidadari
Depok 28 January 2007
erwin Arianto


Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-

ketawa dan menangis sendiri

Januari 31, 2008 by
kekadang orang x tau kita sedih…orang tengok kita ketawa dan gembira setiap hari…
Tapi dalam hati kita x seorang pon akan mengetahui.. …
Pernah seseorang berkata, ” kau menangis sendiri dan kau ketawa sendiri..kau x perlukan orang lain..”
Betul ke kita x memerlukan orang lain dalam hidup kita…??
Tak semua perkara kita harus berkongsi dengan orang lain even sahabat kita sendiri.
Tapi ada orang kata, apa guna sahabat kalu x boleh kongsi suka dan duka, susah & senang..
Tapi terkadang kita memerlukan sedikit ruang untuk diri kita sendiri..
Kita sedih, kita x perlu tunjukkan yang kita begitu sedih…
That y sesetengah orang menggunakan dairy untuk mengungkapkan isi hati yang dia tanggung…
Cara cam nie pon baik jugak..
kita menangis, kita gembira, sedih an macam2 perasaan yang kita rasa, yang x boleh kita luahkan pada orang lain
Kita boleh luahkan kepada dairy…
kiriman: farhana

HATI YANG LEMBUT

Januari 31, 2008 by
HATI YANG LEMBUT
************ ********* *********Berilah kemaafan jika kawan engkau melakukan sesuatu kesalahan terhadap kau. Dan apabila engkau telah memberi maaf, bererti engkau telah menurut sifat-sifat rasul dan Ambia serta Tuhan sendiri pun ianya amat pengampun dan mengasehani. Ucaplah dengan perkataan yang paling ringan dan amat sederhana tetapi berharga bahawa…….aku memaafkan kau….Untuk menegak pergaulan hidup sehari-hari agar teguh dan kukuh seharusnya kita mesti memiliki sifat rela memberi kemaafan dan keampunan terhadap kawan-kawan ataupun lawan kita yang melakukan kesalahan itu.

Kerap kita bertemu ada orang yang sentiasa berkelahi dan bermusuhan sepanjang masa,tidak pernah bertegor sapa antara satu sama lain. Sebab sambong bersambong, kait berkait hingga beberapa lama tidak kunjung hilang dan padam permusuhan itu ialah oleh orang itu miskin dengan sifat “ HATI YANG LEMBUT” .
Oleh tidak ada hati lembut inilah pula kadangkala kesalahan yang kecil berbunga dan besar hingga berlanjut musim pula bagaikan api dalam sekam. Sebenarnya bukanlah rugi kita menjadi sebagai seorang pemaaf. Kerana memberi maaf itu adalah sebagai kita memberi ubat pada hati yang sakit.

Barangkali dengan jasa baik kemaafan itu akan menjadi kawan kita lebih setia dalam pergaulan, lebih kukuh tali persaudaraan tersimpul kerana memberi maaf itu bukanlah satu soal kecil atau main-main dalam membina persahabatan yang teguh kukuh.

Dalam hidup ini biarlah kita banyak memberi maaf dari menyimpan rasa benci dan marah terhadap seseorang.
Kerana kemaafan belas kasihan ucap kata-kata baik itu adalah ajaran Tuhan. Sedang api kemarahan dan benci itu adalah ajaran Syaitan terkutuk yang menjelma dalam tubuh manusia yang sedang marah.Oleh tidak ada sifat maaf inilah kadang-kadang terjadi sesuatu perkara yang kecil telah menimbulkan kemarahan yang besar dalam dada. Sedangkan perkara itu boleh jadi dilakukannya dengan tidak sengaja oleh kawan-kawan kita. Jadi dengan perkara-perkara kecil yang terjadi hendaknya biarlah dengan mudah dan senang kita memberi maaf dan biarlah sifat pemaaf itu tetap subur bermukim dihati. Kemaafan adalah suatu perkataan yang amat berharga dan tinggi nilainya.

Ada orang berkata bahawa hanya dengan kemaafan itu saja yang sanggup memanjangkan umur cinta dan mengamankan sebuah masyarakat seperti dalam pepatah

“ KEMENANGAN DAN KEMEGAHAN BUKAN SAJA TERLETAK PADA KESANGGUPAN MEREBAH LAWAN TETAPI DAPAT MELAWAN KEMARAHAN HATI ITU JUGA SUATU KEMENANGAN YANG AMAT BERERTI “.
( WALLAHUALLAM)

(MUTIARA HADIS)
SESEORANG HAMBA MANUSIA BERKATA, HARTAKU, HARTAKU PADAHAL HARTANYA YANG SESUNGGUHNYA HANYA TIGA MACAM.
Pertama APA YANG DIMAKANNYA LALU HABIS,
Kedua APA YANG DIPAKAINYA LALU LUSUH.
Ketiga APA YANG DISEDEKAHKANNYA LALU TERSIMPAN DIAKHIRAT.
SELAIN DARI YANG TIGA MACAM ITU LENYAP ATAU TINGGALKANNYA BAGI ORANG LAIN. (PETIKAN RIWAYAT SAHIH MUSLIM ).

kiriman: Farhana

Mencintaimu Selamanya

Januari 31, 2008 by

Mencintaimu Selamanya

 

Tidak terhela

Nafas yang tertinggal

Menjejari pinta

Untuk mendakapmu

Sekujur nyawa

 

Terlalu jauh

Namun terlalu dekat

Teramat dalam

Terpaku

 

Dimateri

Sekian cinta yang kau sisakan

Aku menerjah semua

Dengan separuh nyawa

Kusirna

 

Sarat kaki melangkah

Tanpa nyawa ada di sebelah

Dan pada setiap kau datang

Kenapa ada airmata

Dan saat kau pergi

Kenapa aku mati

 

Mencintaimu lebih dari diriku

Tiada cukupkah itu

Untuk kutafsir

Akan betapa aku mencintaimu

 

Apa sekiranya ada yang ingin

Akan hati ini

Lantas terpaksa aku memberi

Sedang sanya ia

Terpateri dengan namamu

Shamira adoree

 

Jawaplah akan tanyaku

Sedarkanlah aku

Yang aku tidak ada lagi

Di dalam hatimu

 

Hanya aku

Yang merasakan ini

Dengan apa yang aku rindu

Dengan apa yang tertinggal

Untuk ku

 

Tidak sesaat

Dari waktuku

Tiada kamu

Dalam hati ini

 

Biar ku cuba

Untuk menipu

Yang aku membencimu

Aku sedar

Yang sanya

Aku terlalu mencintaimu

Terlalu merinduimu

 

Bodohkah aku

Kerana terlalu menyayangimu

Sedangkan kau tidak pernah

Merasakan serupa

Apa yang aku rasa

 

Mengertikah engkau

Tentang hakikat hidup

Dan erti bahagia

Tanpa cinta

Apalah yang ada pada semua

Segalanya tiada makna

 

Biarkanlah aku

Dengan apa yang aku ada

Aku berjanji

Pada bulan yang setia

Pada malam

Dan suria pada siang

 

Hanya kematian

Yang akan mematikan harapku

Membunuh  semua rinduku

Dan cintaku

Akan hidup sepanjang

Dunia berwaktu

 

Juan Einriqie

p/s: Suatu hari kau kan mengerti,

betapa dalam aku mencintaimu, 

dan nanti Dia akan bercerita,

tentang aku padamu,

kenapa aku,

terlalu menyayangimu,

walau kau mungkin bukan milikku kini.

 

JUAN EINRIQIE
Woodlands Crescent
Blk 787D #02-42
Singapore 734787
Tel : (+65) 91010339

Aku bukanlah seorang yang memahami

Januari 31, 2008 by

Aku bukanlah Seorang Pendongeng
terkadang aku hanya diam
Tak ada kata diam dalam seribu bahasa
mencari titik terendah dalam pikiran yang dalam

Aku bukanlah seseorang yang berarti
ketika waktu aku bagaikan seorang kiyai
mengobral kata dengan makna selangit
membuat kesombongan berkibar melebihi langit

Aku bukanlah seorang yang memahami
hingga pada saat ku coba mencari arti
dengan merenung dalam diamku
Dan terdapat hati yang tidak dapat dimengerti

Aku bukanlah seorang pertapa
maka aku harus rendah hati
Tak bolah aku bersombong hati
Karena aku bagai buih kan hilang dan berganti

Aku hanya ingin berkarya
hanya kususun kata kata tak bergema
melambangkan kekosongan sebuah jiwa
walau terkadang tak berarti dan tak bermakna

Tapi tak lelah aku untuk terus belajar
Mencari makna akan hidup dan kehidupan manusia
kendati hari ini aku seorang pembelajar
menuju pemahaman akan makna hidup di dunia

Dalam pembelajaran yang tak pernah henti
Erwin Arianto, depok 28 January 2008


Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-

Jenis darah dan peribadi anda.

Januari 31, 2008 by

Hah anda tau anda jenis darah ape? Jom p cek kat klinik…kalu dah
jom kite tgk ape maknenye…

Adakah jenis darah yang mengalir dalam tubuh kamu mampu menggambarkan
personaliti sebenar diri kamu sendiri? Menurut salah sebuah institut
di Jepun, kajian yang dilakukan ke atas jenis-jenis darah yang
mengalir di dalam tubuh manusia ternyata mampu memberi gambaran
terdekat mengenai keperibadian individu itu sendiri. Ingin berkongsi
rahsia mengenainya?

DARAH ‘O ‘
Individu yang memiliki jenis darah dari kategori ini disifatkan
sebagai individu yang setia, sabar dan sentiasa yakin terhadap
keupayaan dan kebolehan diri sendiri. Selain itu individu dari
kategori ini juga sering bersifat ingin menjadi ketua walau dalam apa
jua perkara yang ingin dilakukan khususnya yang melibatkan kerja-kerja
berkumpulan.

Sekiranya menginginkan sesuatu, kamu akan berusaha untuk mencapai
matlamat tersebut walau dalam apa cara sekalipun. Ada kalanya kamu
dikatakan memiliki sifat cemburu yang agak kuat. Selain itu kamu juga
terlalu serius dalam persaingan sehinggakan ia mampu memberikan
tekanan kepada diri kamu sendiri. Oleh yang demikian kamu harus lebih
bijak mengawal emosi diri mu agar tidak dikuasai dengan tekanan.

DARAH ‘A ‘
Keharmonian dan keamanan adalah matlamat utama dalam hidup kamu. Kamu
gemar melakukan kerja-kerja secara berkumpulan dan kamu juga gemar
melibatkan diri dengan berpersatuan. Kamu bijak bergaul dengan
individu disekeliling mu dan ternyata mereka juga sentiasa berasa
senang untuk bekerjasama dengan mu. Sikap sensitif, sabar, dan
bertimbang rasa yang ada dalam diri kamu itu melambangkan bahawa kamu
tergolong dalam kategori individu yang memiliki keperibadian
penyayang. Walau bagaimanapun ada kalanya kamu agak degil dan terlalu
kuat bekerja sehinggakan tidak mengendahkan langsung waktu untuk
berehat. Kamu harus ingat, kesihatan juga perlu diutamakan. Jangan
kerana terlalu leka dengan kerja-kerja kamu itu, kesihatan diri pula
yang terabai.

DARAH ‘ B’
Sempoi! Itulah ungkapan yang paling rapat dengan mu. Kamu lebih selesa
dengan kesederhanaan. Dalam perhubungan pula kamu adalah individu yang
terlalu jujur dan lebih gemar berterus terang dalam apa jua perkara.
Dalam melaksanakan sesuatu tugasan yang diberikan, kamu lebih gemar
melaksanakannya dengan cara kamu sendiri. Kamu adalah individu yang
kreatif dan fleksibel, mudah bagi diri kamu untuk meletakkan diri
sendiri dalam apa jua situasi mahupun kelompok golongan tertentu. Kamu
adalah individu yang bijak bersosial. Namun ada kalanya sikap kamu
yang gemar berdikari dan tidak gemar meminta bantuan orang lain itu,
mampu mendatangkan masalah buat diri mu dan sekali gus memperlihatkan
kelemahan pada diri sendiri. Kamu harus ingat bahawa, tidak semua
perkara kita boleh menyelesaikannya secara bersendirian.

DARAH ‘AB ‘
Tenang dan bijak mengawal emosi, itulah keperibadian yang jelas
terpancar dalam diri individu yang tergolong dalam kategori darah
berjenis AB ini. Kamu juga sentiasa menghormati orang lain dan ini
menjadikan individu yang berada di sekeliling mu berasa selesa untuk
berdampingan dengan mu. Kamu juga memiliki sikap humor semula jadi
dalam diri dan sentiasa bersikap menghiburkan dan ceria. Namun ada
satu perkara yang harus kamu perbaiki dalam diri kamu itu. Kamu perlu
lebih bijak dan berani untuk membuat keputusan sendiri. Jangan biarkan
orang lain membuat keputusan untuk diri kamu sendiri.

kiriman: smart gurl

Pertolongan Pertama Mangsa Stroke

Januari 31, 2008 by

Pertolongan Pertama Mangsa Stroke

Pertolongan Pertama Pada Stroke (Dengan cara mengeluarkan darah pada
setiap hujung jari tangan dan hujung daun telinga

Ada satu cara terbaik untuk memberikan pertolongan pertama kepada
orang yang mendapat serangan STROKE. Cara ini selain dapat
menyelamatkan nyawa si penderita, juga tidak menimbulkan efek
sampingan apapun.

Pertolongan pertama ini dijamin merupakan pertolongan GAWAT DARURAT
yang dapat berhasil 100%.

Sebagaimana diketahui, orang ya ng mendapat serangan STROKE, seluruh
darah di tubuh akan mengalir sangat kencang menuju pembuluh darah di
otak. Apabila kegiatan pertolongan diberikan terlambat sedikit saja,
maka pembuluh darah pada otak tidak akan kuat menahan aliran darah
yang mengalir dengan deras dan akan segera pecah sedikit demi
sedikit.

Dalam menghadapi keadaan demikian jangan sampai panik tetapi harus
tenang.
Si penderita harus tetap berada di tempat asal di mana ia terjatuh
(misalnya: di bilik mandi, bilik tidur, atau di mana saja). JANGAN
DIPINDAHKAN! !! sebab dengan memindahkan si penderita dari tempat asal
akan mempercepat perpecahan pembuluh darah halus di otak.
Penderita harus dibantu mengambil posisi duduk yang baik agar tidak
terjatuh lagi, dan pada saat itu pengeluaran darah dapat dilakukan.

Untuk yang terbaik menggunakan JARUM SUNTIK, namun apabila tidak ada,
maka JARUM JAHIT / JARUM PENITI dapat diguna dengan terlebih dahulu
disterilkan dengan cara dibakar di atas api.

Sejurus setelah jarum disterilkan, lakukan PENUSUKAN pada 10 HUJUNG
JARI TANGAN.

Titik penusukan kira-kira 1cm dari hujung kuku. Setiap jari cukup ditusuk 1 kali saja dengan harapan setiap jari mengeluarkan 1 titis
darah.

Pengeluaran darah juga dapat dibantu dengan cara dipicit apabila darah ternyata tidak keluar dari ujung jari. Dalam jangka masa
kira-kira 10 minit, si penderita akan segera sedar kembali. >
Bila mulut si penderita tampak mencong / tidak normal, maka KEDUA
DAUN TELINGA si penderita HARUS DITARIK-TARIK sampai berwarna
kemerah-merahan.

Setelah i tu, lakukanlah 2 KALI PENUSUKAN pada masing-masing HUJUNG
BAWAH DAUN TELINGA sehingga darah keluar sebanyak 2 titis dari setiap
hujung daun telinga. Dengan demikian dalam beberapa minit bentuk
mulut si penderita akan kembali normal.

Setelah keadaan si penderita pulih dan tidak ada kelainan yang
berarti, maka bawalah si penderita dengan berhati-hati ke doktor atau
hospital terdekat untuk mendapatkan pertolongan lebih lanjut.

Sebagai salah satu cara beramal bakti, sebaiknya e-mail ini disebarkan
kepada teman-teman, keluarga dan saudara-mara serta masyarakat, sebab
serangan stroke ini boleh berlaku ke atas sesiapa saja, di mana saja
dan pada bila-bila masa saja.

artikel nie di petik dari email.

kiriman: smart gurl

sejauh mana kebenaranya saya tak pasti. saya mohon kepada yang pakar dalam perkara untuk membuat pengesahan artikel nie. terima kasih.

Rahsia bola hitam putih

Januari 29, 2008 by

Bermula ceritanya ada seorang anak lelaki tunggal yang kematian ibu
selepas
Dia dilahirkan. Selepas itu bapanya menjadi terlalu workaholic dan
tak
Kahwin2 lagi. Tapi si anak baik hati dan lemah lembut walaupun
cuma
tinggal bersama pengasuh je.

Lepas Tadika, sementara member2 lain
dah ada basikal, dia masih berjalan
kaki.

Pengasuhnya mengadu kepada
bapanya. “Tuan, tak kesian ke dgn anak tuan? Dia
Tak ada basikal…apa tuan
tak segan?”

Lantas…… si bapa memanggil si anak, ditawarkan beskal
yang macam mana
dan si
anak cuma bagitau,

“Tak payah susah2 la
papa, belikan je saya bola itam dan bola putih ..”

Hek eleh takkan
macamtu kot? Bingung si bapa. “Kenapa bola itam dan putih?”

“Tak
perlulah saya terangkan kenapa. Kalau papa ada duit, belikan
itu
je.”

Bila ingatkan si anak tak pernah meminta2, so bapanya terima
je. maka
dibelikanlah anaknya itu basikal model terbaru dan terkini masa tu,
yang
paling
canggih, ditambah dgn bola hitam dan bola putih.

Masa
berlaluâ⒬¦

kemudian si anak masuk Sek.Rendah. Lepas itu musim kasut roda.
Sekian lama
si pengasuh perhatikan, budak tu tak pernah minta bapanya
membelikan kasut
roda untuknya. Tiap2 petang dia cuma duduk2 je. Basikalnya
disimpan di dlm
stor..

Maka Si Pengasuhnya menyatakan pendapatnya lagi
kepada si bapa.

Kemudian si bapa memanggil anaknya lagi. “anakku, kamu
tak nak dibelikan
kasut roda
macam kawan2 kamu? Apsal tak bagitau kat
Papa?. No problem setakat beli
kasut roda je…”.

Si anak
menjawab,”Tak perlulah papa, bola hitam dan bola putih saya
dah
rosak..
Kalau boleh papa beli lagi k..tak payah lah beli kasut
roda.

Lagipun ianya jauh lebih murah berbanding kasut roda, kan
papa?”

Si bapa geram . walaubagaimanapun, si bapa tetap belikan anaknya
kasut
roda, ditambah bola hitam dan
bola putih.

Selang beberapa
tahun, si anak masuk Sek.Men. Cerita sama berulang.

Sekarang kawan2nya
main permainan lain- main roller blade. musim
rollerblade melanda
kwasan tempat tinggal nya.
Trend baru….

Sementara tu, budak lelaki
tersebut masih setia dengan kasut rodanya. Lepas
bapanya
pulang dari luar
negeri dan terlihat anaknya yang masih pakai kasut roda,
si
bapa jadi malu
sangat2. Teruk betul, rumah macam pusat beli belah, syarikat
banyak,
keluar
negeri lagi tu……Tapi anak lelakinya ketinggalan zaman.
Keesokkan
harinya, dalam bilik
anaknya sudah ada sepasang roller blade
baru bersama secebis nota: “Biar
kamu tak
malu”.

Pada malamnya,
terdapat secebis nota balasan di ruang kerja si bapa.
Nota
tersebut berbunyi:
“Papa, Kenapa tak belikan
bola hitam dan bola putih? Saya lebih sukakan
nya.”

“Haaah,, si bapa mengeluh serta bingung selepas membaca nota itu.
Apalah
istimewanya
bola itam dan bola putih!!?

Keesokkan hari dan
seterusnya lagi si bapa berkali2 ditinggalkan nota
sebegitu…hingga
dia
tak tahan dan terus membelikan anak lelaki nya bola hitam dan bola
putih
untuk
kesekian kalinya.

Benar, setelah mendapat bola hitam & bola
putih tu, si anak tidak lagi
mendesak bapanya.. Secebis nota juga
ditinggalkan di ruang kerja si bapa..
“trima kasih byk2 papa kerana belikan
saya bola hitam dan bola putih”

Masa berlalu….

Ketika di Sek
Men, yang jaraknya agak jauh, si anak masih berulang-alik
dengan bas,
member2nya sudah ada yang membawa motor dan kereta ke sekolah.
Suatu hari,
ketika bapanya ada di rumah, si anak dihantar pulang oleh
membernya dengan
motor Harley Davidson color biru laut.
Si bapa menjadi
sangat
malu.
Anaknya bukan 4, bukan 3,…2 pun tidak.

Itulah satu-satunya anaknya.
Itupun tidak dibelikan motor untuk kesenangan
anaknya! Maka
ditawarkan
Anaknya untuk dia membeli sebuah motorsikal. Si anak menolak
tawaran
ayahnya dengan alasan motor kurang
praktis, lagipun si anak cuma
inginkan bola hitam & bola putih sahaja! Si
bapa
tidak dapat menerima
penolakan itu. Kerana anaknya dah beso panjang, boleh
berbincang.
Akhirnya
tercetus keputusan dimana si anak dibelikan motorsikal, ditambah
pula dgn
bola hitam dan
bola putih semestinya!! .

Tetapi si bapa masih kesal…
Kesal kerana sudah beberapa tahun dia belikan
anak lelakinya bola hitam &
bola putih tetapi tidak tahu kenapa anaknya
begitu memerlukan sebiji bola
hitam & sebiji bola putih! Dan Si anak pula
tak pernah bagitahu kenapa
dan mengapa dia amat memerlukan bola hitam &
bola putih..

Sehingga
tibalah masa untuk anaknya melanjutkan pelajaran ke Universiti.
Kerana
gembira dan bangga anaknya dapat masuk Universiti, si anak
dihadiahkan oleh
si bapa sebuah kereta
Ferrari keluaran terbaru.

Akan tetapi, sehingga
beberapa bulan si anak masih lagi menaiki motoooor
je.

Sehingga
aweknya juga turut bingung- kan ke dia ada ferrari? kenapa naik
motoooooor
jeeeee.
Bila ditanya, maka dijawab budak lelaki tersebut: abis bapanya tak
belikan
bola hitam bola putih. Tak
faham perasaan anak
sendiri!

Suatu hari si anak mengajak aweknya makan malam bersama dgn
bapanya. So,
selepas makan malam tersebut si awek mengambil kesempatan untuk
bertanya
kpd si bapa, kenapa pak cik
tak belikan bola hitam bola
putih?

Si bapa terkedu kerana dia sebenarnya sensitif dengan bola2
tu..huh..sampai
awek anak aku pun
tanya..bila si bapa menanyakan si awek
semula kenapa soalan tu yang di
tanya?. Si
awek pun bagitau, anak
lelakinya tidak akan sekali kali menyentuh
Ferrarinya selagi tidak diberi
bola hitam & bola putih!!

Si bapa bingung, di ruang bilik anaknya
sudah begitu banyak bola hitam &
bola putih.
Nak buat apa lagii…,
fikir si Papa. Tapi demi memelihara imejnya di
hadapan awek
anakmya itu,
maka esoknya sudah ada bola hitam & bola putih buat anaknya.

Suatu
hari si anak membawa aweknya ke tempat peranginan yang berbu kit
bukau
menaiki Ferrari untuk brsiar2. Yelah,
anak muda kan , ketika tenang memandu
si anak dicium aweknya dan dia jadi
gelabah
dan terus accident!!! Mereka
segera dikejarkan ke hospital dan si bapa juga
dimaklum
oleh pihak polis
tentang perkara tersebut. Keduanya cedera parah kerana
mereka tidak memakai
seatbelt, si
awek mati dalam perjalanan ke hospital dan si anak
tenat.

Si bapa tiba di Hospital..”macammana doktor, anak
saya?”

Doktor (dengan simpati dan penuh duka cita) :”Maaf Encik, kami
telah
berusaha sedaya upaya.. tetapi terserah kepada Nya… sebaiknya
Encik
manfaatkanlah waktu2 terakhir bersama anak encik..”

Perlahan si
bapa masuk, mendekati anaknya.

“Papa, maafkan saya..tidak berhati hati
semasa memandu..” si anak juga
menangis
kerana aweknya tak dapat
diselamatkan. Si bapa cuba menenangkan
dia…akrablah dua
manusia itu
beberapa saat. sehingga si bapa beranggapan ini adalah saat
pertemuan
terakhir antara dia dan anak lelakinya…
Dia teringat kembali persoalan yang
selama ini sering bermain di benaknya
dan keinginannya untuk mengetahui
tentang “mengapa anaknya selama ini
selalu minta bola hitam bola
putih”

“Nak, maafkan papamu kerana selama ini papa selalu sibuk…
sehingga kamu
sering
kesepian..maafkan papa, nak. Papa tak berkesempatan
untuk menjadi ayah yang
baik.”

Anaknya menjawab dalam keadaan
lemah,”tak mengapa papa, saya faham.. Cuma
saya kecewa disebabkan papa
ada
kemewahan, papa belikan saya macam2…. saya cuma minta bola hitam
dan
bola putih je kan ?”

Si bapa rasa timing jawapan untuk
persoalannya sudah tepat.., “KENAPA KAMU
SELALU MINTA BOLA HITAM &
BOLA
PUTIH ANAKKU… ADA APA DENGAN BOLA2 ITU SEHINGGA IANYA BEGITU
BERERTI
BUATMU?”

(anda semua pun ingin tahu kan
…?)

Si anak menjawab dengan nada terputus putus
kerana sudah tidak dapat
bertahan dan
masanya sudah hampir
tiba….

“sebabnya ….saya.. saya…
saya….”

*hep* Kepalanya perlahan lahan rebah dan hembusan
nafasnya hilang. Si anak
sudah meninggal sebelum
sempat memberitau bapanya
tentang bola hitam & bola putih.

Tengok, si bapa yang selalu hidup
bersama anaknya pun tak tau…apalagi aku
yang cuma bercerita, lagi la tak
tau ape ape. MACAMMANA NI? Kecewa jugak
nih.
Isk!Isk! Isk!…….. ..Rasa
nak tumbuk je perut orang yang mula-mula
forward kat
aku.

P/S :
Sorry aarr sebab forward ni kat korang. Ye lah…Takkan nak jadi
korban
sorang-sorang je kan …

Intuisi

Januari 29, 2008 by

ketika mendengar khotbah sholat jum’at saya mendengar ulama berbicara sekilas tentang Intuisi (Suara hati), dan banyak pengalaman pribadi dalam pengambilan keputusan saya mempergunakan intuisi, intuisi lebih berhubungan dengan aspek “perasaan” yang menjadi kodrat setiap manusia.

Sahabat Pada kenyataannya, intuisi hadir secara merata baik dalam diri laki-laki maupun perempuan. Biasanya perempuan lebih intuitif dalam pemahaman mereka terhadap orang lain, sementara laki-laki sering lebih intuitif dalam bidang pekerjaan mereka. walau terkdang intiusi wanita lebih kuat.

Dari penelitian yg dilakukan oleh psikolog di Universitas Harvard, ditemukan bahwa wanita tu lebih perseptif ketimbang laki-laki. Perseptif tu artinya mampu untuk menangkap kontradiksi antara perkataan dan bahasa tubuh seseorang. Wanita punya kemampuan alami untuk menangkap dan menerjemahkan sinyal-sinyal non verbal yg samar sekalipun. Dan inilah yg biasa kita namakan sebagai “intuisi wanita”

intuisi ternyata merupakan sarana ampuh untuk memecahkan masalah, baik karir maupun kehidupan pribadi. Terbukti, para pengambil keputusan jitu, yang berhasil mengambil keputusan secara efisien, efektif, dan bijaksana, selalu mengkombinasi kekuatan intuisi dengan berpikir analitisnya.

Sebenarnya, intuisi adalah perasaan yang tenang dan impersonal. Perempuan terbiasa hidup dengan perasaan, lebih dalam bentuk emosi, sementara itu laki-laki cenderung lebih impersonal. Kombinasi dari dua sifat inilah yang menghasilkan intuisi.

Intuisi berasal dari alam bawah sadar kita yang merupakan bagian dari diri yang lebih tinggi dan merupakan bagian dari seluruh makhluk hidup. Alam ini merupakan kekuatan intelijen yang bekerja melalui kesadaran akan semua hal, dan mampu menanggapi pikiran setiap manusia.

Dalam menggunakan tuntunan yang sejati, kita perlu memahami bahwa intuisi merupakan kondisi kewaspadaan yang secara terus-menerus berevolusi dan selalu beradaptasi untuk memenuhi kebutuhan kita. awal dari segalanya adalah keyakinan. Yakini bahwa Anda mempunyai intuisi dan menghargai intuisi itu. Yakini Anda mampu mengetuk intuisi itu, informasi yang diperlukan akan Anda peroleh dari intuisi Anda.

Intuisi menghubungkan kita ke suatu database raksasa. Karenanya, untuk memperoleh jawaban spesifik pertanyaan yang diajukan pun harus spesifik. Sebagai contoh, Tiur sedang bertanya-tanya dalam hati, apakah sebaiknya ia pindah ke Surabaya saja menyusul tunangannya? Maka janganlah ia bertanya, “Haruskah saya pindah?”, namun “Haruskah saya pindah ke Surabaya?” Kalau jawabannya, “ya”, baru informasi berikutnya ditanyakan, “Haruskah saya pindah bulan ini atau akhir tahun?”

Makin banyak Anda berusaha mendengarkan dan memperhatikan intuisi, semakin tinggi kemampuan Anda untuk mendengarnya. Maka luangkan waktu barang lima menit setiap hari untuk mendengarkan intuisi. Mintalah bantuan, dukungan, petunjuk, apa pun, kepada intuisi Anda. Percayalah, Anda akan memperoleh jawaban

Pertama kalinya ketika berusaha mengikuti intuisi, Anda mungkin akan menghadapi banyak rintangan dan kesulitan. Anda mungkin berpikir: “Saya rasa tidak seharusnya saya melakukan hal ini,” tetapi semua rintangan itu sebenarnya adalah ujian yang berharga bagi Anda. Cobalah untuk melihat penghalang langkah Anda sebagai kesempatan untuk mengerahkan lebih banyak energi ke arah pencapaian tujuan Anda.

Jangan memaksakan intuisi Anda pada orang lain dalam melakukan sesuatu, karena mereka juga memiliki tuntunan sendiri. Ketika bekerja bersama orang lain, bagikanlah tuntunan batin Anda sebagai suatu kemungkinan alternatif daripada sebagai sesuatu yang mutlak. Dengan menyimpannya di dalam hati, tuntunan Anda akan tumbuh semakin kuat sepanjang waktu.

Jadi jangan pernah ragu untuk selalu melakukan segala sesuatu berdasarkan intuisi. Bahkan jika tindakan kita mengarah ke jalur yang salah, namun bila kita dengan tulus meminta tuntunan batin, niscaya kita akan diarahkan kembali ke jalan yang benar.

Ketika Anda sungguh-sungguh berusaha untuk mengikuti tuntunan batin, alam bawah sadar akan membantu Anda dengan cara-cara yang luar biasa. Mungkin ketika Anda sedang istirahat atau berjalan-jalan, intuisi itu muncul secara tiba-tiba. Segeralah ambil secarik kertas dan tuangkan semua ide Anda seketika itu juga, karena momen tesebut tidak akan kembali untuk kedua kalinya.

menurut Donny Danardono (Dosen Filsafat di Fakultas Hukum dan Program Magister Lingkungan Perkotaan (PMLP) UNIKA Soegijapranata; Sedang studi S3 di bidang Geografi Sosial di Universitas Radboud, Nijmegen, Belanda.) cara melatih instuisi sangat mudah melatih intuisi. Seorang Muslim dapat melakukan dzikir. Cobalah latih dzikir anda, satu kalimat doa diucapkan dalam satu nafas. Bernafaslah secara lembut. Tarik nafas lewat hidung, buang nafas perlahaaaan dan panjaaang lewat mulut. Sementara yang Kristen dapat melantunkan lagu-lagu pujian, hayati kalimat-kalimatnya dan menyanyilah sepenuh hati. Dan yang Katolik, dapat melakukannya dengan doa rosario dan atau taize. Dapat juga bermeditasi. Bagaimana dengan yang menganut aliran kepercayaan atau yang tidak beragama? “Gampang”, Mereka cukup melatih nafas ¡Ä duduk tenang, tarik satu nafas dihitungan pertama, tahan satu atau dua hitungan, buang nafas perlahan melalui mulut sebanyak tiga atau empat hitungan. Prinsip nafas inilah yang membuat tubuh makin tenang, tenang, dan tenang. Saat tenang inilah biasanya kelima panca indera kita menjadi lebih peka dan disinlah terjadi proses fisiologis yang berjalan hingga ke pusat syaraf kita sehingga kita dapat menyadari lebih dalam hal-hal yang terjadi di sekitar kita.

Setiap orang memerlukan proses hidup yang panjang dengan pengalaman yang beragam agar kekuatan intuisinya mendekati realitas imajinasinya. Kesadaran yang tulus dalam melihat semua aspek perjalanan hidup akan menyuntikan nilai – nilai positif kedalam intuisi seseorang. Intuisi merupakan pancaindra keenam yang mendorong seseorang untuk mencetak keberhasilan.

Sahabat semua Jangan sekali kali meremehkan diri kita sendiri.Ada kekuatan yang bernama intuisi¡Ä¡Ä¡Ä¡Ä.Memang tak mudah memahami intuisi dalam waktu yang singkat. Intuisi lebih mudah dirasakan dan dialami daripada didiskusikan. Bagaimana dengan Anda? Apakah Anda percaya dengan intuisi? Apakah Anda pernah mengalaminya sendiri? —
+ Belajar mendengarkan Intuisi tentang hidup dan kehidupan+
Depok 27 January 2008
Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-

Rahsia Keperibadian Disebalik Emel Seseorang

Januari 29, 2008 by

Gunakan Nama Penuh

Sekiranya dia menggunakan nama alamat emelnya dengan nama penuhnya, contohnya nurhanis_alias@ yahoo.com .Ia menggambarkan bahawa dia seorang yang penuh tanggungjawab dan tidak suka berahsia. Dia juga boleh dipercayai dan jujur dalam setiap perbuatannya. Tapi ingat ,jangan cuba hendak memperlekehkannya.

Nama Depan Dan Tengah

Contoh: Amir Hanif Abdullah. Dia menggunakan alamat emelnya sebagai amirhanif@yahoo. com iaitu nama awal dan tengah tanpa nama bapanya. Ia menunjukkan bahawa dia seorang yang sangat menghargai dirinya sendiri dan sanggup ketepikan hal orang lain demi kepentingan sendiri. Selain itu dia juga berani untuk tampil di khalayak ramai dan mengeluarkan pendapat dengan lantang.

Nama Dan Tahun

Contoh: FaraH2003@yahoo. com .Dia dikatakan seorang yang mempunyai ego yang tinggi. Pantang sesiapa yang cuba menentang pendapatnya. Selain itu dia juga tidak sukakan komitmen dalam jangka masa terdekat ini. Kewujudan tahun di akhir nama seolah olah memperlihatkan dia tidak luas pandangan.Pendek kata dia juga menunjukkan .. pegangan yang mudah berubah-ubah.

Nama Samaran

Hehheh… ramai yg suka buat email begini..Contohnya funny_girlz@ yahoo.com .Dikatakan seorang yang gemar hidup dalam khalayan hingga kadangkala menyusahkan orang lain. Namun dia disukai ramai kerana sifat humor yang dimilikinya membuatkan oarang selesa berada di sisinya.Jika diasah dia boleh menjadi pemimpin dengan gaya yang tersendiri.

Nombor Dan Abjad

Contoh: wbi1208@yahoo. com. Nama diwakili dengan nombor +abjad sahaja.Ia menggambarkan seorang yang bersikap tertutup dan memerlukan masa yang agak lama sebelum mampu “membuka” dirinya kepada seseorang .Itupun jika kepercayaannya mampu diraih. Jika tidak … kirim salam sahajalah..

Kiriman: farhana

KiSaH LoBak ,tElUr & kOpi

Januari 29, 2008 by

“Seorang anak mengeluh pada ayahnya mengenai kehidupannya dan bertanya mengapa hidup ini terasa begitu sukar dan menyakitkan baginya. Dia tidak tahu bagaimana untuk menghadapinya dan hampir menyerah kalah dalam kehidupan. Setiap kali satu masalah selesai, timbul pula masalah baru.

Ayahnya yang bekerja sebagai tukang masak membawa anaknya itu ke dapur. Dia mengisi tiga buah periuk dengan air dan menjerangkannya diatas api. Setelah air didalam ketiga periuk tersebut mendidih, dia memasukkan lobak merah didalam periuk pertama, telur dalam periuk kedua dan serbuk kopi dalam periuk terakhir.

Dia membiarkannya mendidih tanpa berkata-kata. Si anak tertanya-tanya dan menunggu dengan tidak sabar sambil memikirkan apa yang sedang dilakukan oleh ayahnya. Setelah 20 minit, si ayah mematikan api.

Dia menyisihkan lobak dan menaruhnya dalam mangkuk, mengangkat telur dan meletakkannya dalam mangkuk yang lain dan menuangkan kopi di mangkuk lain.

Lalu dia bertanya kepada anaknya, “Apa yang kau lihat, nak?” “Lobak, telur dan kopi”, jawab si anak. Ayahnya meminta anaknya merasa lobak itu. Dia melakukannya dan berasa bahawa lobak itu sedap dimakan.

Ayahnya meminta mengambil telur itu dan memecahkannya. Setelah membuang kulitnya, dia dapati sebiji telur rebus yang isinya sudah keras.

Terakhir, ayahnya meminta untuk merasa kopi. Dia tersenyum ketika meminum kopi dengan aromanya yang wangi. Setelah itu, si anak bertanya, “Apa erti semua ini, ayah?” Ayah menerangkan bahawa ketiga-tiga bahan itu telah menghadapi kesulitan yang sama,
direbus dalam air dengan api yang panas tetapi masing-masing menunjukkan reaksi yang berbeza.

Lobak sebelum direbus kuat, keras dan sukar dipatahkan. Tetapi setelah direbus, lobak menjadi lembut dan mudah dimakan. Telur pula sebelumnya mudah pecah dengan isinya yang berupa cairan. Tetapi setelah direbus, isinya menjadi keras.

Serbuk kopi pula mengalami perubahan yang unik. Setelah berada didalam rebusan air, serbuk kopi mengubah warna dan rasa air tersebut
“Kamu termasuk golongan yang mana? Air panas yang mendidih itu umpama kesukaran dan dugaan yang bakal kamu lalui. Ketika kesukaran dan kesulitan itu mendatangimu, bagaimana harus kau menghadapinya ?

Apakah kamu seperti lobak, telur atau kopi ?” tanya ayahnya.

Bagaimana dengan kita ? Apakah kita adalah lobak yang kelihatan keras, tapi dengan adanya penderitaan dan kesulitan, kita menyerah menjadi lembut dan kehilangan kekuatan. Atau, apakah kita adalah telur yang pada awalnya memiliki hati lembut, dengan jiwa yang dinamis ? Namun setelah adanya kematian, patah hati, perpisahan atau apa saja cabaran dalam kehidupan akhirnya kita menjadi menjadi keras dan kaku.

Dari luar kelihatan sama, tetapi apakah kita menjadi pahit dan keras dengan jiwa dan hati yang kaku? Atau adakah kita serbuk kopi ? Yang berjaya mengubah air panas, sesuatu yang menimbulkan kesakitan, untuk mencapai rasa yang maksimum pada suhu 100 darjah celcius.

Ketika air mencapai suhu terpanas, kopi akan terasa semakin nikmat.
Jika kita seperti serbuk kopi, ketika keadaan menjadi semakin buruk atau memuncak, kita akan menjadi semakin baik dan membuat keadaan disekitar kita juga menjadi semakin baik.

Samalah halnya dengan serbuk kopi yang berjaya mengubah air panas yang membakarnya menjadikan ia lebih sedap dan enak untuk diminum.
Antara lobak, telur dan kopi, kita yang mana?

Kiriman : .::Faizah Razaly::.

Senyum

Januari 28, 2008 by

Kemarin saya sedang menghampiri Istri tercinta yang sedang bertekuk muka entah sedang mendapat masalah apa, saya bertanya dengan senyum yang tulus, sehingga istri saya bercerita tentang masalah, dan masalah bisa terselesaikan. semua berawal dari sebuah senyuman, coba saya hampiri istri saya dengan cemberut, yang ada mungkin saya akan bertengkar.

Kata senyum adalah kata yang indah dan menarik hati, menyenangkan, dan menggembirakan. Meski ringan,tapi banyak orang berat untuk senyum pada saudara dan sesama manusia.Padahal senyum adalah aktifitas yg dilakukan oleh manusia yg mulia. Menurut definisi ilmiah, senyum adalah* “ekspresi wajah yang dibentuk oleh tarikan otot terutama pada otot-otot di kedua ujung mulut”*

Senyum adalah ekspresi wajah secara keseluruhan. Itu sebabnya tatapan mata juga bisa mengindikasikan sebuah senyuman, dan bahkan cara menegakkan wajah juga bisa berarti senyuman.

Tersenyum adalah perilaku yang sangat menyenangkan. Dalam senyuman, terpancar perasaan dan perilaku positif, keramahan, kegembiraan, kesopanan, dan rasa hormat. Senyum tidak hanya menentukan ekspresi wajah, melainkan juga membuat otak memprodusir hormon endorphin. Hormon ini menurut ilmu medis, memiliki khasiat yang bisa mengurangi rasa sakit secara fisik dan secara psikis. Itu sebabnya ada ungkapan “senyum itu sehat”. Begitu pula, otot yang berkontraksi saat kita tersenyum, jauh lebih sedikit dari pada otot yang berkontraksi saat kita marah. Maka lahirlah pepatah, “jangan marah nanti cepat tua”.

Senyuman memiliki kekuatan luar biasa. Senyuman dapat membuat kita melihat dunia lebih indah. Senyum tulus dapat mencairkan hubungan yang beku, memberi semangat pada orang yang putus asa, membuat cerah suasana muram, obat penenang jiwa yang resah. Tersenyum bisa menjadi pembangkit semangat

Wanita sering kali tersenyum untuk menenteramkan pria. Ya, senyum memang dapat membuat orang tampak ramah, menarik dan terbuka, tapi juga dapat dipandang sebagai undangan seksual. Jadi, wanita sebaiknya tidak tersenyum berlebihan.

Riset menyimpulkan bahwa senyum yang tidak menarik dapat ditafsirkan sebagai tanda kurang percaya diri, sementara senyum yang menarik cenderung dipersepsikan sebagai keramahan dan percaya diri.

Karenanya, perhatikan cara Anda tersenyum, dan sesuaikan dengan situasi kegiatan atau peran Anda. Tersenyum lebar saat kumpul santai dengan teman adalah wajar, tapi jangan tersenyum sangat lebar ketika situasi sangat resmi. Senyuman adalah pernyataan untuk membuka diri pada sekeliling kita.

Tersenyum juga membuat diri menjadi lebih siap menyelesaikan masalah. Karena dengan tersenyum, akan timbul energi positif untuk mampu melihat setiap permasalahan dengan lebih jernih. Membuka sebanyak mungkin peluang penyelesaian masalah. Senyum adalah sebuah ekspresi universal yang dikenali oleh seluruh budaya di dunia dengan persepsi yang sama. Senyum adalah alat transaksi yang paling bernilai di muka bumi.

Jadi, meski tersenyum kelihatannya seuatu yang sederhana, tapi berdampak luar biasa. Tersenyum adalah sesuatu yang dapat dilatih dengan kesadaran. Ingat, tersenyum adalah cara termudah untuk menghadiahi seseorang, tanpa biaya, memperkaya si penerima tanpa mempermiskin si pemberi. Sekilas, namun tahan lama. Senyum adalah sesuatu yang tidak berharga bagi seseorang kecuali diberikan.

Bisa tersenyum untuk kegagalan, kesedihan, dan kekonyolan Anda di masa lalu, adalah salah satu resep bertahan hidup dan mencapai kebahagiaan. Senyumlah, maka dunia akan tampak lebih indah! Bila Anda tak mampu bersedekah dengan harta, bersedekahlah dengan senyum. Senyum tak berbiaya tapi bisa sangat berarti. Tak percaya,cobalah memulai hari anda dengan senyum maka Anda akan segera mendapatkan banyak teman. Senyummu sangat berarti bagi indahnya dunia ini¡Ä Tersenyumlah dan jadikan sukses itu lebih mudah.

Sudahkah kita tersenyum hari ini? Pastinya sudah kan? Masak mau cembetut terus seharian¡Ätidak enaklah.. Sukses pun bisa di raih dengan Tersenyum… tidak percaya silahkan coba…


Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-

Bagaimana Menghilangkan Rasa Marah

Januari 28, 2008 by

Sifat pemarah itu berasal daripada sifat sombong (ego). Lagi besar ego seseorang lagi besar marahnya. Ini berkaitan pula dengan kedudukan seseorang. Kalau tinggi kedudukan seseorang, besar pangkatnya, banyak hartanya, ramai pengikutnya, maka akan tinggilah ego seseorang dan akan menjadi-jadilah pemarahnya. Sebaliknya jikalau kurang segalanya, maka akan kuranglah egonya dan akan kurang jugalah pemarahnya.


Sifat pemarah ini ada pada hampir semua orang seperti juga hasad dengki. Kenapa kita mesti marah ? Telah berkata Mujahid di dalam sebuah bait syair “Takdir Allah telah putus dan putusan Allah telah terjadi. Istirehatkan hati dari kata-kata “Barangkali” dan “Kalau”.

Setiap kelemahan dan kesilapan manusia adalah ujian untuk kita. Allah mahu melihat bagaimana sabarnya kita dan malunya kita kepada Allah dengan mengucapkan ” Inna lillahi wainna lillahi raji’un.”. Pernah ditanya Ahnaf bin Qais, bagaimana dia boleh mengekalkan sifatnya yang lemah lembut itu. Ahnaf menjawab : ” Aku belajar dengan Qais bin Asim iaitu pada satu hari sedang berehat-rehat, masuk hambanya membawa panggang besi yang berisi daging panggang yang masih panas. Belum sempat daging itu diletakkan dihadapan Qias, tanpa sengaja besi pemanggang yang panas itu jatuh terkena anak kecil Qais. Menjerit-jeritlah si anak, kesakitan dan kepanasan sehingga meninggal dunia. Qais yang melihat peristiwa itu dengan tenang berkata kepada hambanya yang sedang pucat dan menunggu hukuman ” Aku bukan sahaja tidak marah kepada kamu tetapi muali hari ini aku akan membebaskan kamu.” Begitulah sopan santunn! ya dan pemaafnya Qais bin Asim” Kata Ahnaf mengakhiri ceritanya.

Bukannya Qais tidak menyayangi anaknya tetapi Qais memandang segala kejadian itu adalah dari Allah. Jikalau dia bertindak memarahi hambanya, maka hakikatnya dia memarahi Allah. Dia redha dengan ujian yang ditimpakan kepadanya. Tidak ada di dalam kamus hidupnya perkataan kalau atau barangkali. Hatinya tidak terasa dia ” tuan” kerana apa yang ada padanya dirasakan amanah dari Allah. Yang bila sampai ketikanya Allah akan ambil kembali. Kita mesti ubati hati kita. Kita kita mesti membuangkan rasa rasa “ketuanan” kita yang menyebabkan kita menjadi pemarah dengan melakukan mujahadatun nafsi. Di antara langkah yang perlu kita hadapi untuk menghilangkan marah ialah :

a) Mula-mula kita perlu malu dengan Allah s. w. t akan segala tindak-tanduk kita. Allah memerhatikan segala perlakuan dan sikap biadab kita.

b) Bila datang rasa hendak marah, ingatlah kita ini hanyalah manus! ia yang hina.

c) Banyakkan berdiam diri dan berdoa kepada Allah agar Allah selamatkan kita daripada sifat marah.

d) Hendaklah ingat kesan daripada sifat marah itu mungkin akan membawa kepada permusuhan dan pembalasan dendam dari orang yang anda marahi.

e) Cuba bayangkan betapa buruknya rupa kita ketika kita sedang marah. Ianya lebih buruk daripada perlakuan seekor binatang jikalau anda di dalam keadaan yang marah.

f) Apabila datang marah, banyakkan baca Ta’awwuz ( A’uzubillahi minas Syaitanirrajim ) kerana marah itu datangnya daripada syaitan.

g) Apabila marah sedang memuncak, ambil wudhu keranawudhu dapat menenangkan api kemarahan yang sedang membara.

h) Jikalau tidak boleh hilang marah dengan hal tersebut di atas, hendaklah tidur. Kerana ianya akan meredakan perasaan marah apabila bangkit daripada tidur

i) Tauhid kita perlu tepat. Setiap sesuatu itu datangnya dari Allah dan akan kembali kepada Allah. Kenapa kita perlu marah.

Kalau kita bersalah, kita tidak suka orang memarahi kita. Maka begitulah orang lain yang melakukan kesilapan, juga tidak suka dimarahi. Tegurlah dengan lemah lembut dan kasih sayang. Satu cara lagi, apabila datangnya marah, sedangkan anda berdiri, maka duduklah, sekiranya duduk, maka bersandarlah, Insha Allah kemarahan akan mulai reda. Dengan cara demikian, seperti ulasan saudara fansuri, keegoan akan berkurangan. Tetapi apa yang berlaku, apabila naik marah, yang bersandar akan mula menetapkan duduknya dan seterusnya berdiri, maka kemarahan sudah tidak dapat dikawal.

Marah ertinya gerakan nafsu diri, seketika meluap darah jantung dari suruhan syahwat utk mempertahankan diri dan utk melepaskan dendam. Cuma kemarahan itu tidak boleh timbul kalau tidak pada tempat dan waktunya. Bila kemarahan telah timbul tidak ditahan dgn fikiran dan akal sebelum! dia menjalar, tidak ubahnya dia dengan api yg membakar, darah naik laksana wap, memenuhi otak, sehingga gelap menyelubungi hati sehingga tidak sanggup berfikir. Menyelimuti seluruh urat saraf, penglihatan nampak kecil bila memandang orang, ketika itu pertimbangan hilang, akal tertutup, fikir tersentak, angan-angan habis. Orang yg marah adalah laksana gua batu yg terbakar api terkurung di dalamnya dan angin masuk juga mengipasnya sehinggalah terkumpullah di dalam gua asap dan wap yang menambahkan panas.. Kedengaran api memakan kelilingnya habis menjadi bara Meskipun diusahakan menyiram.. maka air penyiram itu akhirnya akan menjadi minyak tanah menambah kerasnya api. berbanyak-kanlah beristighfar. . itulah senjata orang2 mukmin.

kiriman: farhana

KASIH SAYANG ALLAH PADA YANG TAUBAT

Januari 27, 2008 by

Renungkanlah secebis kehidupan kisah benar seoranggadis bernama Anita (bukan nama sebenar) menceritakankisah hidupnya. Semoga kisah hidup gadis ini dapatkita mempelajari dan memahami bagaimana hendakmembimbing gadis-gadis atau remaja yang bermasalahataupun yang bergelumang seperti Anita. Jadikanlahkisah hidupnya sebagai pengajaran kepada kita semuauntuk membimbing orang-orang seperti Anita balikkepangkal jalan yang sebenar.

Semasa saya dan kawan-kawan bergelumang dengan sejarahhitam itu, ada di antara mereka merintih kepadakusambil menitiskan air mata, “Kalaulah boleh akutinggalkan alam yang sedang aku gelumangi ini denganmudah, ingin aku tinggalkan. Tapi bagaimana? Dahbegini jauh terlanjur. Ingin rasanya ada seorangmanusia yang dapat memimpin aku ke jalan yangbenar…….”

Aku tidak pernah menduga mengulangi sejarah hitam itu.Kalau aku ingatkan kembali, berderai air mataku danaku memohon pada Allah, semoga aku tidak labiterjerumus ke lembah itu. Cukuplah hanya sekali didalam hidupku. Tidak pula aku terniat untuk mencubalagi.

Pada waktu itu aku mengalami masalah hidup yangbenar-benar menekan jiwa. Untuk melupakan masalah itu,aku mendapatkan pil tidur agar aku dapat tidursepanjang hari. Memang dengan pil itu, aku boleh tidursepanjang hari. Tapi untuk apa? Sampai bila? Akhirnyaaku bosan dan benci. Walaupun rasa ketagih itu ada,tapi aku lawani juga.

Lama kelamaan, aku tidak dapat menahan nafsuku. Akumencari pil yang lebih berkesan. Entah apa petaka yangmenimpa aku hari itu, aku ternampak seorang rakankuyang memegang pil Rochee. Aku tahu, pil itu sejenisdadah yang termurah dan paling mudah diperolehi. Akumeminta dari rakanku itu dua biji. Malang sungguh,rakanku itu begitu bermurah hati. “Ambillah, akusedekah. Bagi percuma aje,” katanya.

“Terima kasih, hanya Allah sajalah yang membalasbudimu,” kataku bodoh. Aku terus menelannya tanpamembuang sarungnya. Aku terdampar di katil dalamkeadaan khayal. Kepalaku pening. Entah apa yang akulakukan dan aku cakapkan ketika itu aku pun tak tahu.Hinggalah akhirnya aku tertidur. Bila aku tersedar,aku tak tahu lagi dan tidak ingat tentang hari. Akumemandang jam di dinding; tepat pukul dua belas. Diluar gelap, menunjukkan hari telah malam. Danperistiwa Rochee tadi juga berlaku pukul dua belas.tapi dua belas tengahari.

Aku termangu. Fikiranku kusut. Tak tahu apa yang harusaku lakukan. Rakan-rakan juga terdampar di katilmasing- masing tanpa sedarkan diri.

Apabila pulang ke rumah, aku dicaci maki dan dimarahioleh ayahku, tapi aku pekakkan telinga.

Begitulah aku setiap malam dan setiap hari. Hiduptanpa pedoman dan haluan. Hidup seperti sampahterbuang, seperti dedaun kering yang tiada erti.Kepada siapa aku mahu mengadu? Aku tak tahu……

Suatu hari ayahku mendapat tahu aku menggunakan wangbelanjaku untuk membeli cocaine, sejenis dadah yanglebih berat daripada Rochee. Ayah semakin berang.

“Berambus kau dari sini, anak tak guna! Tak tahudiuntung! Kau menconteng arang di mukaku! Jangan baliklagi ke rumah ni. Hidup mati kau pun, aku tak mahuambil tahu. Biar kau mampus seperti katak! Makiayahku.

Aku tidak tahu ke mana untuk dituju. Ke rumah kawan?Sorrylah! Ada duit, boleh buat kawan. Tak ada duit,kawan pun buat tak kenal. Dengan langkah yang lemahaku berjalan tanpa haluan. Di belakang sebuah pasarayaaku meletakkan punggungku di atas beg pakaianku. Akutermenung, memikirkan nasib diri dan masa depanku yanghitam dan gelap. Jiwaku kosong dan sepi.

Aku teringat betapa pada satu ketika aku pernahbeberapa kali dibawa berjumpa pakar sakit jiwa. Setiapkali ke situ, pakar sakit jiwa itu menasihati akusupaya cuba melupakan segala masalah. Caranya, cubadisiplinkan diri. Buat jadual hidup. Aturkan untuktidur, selama lapan jam sehari. Aturkan juga waktuuntuk membaca, untuk rehat, untuk rehlah dansebagainya. Dinasihatkan juga agar selalu tenangkanfikiran ke pantai-pantai atau ke tempat-tempat yangtenang yang boleh membuka fikiran. Ah! Aku bencidengan nasihat seperti itu. Nasihat yang di luarkemampuanku untuk mempraktikannya. Aku inginkanrawatan intensif.

Tiba-tiba “Anak ni nak ke mana? Seperti orang susahhati aje?” Sapa satu suara. Aku terperanjat danseorang lelaki separuh umur kerketayap putih sedangmemandangku. Terkejut aku, dan dengan tiba-tiba akubangun. Aku mahu lari.

“Jangan takut, nak, saya bukan mahu buat apa,” Katalelaki seperuh umur itu lembut. Dalam kepalaku hanyaberfikir, apakah ini orang dari jabatan agama?

“Anak ada masalah ni, mari ikut pakcik.” Aku mengelengdan mula menangis. Aku terharu kerana sekian lama akududuk di belakang pasaraya ini, tak ada manusiaseorang pun yang memperdulikanku. Tiba-tiba lelaki inimuncul dan mengambil berat tentang diriku. Aku malu.

Lelaki itu menggamitkan tangannya ke arah sebuahkereta. Dari dalam kereta itu keluar seorang perempuanseperuh umur.

“Ajak dia ke kereta, dia ni ada masalah ni,” katalelaki itu. Dia dan pemuda bertetayap tadi kemudiannyabergegas ke kereta.

“Mari nak,” kata perempuan separuh umur itu sambilmenarik tanganku dan mengambil begku dan membawanya kekereta.

Aku akur. Sesampai di kereta, ketagihanku mula datang.Tubuhku menggiggil kesejukan. Tekakku mual. Akumenangis dan tak tahu apa yang aku cakapkan.

“Eh, bang! Tengoklah, bang. Dia muntah-muntah kuningni! Busuknya bang! Jerit perempuan separuh umur itu.

“Ye! Aku tahu! Sejak kau dan Mal shopping di atastadi, aku perhatikan dia. Dia ni bermasalah. Kitawajib menyelesaikan masalahnya. Berdosa kalau kitamembiarkannya.” Isterinya terdiam.

Sesampainya di rumah mereka, aku terus diberi minum.“Ini air Yasin, penawar bagi segala penyakit. Minum,baca Bismillah dan selawat dulu, ye nak! beritahuperempuan itu. Akhirnya aku terlena dalam keletihan.

Apabila aku tersedar, aku disuruh mandi dan diberiminum air Yasin lagi. Perutku mula terasa pedih.“Lapar, nak? Mari kita makan kerana entah berapa lamaperutku tak berisi.

Selepas makan aku tertidur lagi keletihan. Rasa gianmasih lagi terasa. Tapi aku tahankan. Apabila akutersedar lagi, wanita itu masih di sisiku. Diamengurut- ngurut belakangku. Dadaku terasa sebak. Akumenangis kerana teringatkan ibu.

“Bersabar nak, cuba ceritakan masalah anak!” pujuknya.Lalu aku bangun dan menceritakan apa yang terjadi.

Dengan lembut, wanita itu memberikan nasihat. “Nak!Jangan kita rasa dunia ini kosong. Sebenarnya, adalagi tempat untuk kita mengadu dan mencurah rasa. Diaialah Allah yang Maha Kuasa. Ceritakanlah masalah anakitu kepada Allah. Dialah penyelesai masalah yangpaling tepat, kerana Dia Maha Mengetahui. Dia sentiasamendengar rintihan hamba-hamba- Nya kerana Dia MahaPenyayang.”

“Walaupun saya jahat?” Tangisku.

“Orang yang rendah hati dan merasa dirinya jahatitulah yang dikasihi Allah, nak. Bukan orang yang kuatibadah tetapi tidak merasa rendah diri dan merasasudah selamat dengan ibadah yang banyak. Allah ituMaha Penyayang. Dia mendengar rintihan hamba-hamba- Nyayang berdosa sekalipun.”

Aku terharu mendengar pujukan itu.

“Kembalilah ke jalan Allah, nak. Sucikanlah hati kitadengan zikir, dan sentiasa mengingati Allah agar kitamenjadi tenang. Nah, sekarang pergi ambil airsembahyang. Pergilah sembahyang. Adukanlah segalamasalahmu itu kepada Allah. Minta ampun danbertaubatlah sungguh-sungguh kepada Allah,” pujuknyalagi. Aku akur.

Sebulan lamanya aku tinggal bersama keluarga itu. Akusudah mula pandai sembahyang, yang entah berapa lamaaku cuaikan selama ini. Banyak ilmu agama yang akupelajari, tentang kewajipan menutup aurat, taat kepadaibubapa, tentang bersuci, tentang sifat-sifat mahmudahseperti sabar, redha, pemaaf, dan seribu satu macamilmu yang amat bermanfaat bagiku, yang selama initidak pernah ku ketahui. Memang benar, apabila ilmuAllah dimasukkan ke dalam hati, fikiran menjaditenang, kerana hati meminta fitrahnya, Jika hati tidakdimasukkan perkara yang fitrah, itulah yangmenyebabkannya resah gelisah.

“Mak…..” kataku suatu hari. Aku menganggap dia sebagaiibuku sendiri, dan dia tidak keberatan akumemanggilnya ‘emak’.

“Ya, nak,” jawabnya lembut.

“Apa pendapat emak apabila seorang anak yangterjerumus seperti saya ni, tiba-tiba dihalau dandipulau oleh keluarganya sendiri mahupun masyarakat?”

“Ayah dan keluarga mahupun masyarakat itu tidak bijak.Sebenarnya, dengan menghalau atau memulau itumenimbulkan lagi masalah kepada masyarakat danmenimbulkan masalah lain kepada anak itu. Sepatutnyamereka mesti mencari jalan penyelesaian.”

Aku terdiam. “Bagaimana kalau saya pulang ke kampungsaya, mak. Adakah mereka mahu menerima saya?”

“InsyaAllah! Berharaplah pada Allah. Rumah ini jugasentiasa terbuka untuk kau Anita.”

Esoknya aku dihantar oleh keluarga angkatku kepangkuan keluargaku. Kesemua anggota keluargakuterkejut melihat perubahan diriku. Ayah bagaikan takpercaya apa yang berlaku padaku. Mereka terharumelihat perubahan diriku, lebih-lebih lagi apabilamendengar aku mengalunkan Al Quran dan tidakmeninggalkan sembahyang lagi. Manakala setiap kali akuke luar rumah, aku sentiasa bertudung. Tidak lamaselepas itu, aku dihantar oleh keluargaku ke suatutempat untuk mendalami pelajaran agama.

Tuhan! Terima kasih kepada-Mu, kerana aku yang masihjahat ini Kau pandang juga. Kau masih sudi memberikanrahmat dan hidayah-Mu kepadaku walaupun aku kotor danhina dina. Wahai Tuhan! Ampunilah aku dan janganlahKau tarik kembali nikmat petunjuk dan hidayah yangEngkau anugerahi ini. Aku tak sanggup lagi mengulangiperbuatan yang lalu kerana aku takutkan seksaan-MuTuhan! Sedangkan orang lain masih ramai yang dalamkesedaran, tapi aku yang Kau pilih. Betapa aku harusbersyukur!

Kepada keluarga angkatku, Ku ucapkan jutaan terimakasih, hanya Allah sahaja yang dapat membalas jasamu.Kepada Mal teruskan perjuanganmu sucimu, bantulahmereka yang memerlukan. Ku doakan dikau semoga berjayabaik di dunia mahupun di Akhirat.

Sekian, Wassalam

kiriman: ::Faizah Razaly::.

Gadis melampau menerima padah

Januari 27, 2008 by

Menurut majalah MANAR ISLAM, pada suatu
hari, seorang gadis yang terpengaruh
dengan cara hidup masyarakat Barat
menaiki sebuah bas mini untuk menuju ke
destinasi di wilayah Iskandariah.
Malangnya walau pun tinggal dibumi yang
terkenal dengan tradisi keislaman,
pakaian gadis
tersebut sangat menjolok mata..

Bajunya agak nipis dan seksi hampir
terlihat segala yang patut disembunyikan
bagi seorang perempuan dari pandangan
lelaki ajnabi atau mahramnya.Gadis itu
dalam lingkungan 20 tahun. Di dalam bas
itu ada seorang tua yang dipenuhi
uban menegurnya. “Wahai pemudi! Alangkah
baiknya jika kamu berpakaian yang
baik, yang sesuai dengan ketimuran dan
adat serta agama Islam kamu, itu
lebih baik daripada kamu berpakaian
begini yang pastinya menjadi mangsa
pandangan liar kaum lelaki….”
nasihat orang tua itu. Namun, nasihat
yang sangat bertetapan dengan tuntutan
agama itu dijawab oleh gadis itu dengan
jawapan mengejek. “Siapalah kamu hai
orang tua? Apakah di tangan kamu ada
anak kunci syurga? Atau adakah kamu
memiliki sejenis kuasa yang menentukan
aku bakal berada
di syurga atau neraka?” Setelah
menghamburkan kata-kata yang sangat
menghiris perasaan orang tua
itu gadis itu tertawa mengejek panjang.
Tidak cukup setakat itu, si gadis
lantas cuba memberikan telefon bimbitnya
kepada orang tua tadi sambil
melafazkan kata kata yang lebih dahsyat.
“Ambil hanphone ku ini dan
hubungilah Allah serta tolong tempahkan
sebuah bilik di neraka
jahannam untukku,” katanya lagi lantas
ketawa berdekah-dekah tanpa
mengetahui bahawasanya dia sedang
mempertikaikan hukum Allah dengan begitu
biadab.

Orang tua tersebut sangat terkejut
mendengar jawapan dari si gadis manis.
Sayang wajahnya yang ayu tidak sama
dengan perilakunya yang buruk.
Penumpang-penumpang yang lain turut
terdiam ada yang menggelengkan kepala
kebingungan. Semua yang di dalam bas
tidak menghiraukan gadis
yang masih muda i tu yang tidak
menghormati hukum hakam itu dan mereka tidak
mahu menasihatinya kerana khuatir dia
akan akan menghina agama dengan lebih
teruk lagi. Sepuluh minit kemudian bas
pun tiba perhentian.

Gadis seksi bermulut celupar tersebut di
dapati tertidur di muka pintu bas.
Puas pemandu bas termasuk para penumpang
yang lain mengejutkannya tapi gadis
tersebut tidak sedarkan diri. Tiba tiba
orang tua tadi memeriksa nadi si
gadis. Sedetik kemudian dia
menggelengkan kepalanya. Gadis itu telah
kembali
menemui Tuhannya dalam keadaan yang
tidak disangka. Para penumpang menjadi
cemas dengan berita yang menggemparkan itu.

Dalam suasana kelam kabut itu, tiba tiba
tubuh gadis itu terjatuh ke pinggir
jalan. Orang ramai segera berkejar untuk
menyelamatkan jenazah tersebut.
Tapi sekali lagi mereka terkejut.
Sesuatu yang aneh
menimpa jenazah yang terbujur kaku di
jalan raya. Mayatnya menjadi hitam
seolah olah dibakar api. Dua tiga orang
yang cuba mengangkat mayat tersebut
juga kehairanan kerana tangan mereka
terasa panas dan hampir melecur sebaik
saja menyentuh tubuh si mayat.

Akhirnya mereka memanggil pihak
keselamatan menguruskan mayat itu. Begitulah
kisah ngeri lagi menyayat hati yang
menimpa gadis malang tersebut. Apakah
hasratnya menempah sebuah bilik di
neraka dimakbulkan Allah? Nauzubillah,
sesungguhnya Allah itu Maha Berkuasa di
atas segala
sesuatu. Sangat baik kita jadikan
ikhtibar dan pelajaran dengan kisah benar
ini sebagai muslim sejati. Jangan sekali
sekali kita mempertikaikan hukum
Allah dan mahupun sunnah RasulNya saw dengan
mempersendakan atau ejekan.

kiriman: .::Faizah Razaly::.

Tudung

Januari 27, 2008 by

Kisah Benar – Pakai Tudung

Saya ingin bercerita mengenai kisah adik saya, Nur Annisa, seorang gadis yang baru menginjak dewasa tetapi agak kasar dan suka berkelakuan seperti lelaki. Ketika usianya mencecah 17 tahun perkembangan tingkah lakunya benar-benar membimbangkan ibu.

Dia sering membawa teman-teman lelakinya pulang ke rumah. Situasi ini menyebabkan ibu tidak senang tambahan pula ibu merupakan guru al-Quran. Bagi mengelakkan pergaulan yang terlalu bebas, ibu telah meminta adik memakai tudung. Permintaan ibu itu ditolaknya sehingga seringkali berlaku pertengkaran- pertengkaran kecil antara mereka.Pernah pada suatu masa, adik berkata dengan suara yang agak keras, ” cuba mama tengok, jiran-jiran kita pun ada yang anaknya pakai tudung, tapi perangainya sama je macam orang yang tak pakai tudung. Sampai kawan-kawan annisa kat sekolah, yang pakai tudung pun selalu keluar dating dengan boyfriend diorang, pegang-pegang tangan. Ani ni, walaupun tak pakai tudung, tak pernah buat macam tu!”

Pada satu hari ada jiran yang baru pindah berhampiran rumah kami. Sebuah keluarga yang mempunyai enam orang anak yang masih kecil. Suaminya bernama Abu khoiri, (nama sebenarnya siapa, tak dapat dipastikan). Saya mengenalinya sewaktu di masjid. Setelah beberapa lama mereka tinggal berhampiran rumah kami, timbul desas-desus mengenai isteri Abu Khoiri yang tidak pernah keluar rumah, hingga ada yang menggelarnya si buta, bisu dan tuli.

Perkara ini telah sampai ke pengetahuan adik.

Dia bertanya kepada saya, “abang, betul ke orang yang baru pindah itu, isterinya buta, bisu dan tuli?” Lalu saya menjawab sambil lewa, “kalau nak tau sangat, pergi rumah mereka, tanya sendiri” Rupa-rupanya adik mengambil serius kata-kata saya dan benar-benar pergi ke rumah Abu Khoiri. Sekembalinya dari rumah mereka, saya melihat perubahan yang benar-benar mendadak berlaku pada wajah adik. Wajahnya yang tak pernah muram atau lesu menjadi pucat lesi……entah apa yang dah berlaku?

Namun, selang dua hari kemudian, dia minta ibu buatkan tudung. Tudung yang labuh. Adik pakai baju labuh…… lengan panjang pula tu…saya sendiri jadi bingung..bingung campur syukur kepada Allah SWT kerana saya melihat perubahan yang ajaib..ya, saya kata kan ajaib kerana dia berubah seratus peratus!

Tiada lagi anak-anak muda atau teman-teman wanitanya yang datang ke rumah hanya untuk bercakap perkara-perkara yang tidak tentu arah… saya lihat, dia banyak merenung, banyak baca majalah Islam (biasanya dia suka beli majalah hiburan), dan saya lihat ibadahnya pun melebihi saya sendiri..tak ketinggalan tahajudnya, baca Qur’annya, solat sunat nya..dan yang lebih menakjubkan lagi, bila kawan-kawan saya datang, dia menundukkan pandangan..Segala puji bagi Engkau wahai Allah, jerit hati saya..

Tidak lama kemudian, saya mendapat panggilan untuk bekerja di kalimantan, kerja di satu perusahaan minyak CALTEX. Dua bulan saya bekerja di sana, saya mendapat khabar bahawa adik sakit tenat hingga ibu memanggil saya pulang ke rumah (rumah saya di Madiun). Dalam perjalanan, saya tak henti-henti berdoa kepada Allah SWT agar adik diberi kesembuhan, hanya itu yang mampu saya usahakan.

Ketika saya sampai di rumah..didepan pintu sudah ramai orang..hati berdebar-debar, tak dapat ditahan….. saya berlari masuk ke dalam rumah..saya lihat ibu menangis .. saya segera menghampiri ibu lantas memeluknya.. ……dalam esak tangisnya ibu memberitahu, “Dhi, adik boleh mengucapkan kalimat Syahadah diakhir hidupnya”..air mata ini tak dapat ditahan lagi…

Setelah selesai upacara pengkebumian dan lain-lainnya, saya masuk ke bilik adik. Saya lihat di atas mejanya terletak sebuah diari. Diari yang selalu adik tulis. Diari tempat adik menghabiskan waktunya sebelum tidur semasa hayatnya. Kemudian diari itu saya buka sehelai demi sehelai…hingga sampai pada satu halaman yang menguakmisteri dan pertanyaan yang selalu timbul di hati ini. Perubahan yang terjadi ketika adik baru pulang dari rumah Abu khoiri..disitu tertera soal jawab antara adik dan isteri jiran kami itu. Butirannya seperti ini: Soaljawab (saya lihat di lembaran itu terdapat banyak bekas airmata)

Annisa: aku hairan, wajah wanita ini cerah dan bersinar seperti bidadari “mak cik.. wajah mak cik sangat muda dan cantik”

Isteri jiranku: Alhamdulillah ..sesungguhnya kecantikan itu datang dari lubuk hati

Annisa: tapi mak cik kan dah ada anak enam ..tapi masih kelihatan cantik??

Isteri jiranku: Subhanallah. .sesungguhnya keindahan itu milik Allah SWT. Dan bila Allah SWT berkehendak. .siapakah yang boleh menolaknya?

Annisa: Mak Cik..selama ini ibu saya selalu menyuruh saya memakai tudung..tapi saya selalu menolak kerana saya rasa tak ada masalah kalau saya tak pakai tudung asalkan saya berkelakuan baik.Saya tengok, banyak wanita yang pakai tudung tapi kelakuannya melebihi kami yang tak pakai..sampaikan saya tak pernah rasa nak pakai tudung.. pendapat makcik bagaimana?

Isteri jiranku: Annisa, sesungguhnya Allah SWT menjadikan seluruh tubuh wanita ini perhiasan dari hujung rambut hingga hujung kaki, segala sesuatu dari tubuh kita yang terlihat oleh bukan muhrim kita semuanya akan dipertanggungjawabk an dihadapan Allah SWT nanti dan tudung adalah perlindungan untuk wanita ..

Annisa: tapi yang saya tengok, banyak wanita bertudung yang kelakuannya tak elok..

Isteri jiranku: Tudung hanyalah kain, tapi hakikat atau makna disebalik tudung itu sendiri yang harus kita fahami…

Annisa: apakah hakikat tudung ?

Isteri jiranku : Hakikat tudung adalah perlindungan zahir batin, lindungi mata kamu dari memandang lelaki yang bukan muhram kamu, lindungi lidah kamu dari mengumpat orang dan bercakap perkara yang sia-sia .. sentiasalah lazimi lidah dengan zikir kepada Allah SWT, lindungi telinga kamu dari mendengar perkara yang mengundang mudharat baik untuk dirimu mahupun masyarakat, lindungi hidungmu dari mencium segala yang berbau busuk, lindungi tangan-tangan kamu dari berbuat sesuatu yang tidak senonoh, lindungi kaki kamu dari melangkah menuju maksiat, lindungi fikiran kamu dari berfikir perkara yang mengundang syaitan untuk memperdayai nafsu kamu, lindungi hati kamu dari sesuatu selain Allah SWT, bila kamu sudah biasa, maka tudung yang kamu pakai akan menyinari hati kamu.. itulah hakikat tudung..

Annisa: mak cik, sekarang saya sudah jelas tentang erti tudung… mudah mudahan saya mampu pakai tudung. Tapi, macam mana saya nak buat semua tu?

Isteri jiranku: Duhai nisa, bila kamu memakai tudung, itulah kurniaan dan rahmat yang datang dari Allah SWT yang Maha Pemberi Rahmat , bila kamu mensyukuri rahmat itu, kamu akan diberi kekuatan untuk melaksanakan amalan-amalan ‘tudung’ hingga mencapai kesempurnaan yang diinginkan Allah SWT. Duhai nisa .ingatlah akan satu hari dimana seluruh manusia akan dibangkitkan. .ketika ditiup sangkakala yang kedua, .pada saat roh-roh manusia seperti anai-anai yang bertebaran dan dikumpulkan dalam satu padang yang tiada batas, yang tanahnya dari logam yang panas, tiada rumput mahupun tumbuhan, ketika tujuh matahari didekatkan di atas kepala kita namun keadaan gelap gelita, ketika seluruh manusia ketakutan, ketika ibu tidak mempedulikan anaknya, anak tidak mempedulikan ibunya, sanak-saudara tidak kenal satu sama lain lagi, antara satu sama lain boleh menjadi musuh lantaran satu kebaikan lebih berharga dari segala sesuatu yang ada di alam ini, ketika manusia berbaris dengan barisan yang panjang dan masing masing hanya mempedulikan nasib dirinya, dan pada saat itu ada yang berpeluh kerana rasa takut yang luar biasa hingga tenggelam dirinya akibat peluh yang banyak, dan bermacam macam rupa-rupa bentuk manusia yang tergantung amalannya, ada yang melihat ketika hidupnya namun buta ketika dibangkitkan, ada yang berbentuk seperti haiwan, ada yang berbentuk seperti syaitan, semuanya menangis..menangis kerana hari itu Allah SWT murka…

belum pernah Allah SWT murka sebelum dan sesudah hari itu.Hingga ribuan tahun manusia dibiarkan Allah SWT dipadang mahsyar yang panas membara hinggalah sampai ke Timbangan Mizan. Hari itulah dipanggil hari Hisab..Duhai Annisa, bila kita tidak berusaha untuk beramal pada hari ini, entah dengan apa nanti kita akan menjawab bila kita ditanya oleh Yang Maha Perkasa, Yang Maha Besar, Yang Maha Kuat, Yang Maha Agung. . . .Allah SWT. Sampai di sini sahaja kisah itu saya baca kerana di sini tulisannya terhenti dan saya lihat banyak titisan airmata yang jatuh dari pelupuk matanya..

Subhanallah …

Saya selak halaman berikutnya dan saya lihat tertera tulisan kecil dibawah tulisan itu “buta, tuli dan bisu..” wanita yang tidak pernah melihat lelaki selain muhrimnya, wanita yang tidak pernah mahu mendengar perkara yang dapat mengundang murka Allah SWT, wanita tidak pernah berbicara ghibah dan segala sesuatu yang mengundang dosa dan sia sia.. “Tak tahan airmata ini pun jatuh”. Semoga Allah SWT menerima adikku disisinya.. Amin..Subhanallah

saya harap cerita ini boleh menjadi iktibar bagi kita semua.

kiriman: .::Faizah Razaly::.

Dunia ini sudah lama serabut

Januari 27, 2008 by

dunia ini sudah lama serabut
penuh lara dan sengsara
saudaraku ditindas tanpa belas kasih
anak-anak itu terbiar
tiada rasa simpati tiada lagi
semuanya membutakan mata kasih
bangkitlah.. …Allah bersama kita

segala kekejaman itu semakin leka

kita pula asyik dengan dunia dusta
sedikit yang berani meluahkan rasa
mempertahankan maruah kebenaran
diatas peri-kemanusiaan
atas rasa simpati dalam warna darah yang sama
membelai dengan alunan keikhlasan
penuh rasa kasih dan sayang
bangkitlah.. ..Allah bersama kita
senjata kita adalah doa
ukhuwah kita adalah semangat kasih
benteng kita berani atas satu kalimah
peluru kita atas nama jihad
sasaran kita atas panji kebenaran
penuh laungan takbir keberanian
menghancurkan tembok-tembok keliru
yang sudah semakin kejam diatas rasa kasih
yang sudah penuh kesesatan lara
bangkitlah.. ..Allah bersama kita
disini
suara anak-anak itu mengadu lara
penuh luka dan amat bisa sekali
mencari ibu yang sudah tiada
apatah lagi ayah yang sudah lama pergi
kejamnya mereka
merampas segala yang ada
merobek jiwa dan maruah kemanusiaan
mempersenda hukum Allah
diatas nama kehebatan kuasa diri
lupa pada saat-saat kematian menghampiri
rakus dan dayus pada cinta dunia
berhatikan nafsu iblis
bangkitlah.. ..Allah bersama kita
disini
siapa lagi yang diharapkan
ukhuwah itu kita satukan
kasih itu kita pereratkan
rasa belas kita semaikan
bangkitlah saudaraku
Allah bersama kita…
ALLAHUUAKHBAR. ….
kiriman: .::Faizah Razaly::.

Jangan Bersedih…

Januari 27, 2008 by

Jangan Bersedih…

Cinta Rasulullah Menjamin Kebahagiaan
Jangan Bersedih…Redha Dengan Anugerah Allah Membuat Anda Terkaya di Dunia
Jangan Bersedih…Allah Maha Pengampun lagi Maha Penerima Taubat serta Rahmatnya Maha Luas

Jangan Bersedih…Semata- mata Kerana Anda Berbeza dengan Orang lain
Jangan Bersedih…Bila Disakiti, Dicela, Direndahkan atau Dizalimi

Jangan Bersedih Sesungguhnya Setelah Kesusahan Akan Ada Kemudahan
Jangan Bersedih…Kerana Kesedihan Anda akan Membuat Musuh Anda Gembira

Jangan Bersedih…Atas Perilaku Manusia Terhadapmu

Tetapi Perhatikanlah Perilaku Mereka Terhadap Allah

Jangan Bersedih…Allah Tidak Akan Mensia-siakan Pengorbananmu

Jangan Bersedih, Dunia ini Terlalu Hina Untuk Ditangisi

kiriman: ::Faizah Razaly::.

Berhentilah menjadi gelas

Januari 27, 2008 by
“usah menjangkakan masa depan,kerana masa depan adlah milik TUHAN”. Hadapilah hari-hari mendatang dengan senyuman, segunung usaha serta tawakal, redholah atas segala yang Allah berikan kerna itulah yg terbaik….. ,senyumlah dgn nikmat Tuhan.”

Renungkanlah sebuah kisah ini dengan mendalam, moga ada senyuman terukir selepas itu……

“Berhentilah menjadi gelas”

Seorang guru sufi mendatangi seorang anak muridnya, ketika wajahnya belakangan ini selalu nampak murung dan bersedih. “Kenapa kau selalu bersedih, nak? Bukankah banyak hal yang indah di dunia ini? Ke mana perginya wajah syukurmu?” sang Guru bertanya.

“Guru, belakangan ini hidup saya penuh masalah, sukar rasanya bagi saya untuk tersenyum. Masalah datang seperti tak ada habis-habisnya, ” jawab sang murid muda.

Sang Guru terkekeh. “Nak, ambil segelas air dan dua gengam garam. Bawalah kemari. Biar kuperbaiki suasana hatimu itu.”

Si murid pun beranjak, perlahan-lahan dengan lemah longlai. Ia laksanakan permintaan gurunya itu, lalu kembali lagi membawa gelas dan garam sebagaimana yang diminta.

Cuba ambil segengam garam, dan masukkan ke dalam segelas air itu,” kata Sang Guru. “Setelah itu cuba kau minum airnya sedikit.”

Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini meringis dan berkerut kerana meminum air asin. “Bagaimana rasanya?” tanya Sang Guru. “masin dan perutku terasa loya dan mual”, jawab si murid dengan wajah yang masih meringis.

Sang Guru senyum terkekeh-kekeh melihat wajah muridnya yang meringis kerana kemanisan.

“Sekarang mari kau ikut aku.” Sang Guru membawa muridnya ke danau di dekat tempat mereka. “Ambil garam yang ada berbaki itu , dan tebarkan ke danau. Si murid menebarkan segengam garam yang berbaki ke danau, tanpa sepatah kata. Rasa masin di mulutnya belum hilang. Ia ingin meludahkan rasa masin dari mulutnya tapi tak dilakukannya. Rasanya tak sopan meludah di hadapan mursyid, begitu fikirnya. “Sekarang, cuba kau minum air danau itu,” kata sang Guru sambil mencari batu yang cukup datar untuk didudukinya, tepat dipinggir danau.

Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air danau, dan membawanya ke mulutnya lalu meneguknya. Ketika air danau yang dingin dan segar mengalir di tenggorokannya, Sang Guru bertanya kepadanya, “Bagaimana rasanya?”

“segar, sungguh segar sekali,” kata si murid sambil mengelap bibirnya dengan belakang tangannya. Tentu saja, danau ini berasal dari aliran sumber air di atas sana. Dan airnya mengalir menjadi sungai kecil di bawah.

“Terasakah rasa garam yang kau tebarkan tadi?”

“tidak sama sekali,” kata si murid sambil mengambil air dan meminumnya lagi. Sang Guru hanya tersenyum memperhatikannya, membiarkan muridnya itu meminum air danau sampai puas.

“Nak,” kata sang Guru setelah muridnya selesai minum.

“Segala masalah dalam hidup itu seperti SEGENGAM GARAM. Tidak kurang, tidak lebih. Hanya segengam garam.

“Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus kau alami sepanjang kehidupanmu itu sudah dikadar oleh Tuhan, sesuai untuk dirimu. Jumlahnya tetap, segitu-gitu saja, tidak berkurang dan tidak bertambah. Setiap manusia yang lahir ke dunia ini pun demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang Nabi yang bebas dari penderitaan dan masalah.”

Si murid terdiam, mendengarkan.

“Tapi nak, rasa ‘masin’ dari penderitaan yang dialami itu sangat tergantung dari besarnya ‘qalbu’ (hati) yang menampungnya. Jadi nak, supaya tidak merasa menderita, BERHENTILAH MENJADI GELAS. Jadikan qalbu dalam dadamu itu SEBESAR DANAU.”

Hidup memang memerlukan keberanian. Tapi, akan lebih memerlukan ketelitian. Cermati langkahmu,waspadai tindakanmu.

Hati-hati saat ‘mencelupkan jari’ dalam celah kehidupan. Kalau tidak ‘rasa pahit’ yang akan kita temukan.

kiriman: .::Faizah Razaly::.

Jangan tangisi apa yang bukan milikmu..

Januari 27, 2008 by
Jangan tangisi apa yang bukan milikmu..
BismiLLAHir Rahmanir Raheem.
DALAM meniti liku-liku kehidupan ini, kita seringkali berasa kecewa. Kecewa kerana sesuatu yang terlepas dari genggaman tangan, keinginan yang tidak kesampaian, kenyataan yang tidak dapat diterima.. dan akhirnya ia mengakibatkan sesuatu yang mengganggu jiwa dan perasaan.
Hidup ini ibarat sebuah belantara. Tempat kita mengejar segala keinginan dan sememangnya manusia diciptakanNya mempunyai kehendak dan keinginan. Namun, tidak semua yang kita inginkan akan tercapai, tidak setiap yang kita idamkan mampu menjadi realiti. Dan, bukan sesuatu yang mudah untuk menyedari dan menerima kenyataan bahawa apa yang bukan menjadi milik kita tidak perlu kita tangisi. Ramai orang yang tidak sedar bahawa hidup ini tidak punya satu hukum iaitu kita mesti berjaya, mesti bahagia atau yang lainnya.Berapa ramai orang yang berjaya tetapi lupa bahawa segalanya adalah pemberian Allah yang Maha Pemurah sehingga kejayaan itu membuatnya sombong dan bertindak mengikut nafsunya. Begitu juga kegagalan sering tidak dihadapi dengan tenang dan sabar sedangkan dimensi tauhid dari kegagalan adalah tidak tercapainya apa yang memang bukan hak kita.

Apa yang memang menjadi hak kita di dunia, pasti akan Allah tunaikan. Namun apa yang memang bukan milik kita, ia tidak akan mungkin kita miliki, walaupun ia mungkin telah menghampiri kita, walaupun kita telah bermati-matian mengusahakannya. Seorang mukmin tidak akan bersedih ketika ditimpa musibah, malapetaka, dan sebagainya. Tetapi dia bersyukur kepada Allah dan menjadikan musibah itu sebagai peringatan dari Allah terhadap dirinya.

Oleh itu, bila seorang mukmin merasa sedih ketika ditimpa musibah, maka dia bukan mukmin sejati. Sebab, apa pun musibah yang menimpa seorang mukmin, selalu menguntungkan dirinya, sebagaimana sabda Rasulullah dalam sebuah hadis: “Sungguh menakjubkan! Urusan orang mukmin selalu menjadi hal yang menguntungkan bagi dirinya. Dan yang demikian itu hanyalah dialami oleh seorang mukmin.”

Seorang mukmin bila ditimpa kesusahan, dan dia mengingat Allah, dengan jalan itu itulah dia akan memperoleh jalan penyelesaian yang terbaik. Dia tidak merasa tekanan batin dalam bentuk apapun, kerana penderitaan yang paling berat sekalipun, pasti ada jalan penyelesaiannya. Seorang mukmin adalah selalu mengingati Allah dalam keadaan ditimpa penderitaan yang amat sangat sekalipun, baik dengan mengucapkan tasbih, takbir, istighfar, doa mahupun dengan membaca Al-Quran, sehingga membuat jiwanya bersih, bening, perasaannya tenang dan tenteram.

Rasulullah SAW pun bersabda: “Ingat akan Allah adalah penawar kalbu,” diriwayatkan oleh Ad-Dailami oleh Anas.

Maka wahai jiwa yang sedang gundah berduka lara, dengarkan firman Allah SWT; “ Boleh jadi kalian membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagi kalian. Dan boleh jadi kalian mencintai sesuatu, padahal ia amat buruk bagi kalian. Allah Maha Mengetahui kalian tidak mengetahui.” (QS. Al-Baqarah 216)

Maka setelah ini wahai jiwa, jangan kau hanyut dalam dalam nestapa yang berpanjangan terhadap apa-apa yang terlepas dari genggamanmu, dari dakapanmu. Kita lihat di sekeliling kita, kemudian cerminlah diri sendiri. Andai kita tidak kenal siapa yang ada di dalam cermin itu, mulai hari ini ada baiknya kita mulakan mencari diri sendiri!

Manusia yang mulia adalah yang menyedari dengan sepenuh hati bahawa dia hanyalah hamba, benar-benar hamba, dalam pengertian hamba yang sebenar-benarnya, baik secara teori mahupun praktikal. Dia hanya berfikir bagaimana memberikan yang terbaik bagi kehidupan ini, semata-mata mengharap cintaNya, keredhaanNya, dan lebih dari itu kerana dia mencintai Allah, terpesona kepada keindahan Maha Pencipta, mabuk kepayang dengan ‘kecantikan’ Maha Pemurah.

Andai ternyata keinginannya tidak selari dengan keinginan Allah SWT, ternyata apa yang diharapkannya esok hari tidak menjadi nyata, malah yang terjadi adalah sesuatu yang sebaliknya, maka kita mesti tetap ikhlas! Kita menerima semuanya dengan senyum yang mengembang, dengan redha yang tidak terhitung. Hidupnya hanya untukNya. DIAlah tujuan hidup, sebaik-baik tujuan hidup! Sedang yang lainnya adalah wasilah, alat, bekal, modal untuk mencapai keredhaan Allah SWT.

Maka, jangan kau tangisi apa yang bukan milikmu! Kerana, ia memang bukan milikmu! Maka, bersihkan hatimu, ikhlaslah.. redha dengan ketentuanNya. Kerana, kita ini adalah sebenar-benar hamba! Moga kita lebih kuat dan dekat kepadaNya.

KERUGIAN BAGI WANITA YANG MENOLAK PERKAHWINAN

Januari 27, 2008 by

BIAR KAMU TIDAK CANTIK DI MATA PENDUDUK BUMI TETAPI NAMAMU MENJADI PERBUALAN PENDUDUK LANGIT.

KERUGIAN BAGI WANITA YANG MENOLAK PERKAHWINAN

Sepertimana yang diberitakan kepada kita oleh akhbar Berita Harian, hari ini terdapat segolongan wanita yang menolak perkahwinan. Antaranya memandang perkahwinan sebagai satu bebanan yang menyekat kebebasan. Bila berkahwin, kuasa mutlak dalam menentukan hidup berubah dan terpikul pula dengan kerja-kerja mengurus rumahtangga dan anak-anak.

Justeru itu ramai yang lebih rela jadi andartu walaupun pada hakikatnya, ianya tidak dapat memberi kebahagiaan pada jiwa. Ada juga yang tidak berkahwin disebabkan terlalu memilih calon yang sekufu dan ada yang tidak sempat memikirkan perkahwinan kerana terlalu sibuk dengan tugas-tugas dan karier kerjanya.

Sebelum ini saya ada memberi pandangan bagaimana hendak menyelesaikan masalah andartu. Kali ini saya akan dedahkan pula tentang kerugian wanita yang tidak mahu bekahwin; tetapi bukan kepada wanita yang tidak berkahwin kerana tiada jodoh. Kalau sudah tidak ada jodoh, wanita tersebut tidak boleh dipersalahkan kerana sudah takdir menentukan demikian. Masalahnya sekarang, terdapat wanita yang ada peluang berkahwin tetapi menolak dengan alasan-alasan sepertimana yang saya sebutkan di atas tadi.

Perkembangan tentang wanita yang tidak gemar berkahwin bukan sahaja berlaku di dalam masyarakat bukan Islam tetapi juga berlaku di kalangan masyarakat Islam. Sikap demikian bukan sahaja bertentangan dengan kehendak ajaran Islam yang menggalakkan perkahwinan tetapi juga bertentangan dengan fitrah semulajadi manusia yang hidupnya memerlukan pasangan. Bahkan sunnatullah kejadian manusia, ada lelaki dan ada wanita yang saling memerlukan antara satu sama lain. Ibarat talian elektrik yang memerlukan positif dan
negatif untuk melahirkan cahaya.

Di Malaysia, walaupun terdapat di dalam masyarakat Islam sikap memilih hidup membujang tetapi tidak begitu berleluasa seperti di barat. Sungguh pun demikian pada pandangan Islam, orang yang tidak berkahwin dianggap jelek. Menyerupai para pendita Kristian. Golongan ini juga tidak akan mendapat kesempurnaan dalam agama dan mengalami kerugian di dunia dan di akhirat.

Kejelekan tidak berkahwin khususnya bagi kaum wanita, adalah lebih banyak berbanding dengan lelaki. Kerana umumnya bagi kaum wanita, pintu syurga lebih banyak bermula dan berada di sekitar rumahtangga, suami dan anak-anak. bagi kaum wanita, untuk mendapat maqam salehah dan menjadi ahli syurga di akhirat adalah amat mudah. Ini adalah berdasarkan sabda Rasulullah s.a.w.:

“Sekiranya seorang wanita dapat melakukan empat perkara iaitu sembahyang lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, menjaga maruah dan taat kepada suami maka masuklah syurga mana-mana yang ia kehendaki.”

Sekiranya seorang wanita itu tidak berkahwin, ia tidak akan dapat mencapai kesempurnaan pada maqam yang keempat. Walau sehebat mana sekalipun ia bersembahyang, berpuasa dan menjaga maruah, wanita yang tidak berkahwin tidak akan mendapat kelebihan pada mentaati suami. Sedangkan kelebihan mentaati suami mengatasi segala-galanya bagi seorang wanita, sehinggakan redha Allah s.w.t. pun bergantung kepada redha suami.

Selain daripada itu di antara kelebihan wanita yang berkahwin bahawa ia akan diberi pahala seperti pahala jihad fisabilillah di kala mengandung. Apabila ia menyusukan anak maka setiap titik air susu akan diberi satu kebajikan. Berjaga malam kerana mengurus anak akan diberi pahala seperti membebaskan 70 orang hamba. Wanita yang berpeluh kerana terkena bahang api ketika memasak untuk keluarganya akan dibebaskan daripada neraka. Bagi wanita yang mencuci pakaian suminya akan diberi 1000 pahala dan diampuni 2000 dosa. Lebih istimewa lagi ialah bagi wanita yang tinggal di rumah kerana mengurus anak-anak akan dapat tinggal bersama-sama Rasulullah s.a.w di syurga kelak.

Bahkan wanita yang rela dijimak oleh suami juga akan mendapat pahala dan lebih hebat lagi bagi wanita yang mati kerana bersalin akan mendapat pahala seperti pahala syahid. Semua kelebihan-kelebihan ini tidak akan dapat diperolehi bagi wanita yang menolak perkahwinan. Malah di dunia akan selalu berada di dalam fitnah dan di akhirat menjadi golongan yang rugi. Oleh itu wanita dianjurkan berkahwin apabila telah menemui pasangan yang sekufu. Yang dimaksudkan sekufu yang utama ialah dari segi iman, walaupun lelaki tersebut telah berkahwin. Sabda Rasulullah s.a.w:

“Apabila datang kepada kamu lelaki yang beragama dan berakhlak maka kahwinlah dia, kalau tidak akan timbul fitnah dan kebinasaan.” Para sahabat bertanya, “Bagaimana kalau ia telah berkahwin?” Jawab Baginda s.a.w, “Kahwinilah juga ia (diulang sebanyak tiga kali).”

Begitulah besarnya pahala bagi wanita yang berkahwin. Tidak perlu bersusah-payah untuk keluar rumah seperti kaum lelaki atau berslogan seperti kebanyakan wanita hari ini. Hanya dengan duduk di rumah sebagai seorang isteri dan ibu sudah memperolehi banyak pahala. Kalau suami redha dengan perlakuan seorang isteri itu maka akan terus masuk syurga tanpa melalui kesukaran. Nikmat ini tidak akan dapat diperolehi oleh wanita yang menolak perkahwinan kerana dia telah menolak untuk menjadi calon wanita salehah yang berada dibawah naungan suami.

 

Buah manggis dan islam

Januari 27, 2008 by
Hari Ahad. Haji Seman didatangi tamu. Bukan siapa. Hanya si Ah Seng. Anak Ah
Kuan, towkay kedai runcit dikampung itu. Memang dihari Ahad begini Ah Seng akan
berkeliling dengan Hondanya sambil menjaja buah-buahan musiman. Sekarang
memang musim durian dan manggis. Maka itulah yang dijajanya hari ini.

Ah Seng memang rajin. Walaupun dia sudah mempunyai pekerjaan tetap disebuah
kilang elektronik, dia masih mahu menjaja keliling kampung- kampung. Cari kelebihan dan pengalaman katanya. Tak ubah sapetti bapanya waktu muda-muda dulu. Memang bapanya dulu berjaja sebelum mendapat restu dari orang kampung untuk membuka kedai runcit disitu.

Sejak kebelakangan ini, Ah Seng sering pula bertanya tentang Islam. Dan Haji Seman merupakan diantara orang-orang kampung tempat dia bertanya.

“Dah lama sangat aku tengok kamu asik bertanya pasal Islam ni, Seng,” kata Haji Seman setelah puas memberi jawaban kapada beberapa soalan tentang Islam yang disuguhkan oleh Ah Seng.

“Aku nak tanya lak. Kamu bertanya ni sebab kamu dah terpikat ngan minah Melayu ke? Atau kamu nak masuk Islam? Atau kamu cuma nak tau jer?”

Ah Seng tersengeh mendengar soalan-soalan Haji Seman.

“Eh… Takde le, Pak Man. Saya belum nak kawin lagi,” katanya menjawab sekali gus
membantah. Melayunya tidak ada cacat langsung. Maklumlah lahir dan besar dikalangan orang Melayu.

“Nak kata nak masuk Islam tu memang pernah terlintas, Pak Man,” katanya lagi. Haji Seman kelihatan ghairah mendengar kata anak towkaycina ini.

Tapi…

“Tapi apa, Ah Seng,” dia bertanya. Haji Seman ingin tahu sangat apa yang membuat
orang asing teragak-agak menerima Islam.

“Pak Man tak marah kalau saya terus terang?” Ah Seng meminta jaminan dari Haji Seman. Dia tahu ini soal sensitip.

“Cakap le. Aku tak marah,” kata Haji Seman memberi jaminan.

“Sebenarnya, Pak Man,” Ah Seng memulakan.

“Saya bukan jer bertanya tentan Islam. Saya ada gak bertanya tentang Kristian kat kawan-kawan tempat kerja saya tu. Ugama Buddha pun ad saya tanyakan gak.
Tak tau le kenapa sejak kebelakangan ni saya rasa kurang puas dengan ugama yang
diamalkan keluarga saya.”

“Oh… Camtu rupanya. Lalu apa yang kamu dapat dalam perbandingan ugama ni,”
tanya Haji Seman.

“Dimana kamu letakkan ugama Islam?”

“Ntah le, Pak Man. Saya rasa Islam tu terkongkong sangat. Banyak larangannya.
Saya takut saya tak kuat.”

“Ah Seng… Ah Seng,” Haji Seman mengeluh. Itu rupanya yang mereka takutkan.

“Begini, Seng,” sambung haji Seman sambil tangannya mencapai manggis dari
keranjang.

“Kamu tengok manggis ni. Ini le buah manggis. Tidak ada lain buah yang
dipanggil manggis kecuali ini. Kulit dia ungu. Tebal. Senang jer nak kenal buah
manggis ni. Tapi kalo kamu tengok. Kamu tenung lama- lama. Ada jer yang kamu nak
komen. Misalnya kulit dia tebal le. Warnanya tak konsisten le. Sebelah sini ungu. Sebelah sini hijau kekuningan lak. Macam-macam le kamu leh komen kalo kamu
nak.”

Haji Seman lalu mengupas kulit manggis itu. Diteruskan penjelasannya.

“Tapi bila kamu kupas kulit dia. Kamu tengok. Putih isi dia. Kamu ambil seulas
dan rasa,” Haji Seman melakukan apa yang dikatanya.

“Mmmm… Manis. Bagus manggis ni.”

“Begitu le Islam. Kamu cuma tengok dari luar. Puasa memang berat bagi orang yang
tidak pernah berpuasa. Sembahyang lima waktu pun berat gak bagi yang tak pernah
sembahyang. Apa tak. Pepagi dah kena bangun solat subuh. Siang hari tengah
syok-syok shopping kena berhenti lak solat zuhur. Dan seterusnya le.”

“Tapi bila kamu mengetahui isi segala apa yang diperintah itu kamu akan melihat keputihan nya. Kesuciannya. Kemanisannya. “

Ah Seng terdiam dengan penjelasan dari Haji Seman itu. Dia tidak pernah mendengar orang menjadikan manggis sebagai perumpamaan untuk menjelaskan tentang Islam.
Biar susah, jangan menyusahkan. .
JUNHAIRI BIN ABD JALIL
EKSEKUTIF PEMASARAN KAD KREDIT BANK ISLAM &
PERUNDING TAKAFUL IKHLAS
019-3635331

HADAPI MASALAH DENGAN BIJAK

Januari 27, 2008 by

Setiap individu baik remaja, dewasa atau orang tua, sudah semestinya pernah menghadapi masalah dalam hidup. Kata orang hidup tanpa masalah bukan hidup namanya. Berlegar dari masalah yang paling besar hinggalah masalah yang paling kecil, semuanya tetap dinamakan masalah. Cuma masalah yang dihadapi oleh seseorang itu berbeza. Bagaimana cara untuk mengatasinya juga adalah juga satu masalah. Namun hakikatnya setiap masalah pasti ada jalan keluarnya. Biasanya sebelum masalah itu selesai kita akan berasa sangat tertekan, hampir putus asa kerana tidak tahan menghadapinya.

Antara masalah yang wujud di persekitaran kita ialah masalah kemiskinan, kehilangan orang tersayang, masalah cinta, pertengkaran dengan ibu bapa, corot dalam peperiksaan serta beribu-ribu masalah lagi. Masalah juga boleh menyumbang kepada masalah yang lain, contohnya masalah remaja yang tidak tahan dengan leteran ibu bapanya boleh membawa remaja itu kepada masalah lepak, pergaulan bebas, dirogol, diculik dan juga mungkin dibunuh. Masalah yang kecil apabila tidak ditangani dengan baik boleh membawa kepada mudarat yang amat besar.

Setiap hari kita tidak akan terlepas dilanda dengan masalah, sekiranya bukan kita yang bermasalah, orang lain pula yang mendatangkan masalah. Oleh itu kita perlu bersedia menghadapi permasalahan tersebut dan cuba mencari kaedah untuk mengatasinya. Sempena kedatangan bulan Ramadhan dan Syawal yang mulia ini, mari kita renung sejenak apa sebenarnya maksud setiap masalah itu, kaedah untuk mengatasinya serta panduan menghadapi masalah dengan tenang.

UJIAN IMAN

Masalah sebenarnya adalah ujian Allah kepada kita untuk mengukur sejauh mana tahap keimanan dan ketakwaan kita terhadap-Nya. Sebab sebagai manusia kita sering terlupa serta lalai dengan tanggungjawab kita sebagai hamba Allah apabila hidup kita sentiasa dilimpahi kesenangan dan kemewahan. Lebih-lebih lagi ketika usia remaja, hidup penuh dengan keseronokan dan sentiasa ingin mencuba sesuatu yang baru walaupun perkara itu jelas haram di sisi agama dan menyalahi undang-undang dunia, contohnya mengambil dadah dan hanyut dengan maksiat, dengan adanya ujian seperti ini, ia akan kembali mengingati apakah hidup kita selama ini mengikuti peraturan atau landasan yang telah ditetapkan oleh Allah ataupun telah jauh menyimpang.

Setiap masalah, kesukaran, kesakitan dan apa jua yang menyeksa jiwa adalah merupakan ujian dari Allah untuk menguji sejauh mana iman kita. Iman perlu kepada ujian. Ini jelas sebagaimana maksud firman Allah :

“Adakah manusia itu menyangka bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta.” ( al-Ankabut: 2 – 3)

DARJAT DI SISI ALLAH

Ujian atau dugaan yang datang adalah dari Allah, sama ada ujian itu sebagai kifarah dosa yang telah kita lakukan atau untuk mengangkat darjat kita di sisi-Nya. Allah juga tidak menduga hamba-hamba- Nya tanpa mengambil kira kesanggupannya atau keupayaan mereka untuk menghadapinya, ujian dan dugaan yang diturunkan Allah kepada hambanya adalah seiring dengan keupayaan individu itu untuk menyelesaikan masalahnya. Ini bersesuaian dengan firman Allah dalam surah al-Baqarah:286 yang bermaksud Allah tidak membebankan seseorang melainkan dengan kesanggupannya.

Oleh itu sekiranya kita berhadapan dengan masalah, cubalah bawa bertenang, bersabar dan setkan dalam minda bahawa kita sedang diuji oleh Allah, orang yang melepasi ujian itu adalah orang yang berjaya dan mendapat kedudukan yang mulia di sisi Allah.

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan Syurga untuk mereka.” ( at-Taubah: 111)

CARA MENGATASI MASALAH

1.Sandarkan Harapan Pada Allah

Setiap ujian yang datang sebenarnya mempunyai banyak hikmah di sebaliknya. Yakinlah bahawa setiap kesusahan yang kita tempuhi pasti akan diganti dengan kesenangan. Ini bersesuaian dengan firman Allah dalam surah al-Nasyrah ayat 1hingga 8 yang antara lain maksudnya &Sesungguhnya selepas kesulitan itu pasti ada kemudahan&.

“Cukuplah Allah bagiku. Tidak ada Tuhan selain dari-Nya. Hanya
kepada-Nya aku bertawakal.” ( At-Taubah: 129)

2.Minta Pertolongan Dari Allah

“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan yang sabar dan dengan mengerjakan solat; dan sesungguhnya solat itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk.” ( al-Baqarah: 45)

3.Jangan Sedih dan Kecewa
“Janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang-orang yang beriman.” ( al-Imran:139)

Yakinlah dengan janji Allah itu dan jangan cepat putus asa dengan masalah yang dihadapi sebaliknya tingkatkan usaha dan kuatkan semangat untuk mengatasinya, lihat maksud firman Allah di bawah:
…dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir( Yusuf : 12)

4.Luahkan masalah tersebut pada teman-teman yang dipercayai, walaupun dia mungkin tidak dapat membantu, tetapi sekurang-kurangnya ia dapat meringankan beban yang kamu tanggung.

5.Bandingkan masalah kita dengan masalah orang lain, mungkin masalah orang lebih besar dari masalah kita, perkara ini juga boleh membuatkan kita lebih tenang ketika menyelesaikan masalah.

Penutup

Ujian yang datang juga tandanya Allah sayangkan kita. Jadi ambillah masa untuk menilai diri dan meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah dalam apa jua yang kita lakukan. Lakukanlah untuk mencari redha Allah. Fikir dengan positif bahawa setiap dugaan datang dari Allah dan pasti ada hikmah yang tersendiri.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” (al-Baqarah: 216)

kiriman

farhana

PADA SIAPA PATUT LETAK CINTA

Januari 26, 2008 by

Assalamualaikum,

Sebelum saya membicarakan bab pada siapa patut letak cinta ini saya ingin mengambil kesempatan merakamkan rasa dukacita tentang pemahaman bab ‘penderitaan mengundang bahagia’. Jatuh yang tidak ada orang simpati ialah jatuh cinta. Sebab jatuh cinta indah, tidak macam jatuh tangga atau jatuh pokok, sakit. Cinta banyak perkara cinta. Tidak ada siapa pun yang dapat larikan diri daripada mencintai dan dicintai. Kemuncak cinta, ada orang masuk syurga kerana cinta dan tidak kurang ramai orang yang akan dihumbankan ke neraka gara-gara cinta. Cinta yang begaimana boleh bawa seseorang ke syurga dan kenapa ada yang masuk neraka lantaran kerana cinta?

Cinta, rasa yang ada dalam hati yang tidak boleh disukat-sukat. Hati yang merasainya, sehingga boleh terhibur atau terseksa kerananya. Datangnya dari dua sumber yakni dari nafsu dan dari Allah.

Cinta yang diilhamkan oleh nafsu berlaku bila hati kotor, sering melakukan dosa dan tidak pula bertaubat. Sifat-sifat keji seperti sombong, ujub, riak, gila puji, hasad dengki dan lain-lain sifat jahat bersarang dalam hati tidak dikikis, maka ketika itu nafsulah yang akan jadi Tuhan dalam diri sehingga apa saja yang dilakukan mengikut arahan nafsu. Termasuk dalam meletakkan cinta, ukuran yang diberi dan sebab jatuh cinta pun ikut selera nafsu.

Lelaki akan jatuh cinta pada perempuan yang mendedahkan kecantikannya hingga tubuh badan perempuan itu sudah tidak terlindung lagi pada pandangan nafsunya. Cinta diberi ialah untuk mengisi keinginan nafsu seks lelaki kepada perempuan. Begitu juga wanita, jatuh cinta sebab lelaki kaya, handsome bergaya, ada jawatan dan lain-lain keistimewaan yang disenangi oleh nafsu. Lantas cinta diberi dengan harapan mereka dapat tumpang kemewahan dan kesenangan hidup lelaki tersebut. Jelasnya, cinta yang datang dari nafsu ditujukan untuk kesenangan nafsu semata-mata.

Bila bertaut dua cinta yang dilahirkan oleh nafsu yang punya kepentingan masing-masing maka berlangsunglah babak-babak melahirkan rasa cinta. Dari surat menyurat, telefon, ziarah, keluar makan-makan, berdua-duaan di taman bunga, dalam keadaan saling rindu merindukan.. Ketika itu tak ada lain dalam ingatan melainkan orang yang dicintai. Sehari tak jumpa atau tidak telefon rasa berpisah setahun. Sudah tidak malu pada orang sekeliling, apa lagi pada Allah yang Maha Melihat. Lagi mereka tidak ingat dan takut. Lantaran itu mereka sanggup buat apa saja untuk membuktikan kecintaan pada pasangan masing-masing.

Hatta yang perempuan sanggup serah maruah diri konon untuk buktikan cinta pada lelaki. Yang lelaki pula rela bergolok bergadai untuk memberikan kemewahan pada perempuan sebagai bukti cinta. Akhirnya bila yang perempuan telah berbadan dua, lelaki serta merta hilang cintanya. Habis manis sepah dibuang. Kalau pada lelaki pula, ada duit abang sayang, tak ada duit abang melayang. Kalau pada suami pula, isteri seorang suami disayang, bila hidup bermadu kasih pada suami hilang.

Itulah falsafah cinta nafsu yang melulu. Cintanya hanya selagi nafsu ada kepentingan. Cinta inilah yang banyak melanda orang muda yang dilambung asmara. Hingga sanggup buat apa saja, sekalipun bunuh diri, kalau kecewa dalam bercinta. Walhal sedap dan indahnya sekejap. Sakitnya lama, sakit yang paling dahsyat ialah di neraka kelak. Inilah kemuncak cinta yang paling malang dan memalukan.

Cinta nafsu kalau pun boleh bersambung sampai membina rumahtangga ia tetap akan menyeksa. Kerana suami akan cinta pada isteri selagi isteri masih muda, seksi dan manja. Yakni selagi nafsu dapat disenangkan. Bila isteri tua, kulit berkedut, tampal make-up lagi hodoh, rambut putih dan gigi pun sudah banyak gugur seperti opah, badan pun sudah kendur, maka cinta suami akan beralih pada gadis muda yang menarik. Sekaligus hilanglah cinta suami. Menderitalah isteri yang hilang perhatian suami apalagi kalau terang-terang depan mata suami kepit perempuan lain, lagilah isteri terseksa.

Begitu juga si isteri. Cintakan suami selagi suami boleh membahagiakan dan menunaikan segala keinginan nafsu. Selagi suami kasih dan sayang padanya. Andainya suami hilang kuasa, jatuh miskin, masuk penjara atau suami kahwin lagi seorang maka serta merta hilang cinta pada suami. Sebaliknya berbakul-bakul datang rasa benci pada suami yang dulu dipuja tinggi melangit. Begitu mudah cinta bertukar jadi benci. Akibatnya berlakulah pergaduhan, masam muka, kata-mengata, ungkit mengungkit, suami tidak pedulikan isteri dan isteri pun hilang hormat pada suami. Rumahtangga panas dan menunggu saat untuk ditalqinkan ke kubur perceraian. Ketika itu tak ada lagi pujuk rayu, cumbu mesra sebagaimana waktu cinta tengah membara. Maka doktor yang menulis pun dituduh merendahkan wanita, jangan marah tahu.
Itulah gara-gara cinta nafsu yang sudah menyusahkan manusia di dunia lagi.

Sebaliknya cinta yang dialirkan oleh Allah ke dalam hati, itulah cinta yang benar, suci lagi murni. Cinta yang bukan diukur ikut pandangan mata, tapi ikut pandangan Allah. Ia bersebab kerana Allah dan cinta diberi pun untuk dapat keredhaan Allah. Cinta begini tiada batasannya. Tidak pula kenal jantina dan kedudukan. Dan cinta lahir hasil dari sama-sama cinta pada Allah.

Boleh berlaku pada lelaki dengan lelaki, perempuan dengan perempuan, lelaki dengan perempuan, antara murid dengan guru, suami dengan isteri, sahabat dengan sahabat, rakyat dengan pemimpin, antara umat dengan Nabinya dan yang paling tinggi antara hamba dengan Tuhannya.

Kalau berlaku antara lelaki dengan perempuan yang tidak diikat oleh tali perkahwinan, mereka tak akan memerlukan untuk berjumpa, bercakap atau melakukan apa saja yang bertentangan dengan kemahuan Allah. Cinta mereka tidak akan dicelahi oleh nafsu berahi. Sebaliknya cinta itu ialah tautan hati yang berlaku walaupun tak pernah jumpa atau baru kenal tapi hati rasa sayang dan rindu. Hati sedih kalau orang yang dicintai ditimpa susah, senang kalau yang dicinta itu senang. Sanggup susah-susahkan dan korbankan diri untuk senangkan orang yang dicintai.

Cinta yang begini ada diceritakan dalam hadis, iaitu seorang lelaki yang bertemu dan berpisah dengan sahabatnya kerana Allah maka mereka akan mendapat perlindungan arasy Allah di padang mahsyar nanti, hari di amana masing-masing orang mengharap sangat lindungan dari matahari yang sejengkal saja dari kepala.

Kalau berlaku antara suami isteri maka isteri akan letak seluruh ketaatan pada suami, berkhidmat dan melayan suami tanpa jemu-jemu. Sama ada waktu suami tunjukkan sayang atau masa suami marah-marah. Sama ada suami kaya atau miskin, atau suami kahwin lagi, cinta isteri pada suami tidak belah bagi. Salah satu contohnya penderitaan mengundang bahagia. Kerana cintanya pada suami datangnya dari Allah hasil dari ketaqwaan isteri. Datanglah ribut taufan, angin putting beliung melanda rumah tangga, isteri tetap memberikan cintanya yang utuh dan teguh.

Begitu juga suami, cinta pada isteri tidak kira isteri itu muda atau tua. Samada pada hatinya. Selagi isteri taat pada Allah, isteri tetap dikasihinya. Kalau dia ada empat isteri, tentulah isteri-isteri akan tertanya-tanya, pada isteri manakah yang suami paling cinta? Kalau cinta itu bersumber dari Allah, tentu isteri yang paling taqwalah yang paling layak dicintai oleh suami lebih dari isteri-isteri lain.

Sumber cinta yang datang dari Allah akan meletakkan Allah yang paling tinggi dan utama. Bila berlaku pertembungan antara cinta Allah dengan cinta pada makhluk maka cinta Allah dimenangkan. Misalnya seorang isteri yang cinta suaminya. Tiba-tiba suami larang isteri melakukan ketaatan pada Allah dalam hal tutup aurat, walhal tutup aurat itu Allah tuntut. Maka kecintaan pada Allah itu akan mendorongnya untuk laksanakan perintah-Nya walaupun suami tidak suka ataupun terpaksa kehilangan suami. Sanggup dilakukan sebagai pengorbanan cintanya pada Allah. Sebaliknya kalau dia turut kemahuan suami ertinya kata cinta pada Allah hanya pura-pura, cintanya bukan lagi bersumberkan Allah tapi datang dari nafsu.

Cinta yang datang dari Allah menyebabkan seseorang cukup takut untuk melanggar perintah Allah yang kecil, apalagi yang besar, lagi dia gerun. Seorang yang sudah dapat mencintai Allah, cinta yang lain-lain jadi kecil dan rendah padanya.
Sejarah menceritakan kisah cinta Zulaikha terhadap Nabi Yusuf. Sewaktu Zulaikha dibelenggu oleh cinta nafsu yang berkobar-kobar pada Nabi Yusuf, dia sanggup hendak menduakan suaminya, seorang menteri. Bila Nabi Yusuf menolak keinginannya, ditariknya baju Nabi Yusuf hingga terkoyak. Akibat dari peristiwa itu Nabi Yusuf masuk penjara. Tinggallah Zulaikha memendam rindu cintanya kepada Yusuf.

Penderitaan cinta yang ditanggung oleh Zulaikha menyebabkan dia bertukar dari seorang perempuan cantik menjadi perempuan tua yang hodoh. Matanya buta kerana banyak menangis terkenangkan Yusuf, hartanya habis dibahagi-bahagikan kerana Yusuf. Sehingga datanglah belas kasihan dari Allah terhadapnya. Lalu Allah mewahyukan agar Nabi Yusuf mengahwini Zulaikha setelah Allah kembalikan penglihatan, kemudaan dan kecantikannya seperti di zaman gadisnya. Peliknya, bila Zulaikha mengenal Allah, datanglah cintanya pada Allah sehingga masanya dihabiskan untuk bermunajat dengan Allah dalam sembahyang dan zikir wirid sehingga terlupa dia hendak melayan kemahuan suaminya Yusuf yang berhajat kepadanya. terpaksa Nabi Yusuf menunggu Zulaikha menghabiskan sembahyangnya, hingga hampir hilang kesabaran Nabi Yusuf lantas ditariknya baju Zulaikha sehingga koyak; sebagaimana Zulaikha pernah menarik baju Nabi Yusuf seketika dulu.

Begitulah betapa cinta yang dulunya datang dari nafsu dapat dipadamkan bila dia kenal dan cinta pada Allah. Cinta Allah ialah taraf cinta yang tinggi. Kemuncak cinta ini ialah pertemuan yang indah dan penuh rindu di syurga yang dipenuhi dengan kenikmatan.

Cinta pada Allah akan lahir bagi orang sudah cukup kenal akan Allah. Kerana cinta lahir bersebab. Kalau wanita cinta pada lelaki kerana kayanya, baiknya, tampan dan sebagainya dan lelaki cinta wanita kerana cantik, baik, lemah lembut dan sebagainya maka bagi mereka yang berakal akan rasa lebih patut dicurahkan rasa cinta pada Allah kerana segala kenikmatan itu datangnya dari Allah.

Ibu bapa, suami, isteri, sahabat handai dan siapa saja yang mengasihi dan mencintai kita, hakikatnya itu semuanya datang dari Allah. Kebaikan, kemewahan dan kecintaan yang diberikan itupun atas rahmat dan kasihan belas Allah pada kita. Sehingga Allah izinkan makhluknya yang lainnya cinta pada kita. Walhal Allah boleh bila-bila masa menarik balik rasa itu dari hati orang-orang tadi kalau Allah mahu.

Allah yang menciptakan kita makhluk-Nya, kemudian diberinya kita berbagai-bagai nikmat seperti sihat, gembira, dan macam-macam lagi. Samada masa kita ingat pada-Nya ataupun masa kita lalai, tetap diberi-Nya nikmat-nikmat itu. Begitulah, kebaikan Allah pada kita terlalu banyak sebagaimana firman-Nya: yang bermaksud:

Kalau kamu hendak menghitung nikmat-nikmat Allah, nescaya kamu tak terhitung.

Besar sungguh jasa Allah dari menciptakan, menghidupkan dan memberi rezeki, suami, isteri, rumah dan macam-macam lagi yang dengannya kita boleh lalui kehidupan dengan aman bahagia. Alangkah biadapnya kita kalau segala pemberian Allah itu kita ambil tapi lupa untuk ucapkan terima kasih, lupa pada yang memberi. Walhal, Allah boleh saja menyusah dan menyenangkan kita dengan kehendaknya.

Oleh itu orang yang betul kenal dan beradab, dia malu pada Allah. malah kerana malunya itu dia tidak nampak yang lain lebih hebat dari Allah. Cintanya tertumpu pada Allah, dan penyerahan diri pada Allah sungguh-sungguh. Setiap saat menanggung rindu lalu masanya dihabiskan untuk berbisik-bisik dengan kekasihnya. Sehingga kerana terlalu mendalam cinta pada Tuhan ada hamba Allah yang berkata, Wahai Tuhan, aku mencintai Engkau bukan kerana takutkan neraka-Mu. tapi kerana Zat-Mu, ya Allah. Aku rela masuk neraka kalau itulah kemahuan-Mu.

Itulah rintihan hati seorang wali perempuan Rabiatul Adawiyah dalam munajatnya dengan Allah. Dia menyatakan dua cinta tidak boleh duduk dalam satu hati. Bila cinta Allah sudah penuh dalam hatinya, maka tidak ada tempat lagi untuk cinta selain dari itu.

Ada orang mangatakan: Jika kau berikan hatimu ataupun cintamu pada manusia nescaya dia akan merobek-robekkannya . Tapi kalau hati yang pecah itu diberikan kepada Allah nescaya dicantum-cantumkan- Nya. Ertinya cinta dengan Allah pasti berbalas. Dan Allah tidak membiarkan orang yang dicintai-Nya menderita di akhirat.

Jadi seorang yang bijak dan beradab akan meletakkan kecintaan yang besar pada Allah, pada Rasulullah dan barulah pada makhluk-makhluk lain di samping-Nya. Itulah perletakan cinta yang betul dan menguntungkan di dunia dan juga di akhirat. Itulah dia cinta kita pada Allah swt yang patut kita letakkan.

kiriman

farhana

Mahar perkahwinan

Januari 25, 2008 by

Apabila jodoh ditemukan dan kedua pihak telah bersetuju untuk dinikahkan maka sebagai syarat yang penting dalam pernikahan ialah pihak lelaki dikehendaki memberi hadiah atau mahar kepada pihak wanita. Ini adalah syarat terpenting untuk membuatkan pernikahan itu sah dari hukum syarak. Allah memerintahkan supaya wanita yang akan dikahwini diberi mahar. Allah menyatakan, “Ya Rasul, sesungguhnya kami telah menghalalkan kamu isteri kamu yang telah kamu berikan kepadanya mahar.”

Di dalam ayat yang lain Allah menyatakan, Dan untuk wanita kamu, berikanlah mereka mahar sebagai hadiah dan jika dia memberi kepada kamu sebahagian dengan kerelaannya, maka makanlah dengan senang hati dan gembira.” Allah mewajibkan mahar sebagai hadiah untuk wanita yang dikahwini. Mahar adalah sebagai cinta cintanya sudah diterima.

Apabila cinta atau kasih yang ditawarkan oleh teruna diterima oleh si dara maka sebagai tanda kesyukuran kepada Allah yang memberikannya isteri maka mahar dibayar. Mahar hanyalah tanda, yang penting wanita itu menerima serta membalas cintanya dan bersedia bersamanya mengharungi lautan hidup. Oleh kerana mahar adalah tanda kegembiraan bagi pihak lelaki, maka ianya hendaklah diberi dengan hati yang penuh ikhlas, tulus, suci dan gembira. Ianya tidak patut diberi sebagai satu bebanan dan tekanan bagi pihak lelaki.

Pihak wanita janganlah menganggapnya sebagai satu tuntutan yang patut dibayar oleh pihak lelaki kerana berjaya meminangnya. Pihak wanita tidak patut menganggap mahar sebagai ganti untuk anaknya. Oleh kerana anak wanita kami berpelajaran tinggi, cantik dan mempunyai kedudukan maka bayaran mahar hendaklah tinggi. Mahar dianggap sebagai bayaran atau harga wanita yang dikahwini.

Allah memberitahu mahar adalah hadiah dari pihak lelaki untuk pihak wanita. Mahar hendaklah dibayar oleh pihak lelaki mengikut kemampuannya. Lelaki hendaklah memberinya dengan penuh perasaan kasih dan tanpa tekanan. Pihak wanita tidak patut membuat tuntutan yang membebankan nya. Jika lelaki itu lelaki yang kaya dan berharta maka maharnya adalah mengikut kemampuannya. Jika dia seorang yang berpendapatan rendah maka maharnya mengikut kemampuannya. Tidak ada had atau batas di dalam memberi mahar. Ianya diberi mengikut kemampuan yang memberi. Mahar boleh merupakan sebentuk cincin emas yang bertatahkan berlian atau hanyalah sebentuk cincin suasa.

Mahar boleh merupakan segenggam barli atau kurma dan boleh juga sepasang kasut. Seorang wanita dari Bani Fajarah dikahwinkan dengan mahar sepasang kasut. Nabi Muhammad bertanyakan dia, sama ada dia berpuas hati dengan mahar hanya sepasang kasut. Wanita itu menjawab dia berpuas hati. Maka Nabi Muhammad membenarkan lelaki itu mengahwininya.

Dari hadis di atas, jelas menunjukkan mahar adalah hadiah dari pihak lelaki dan pihak wanita pula bersetuju menerimanya. Mahar adalah lambang ikatan yang dibuat antara dua insan. Ia tidak patut diberatkan. Apabila mahar dibayar mengikut kemampuan pihak lelaki maka perkahwinan menjadi mudah untuk semua orang. Melakukannya apabila jodohnya telah ditemui. Penzinaan, maksiat akan berkurangan kerana peluang untuk berkahwin dipermudahkan untuk semua orang.

Apa yang memberatkan anak muda yang mempunyai nafsu yang tinggi untuk berkahwin ialah maharnya yang tinggi. Bagi melepaskan syahwatnya mereka bercinta dan tidur seperti suami isteri tanpa nikah. Apabila mereka berkahwin, wanita itu sudah tidak ada lagi daranya. Inilah yang berlaku dalam masyarakat yang menyusahkan dan memberatkan pernikahan. Penzinaan menjadi perkara biasa. Lelaki muda pergi berkunjung ke sarang pelacuran untuk memuaskan nafsu. Jangkitan penyakit kelamin seperti AIDS akan merebak seperti api. Masyarakat itu menuju kepada kehancuran.

Kenapa mahar dimahalkan. Ini berlaku kerana masyarakat cintakan kebendaan dan kesucian. Mereka mahu nama dan kemegahan daripada taat kepada perintah Allah. Ini terjadi kerana iman lemah dan cinta dunia bersarang dalam hati. Akhirnya masyarakat yang tidak mengamalkan agama pasti akan dihancurkan, oleh amalan mereka sendiri.

Jikalau kita ingin kebaikan dan keberkatan di dalam perkahwinan, maka mudahkan lah ia. Semakin hampir pernikahan itu seperti pernikahan anaknya Nabi Muhammad iaitu Fatimah, maka semakin berkat lah ia. Perkahwinan Ali dan Fatimah dijalankan dengan sederhana sekali. Ali tidak mempunyai apa-apa pun untuk berkahwin. Dia hanya mempunyai sebuah perisai perang yang dijadikan mahar buat Fatimah.
Send instant messages to your online friends http://uk.messenger.yahoo.com

Masjid itu taman-taman syurga.

Januari 25, 2008 by

· Masjid itu taman-taman syurga.

· Masjid itu jua tempat rahmat ALLAH diberkahkan / diturunkan maka sesiapa yang berulang-alik ke masjid, dia telah berulang-alik membawa pulang rahmat ke dalam rumahnya.

· Sedangkan pasar pula tempat yang telah ALLAH laknat apabila lalai tiada dzikrulloh di dalamnya dan orang yang pergi lalai kepadanya membawa panji-panji iblis.

· Masjid itu jantungnya sesuatu kawasan, ramai pengimarohnya hiduplah aman penduduk sekelilingnya dalam rahmat ALLAH. Matinya masjid bermakna dikuasai syaithonlah sekelilingya penduduknya.

· Masjid itu ibaratnya kilang yang menghasilkan produk-produk berkualiti tidak kira separuh matang, matang atau tidak matang produknya. Yang pasti produk masjid jauh berbeda dengan produk pasar.

· Rumah pula adalah sub-sub masjid yang bertindak sebagai agen bagi masjid untuk melanjutkan proses pematangan produk-produk berkualiti.

· Masjid juga adalah hospital bagi ilmu+iman+amal.

· Masjid dan sub-masjid yang berfungsi baik bahkan lebih baik daripada 7-eleven atau kilang atau mana2 kedai 24jam dan masjid & sub-masjid ini juga dapat dihidupkan 24jam sperti di zaman NAbi S.A.W akan melahirkan produk-produk seperti di zaman itu. Yang mereka menghidupkan dakwah, ta’lim wa ta’lum, ibadah dan khidmat. Mereka juga dae’ilallah, hafiz-hafizah, alim-alimah, qori-qori’ah juga mereka adalah mujahideen.

· Jika masjid dijauhi maka beberapa penyakit berjangkit yang berbahaya daripada kanser akan mendekati hati dan pemikiran kita yakni, takut mati, cinta dunia, lengah bertaubat, cenderung hati pada hal yang lalai, kebesaran makhluk memenuhi hati dsb.

. Jika 7eleven, kilang, pub&disko, jemaah tiang lampu simpang taman/kampung, panggung wayang dsb boleh hidup 24jam mengapa tidak masjid? Masjid bukan sekadar tempat untuk bersolat, berzikir & tilwatul quran bahkan masjid itu pusat komuniti ummat Islam!

karya

MuHamaD

Kesedihan Dan Kegembiraan

Januari 24, 2008 by

Kesedihan Dan Kegembiraan Itu Sementara

Ada kalanya tiba masa-masa sulit; yang membuat hidup serasa penuh kepedihan dan keluh kesah. Namun, pada saatnya jua tibalah masa-masa kegembiraan; yang membuat hidup terasa ringan dan terang. Tanpa sadar bibir kita basah dengan senyuman. Sesungguhnya, kesedihan, kegembiraan, kekecewaan, keriangan dan emosi-emosi lain hanyalah sementara. Sebagaimana sesaatnya malam ditelan siang. Tak selamanya kesedihan dan kegembiraan melanda kita. Semua itu datang silih berganti, tanpa selalu dapat dinanti.

Yang perlu kita pahami adalah kesementaraan ini. Kesementaraan menunjukkan bahwa emosi-emosi itu bukanlah milik kita. Ia hanya sebuah tawaran dari alam yang menuntun tindakan dan sikap kita. Ia bukanlah kita. Saat gembira sadarilah kegembiraan itu. Saat sedih pahamilah kesedihan itu. Saat kita penuh dengan kesadaran akan emosi kita, saat itu kita bersentuhan dengan jiwa yang tenang milik kita.

Karya asal: finhappy_87

Akibat tak mandi..

Januari 24, 2008 by
akibat tak mandi..
Dalam sebuah riwayat menceritakan pada masa dahulu, ada seorang lelaki sangat alim lagi warak. Lelaki itu menceritakan tentang suatu kejadian ngeri yang dihadapi oleh seorang lelaki yang tinggal sekampung dengannya ketika menemui maut.
Selepas dikafan dan disembahyangkan, jenazah lelaki itu pun dibawa ke tanah perkuburan untuk disempurnakan pengkembumiannya. Semasa jenazah itu sampai di tanah perkuburan, keadaan dan suasana di situ begitu sepi sekali.
Manakala liang lahatnya sudah sedia menanti di depan untuk dikebumikan jenazahnya. Kemudian kaum kerabat dan sahabat handai lelaki berkenaan menurunkan keranda mayatnya perlahan-lahan ke dalam liang lahad tersebut.
Apabila sahaja mereka hendak meletakkan jenazah itu, tiba-tiba mereka begitu terperanjat apabila terlihat seekor binatang yang sama bentuknya seperti kucing sudah berada di dalam kubur itu.
Apabila melihat binatang berkenaan, para jemaah terperanjat dan tercengang. Inilah pertama kalinya seekor binatang berada di liang lahad, menunggu mayat dikebumikan.
Beberapa orang dari kaum kerabat cuba menghalau binatang tersebut tapi hampa malah binatang itu terlalu bengis dan gerun, kukunya yang tajam mencakar-cakar batang kayu yang dijolok ke arahnya. Binatang itu tetap berdegil dan terus bertahan di dalam liang itu dengan mata yang memancar-mancar menampakkan kebengisan laksana harimau yang memerhatikan mangsanya.
Akhirnya kaum kerabat lelaki itu mengambil keputusan untuk mengali satu liang lahad yang baru bagi mengelakkan jenazah disimpan bersama-sama binatang misteri itu. Setelah siap digali dan para jemaah pun mengangkat jenazah ke arah liang lahad dan cuba menurunkan keranda perlahan-lahan.
Alangkah terkejutnya mereka apabila didapati binatang ganjil itu sudah pun berada di dalam lubang itu. Setelah gagal mengusir binatang itu buat kali keduanya, akhirnya kaum kerabat lelaki tiu mengambil keputusan untuk mengkebumikan jasadnya dengan binatang tersebut.
Sebaik saja tanah di timbus separuh liang lahad, para jemaah terkejut bila satu bunyi yang menghairankan keluar dari kubur tersebut. Bunyi itu seakan-akan daging dan tulang jasad si mati itu dicakar dan dipatahkan oleh binatang buas, bunyinya amat menakutkan setiap yang berada di tahah perkuburan itu.
Seorang alim lalu menemui isteri lelaki itu dan bertanya adakah ada perbuatan yang buruk pernah dilakukan oleh si mati semasa hayatnya? Isteri lelaki itu lalu memberitahu yang suaminya merupakan seorang lelaki yang baik budi pekertinya, tetapi sepanjang perkahwinan mereka suaminya itu tidak pernah menyucikan dirinya dengan ‘mandi hadas’ setiap kali selepas melakukan persetubuhan.
Dalam riwayat lain, orang yang tidak mandi hadas (Junub/Besar) apabila dia mati, mereka ini akan diberikan pakaian hina dan terlaknat dari neraka. Mandi junub adalah satu mandi yang sangat dituntut dalam islam. Walaupun sesetengah orang kita memandangnya remeh tetapi ketahuilah azabnya tidak kurang pedih dan kalau hendak merasa… sila-silakanlah. .

Kisah sebuah jam

Januari 24, 2008 by

Alkisah, seorang pembuat jam tangan berkata kepada jam yang sedang
dibuatnya. “Hai jam, apakah kamu sanggup untuk berdetik paling tidak
31,104,000 kali selama setahun?”

“Ha?,” kata jam terperanjat, “Mana sanggup saya?”

“Bagaimana kalau 86,400 kali dalam sehari?” tanya si pembuat jam.

“Lapan puluh enam ribu empat ratus kali? Dengan jarum yang ramping-
ramping seperti ini?” jawab jam penuh keraguan.

“Bagaimana kalau 3,600 kali dalam satu jam?” cadang si pembuat jam.

“Dalam satu jam harus berdetik 3,600 kali? Banyak sekali itu” tetap
saja jam ragu-ragu dengan kemampuan dirinya.

Tukang jam dengan penuh kesabaran kemudian berkata lagi kepada si
jam. “Kalau begitu, sanggupkah kamu berdetik satu kali setiap
detik?”

“Oh, kalau begitu, aku sanggup!” kata jam dengan penuh semangat.

Maka, setelah selesai dibuat, jam itu berdetik satu kali setiap
detik. Tanpa terasa, detik demi detik terus berlalu dan jam itu
sungguh luar biasa kerana ternyata selama satu tahun penuh dia telah
berdetik tanpa henti. Dan itu bererti ia telah berdetik sebanyak
31,104,000 kali.

Moral :
Ada kalanya kita ragu-ragu dengan segala tugas pekerjaan yang begitu
terasa berat. Namun sebenarnya kalau kita sudah menjalankannya, kita
ternyata mampu. Malah yang kita anggap mustahil untuk dilakukan
sekalipun.

Demi teman

Januari 17, 2008 by

Demi seorang teman….
Kita cuba merawat hatinya, merawat kesunyiannya…
Demi seorang teman…
Kita cuba memberinya terbaik, membuang segala buruknya…
Demi seorang teman…
Kita cuba kongsi segala, pahit manis kehidupan..
Demi seorang teman…
Kita cuba untuk faham, ke lubuk hati paling dalam…
Demi seorang teman…
Kita kadang melepaskan diri kita, menjadi orang lain…

Tapi kadang kita lupa….
Kita bukan merawat hati dan kesunyiannya…
Tapi makin membuat hati dan kesunyian itu parah….
Tapi kadang kita lupa….
Kita bukan memberinya terbaik dan membuang buruknya…
Tapi kita memberinya keburukan dan menambahkan lagi keburukannya….
Tapi kadang kita lupa…
Kita bukan berkongsi pahit manis kehidupan
Tapi kita sedang membebaninye dengan masalah….
Tapi kadang kita lupa…
Kita bukan cuba untuk memahaminya..
Tapi sedang menyelongkar segala peribadinya…
Tapi kadang kita lupa….
Dengan melepaskan diri kita dan menjadi orang lain…
Kita sebenarnaya berbohong dalam ikatan…

Teman….
Mungkin ini lah aku.. tanpa aku sedar… melukaimu tanpa niat…
Teman …
Mungkin ini lah aku… tanpa aku sedar… memburukkanmu tanpa niat..
Teman…
Mungkin ini lah aku.. tanpa aku sedar… membebanimu tanpa niat
Teman…
Mungkin ini lah aku tanpa aku sedar… menyelongkar peribadimu tanpa niat.
Teman..
Mungkin ini lah aku… tanpa aku sedar… membohongimu tanpa niat….
Teman…
Hanya ribuan maaf yang mampu ku pohon.. dengan penuh segala kejujuran
Teman…
Hanya doa mampu ku hadiahkan, agar dibibirmu sentiasa menguntum senyum.
Maaf kan aku teman..

Karya asli : Alhaddad